Isabella dari Jerusalem

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Isabella I
Pernikahan Isabella I (sebelah kanan) dan Konrad dari Montferrat
Pernikahan Isabella I (sebelah kanan) dan Konrad dari Montferrat
Ratu Yerusalem
Berkuasa 1190/1192 – 5 April 1205
Penobatan Januari 1198 di Akko
Pendahulu Sibylle dan Guy
Pengganti Maria
Lahir 1172
Nablus, Kerajaan Yerusalem
Wafat 5 April 1205 (usia 32–33)
Akko, Kerajaan Yerusalem
Wangsa Wangsa Anjou
Ayah Amaury I dari Yerusalem
Ibu Maria Komneni
Anak
Maria, Ratu Yerusalem
Alice, Ratu Siprus
Philippa, Lady Ramerupt
Sybilla, Ratu Armenia
Melisende, Putri Antiokhia
Agama Katolik Roma

Isabella I (1172 – 5 April 1205) merupakan seorang maharani Yerusalem dari tahun 1190 hingga kematiannya. Dia adalah putri Amaury I dari Yerusalem dan istri keduanya Maria Komneni. Saudara tirinya, Baudouin IV dari Yerusalem, menjodohkannya dengan Onfroy IV dari Toron. Suami kedua ibundanya, Balian d'Ibelin, dan ayah tirinya, Renaud dari Châtillon, adalah anggota berpengaruh dari dua partai baron. Pernikahan Isabella dan Humphrey dirayakan di Puri Kerak pada musim gugur tahun 1183. Salahuddin Ayyubi, sultan Ayyubiyyah Mesir dan Suriah, mengepung benteng selama pernikahan, tetapi Baudouin IV memaksanya untuk mengangkat pengepungan.

Baudouin IV, yang menderita kusta lepromatosa, telah membuat keponakannya (putra tunggal saudarinya, Sybille oleh suami pertamanya), Baudouin V, ahli waris dan rekan-pemimpin, untuk mencegah suami kedua Sybilla, Guy dari Lusignan, naik takhta. Haute Cour Yerusalem menetapkan bahwa komite penguasa Eropa Barat berhak memilih antara Sybille dan Isabella untuk menggantikan Baudouin V jika ia meninggal sebelum mencapai usia dewasa, tetapi Sybille dan Guy dari Lusignan dinobatkan segera setelah Baudouin V meninggal pada tahun 1185. Lawan Guy mencoba memainkan Isabella dan suaminya melawannya, tetapi Onfroy benar-benar menghormati pasangan kerajaan itu.

Kehidupan Awal[sunting | sunting sumber]

Masa kecil[sunting | sunting sumber]

Isabella adalah putri Amaury, Raja Yerusalem, oleh istri keduanya, Maria Komneni.[1][2] Maria Komneni (yang merupakan keponakan Kaisar Bizantium, Manouel I Komnenos) menikah dengan Amalric pada tanggal 29 Agustus 1171.[2] Isabella lahir sebelum September 1172.[3]

Amalric meninggal secara tak terduga pada 11 Juli 1174.[4] Putranya oleh pernikahan pertamanya, Baudouin IV, dinobatkan sebagai raja dua minggu kemudian.[5] Tak lama, menjadi jelas bahwa Baldwin menderita kusta lepromatosa.[6] Untuk mengamankan suksesi raja yang sedang sakit, saudara perempuannya, Sibylle, dijodohkan dengan Guilhem dari Montferrat apda bulan November 1176, namun ia meninggal tujuh bulan kemudian.[7][8][9] Sepupu Baudouin, Philippe I dari Flandria, yang mendarat di Akko pada bulan Agustus,[10] menawarkan Robert dari Bethuni untuk suami baru Sybille, juga menyarankan agar Isabella (yang adalah saudara tiri Baudouin dan Sybille) harus menikah dengan adik laki-laki Robert, William dari Bethuni.[11] Haute Cour Yerusalem menolak kedua usul tersebut.[12]

