Lompat ke isi

Berkik-kembang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Berkik-kembang
Periode Early Pliocene to present
Rostratulidae Edit nilai pada Wikidata
Taksonomi
DivisiManiraptoriformes
KelasAves
OrdoCharadriiformes
FamiliRostratulidae Edit nilai pada Wikidata
Ridgway, 1919
Genera

Rostratulidae, umumnya dikenal sebagai berkik-kembang merupakan keluarga burung perandai yang terdiri dari dua genera : Rostratula dan Nycticryphes .

Keterangan[sunting | sunting sumber]

Burung berkik-kembang adalah burung berkaki pendek dan berparuh panjang yang bentuknya mirip dengan snipes asli, tetapi bulunya jauh lebih mencolok. Terdapat dimorfisme seksual baik dalam ukuran maupun bulu, dengan jantan secara keseluruhan lebih kusam dan lebih kecil. Ketiga spesies ini mempunyai mata besar yang mengarah ke depan. [1]

Filogenetik[sunting | sunting sumber]

Keluarga Rostratulidae mencakup dua genera dan empat spesies, salah satunya sudah punah. Berkik-kembang secara sekilas menyerupai berkik yang sebenarnya, tetapi kedua taksa tersebut tidak berkerabat dekat. Kemiripan tersebut dapat dikaitkan dengan evolusi konvergen di mana kedua kelompok telah mengalami tekanan selektif yang sama, sehingga mendorong evolusi ciri-ciri serupa seperti paruh dan kaki panjang dan ramping, bulu samar berbintik- bintik, dan proporsi tubuh yang khas. Meskipun secara morfologi kurang mirip, spesies yang paling dekat kekerabatannya dengan berkik kembang adalah anggota subordo Thinocori lainnya: burung-sepatu, berkik-puyuh, dan perandai dataran . [2]

Spesies † Rostratula minator dideskripsikan pada tahun 1988 dari endapan Pliosen awal yang ditemukan di Langebaanweg, Afrika Selatan . Ini adalah fosil pertama yang dikaitkan dengan keluarga Rostratulidae. Perbandingan pengukuran tulang dengan R. minator dan spesies yang masih ada menunjukkan bahwa ukurannya sedang, meskipun perbedaan besar menunjukkan bahwa mungkin hanya spesies endemik Afrika yang telah punah, dan bukan nenek moyang langsung R. benghalensis . [3]

Berkik-kembang Australia dideskripsikan sebagai Rostratula australis oleh John Gould pada tahun 1838, meskipun kemudian disamakan dengan snipe lukis serupa yang lebih besar, R. benghalensis sebagai subspesies R. b. Australia . Namun, perbedaan morfologi dan genetik telah mengakibatkan spesies tersebut dipulihkan dalam beberapa tahun terakhir.[4] [5] Kesamaan antara kedua spesies tersebut dapat dijelaskan oleh perbedaan evolusioner terkini, dan merupakan contoh spesiasi alopatrik di mana pencegahan aliran gen melalui isolasi geografis mengakibatkan akumulasi perbedaan akibat penyimpangan genetik dan tekanan selektif yang berbeda.

Taksonomi[sunting | sunting sumber]

Gambar Marga Jenis
</img> Rostratula Vieillot, 1816
</img> Nycticryphes Wetmore & Peters, 1923


Perilaku[sunting | sunting sumber]

Ketiga spesies berkik-kembang umumnya menghuni rawa dan rawa alang-alang, biasanya di dataran rendah. Di luar musim kawin, berkik-kembang umumnya memiliki kebiasaan menyendiri. Berkik-kembang memiliki kebiasaan krepuskular atau bahkan sedikit aktif di malam hari . [8]

Makanan[sunting | sunting sumber]

Berkik-kembang adalah omnivora, memakan invertebrata dan biji-bijian. Hewan mangsa yang diambil antara lain cacing Annelida, siput, serangga air dan rawa, serta krustasea. Benih-benih rumput seperti millet dan beras juga dikonsumsi, dan mungkin menjadi bagian utama dari makanan beberapa populasi. [8]

Pembiakan[sunting | sunting sumber]

Biologi perkembangbiakan berkik kembang bervariasi menurut genus; berkik-kembang Rostratula umumnya poliandri sedangkan berkik-kembang Amerika Selatan bersifat monogami . Betina dari genus Rostratula akan terikat dengan beberapa pejantan selama musim kawin, tetapi setelah telurnya diletakkan, pejantan menyediakan semua inkubasi dan perawatan orang tua. Sarang kedua spesies ini berbentuk mangkuk dangkal, sering kali dibangun di atas platform vegetasi. Ukuran telur berkisar antara 2–4 butir telur, yang diinkubasi selama 15–21 hari. [8]

Konservasi[sunting | sunting sumber]

Saat ini dua spesies, yaitu spesies Amerika Selatan dan spesies berkik-kembang tidak dianggap terancam oleh aktivitas manusia; namun, berkik-kembang Australia telah menurun dan dianggap terancam punah di Australia . [6]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ del Hoyo, J.; Elliot, A. & Sargatal, J. (editors). (1996). Handbook of the Birds of the World. Volume 3: Hoatzin to Auks. Lynx Edicions. ISBN 84-87334-20-2
  2. ^ del Hoyo, J.; Elliot, A. & Sargatal, J. (editors). (1996). Handbook of the Birds of the World. Volume 3: Hoatzin to Auks. Lynx Edicions. ISBN 84-87334-20-2
  3. ^ R. minator description, department of vertebrate zoology at Smithsonian Institution
  4. ^ Christidis, Les; Boles, Walter (2008). Systematics and taxonomy of Australian BirdsAkses gratis dibatasi (uji coba), biasanya perlu berlangganan. Collingwood, Vic: CSIRO Publishing. hlm. 136. ISBN 978-0-643-06511-6. 
  5. ^ Baker AJ, Perreira SL, Rogers DI, Elbourne R and Hassell CJ (2007) Mitochondrial-DNA shows that the Australian Painted Snipe is a full species, Rostratula australis. Emu 107: 185-189
  6. ^ a b Lane, B.A.; & Rogers, D.I. (2000). "The Australian Painted-snipe, Rostratula (benghalensis) australis: an Endangered species?". Stilt 36: 26–34
  7. ^ R. minator description, department of vertebrate zoology at Smithsonian Institution
  8. ^ a b c del Hoyo, J.; Elliot, A. & Sargatal, J. (editors). (1996). Handbook of the Birds of the World. Volume 3: Hoatzin to Auks. Lynx Edicions. ISBN 84-87334-20-2 Kesalahan pengutipan: Tanda <ref> tidak sah; nama "HBW" didefinisikan berulang dengan isi berbeda