Bihun

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Untuk tidak tertukar dengan mi sejenis berwarna putih namun bukan dari beras, silakan kunjungi artikel Sohun
Bihun

Rice vermicelli.jpg

Sehelai bihun
Nama Tionghoa
Hanzi: 米粉
Nama Filipina
Tagalog: bihon atau bijon
Nama Melayu
Melayu: bihun
Nama Vietnam
Vietnam: bún
Nama Tamil
Tamil: சேவை (sevai)
Nama Thai
Thai: เส้นหมี่ (sen mee)

Bihun atau mihun merupakan nama salah satu jenis makanan dari Tiongkok, bentuknya seperti mi namun lebih tipis. Dalam bahasa Inggris disebut rice vermicelli atau rice noodles atau rice sticks. Bihun berasal dari bahasa Tionghoa, yaitu “Bi” artinya beras dan “hun” artinya tepung. Bahan baku bihun sendiri terbuat dari tepung beras. Makanan tersebut sangat terkenal dari negara Tiongkok dan Asia Selatan, seperti India.

Kandungan gizi[sunting | sunting sumber]

Bihun juga memiliki kandungan gizi yang baik untuk kesehatan. Bihun mengandung energi sebesar 360 kilo kalori, protein 4,7 gram, karbohidrat 82,1 gram, lemak 0,1 gram, kalsium 6 miligram, fosfor 35 miligram, dan zat besi 1 miligram. Hasil ini didapatkan berdasarkan penelitian terhadap 100 gram mi bihun, dengan jumlah yang dikonsumsi 100%.

Presentasi dan varietas[sunting | sunting sumber]

Bihun adalah bagian dari beberapa masakan Asia, dimana mereka sering dimakan sebagai bagian dari sajian sup, tumis, atau salad. Salah satu varietas yang sangat terkenal dan sedikit lebih tebal, yang disebut Guilin mǐfěn (桂林 米粉), berasal dari Kota Guilin, Tiongkok Selatan, dimana tempat itu merupakan makanan pokok.

Penamaan di Taiwan[sunting | sunting sumber]

Sejak 1 Juli 2014, Food and Drug Administration Taiwan menetapkan bahwa hanya produk yang dibuat 100% beras dapat diberi label dan dijual sebagai "米粉" di Taiwan, biasanya diterjemahkan sebagai "bihun nasi" atau "mi beras". Jika produk tersebut mengandung pati atau bubuk biji-bijian lainnya sebagai bahan namun terbuat dari setidaknya 50% beras, maka akan diberi label sebagai "調和 米粉", yang berarti "bihun dicampur".[1] Produk yang terbuat dari kurang dari 50% beras tidak dapat diberi label sebagai bihun.[2]

Variasi[sunting | sunting sumber]

Tiongkok[sunting | sunting sumber]

Bihun Guilin
  • Mi Kanton, sejumlah besar masakan Kanton menggunakan bahan ini (disebut 米粉 maifun atau bihun dalam bahasa Kanton). Biasanya mi direbus dalam kaldu dengan bahan lain seperti bola ikan, bola daging sapi, dan/atau irisan ikan.
  • Dalam masakan Fujian dan Teochew, bihun adalah mi yang umum digunakan dan disajikan dalam sup, digoreng dan dipakai dengan saus, atau bahkan 'kering' (tanpa sup) dengan bahan dan bumbu tambahan.

Hong Kong[sunting | sunting sumber]

Mi Singapura
  • Mi Singapura, adalah hidangan bihun goreng yang biasanya di restoran bergaya Kanton Hong Kong,[3] terinspirasi oleh masakan pedas Asia Tenggara.[4] Hidangan ini terbuat dari bihun, char siu, telur, udang dan kari.

India[sunting | sunting sumber]

  • Sevai adalah hidangan India Selatan yang disiapkan di rumah selama acara meriah. Ada dalam rasa yang berbeda seperti lemon sevai, asam sevai dan santan sevai.[5]
  • Sawaeyaa adalah sajian yang terbuat dari bihun semolina yang dimasak dalam gula susu dan kacang kering. Ini dimakan pada saat Diwali, Idul Fitri, dan acara perayaan lainnya di bagian utara India dan Pakistan.
  • Paayasam adalah hidangan manis India Selatan yang terbuat dari bihun, sagu, gula, rempah-rempah dan kacang-kacangan dan susu.
  • Santhakai adalah hidangan utama masakan India Selatan.

