Beit Al Qur'an

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Beit Al Qur'an
بيت القرآن
G310s bqan 2009 t.jpg
Bagian depan museum dan perpustakaan Beit Al Qur’an
Didirikan 1990
Lokasi Hoora, Manama, Bahrain
Koordinat 26°14′23″LU 50°35′30″BT / 26,23972°LU 50,59167°BT / 26.23972; 50.59167Koordinat: 26°14′23″LU 50°35′30″BT / 26,23972°LU 50,59167°BT / 26.23972; 50.59167
Jenis Museum Islami
Koleksi 10,000 buku dan manuskrip
Direktur Samar al Gailani[1]
Situs web Situs resmi

Beit Al Qur'an (Arab: بيت القرآن‎, arti Rumah Al-Qur'an) adalah kompleks multi-tujuan yang didedikasikan untuk seni Islam dan terletak di Hoora, Bahrain.[2] Didirikan pada tahun 1990, kompleks ini paling terkenal dengan museum Islamnya, yang telah diakui sebagai salah satu museum Islam paling terkenal di dunia.[3]. Museum ini dibangun untuk "mengakomodasi koleksi Alquran dan manuskrip langka yang komprehensif dan berharga," sebuah konsep yang menurut sebuah majalah regional unik di kawasan Teluk Persia. Di dalam kompleks yang terbuka untuk umum pada hari Sabtu sampai Rabu dari jam 09.00 sampai 12.00 dan 16.00 sampai 18.00 petang ini terdapat beberapa fasilitas pendukung di antaranya masjid, perpustakaan dengan 50.000 buku dan manuskrip dalam tiga bahasa —Arab, Inggris, dan Perancis—yang kebanyakan bernuansa islami, auditorium, madrasah, dan sebuah museum yang terdiri dari sepuluh ruang pameran. Kubah kaca patri besar menutupi aula dan masjid menambah kesan keindahan dalam museum ini. Salah satu naskah terkenal yang dipamerkan di.museum ini adalah salinan pertama Alquran yang ditulis pada masa pemerintahan Khalifah Utsman bin Affan yang dipamerkan di museum bersama sejumlah salinan kecil Al Qur'an, yang hanya bisa dibaca dengan menggunakan instrumen optik.[4]

Pendirian[sunting | sunting sumber]

Sebuah naskah Kufi awal dari Qur'an yang dikembangkan pada akhir abad ke-7, hadir di museum
Sebuah manuskrip Alquran tentang perkamen yang berisi ayat 94, 95 dan 96, bagian dari ayat 97 dari Surah al-Ma'idah, hadir di museum.

Pembangunan kompleks dimulai pada tahun 1984 dan museum ini dibuka secara resmi pada bulan Maret 1990 oleh Abdul Latif Jassim Kanoo. Dibangun untuk "mengakomodasi koleksi Alquran dan manuskrip langka yang komprehensif dan berharga," sebuah konsep yang menurut sebuah majalah regional unik di kawasan Teluk Persia.[5] Inti dari kepemilikan museum adalah koleksi manuskrip Alquran dan seni Islam Kanoo sendiri, karena dia dilaporkan telah menjadi kolektor yang rajin. Seiring koleksinya tumbuh, dia dilaporkan merasa memiliki tanggung jawab yang kuat terhadap manuskrip langka yang dia dapatkan. Pada tahun 1990, dia menyumbangkan koleksinya ke museum yang didirikannya untuk mengoperasikan institusi pertama yang didedikasikan untuk pelayanan Al-Qur'an dan pelestarian naskah-naskah bersejarah.[3]

Pembentukan institut ini didanai sepenuhnya oleh sumbangan publik, dengan bantuan dari berbagai kalangan dari semua lapisan masyarakat di Bahrain, mulai dari kepala negara sampai anak sekolah. Fasilitas Beit Al Qur'an bebas untuk umum.[6]

Lembaga dan museum museum ini mengumpulkan koleksi manuskrip Quran kuno yang terkenal secara internasional dari berbagai penjuru dunia Islam, mulai dari China di Timur dan Spanyol di Barat, yang merupakan perkembangan tradisi kaligrafi dari abad Hijriyah pertama (622-722 M) Dan Zaman Keemasan Islam, sampai hari ini.[4][7]

Fasilitas[sunting | sunting sumber]

Kompleks Beit Al Qur'an terbuka untuk umum pada hari Sabtu sampai Rabu dari jam 09.00 sampai 12.00 dan 16.00 sampai 18.00 masing-masing.[8] Desain eksterior kompleks ini didasarkan pada sebuah masjid kuno abad ke-12.[4] Seluruh kompleks itu sendiri terdiri dari sebuah masjid, perpustakaan, auditorium, madrasah, dan sebuah museum yang terdiri dari sepuluh ruang pameran. Kubah kaca patri besar menutupi aula dan masjid. Mihrab, tanda yang menunjukkan arah ke Mekkah,[a] ditutupi dengan ubin keramik biru dengan ayat Al Kursi Qur'an yang diukir. [b][9]

