Baudouin IV dari Yerusalem

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Baudouin IV
Gambaran abad pertengahan penobatan Baudouin
Gambaran abad pertengahan penobatan Baudouin
Raja Yerusalem
Berkuasa 11 Juli 1174 – 1185
Penobatan 15 Juli 1174
Pendahulu Amaury I
Pengganti Baudouin V
Lahir awal musim panas 1161
Kerajaan Yerusalem
Mangkat 16 Maret 1185 (umur 24)
Kerajaan Yerusalem
Pemakaman Gereja Makam Kudus
Wangsa Wangsa Anjou
Ayah Amaury I
Ibu Agnès de Courtenay

Baudouin IV (bahasa Perancis: Baudouin; bahasa Latin: Balduinus; 1161 – 16 Maret 1185), dijuluki si Lepra,[1] atau Raja Kusta yang bertakhta sebagai Raja Yerusalem dari tahun 1174 hingga kematiannya. Ia adalah putra Amaury I dan istri pertamanya, Agnès de Courtenay.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Baudouin menghabiskan masa mudanya di istana ayahandanya di Yerusalem, memiliki sedikit kontak dengan ibundanya, Agnès de Courtenay, Comtesse Jaffa dan Ashkelon, dan kemudian Lady Sidon, yang ayahandanya dipaksa untuk bercerai.[2] Baudouin IV dididik oleh sejarahwan William dari Tirus (kemudian Keuskupan Agung Tirus dan Kanselir kerajaan), yang membuat penemuan yang mengganggu tentang sang pangeran: dia dan teman-temannya sedang bermain satu hari, mencoba untuk saling melukai dengan menggerakkan kuku jari mereka ke dalam lengan masing-masing, tetapi Baudouin tidak merasakan sakit. William segera mengenali ini sebagai tanda penyakit serius, tetapi itu tidak secara konklusif diidentifikasi sebagai lepra sampai beberapa tahun kemudian; permulaan pubertas mempercepat penyakitnya, dalam bentuk lepromatous yang paling serius.[3]

William dari Tirus menemukan gejala-gejala lepra pertama Baudouin (MS dari L'Estoire d'Eracles (terjemahan bahasa Perancis Historia William dari Tirus), dilukis di Perancis, 1250-an. British Library, London.)

Ayahanda Baudouin meninggal pada tahun 1174 dan putranya dinobatkan pada usia 13 tahun, pada tanggal 15 Juli tahun itu. Dalam minoritasnya kerajaan diperintah oleh dua pemangku takhta berturut-turut, Miles dari Plancy pertama, meskipun tidak secara resmi, dan kemudian Raymond III dari Tripoli, sepupu ayahandanya. Pada tahun 1175, Raymond III, bertindak sebagai raja Yerusalem, membuat perjanjian dengan Salahuddin Ayyubi.[4]

Sebagai seorang penderita kusta, Baudouin tidak diharapkan untuk memerintah lama atau menghasilkan ahli waris, dan para pejabat serta bangsawan memposisikan diri mereka untuk mempengaruhi pewaris Baudouin, saudarinya Sibylla dan saudari tirinya Isabella. Sibylla dibesarkan oleh nenek bibinya, Ioveta di biara Betania, sementara Isabella berada di istana ibundanya, ratu janda Maria Komneni, di Nablus.

Pemerintahan Baudouin[sunting | sunting sumber]

Atas: Kematian Amaury I; Bawah: Penobatan Baudouin IV. (MS Historia William dari Tirus dan Old French Continuation, dilukis di Akko, abad ke-13. Bib. Nat. Française.)

Pemerintahan Raymond berakhir pada ulang tahun kedua penobatan Baudouin: raja muda sekarang sudah dewasa. Dia tidak meratifikasi perjanjian Raymond dengan Salahuddin, tetapi malah pergi menyerang ke Damaskus dan sekitar Lembah Bekaa. Dia menunjuk pamanda maternalnya, Josselin III, bergelar comte Edessa, seneschal setelah dia ditebus. Josselin adalah kerabat laki-laki terdekatnya yang tidak memiliki hak atas takhta, jadi dia dinilai sebagai pendukung yang dapat diandalkan: memang, dia membuktikan kesetiannya.[5]

Dalam kapasitasnya sebagai bupati, Raymond dari Tripoli telah memulai negosiasi untuk pernikahan putri Sibylla dengan Guilhem dari Montferrat, sepupu pertama Louis VII dari Perancis dan Friedrich I, Kaisar Romawi Suci. Guilhem tiba pada awal Oktober dan menjadi comte Jaffa dan Ashkelon pada pernikahannya.

