Baudouin I dari Yerusalem

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Baudouin I
Baldwin 1 of Jerusalem.jpg
Raja Yerusalem
Berkuasa 25 Desember 1100  – 2 April 1118
Penobatan 25 Desember 1100
Pendahulu Godefroy (sbg Lord Yerusalem)
Pengganti Baudouin II
Comte Edessa
Berkuasa 1098 – 1100
Pengganti Baudouin II
Lahir 1058?
Lorraine Hilir, Kekaisaran Romawi Suci
Wafat 2 April 1118(1118-04-02) (umur 60)?
Al-Arish, Mesir
Pemakaman Gereja Makam Kudus, Yerusalem
Wangsa Wangsa Flandria
Ayah Eustace II dari Boulogne (skt.  1015–1020 – skt. 1087)
Ibu Ide dari Lorraine (skt. 1040–1113)
Pasangan Godehilde de Tosni
Arda dari Armenia
Adilasia del Vasto

Baudouin I dari Yerusalem, sebelumnya Baudouin I dari Edessa, lahir Baudouin dari Boulogne (bahasa Perancis: Baudouin de Boulogne), 1058?[1] – 2 April 1118, merupakan salah satu pemimpin perang Salib Pertama, sebagai Comte Edessa pertama dan kemudian penguasa kedua dan yang pertama bergelar Raja Yerusalem.[2] Ia adalah saudara Godefroy dari Bouillon, yang merupakan penguasa pertama tentara salib negara Yerusalem, meskipun Godefroy menolak gelar 'raja' yang diterima Baudouin.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Baudouin adalah putra Eustace II, Comte Boulogne dan Ide dari Lorraine (putri Godefroy III, Adipati Lorraine Hilir), dan adik Eustace III, Comte Boulogne dan Godefroy dari Bouillon. Sebagai saudara bungsu, Baudouin awalnya ditujukan untuk berkarier di gereja, namun ia menyerah pada sekitar tahun 1080; menurut Willelmus dari Tirus, yang hidup pada abad ke-12 dan tidak mengenal Baudouin secara pribadi: "di masa mudanya, Baudouin juga memelihara seni liberal. Ia menjadi seorang ulama, dikatakan, dan karena keturunannya yang terkenal, memiliki manfaat yang biasa disebut prebend di gereja-gereja di Reims, Cambrai, dan Liège." Setelah itu ia tinggal di Normandia, di mana ia menikahi Godehilde (atau Godvera) de Toeni, putri Raoul de Conches dari keluarga bangsawan Anglo-Norman (dan sebelumnya bertunangan dengan istri Robert de Beaumont). Ia kembali ke Lorraine Hilir dalam rangka untuk mengendalikan kadipaten Verdun (yang sebelumnya dipegang oleh Godefroy).

Perang Salib Pertama[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1096 ia bergabung dengan perang Salib Pertama dengan saudara-saudaranya Godefroi dan Eustace III dari Boulogne, menjual banyak hartanya kepada gereja untuk membayar biaya hidupnya. Istrinya Godehilde (atau Godvera) juga menyertainya. Ini adalah gerakan kedua tentara salib; Yang pertama, Perang Salib Rakyat, terdiri dari kelas bawah dan juga ksatria, seperti Walter Sansavoir, dan telah menyebabkan banyak kehancuran dalam perjalanan mereka, meski tidak lebih dari kelompok perang salib lainnya, sebelum dihancurkan di Anatolia. Ketika Godefroy melewati Hongaria, Raja Kálmán menuntut seorang sandera untuk memastikan tindakan mereka yang baik, dan Baudouin diserahkan sampai teman-temannya meninggalkan wilayah Hongaria.

Setelah memasuki wilayah Bizantium, ada beberapa pertengkaran dengan orang-orang Yunani, yang juga menderita Perang Salib Rakyat. Baudouin memerintahkan sebuah detasemen pasukan yang menangkap sebuah jembatan di sekitar Konstantinopel. Setelah sampai di kota, massa pasukan tidak dapat ditahan dari penjarahan wilayah sekitarnya, dan Kaisar Bizantium Alexius I Komnenus terpaksa memberikan sandera untuk memulihkan perdamaian. Sanderanya adalah putranya, calon kaisar Ioannes II Komnenos, dipercayakan untuk merawat Baudouin. Menurut Anna Comnena, Baudouin menegur salah satu tentaranya yang berani duduk di takhta Alexius di Konstantinopel.