Ibunda Isabella menikah dengan Balian d'Ibelin pada musim gugur 1177.[13] Saudaranya, Baudouin d'Ibelin, ingin menikahi Sibylle, tetapi raja lebih memilih calon lain, Guy dari Lusignan.[14][15] Setelah pernikahan Sybille dan Guy pada Paskah 1180, sebuah divisi muncul antara pendukung dan lawan Guy dari Lusignan.[16][17] Kelompok pertama termasuk ibunda Baudouin IV dan Sybille, Agnès de Courtenay, saudaranya, Josselin, dan Renaud dari Châtillon, Oultrejordain.[16] Lawan mereka termasuk ibunda Isabella dan ayah tiri, dan Raymond III dari Tripoli.[16] Untuk mengamankan posisi Guy, raja mengatur pertunangan Isabella dengan Raynald dari putra tiri Châtillon, Onfroy IV dari Toron pada bulan Oktober 1180.[18] Isabella dikirim ke Puri Kerak untuk dididik oleh ibunda Onfroy, Étiennette dari Milly.[18] Étiennette melarangnya mengunjungi ibunda dan ayah tirinya di Nablus.[18]

Hubungan antara Baudouin IV dan Guy dari Lusignan memburuk.[19] Baudouin IV menyingkirkan Guy dari kabupaten dan menolak haknya atas suksesi, menjadikan putra tiri Guy (putra Sybille dari pernikahan pertamanya), Baudouin V, pewaris dan rekan-pemimpin pada tanggal 20 November 1183.[19][20][21] Sebuah versi catatan sejarah Ernoul menunjukkan bahwa anak Baudouin V adalah pewaris, karena Baudouin IV yang sedang sakit ingin menghindari perdebatan antara para pendukung saudara perempuannya tentang suksesi.[22] Pendukung utama Guy, Josselin dari Courtenay dan Raynald dari Châtillon, tidak hadir di penobatan Baudouin V, karena mereka menghadiri pernikahan Isabella dan Onfroy dari Toron.[23]

Pernikahan pertama[sunting | sunting sumber]

A young man in a long cloth, with a woman on his right and a priest on his left
Pernikahan Isabella dan suami pertamanya, Onfroy IV dari Toron

Pernikahan itu berlangsung di Puri Kerak.[19] Salahuddin Ayyubi, sultan Ayyubiyyah Mesir dan Suriah mengepung benteng tersebut.[24] Menurut kronik Ernoul, Étiennette dari Milly mengirim makanan ke para pengepung dari pesta dan Salahuddin melarang para insinyurnya untuk menghancurkan menara benteng tempat Onfroy dan Isabella menghabiskan malam pengantin.[25] Baudouin IV mengumpulkan pasukan bantuan dan berangkat dari Yerusalem ke Kerak, meskipun ia tidak dapat menunggang kuda.[26][27] Salahuddin mengangkat pengepungan dan mundur tanpa perlawanan pada tanggal 3 atau 4 Desember.[28]

[Étiennette dari Milly] mengirim ke Salahuddin roti dan anggur, domba dan ternak untuk merayakan pernikahan putranya... . Dan ketika Salahuddin menerima hadiah-hadiah ini, dia sangat senang dan bersyukur kepada mereka yang membawa barang-barang tersebut kepadanya, menanyakan di mana sepasang mempelai itu tinggal: menara mereka ditunjukkan kepadanya. Setelah itu, Salahuddin memberi perintah di seluruh pasukannya bahwa tidak ada serangan yang harus diarahkan ke menara ini.

Baudouin IV yang sedang sekarat menunjuk Raymond dari Tripoli sebagai pemangku takhta untuk Baudouin V pada bulan April 1185.[29][30] Atas permintaan Raymond, Pengadilan Tinggi Yerusalem memutuskan bahwa komite yang terdiri atas paus, Kaisar Romawi Suci dan raja-raja Perancis dan Inggris akan berhak memilih antara Sybille dan Isabel jika Baudouin V meninggal sebelum mencapai usia dewasa.[31] Baudouin IV meninggal pada tanggal 16 Maret 1185.[31] Sekitar satu setengah tahun kemudian (sebelum pertengahan September 1186), anak Baudouin V juga meninggal.[32][33]