Pada 1174, pada usia muda 13, Baudouin berhasil menyerang Damaskus untuk menarik Muslim Sultan Salahuddin menjauh dari Aleppo. Pada tahun 1176 ia memimpin orang-orang di depan dalam serangan serupa di Damaskus dan Andujar untuk mengusir serangan Muslim.[6] Baudouin juga merencanakan serangan terhadap pangkalan kekuatan Salahuddin di Mesir. Dia mengirim Renaud dari Châtillon (mantan pangeran Antiokhia melalui pernikahan dengan sepupu Amaury I Constance dari Antiokhia) ke Konstantinopel sebagai utusan kepada Manouel I Komnenos, untuk memperoleh dukungan angkatan laut Bizantium. Raynald baru-baru ini dibebaskan dari tahanan di Aleppo: Manouel membayar tebusannya, karena dia adalah ayah tiri Permaisuri Maria dari Antiokhia. Manouel mencari restorasi Patriarkat Ortodoks di kerajaan itu, dan mengatur pernikahan Bohemond III dari Antiokhia dengan cucu keponakannya Theodora Komneni, saudari janda ratu Maria. Reynald kembali lebih awal pada tahun 1177, dan diberi hadiah pernikahan dengan Stephanie dari Milly, seorang pewaris yang janda. Ini membuatnya menjadi lord Al-Karak dan Oultrejordain. Baudouin mencoba memastikan bahwa Reynald dan Guilhem dari Montferrat bekerja sama dalam membela Selatan. Namun, pada bulan Juni, William meninggal di Ascalon setelah beberapa minggu sakit, meninggalkan Sibylla yang janda hamil dengan masa depan Baudouin V.[7]

Pada bulan Agustus, sepupu raja yang pertama, Philippe dari Flandria, datang ke Yerusalem untuk Perang Salib. Philippe menuntut untuk menikahi saudari-saudari Baudouin ke vasal-vasalnya. Philippe, sebagai saudara laki-laki terdekat Baudouin di pihak paternalnya (ia adalah cucu laki-laki Foulques dan karena itu sepupu Baudouin yang pertama; Raymond adalah keponakan Melisende dan sepupu ayahandanya Baudouin), mengklaim otoritas yang menggantikan wilayah kekuasaan Raymond Haute Cour menolak untuk menyetujui ini, dengan Baudouin d'Ibelin yang secara terbuka menghina Philippe. Philippe yang tersinggung meninggalkan kerajaan, berkampanye bukan untuk Kepangeranan Antiokhia. Keluarga Ibelin adalah pelindung ratu janda Maria, dan mungkin saja Baudouin dari Ibelin bertindak seperti ini dengan harapan menikahi salah satu saudari Baudouin sendiri.[8]

Pada bulan November, Baudouin dan Raynald dari Châtillon mengalahkan Salahuddin dengan bantuan Ksatria Templar di Pertempuran Montgisard yang terkenal. Pada tahun yang sama, Baudouin mengizinkan ibu tirinya sebagai ratu janda untuk menikah dengan Balian dari Ibelin, sebuah langkah damai bagi keduanya, tetapi itu membawa risiko, mengingat ambisi Ibelin. Dengan patronase Maria, para Ibelin mencoba membuat para putri Sibylla dan Isabella menikah dengan keluarga mereka juga.