Baudouin menemani saudara-saudaranya sampai ke Heraklea di Anatolia, di mana ia memisahkan diri dari tubuh utama tentara salib dengan Tancrède de Hauteville untuk berbaris ke Kilikia. Tancrède pasti berusaha menangkap beberapa daratan dan menjadikan dirinya sebagai penguasa kecil di timur, dan Baudouin mungkin memiliki tujuan yang sama. Selama ketidakhadirannya, istrinya jatuh sakit dan meninggal di Kahramanmaras, yang berarti Baudouin tidak dapat lagi bergantung pada tanah istrinya untuk mendapat dukungan. Beberapa sejarawan percaya bahwa seluruh strategi berubah dari titik itu, yang lain percaya bahwa perubahan itu terjadi lebih awal.

Pada bulan September 1097 ia mengambil Tarsus dari Tancrède, dan memasang garnisunnya sendiri di kota, dengan bantuan armada bajak laut di bawah Guynemer dari Boulogne. Tentara Tancrède dan Baudouin bentrok sebentar di Mamistra, namun keduanya tidak pernah membuka peperangan dan Tancrède bergerak menuju Antiokhia. Setelah bergabung kembali dengan pasukan utama di Kahramanmaras, Baudouin menerima undangan dari seorang armenia yang bernama Bagrat, dan bergerak ke arah timur menuju Sungai Efrat, di mana ia menduduki Tilbesar.

Comte Edessa[sunting | sunting sumber]

Baudouin dari Boulogne memasuki Edessa pada bulan Februari 1098. Ia terlihat sedang disambut oleh ulama Armenia, yang menyambut akhir pengawasan ke Konstantinopel.[3]
Baudouin dari Boulogne menerima upeti dari bangsa Armenia di Edessa.

Undangan lain datang dari Thoros dari Edessa, di mana Baudouin diadopsi sebagai putra dan penerus Thoros. Ketika Thoros terbunuh pada bulan Maret 1098, Baudouin menjadi comte pertama Edessa, meskipun tidak diketahui apakah ia berperan dalam pembunuhan tersebut. Ia memerintah kadipaten tersebut sampai tahun 1100, menikahi Arda, putri Thoros dari Kahramanmaras, dan bertindak sebagai duta besar antara tentara salib dan orang-orang Armenia.

Selama dua tahun ia menangkap Samosata dan Surus (Sarorgia) dari umat Islam, dan berhasil mengalahkan sebuah konspirasi oleh beberapa subyek armenianya pada tahun 1098. Selama Pengepungan Antiokhia ia mengirim uang dan makanan ke rekan-rekannya sesama tentara salib, meskipun ia sendiri tidak ikut serta. Kerbogha, gubernur Mosul, sedang berbaris untuk meringankan Antiokhia tapi pertama berhenti di Edessa, yang dikepungnya selama tiga minggu, tidak berhasil. Kerbogha kemudian dikalahkan di Antiokhia dan tentara salib mendirikan sebuah kerajaan di sana. Kemudian pada tahun itu Baudouin telah mengkonsolidasikan kekuasaannya cukup sehingga ia dapat berbaris dengan saudaranya Godefroy dan mengepung Azaz di mana mereka mengalahkan pasukan Ridwan dari Aleppo.

Pada akhir tahun 1099 ia mengunjungi Yerusalem bersama Bohemond I dari Antiokhia, namun ia kembali ke Edessa pada bulan Januari 1100. Setelah kembali ke Edessa, Baudouin dibantu untuk membebaskan pengepungan Malatya, di mana Bohemond ditangkap oleh Danishmend. Penguasa kota Armenia, Gabriel, kemudian mengakui Baudouin sebagai penguasa kota.