Indonesia[sunting | sunting sumber]

  • Bihun goreng, yaitu masakan Tionghoa-Indonesia berupa bihun goreng dengan kecap manis
  • Bihun rebus atau bihun kuah, yaitu masakan Tionghoa-Indonesia berupa sup bihun
  • Lumpia dan risoles, beberapa jenis pastri gulung dengan isi bihun dan sayuran
  • Sop oyong, sup gambas dengan bihun
  • Soto, berbagai jenis soto (sup tradisional Indonesia) sering menambahkan bihun di dalamnya, seperti soto ayam
  • Tekwan, makanan khas Palembang yang terbuat dari campuran daging ikan dan tapioka, yang dibentuk berupa bulatan kecil-kecil, dan disajikan dalam kuah udang dengan rasa yang khas. Biasanya pelengkap tekwan adalah bihun, irisan bengkoang dan jamur, serta ditaburi irisan daun bawang, seledri, dan bawang goreng.

Malaysia[sunting | sunting sumber]

  • Bihun Sup adalah hidangan ala Melayu, dicampur dengan kaldu sapi berbumbu atau kaldu ayam. Terkadang ia diberi dengan sambal kecap (cabe rawit yang digoreng dicampur dengan kecap hitam) sebagai bumbu.
  • Bihun Kari dicampur dengan kari, ditambah dengan sambal kacang hijau, sambal goreng dan cabe merah
  • Bihun soto adalah hidangan kaldu ayam pedas kuning, disajikan dengan potongan daging ayam dan kentang
  • Hokkien mee di seluruh Malaysia sangat bervariasi karena perbedaan regional
  • Bihun Tom Yam dicampur dengan tom yam
  • Laksa Sarawak dicampur dengan bahan dasar sambal belacan, asam asam, bawang putih, lengkuas, serai dan santan, dilapisi dengan telur dadar, strip ayam, udang, ketumbar segar dan juga jeruk nipis pilihan. Bahan seperti taoge, (iris) tahu goreng atau makanan laut lainnya tidak tradisional tapi kadang ditambahkan.
  • Mi Siam, dengan cara digoreng

Singapura[sunting | sunting sumber]

  • Kerabu bee hoon, hidangan bihun gaya Nyonya, dicampur dengan herbal dan bumbu lainnya.
  • Hokkien mee, terdiri dari bihun yang dicampur dengan mi kuning dan digoreng dengan udang, irisan sotong dan potongan daging babi. Hokkien mee di seluruh Malaysia sangat bervariasi karena perbedaan regional.
  • Satay bee hoon, bihun yang disajikan dengan sate kacang pedas
  • Seafood bee hoon, bihun yang dimasak dengan saus dan disajikan dalam kaldu makanan laut yang lezat dan hewan laut seperti lobster, udang karang, kerang, scallop dan udang. Salah satu merek dan kios yang akan datang ada di objek wisata Newton Food Market yang disebut 新式 lobster and seafood beehoon.

Myanmar[sunting | sunting sumber]

  • Mohinga, bihun yang disajikan dengan kuah kari dan ikan
  • Mont di, bihun yang disajikan dengan sup ikan bening atau sebagai salad dengan serpihan ikan

Filipina[sunting | sunting sumber]

  • Bihon (alias bijon) adalah jenis yang biasanya dikaitkan dengan kata "Pancit", bihun yang sangat tipis.

Taiwan[sunting | sunting sumber]

  • Bihun goreng Taiwan yang dikeringkan, digoreng dengan cara lokal (terutama yang dikenal di wilayah Hsinchu). Bahan utamanya termasuk irisan daging babi, udang kering, dan wortel.
  • Keistimewaan dari Hsinchu adalah menyajikan bihun 'kering' 乾 (gan, tidak dalam sup) dengan jamur dan daging babi.

Vietnam[sunting | sunting sumber]

Bún Thịt Nướng Chả Giò
  • Bánh hỏi
  • Bún riêu, bihun dalam sup dengan daging kepiting
  • Bún bò Huế, bihun dalam sup dengan daging sapi dari Huế
  • Bún thịt nướng adalah hidangan Vietnam yang terdiri dari daging babi bakar (sering diparut) dan bihun diatas hamparan sayuran hijau (salad dan irisan mentimun), bumbu dan taoge. Juga, seringkali berisi beberapa lumpia cincang, daun bawang dan udang. Hal ini biasanya disajikan dengan kacang panggang diatas sebuah mangkuk kecil nước chấm.
  • Gỏi cuốn, bihun dengan udang dan rempah-rempah dalam gulungan kertas nasi

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ www.fda.gov.tw. "市售包裝米粉絲產品標示規定". Diakses tanggal 22 July 2016. 
  2. ^ www.fda.gov.tw. "食品標示法規手冊" (PDF). Diakses tanggal 22 July 2016. 
  3. ^ "Singaporean Fried Rice Noodles". tastehongkong.com. 21 April 2010. Diakses tanggal 13 August 2012. 
  4. ^ "How to make perfect Singapore noodles". theguardian.com. Guardian News and Media Limited. Diakses tanggal 12 June 2014. 
  5. ^ http://allrecipes.com.au/recipe/4793/indian-coconut-rice-noodles.aspx?rum=us

Pranala luar[sunting | sunting sumber]