Pada tahun 1179, raja mengalami beberapa kemunduran militer di utara. Pada tanggal 10 April, ia memimpin penyerbuan ternak terhadap Banias, tetapi terkejut oleh keponakan Salahuddin, Farrukh Shah. Kuda Baudouin melesat, dan menyelamatkannya, jagabaya yang sangat dihormati dari kerajaan Onfroy II dari Toron, terluka parah. Pada tanggal 10 Juni, sebagai tanggapan atas serangan kavaleri dekat Sidon, Baudouin mengambil kekuatan, dengan Raymond dari Tripoli dan Grand Master Templar, Eudes dari Saint-Amand, ke Marj 'Ayoun. Mereka mengalahkan perampok yang mengarungi Sungai Litani, tetapi ditangkap oleh pasukan utama Salahuddin. Raja (tidak dapat mengulang kembali tanpa bantuan) dipenjarakan, dan harus dibawa ke luar lapangan di belakang kesatria lain saat pengawalnya memotong jalan keluar. Comte Raymond melarikan diri ke Tirus, ayah tiri raja, Renaud Granier menyelamatkan sejumlah buronan, tetapi para tahanan termasuk Grand Master, Baudouin dari Ibelin, dan Hugues dari Tiberias, salah satu putra tiri Raymond dari Tripoli. Pada bulan Agustus, kastil yang belum selesai di Jacob's Ford jatuh ke tangan Salahuddin setelah pengepungan singkat, dengan pembantaian setengah garnisun Templar.[9]

Baudouin dan Guy dari Lusignan[sunting | sunting sumber]

Pada musim panas tahun 1180, Baudouin IV menikahkan Sibylla dengan Guy dari Lusignan, saudara jagabaya Amaury dari Lusignan. Para sejarawan sebelumnya mengklaim bahwa pernikahan kedua Sibylla sepenuhnya karena pengaruh ibu sang Raja; Namun, Hamilton berpendapat bahwa ini adalah untuk mencerminkan ketidakpuasan pribadi William dari Tirus dan para Ibelin. Sebuah rencana untuk menikahkan Sibylla dengan Hugues III dari Bourgogne telah gagal; Raymond dari Tripoli tampaknya telah berusaha untuk menikahinya dengan Baudouin dari Ibelin untuk memperkuat basis kekuatannya. Pertandingan asing sangat penting bagi kerajaan, membawa kemungkinan bantuan luar. Dengan raja Perancis baru Philippe II sebagai anak di bawah umur, status Guy sebagai vasal sepupu Raja Henry II dari Inggris – yang berhutang pada Paus ziarah tobat - berguna dalam hal ini. Baudouin juga menjodohkan saudari tirinya yang berusia delapan tahun, Isabella, ke Onfroy IV dari Toron, membayar utang kehormatan kepada kakek Onfroy, yang telah menyerahkan hidupnya untuknya di Banias, dan menyingkirkan Isabella dari kendali ibundanya dan faksi Ibelin (tunangannya adalah putra tiri Raynald dari Châtillon).[10]

Guy sebelumnya bersekutu dengan Raynald, yang sekarang memanfaatkan posisinya di Al-Karak untuk mengganggu karavan dagang yang melakukan perjalanan antara Mesir dan Damaskus. Setelah Salahuddin membalas serangan-serangan ini dalam kampanye dan Pertempuran Kastil Belvoir pada tahun 1182, Baudouin, yang sekarang buta dan tidak dapat berjalan, menunjuk Guy sebagai pemangku takhta kerajaan.[11] Namun pada bulan Juni 1183, Salahuddin telah menangkap Aleppo dan menyelesaikan pengepungannya di Yerusalem.[12]

Namun demikian, Baudouin telah tersinggung oleh tindakan Guy sebagai pemangku takhta. Guy menghadiri pesta pernikahan untuk Isabella (sekarang sekitar 11) dan Onfroy, yang diadakan di Al-Karak; Namun, perayaan itu terganggu oleh Salahuddin Ayyubi, yang mengepung benteng dengan para tamu di dalamnya. Baudouin mengerahkan kekuatan apa yang dia miliki dan mengangkat pertempuran, tetapi Guy menolak untuk melawan pasukan Salahuddin dan Salahuddin berhasil melarikan diri. Baudouin tidak bisa mentoleransi ini dan menggulingkan Guy sebagai pemangku takhta. Merasa terhina, Guy pensiun ke Ashkelon, membawa istrinya sang putri Sibylla bersamanya.[13] Meskipun Baudouin hampir melampaui masa jayanya, karena kemenangannya di kastil Belvoir, Beirut dan di kastil Al-Karak, kampanye Shalahin di Tanah Suci ditunda sampai sisa pemerintahan Baudouin.[6][14]