Raja Yerusalem[sunting | sunting sumber]

Setelah kematian Godefroy pada bulan Juli 1100 Baudouin diundang ke Yerusalem oleh para pendukung sbuah monarki sekuler, yang dipimpin oleh saudaranya, Warner dari Grez. Baudouin memberi Edessa kepada sepupu, Baudouin dari Bourcq. Dalam perjalanan ke Yerusalem Baudouin disergap oleh Duqaq dari Damaskus dekat Beirut. Pasukan Duqaq dikalahkan dan tidak ada masalah lagi dalam perjalanan ke Yerusalem. Baudouin tiba di Yerusalem di awal November.

Di Yerusalem Baudouin ditentang oleh musuh lamanya Tancrède, dan juga patriark baru, Dagoberto dari Pisa, yang lebih suka mendirikan negara teokratis sementara Godefroy masih hidup. Segera setelah ia tiba, Baudouin memulai sebuah ekspedisi melawan wilayah Mesir di selatan dan tidak kembali sampai akhir Desember. Pada tanggal 25 Desember 1100 ia dinobatkan menjadi raja pertama di Yerusalem oleh patriark itu sendiri, yang pada saat itu melepaskan oposisinya terhadap Baudouin, meskipun ia menolak untuk menunjuk Baudouin di Yerusalem. Penobatan berlangsung di Bethlehem.

Perjuangan antara gereja dan negara berlanjut hingga musim semi tahun 1101, ketika Baudouin menangguhkan Dagoberto oleh legatus kepausan, sementara pada tahun kedua keduanya tidak setuju dengan pertanyaan tentang kontribusi yang akan diberikan oleh patriark untuk mempertahankan Tanah Suci. Perjuangan berakhir dengan pemecatan Dagoberto pada tahun 1102.

Perluasan kerajaan[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1101 Baudouin menangkap Arsuf dan Kaisarea, dengan bantuan armada Genova. Sebagai balasannya bangsa Genova diberi tempat perdagangan di kota-kota ini, dan keuskupan agung didirikan di Kaisarea. Pada bulan September tahun itu Baudouin mengalahkan Bangsa Mesir pada Pertempuran Ramlah, meskipun diyakini di Yerusalem bahwa tentara salib telah dikalahkan dan Baudouin telah terbunuh. Tancrède sudah siap untuk mengambil alih kadipaten tersebut sebelum akhirnya dilaporkan bahwa Baudouin telah menang.

Pada tahun 1102 pertempuran lainnya terjadi di Ramlah, dengan sisa-sisa perang Salib 1101, termasuk Étienne Henri II, Guilhèm IX, Adipati Aquitaine, dan Hugues VI dari Lusignan. Kali ini Mesir menang; Baudouin kehilangan sebagian besar pasukannya termasuk Étienne dari Blois, tapi ia sendiri berhasil lolos ke Arsuf di atas kudanya (yang tidak biasa untuk periode ini, terutama mengingat tingginya tingkat kematian kuda selama perang Salib Pertama dan setelah itu, nama kuda tersebut adalah Gazala). Ia tidak ingin mengambil risiko berkeliaran di luar kota karena takut ditangkap oleh orang Mesir, sehingga ia dibawa kembali ke Jaffa oleh bajak laut Inggris Godric dari Finchale, dan kemudian diam-diam ke Yerusalem. Bangsa Mesir masih berada di lapangan, dan Baudouin bertemu mereka lagi di luar Jaffa, dan kali ini menang.

Pada tahun 1103 Baudouin mengepung Akko, tanpa keberhasilan karena dibebaskan oleh armada Mesir. Tahun itu ia juga membayar uang tebusan untuk Bohemond dari Antiokhia, yang masih di penjara setelah kekalahan di Malatya; Baudouin memilih Bohemond untuk Tancrède, yang memerintah Antiokhia sebagai pemangku takhta, dan juga pangeran Galilea pada awal pemerintahan Baudouin. Pada tahun 1104 Baudouin dibantu oleh armada Genova dan Akko ditangkap. Pada tahun 1105 pertempuran lainnya terjadi di Ramlah dan Baudouin juga menang di sini. Pada tahun 1109 ia bertindak sebagai arbiter dewan baron terbesar luar dinding Tripoli, dan memaksa Tancrède menyerahkan klaimnya ke kota tersebut. Segera setelah itu, kota ini jatuh ke tangan tentara salib, membentuk nukleus County Tripoli. Pada tahun 1110 Beirut ditambahkan ke wilayah Yerusalem, lagi-lagi dengan bantuan dari Genova. Baudouin kemudian pergi ke utara untuk membantu Edessa, yang di kepung oleh Mawdud dari Mosul.