Perpustakaan terdiri dari lebih dari 50.000 buku dan manuskrip dalam tiga bahasa - Arab, Inggris dan Prancis - yang kebanyakan bernuansa islami. Lembaga ini mengkhususkan diri dalam seni Islam, dan banyak buku referensi memiliki kepentingan internasional. Perpustakaan dan ruang bacaannya terbuka untuk umum selama jam kerja dengan akses internet tersedia, serta menyediakan kamar individu bagi para periset dan spesialis.[4]

Ada juga sebuah auditorium - yang dinamai Mohammed Bin Khalifa Bin Salman Al Khalifa Lecture Hall - yang dapat menampung hingga 150 orang, dan terutama digunakan pertemuan besar dan konferensi. Pembicara tamu dibawa ke Bahrain dari berbagai negara, termasuk Amerika Serikat, Inggris, dan Prancis. Ruang konferensi sering dibuat tersedia untuk penggunaan umum untuk kuliah umum yang bekerjasama dengan berbagai masyarakat dan institusi di Bahrain.[9]

Sekolah Yousuf Bin Ahmad Kanoo untuk Studi Alquran terletak di dalam situs ini. Sekolah ini menawarkan tujuh area studi yang dilengkapi dengan komputer dan alat bantu modern, dengan kelas terpisah untuk wanita dan anak-anak belajar Alquran.[9]

Museum[sunting | sunting sumber]

Museum Al Hayat, museum utama di kompleks Bait Al Qur'an, dengan sepuluh ruang pameran yang tersebar dalam dua lantai.

Museum Al Hayat adalah tempat yang paling terkenal; Terdiri dari sepuluh aula yang tersebar di dua lantai, memamerkan manuskrip Alquran langka dari periode yang berbeda, mulai dari abad pertama Hijrah (tahun 700 M). Naskah pada perkamen [c] yang berasal dari Arab Saudi (Mekkah dan Madinah), Damaskus dan Baghdad, hadir di museum.[4] Naskah-manuskrip tersebut menjalani prosedur khusus untuk pelestarian artefak ini, untuk melindungi mereka dari kerusakan. Beberapa artefak yang ada di museum ini termasuk manuskrip Al Qur'an yang langka, berasal dari tahun 1694 M dan dicetak di Jerman. Museum ini juga menyimpan salinan Alquran tertua di dunia, yang diterjemahkan ke bahasa Latin di Swiss dan berasal dari tahun 955 M.[4] Salinan pertama Alquran, yang ditulis pada masa pemerintahan Khalifah Utsman bin Affan, dipamerkan di museum bersama sejumlah salinan kecil Al Qur'an, yang hanya bisa dibaca dengan menggunakan instrumen optik.[4]

Biji-bijian, kacang polong dan beras, berasal dari abad ke-14 di Pakistan sekarang, yang berisi surah-surah yang terukir di dalamnya, dipajang di museum.[4] Pameran tersebut mencakup sejumlah kecil gerabah emas dan tembaga serta kaca dari berbagai era Irak, Turki, Iran dan Mesir.[4]

Karya ulama Islam, seperti Ibnu Taimiyah dipelihara di museum. Telah diklaim sebagai "satu-satunya institut di dunia yang didedikasikan untuk studi Alquran dan Alquran".[10]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Arah Kiblat di Bahrain menghadap ke Barat (seperti arah kiblat di Indonesia, dikarenakan posisi Mekkah berada di Timur Bahrain.
  2. ^ Ayat Al-Kursi atau ayat Kursi adalah ayat ke 225 surah Al-Baqarah, Surah II, Juz III
  3. ^ Perkamen (bahasa Inggris: parchment) adalah kertas atau lembaran yang berasal dari kulit hewan

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "People in the field of Islamic manuscripts.". The Islamic Manuscript Association. Diakses tanggal 5 October 2012. 
  2. ^ The Middle East, Volume 1. Greenwood Publishing Group. 2004. p. 6. ISBN 9780313329234. 
  3. ^ a b Nawwab, Ni'Mah Isma'il (May–June 2000). "Beit Al Qur’an Religion, Art, Scholarship". Saudi Aramco World 51 (3). Diakses tanggal 5 October 2012. 
  4. ^ a b c d e f g h i "بيت القرآن يستأنف فعالياته غداً السبت الاول من سبتمبر". Bahrain News Agency. Diakses tanggal 4 November 2012. 
  5. ^ "Beit Al Qur'an". TimeOut Bahrain. August 2009. Diakses tanggal 5 October 2012. 
  6. ^ "Beit al-Quran in Manama, Bahrain". Lonely Planet. Diakses tanggal 5 October 2012. 
  7. ^ Muqueem Khan, Shaista (November 2008). "Islamic Manuscripts" (PDF). World Congress of Muslim Librarian & Information Scientists. pp. 10, 11. Diakses tanggal 17 October 2012. 
  8. ^ "Bait al Quran". Ministry of Culture (Bahrain). Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 November 2012. Diakses tanggal 25 June 2013. 
  9. ^ a b c "Beit Al Qur'an in Bahrain". TimeOut Bahrain. Diakses tanggal 5 October 2012. 
  10. ^ "Arabic Textbook" (PDF). Yale University Press. Diakses tanggal 17 October 2012. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]