Pemerintahan bersama dengan Baudouin V dan Kematian[sunting | sunting sumber]

Meskipun Baudouin tampaknya tidak memiliki niat buruk terhadap saudara perempuannya, Baudouin menunjuk keponakannya yang berusia 5 tahun, Baudouin dari Montferrat sebagai pewaris dan penerusnya, dengan dukungan Agnes dan suaminya, Reginald dari Sidon, Raymond, dan banyak dari baron lainnya, tidak termasuk Sibylla dari suksesi. Raymond akan bertindak sebagai penjaga ahli waris bayi, dan kemudian sebagai pemangku takhta jika Baudouin IV meninggal, tetapi Baudouin IV sendiri akan terus memerintah. Anak itu dinobatkan sebagai rekan raja Baudouin V pada tanggal 20 November 1183.[15]

Pada awal bulan 1184, Baudouin berusaha untuk membatalkan pernikahan di antara Sibylla dan Guy. Ini digagalkan oleh pegangan teguh mereka di Ashkelon, Guy menolak untuk menghadiri proses pembatalan. Ekspedisi militer untuk meringankan Al-Karak dan perjuangan dinasti telah sangat melemahkan Baudouin. Dia meninggal di Yerusalem pada musim semi tahun 1185, beberapa bulan setelah kematian ibundanya, Agnes di Akko akhir tahun 1184. Meskipun sering menderita akibat kusta, Baudouin mampu mempertahankan dirinya sebagai raja lebih lama daripada kalau tidak, mungkin telah diharapkan. Seperti yang telah diputuskan, Baudouin V menggantikan pamandanya, dengan Raymond dari Tripoli sebagai pemangku takhta.

Baudouin dalam Seni, fiksi dan Film[sunting | sunting sumber]

Ilustrasi naskah abad ketigabelas dan empat belas untuk sejarah William dari Tirus dan Ernoul memberikan sedikit indikasi penyakit Baudouin. Dia tokoh dalam penggambaran Romantisisme dari pertempuran Montgisard oleh Charles-Philippe Larivière di Salles des Croisades, Versailles. Karya ini, yang berasal dari sekitar tahun 1842, menggambarkan dia dibawa ke medan perang di atas sampah, wajahnya terbuka dan tidak terbakar, pedangnya di tangan kanannya. Bahkan, pada Pertempuran Montgisard, dia masih bisa bertarung dengan menunggang kuda, dan dia menggunakan pedangnya dengan tangan kirinya, karena tangan kanan dan lengannya adalah yang pertama terkena penyakitnya.[16]

Baudouin muncul, dengan berbagai tingkat kesetiaan sejarah, dalam sejumlah novel. Ini termasuk Zofia Kossak-Szczucka dengan Król trędowaty (The Leper King), fantasi Manuel Mujica Láinez dengan El unicornio (The Wandering Unicorn), Cecelia Holland dengan Jerusalem, sejarah fantasi Judith Tarr dengan Alamut dan The Dagger and the Cross, The Knights of Dark Renown oleh Graham Shelby (1969), Nikos Kazantzakis Saint Francis dan The Crusader King oleh Susan Peek. Selain itu, penulis Texas Serafia Cross saat ini sedang menulis serangkaian novel fiksi sejarah yang berpusat di sekitar Baudouin, berjudul The Last King of Legends, dua buku pertama yang diterbitkan pada tahun 2011 dan 2012. Baudouin umumnya digambarkan sebagai karakter simpatik. Baudouin juga tampil dalam bandes dessinées: Serge Dalens dengan L'Étoile de Pourpre ("The Purple Star") (juga diterbitkan sebagai Baudouin IV de Jérusalem), Michel Bom dan Thierry Cayman dengan serial Sylvain de Rochefort. Karya Dalens pada awalnya diilustrasikan oleh Pierre Joubert, yang gambarnya tentang Baudouin dikaitkan dengan citranya sebagai model peran dalam gerakan Pramuka Perancis.