Sekembalinya, Sidon ditangkap dengan bantuan dari Ordelafo Faliero (yang membawa armada Venesia dari 100 kapal) dan Sigurd Jorsalfar.[4] Pada tahun 1111 Baudouin membantu Tancrède dalam mengepung Shaizar, dan kemudian juga mengepung Tirus, namun didorong oleh pasukan Muslim di bawah Toghtekin dari Damaskus. Pada tahun 1113 Baudouin menghadapi invasi besar oleh pasukan gabungan Toghtekin dari Damaskus dan Aksunk-ur dari Mosul, dan meskipun kerajaan ini berada di ambang kehancuran Baudouin dibantu oleh pasukan dari Antiokhia dan pendatang baru peziarah Eropa di Pertempuran Al-Sannabra.

Pada tahun 1113 ia juga menikahi Adilasia del Vasto, ia telah menelantarkan istri Armenianya, Arda tahun 1108, dengan dalih bahwa ia tidak setia, atau, menurut Guibert dari Nogent, karena ia telah diperkosa oleh bajak laut dalam perjalanan ke Yerusalem. Akan tetapi, lebih mungkin bagaimanapun ia secara politis tidak berguna di Yerusalem, yang tidak memiliki penduduk Armenia. Di bawah perjanjian pernikahan, jika Baudouin dan Adilasia tidak memiliki keturunan, ahli waris kerajaannya adalah Ruggeru II dari Sisilia, putra Adilasia dengan suami pertamanya Ruggeru I. Secara teknis pernikahan dengan Adilasia adalah bigami karena Arda masih hidup di sebuah biara di Yerusalem, dan hal ini kemudian akan menimbulkan banyak masalah bagi Baudouin dan Patriark Arnulf, yang telah memberi sanksi kepadanya.

Pada tahun 1115 ia memimpin ekspedisi ke Oultrejordain dan membangun kastil Montreal. Umat Kristen Suriah yang tinggal di daerah tersebut diajak untuk menetap di Yerusalem untuk mengisi kembali populasi, yang sebagian besar telah dibantai pada tahun 1099. Pada tahun 1117 ia membangun kastil Scandalion di dekat Tirus, yang masih berada di tangan Muslim. Pada titik ini tentara di Kerajaan Yerusalem hanya terdiri dari 6.000 orang, termasuk 1.000 orang ksatria tapi itu ditambah dengan 5.000 turcopole.[5]

Kematian[sunting | sunting sumber]

Kematian Baudouin I (Gustave Doré).

Pada tahun 1117 Baudouin jatuh sakit. Ia yakin bahwa penyakit itu disebabkan oleh pernikahan bigaminya dengan Adilasia, dan sebagai tanggapan, Adilasia dikirim kembali ke Sisilia, yang membutnya sangat jijik. Baudouin pulih, bagaimanapun, dan pada tahun 1118 ia bergerak ke Mesir dan menjarah Pelusium. Menurut Fulcher dari Chartres,

"Kemudian suatu hari ia berjalan menyusuri sungai yang oleh bangsa Yunani disebut Sungai Nil dan bangsa Ibrani Gihon, di dekat kota, menikmati dirinya bersama beberapa temannya. Beberapa ksatria dengan sangat terampil menggunakan tombak mereka untuk menancapkan ikan yang ditemukan di sana dan membawa mereka ke perkemahan mereka di dekat kota dan memakannya. Kemudian sang raja merasa berada di dalam dirinya sendiri luka baru dari luka lama dan paling parah dilemahkan."

Seperti sejarawan abad ke-17, Thomas Fuller berkomentar lebih ringkas, Baudouin "menangkap banyak ikan, dan kematiannya saat memakannya."