Pamanda Sybille, Josselin dari Courtenay membujuk Raymond III dari Tripoli dan sekutunya untuk meninggalkan Yerusalem, dan mendesak pendukungnya (termasuk Raynald dari Châtillon) untuk berkumpul di kota.[33] Mengabaikan putusan 1185 Pengadilan Tinggi, para bangsawan dan prelatus yang datang ke Yerusalem menyimpulkan bahwa Sybille adalah pewaris sah untuk putranya.[34] Mereka yang menentang Sybille (termasuk Raymond III dari Tripoli dan Balian d'Ibelin) berkumpul di Nablus.[35] Mereka berpendapat bahwa legitimasi Sybille diragukan, karena pernikahan orang tuanya telah dibatalkan.[36] Mereka juga menekankan bahwa Isabella lahir setelah penobatan ayahandanya.[36] Mereka mengirim utusan ke Yerusalem untuk memprotes penobatan Sybille, tetapi Heraklius, Patriarkat Latin Yerusalem, memahkotainya pada pertengahan September.[35][37] Heraklius juga mengurapi Guy dari Lusignan raja setelah dia meletakkan mahkota di kepala Guy.[35]

Atas usul Raymond dari Tripoli, para bangsawan yang berkumpul di Nablus memutuskan bahwa mereka memproklamirkan Isabella dan Onfroy dari ratu Toron dan raja.[37] Namun, Onfroy (yang ibunda dan ayah tirinya adalah pendukung Sybille) melarikan diri dari Nablus ke Yerusalem dan memberi hormat kepada Sybille dan Guy.[37][35] Tak lama, semua baron mencontohnya dan bersumpah setia kepada ratu dan suaminya, dengan pengecualian Raymond dari Tripoli yang meninggalkan kerajaan.[38][39]

Salahuddin memberlakukan kekalahan yang menghancurkan pada tentara persatuan Kerajaan Yerusalem dalam Pertempuran Hittin pada tanggal 4 Juli 1187.[40] Suami Isabella ditangkap di medan perang.[41] Tak lama, pasukan Salahuddin merebut sebagian besar kota dan benteng-benteng Kerajaan Yerusalem: Tiberias jatuh tak lama setelah pertempuran, Akko pada tanggal 9 Juli, Beirut sebelum tanggal 6 Agustus, dan Yerusalem pada tanggal 2 Oktober.[42] Tirus adalah pengecualian, bertahan selama berbulan-bulan di bawah komando Conrà dari Montferrat yang datang ke Tanah Suci dari Italia beberapa minggu setelah pertempuran.[43]

Conrà menganggap dirinya penguasa Tirus, melarang Guy dari Lusignan untuk memasuki kota pada musim panas tahun 1189.[44][45] Guy mengepung Akko, tetapi Jacques I d'Avesnes, Ludwig III dari Thüringen dan komandan tentara salib lainnya yang datang ke Tanah Suci juga mempertanyakan hak warisnya untuk kepemimpinan.[46] Istri Guy, Sybille, dan dua putri mereka meninggal pada musim gugur 1190.[47][48] Lawan Guy berpendapat bahwa ia baru saja menjadi raja melalui pernikahan, dan saudara tiri istrinya, Isabella, mewarisi mahkota.[47] Guy tidak mau meninggalkan gugatannya kepada Kerajaan Yerusalem.[49] Mengambil keuntungan dari situasinya, Conrà dari Montferrat memutuskan untuk menikahi Isabella.[50][51]

Ayah tiri Isabella mendukung rencana Conrà.[52] Isabella menolak, tetapi ibundanya membuatnya tertekan.[53] Maria Komnini juga bersumpah bahwa Baudouin IV telah memaksa Isabella yang berusia delapan tahun untuk menikah dengan Onfroy dari Toron, yang keampuhannya diketahui dengan baik.[54] Tak lama, Legatus kepausan, Ubaldo Lanfranchi, uskup agung Pisa, dan Philippe dari Dreux, Uskup Beauvais, membatalkan pernikahan Isabella dan Onfroy.[52][54] Baldwin dari Forde, uskup Agung Canterbury, melarang dia menikah dengan Conrà, menyatakan bahwa baik Isabella dan Conrà akan dianggap berzinah jika mereka menikah.[52][54] Namun, Baldwin dari Forde meninggal pada tanggal 19 November 1190.[52][54]

Pernikahan kedua[sunting | sunting sumber]