Versi fiksi Baudouin IV dimainkan oleh Edward Norton pada tahun Film dalam tahun 2005 Kingdom of Heaven.

Dia tampaknya telah mengilhami 'The Leper' dalam seri Darkest Dungeon, seperti dalam komik pendahulunya, ia terbukti dipuja dan banyak orang berkabung ketika ia menuju ke pengasingannya sendiri.[17]

Sumber[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "- Person Page 823". thepeerage.com. 
  2. ^ Edbury 1988, hlm. 79.
  3. ^ "Kings, Knights & Lepers". Priory.com. Diakses tanggal 6 May 2011. 
  4. ^ Joscelyn III and the Fall of the Crusader States: 1134-1199
  5. ^ Hamilton, Bernard (7 July 2005). The Leper King and His Heirs: Baldwin IV and the Crusader Kingdom of Jerusalem. Cambridge, UK: Cambridge University Press. hlm. 106. ISBN 9780521017473. Diakses tanggal 26 June 2015. 
  6. ^ a b "King Baldwin the Leper, A Second Look". Mad Monarchists.  11 July 2011
  7. ^ Venning 2015, hlm. 168.
  8. ^ Hamilton 2000, hlm. 155.
  9. ^ Barber 1998, hlm. 9-22.
  10. ^ Hamilton 2000, hlm. 161.
  11. ^ Robinson, John (1991). Dungeon, Fire and Sword: The Knights Templar in the Crusades. Lanham, Maryland: The Rowman and Littlefield Publishing Group, Inc. hlm. 138. ISBN 978-1-59077-142-6. 
  12. ^ Editors. "Baldwin IV: King of Jerusalem". Encyclopædia Britannica. 
  13. ^ Robinson 1991, hlm. 138.
  14. ^ "Kerak, Jordan". www.atlastours.net. Diakses tanggal 20 February 2016. 
  15. ^ Ashbridge 2010, hlm. 1185.
  16. ^ Demski 2014, hlm. 174.
  17. ^ "Darkest Dungeon presents: The Leper". darkestdungeon.com. Diakses tanggal 27 April 2017. 
  • William of Tyre, A History of Deeds Done Beyond the Sea. E. A. Babcock and A. C. Krey, trans. Columbia University Press, 1943.
  • Steven Runciman, A History of the Crusades, vol. II: The Kingdom of Jerusalem. Cambridge University Press, 1952.
  • Hamilton, Bernard (1978). "Women in the Crusader States: The Queens of Jerusalem". Dalam Baker, Derek. Medieval Women. Ecclesiastical History Society. ISBN 0631192603. 
  • Hamilton, Bernard (2000). The Leper King and his Heirs: Baldwin IV and the Crusader Kingdom of Jerusalem. Cambridge University Press. ISBN 052164187X. 
  • Dana Carleton Munro, The Popes and the Crusades. American Philosophical Society, Proceedings of the American Philosophical Society Vol. 55, No. 5 pp. 348-356 (1916).
  • Edbury, Peter W.; Rowe, John Gordon (1988). William of Tyre: Historian of the Latin East. Cambridge University Press. ISBN 0521407281. 
  • Venning, Timothy; Frankopan, Peter (2015). A Chronology of the Crusades. Routledge. ISBN 1138802697. 
  • Robinson, John J. (1991). Dungeon, Fire and Sword: The Knights Templar in the Crusades. M. Evans & Company. ISBN 1590771427. 
  • Asbridge, Thomas S. (2010). The Crusades: The War for the Holy Land. Simon & Schuster. ISBN 1849836884. 
  • Demski, Eric (2014). Living by the Sword: Knighthood for the Modern Man. Trafford. ISBN 1490736077. 
  • Barber, Malcolm; France, John; Zajac, William G. (1998). The Crusades and their Sources: Essays Presented to Bernard Hamilton. Ashgate Publishing. ISBN 0860786242. 
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Amaury I
Raja Yerusalem
1174–1185
Diteruskan oleh:
Baudouin V