Baudouin dibawa kembali ke Yerusalem dengan gerobak namun ia meninggal di jalan, di desa Al-Arish pada tanggal 2 April. Fulcher dari Chartres mengatakan "Bangsa Franka menangis, bangsa Suriah, dan bahkan Saracen yang melihatnya juga berduka." Sepupunya Baudouin dari Bourcq dipilih sebagai penggantinya, meskipun kerajaan itu juga ditawarkan kepada Eustace III, yang tidak menginginkannya.

Danau Bardawil di dekatnya rupanya berasal dari nama Baudouin.

Kehidupan pribadi[sunting | sunting sumber]

Fulcher menggambarkannya sebagai Yosua yang lain, "tangan kanan bangsanya, teror dan musuh dari musuh-musuhnya." Willelmus dari Tirus mengatakan bahwa ia mirip dengan Saul. Meskipun Willelmus tidak mengenalnya secara pribadi seperti yang dilakukan Fulcher, ia meninggalkan penjelasan rinci tentangnya:

"Ia dikatakan sangat tinggi dan jauh lebih besar dari saudaranya...Kulitnya agak pucat, dengan rambut coklat tua dan jenggot. Hidungnya yang mancung dan bibir atasnya agak menonjol. Rahang bawah sedikit surut, meskipun tidak begitu banyak sehingga bisa dianggap cacat. Ia bermartabat dalam kereta dan serius dalam berpakaian dan berpidato. Iia selalu mengenakan mantel yang tergantung di bahunya...[Ia] tidak gemuk atau terlalu kurus, melainkan sedang. Ahli dalam menggunakan senjata, tangkas menunggang kuda, ia aktif dan rajin setiap kali urusan memanggilnya."

Kehidupan pribadi Baudouin memang kontroversial. Setelah meninggalkan Arda dan menikahi Adilasia diduga bahwa ia homoseksual,[6][7] karena ia tidak memiliki keturunan, meskipun ia memiliki beberapa putra dengan istri pertamanya, Godvere dari Tosni,[8] putri Raoul II dari Tosny. Godvere mendampingi suaminya, bersama dengan kepala pelayan mereka, seneschal dan bendahara, dalam perjalanannya ke perang Salib Pertama.[9] Willelmus mengatakan bahwa ia "berjuang sia-sia melawan dosa-dosa daging yang penuh nafsu."

Historia Hierosolymitana dari Fulcher, yang telah menemani Baudouin ke Edessa sebagai pendeta Baudouin, dan telah tinggal di Yerusalem selama masa pemerintahannya, adalah sumber utama karier Baudouin.

Silsilah[sunting | sunting sumber]

Sumber[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Bartleby.com: Great Books Online -- Quotes, Poems, Novels, Classics and hundreds more". Bartleby.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 July 2003. Diakses tanggal 28 May 2016. 
  2. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 September 2015. Diakses tanggal 28 May 2016. 
  3. ^ "Les Croisades, Origines et consequences", Claude Lebedel, p.50
  4. ^ J. Norwich, A History of Venice, 83
  5. ^ A. Konstam, Historical Atlas of the Crusades, 133
  6. ^ The Crusader States by Malcolm Barber, Yale University Press, 2012, p113
  7. ^ Albert of Aachen 274
  8. ^ Runciman, pp. 130, 171, 173, of the Italian edition by Einaudi
  9. ^ Murray, Alan V. "The Army of Godfrey of Bouillon" (PDF). 

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Fulcher of Chartres, A History of the Expedition to Jerusalem, 1095-1127, trans. Frances Rita Ryan. University of Tennessee Press, 1969.
  • Anna Comnena, The Alexiad, trans. E.R.A. Sewter. Penguin Books, 1969.
  • William of Tyre, A History of Deeds Done Beyond the Sea, trans. E.A. Babcock and A.C. Krey. Columbia University Press, 1943.
  • Steven Runciman, A History of the Crusades, vols. I-II. Cambridge University Press, 1951-1952.
Gelar kebangsawanan
Ciptaan baru Comte Edessa
1098–1100
Diteruskan oleh:
Baudouin II
Didahului oleh:
Godefroy
Raja Yerusalem
1100–1118