Conrà menikahi Isabella pada tanggal 24 November.[54] Isabella mengembalikan Onfroy kepemimpinan Lord Toron yang telah dicaplok Baudouin IV ke mahkota pada tahun 1180.[55][56] Guy dari Lusignan menolak untuk turun takhta,[55] tetapi sebagian besar baron menganggapnya sebagai raja yang sah.[52] Conrà dan Isabella kembali ke Tirus.[55] Setelah Philippe II dari Perancis, yang mendarat di Akko pada tanggal 20 April 1191, mengakui gugatan Conrà atas Yerusalem, Guy dari Lusignan dan lawan-lawan Conrà (termasuk Onfroy dari Toron dan Bohemond III dari Antiokhia) mencari bantuan dari Richard I dari Inggris, yang memutuskan untuk mendukung mereka.[57] Guy mengambil gelar "raja terpilih Yerusalem" pada bulan Mei.[58]

Para tentara salib menangkap Akko pada tanggal 11 Juli 1191.[59] Pada tanggal 28 Juli, Richard dari Inggris dan Philippe dari Perancis setuju bahwa Guy dapat mempertahankan gelar raja sampai akhir hayatnya, tetapi Conrà akan memerintah Tirus, Beirut dan Sidon; setelah kematian Guy, kerajaan akan bersatu di bawah kekuasaan Conrà dan Isabella atau keturunan mereka.[47][60] Tiga hari kemudian, Philippe dari Perancis berangkat ke Perancis dan Richard dari Inggris menjadi satu-satunya panglima tertinggi tentara salib.[61] Para baron setempat tetap bermusuhan dengan Guy.[62] Setelah Richard memutuskan untuk kembali ke Inggris pada bulan April 1192, para baron mendesaknya untuk merevisi keputusan sebelumnya tentang Kerajaan Yerusalem.[63]

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Pemilihan[sunting | sunting sumber]

Richard dari Inggris mengadakan sidang pada tanggal 16 April 1192.[64] Para uskup dan bangsawan yang menghadiri pertemuan dengan suara bulat memilih Conrà.[63][64] Richard menerima keputusan mereka, memberikan Siprus kepada Guy sebagai kompensasi atas kerajaannya yang hilang.[63] Richard mengirim keponakannya, Henri II dari Champagne, untuk memberi tahu Conrà tentang keputusan para baron.[64][65] Henri tiba di Tirus sekitar empat hari kemudian.[65] Disepakati bahwa Conrà dan Isabelle akan dimahkotai di Akko.[65]

Isabella yang suka berlama-lama di kamar mandi menghabiskan banyak waktu di sana pada tanggal 28 April.[64] Karena lapar, Conrà memutuskan untuk makan malam dengan Philippe dari Dreux, tetapi pada saat dia tiba di rumah Philippe, uskup sudah selesai makan.[64] Conrà ingin kembali ke rumah, tetapi dua pria menyergap dan menikamnya di jalan sempit.[64][65] Sebagian besar sumber setuju bahwa mereka dikirim oleh Rashid ad-Din Sinan, kepala Hassasin.[66] Saat sekarat, Conrà memerintahkan Isabella untuk tidak memberi Tirus kepada siapa pun kecuali Richard dari Inggris atau kepada raja Yerusalem yang baru.[64] Ketika Hugues III dari Bourgogne, yang adalah letnan Philippe dari Perancis di Tanah Suci, mendesak Isabella untuk mengirim Tirus kepadanya, ia mengurung dirinya di benteng dan menolak membuka gerbangnya.[67][68]

Pernikahan ketiga[sunting | sunting sumber]

Saat mengetahui pembunuhan Conrà, Henri dari Champagne, yang saat itu kembali ke Akko, bergegas kembali ke Tirus.[69] Henri, yang merupakan keponakan Richard dari Inggris dan Philippe dari Perancis, diakui sebagai raja oleh para baron dan penduduk Tirus.[70][67] Menurut Ernoul, Henri ragu-ragu, karena Isabella hamil, mungkin dengan seorang putra.[71] Para baron dan warga, lanjut Ernoul, berjanji kepadanya bahwa anak-anaknya akan mewarisi Kerajaan Yerusalem untuk meyakinkan dia untuk menerima mahkota.[71] Pertunangan Henri dan Isabella diumumkan dua hari setelah kematian Conrà.[70][67] Pernikahan itu dirayakan di Akko pada tanggal 10 Mei 1192.[70]

Imad ad-Din al-Isfahani, yang hadir untuk pernikahan itu, menulis:

Henri dari Champagne menikahi istri Markis pada malam yang sama, mempertahankan bahwa ia memiliki hak pertama untuk istri pria almarhum. Dia hamil, tetapi ini tidak mencegah dirinya menyatu dengan dirinya, sesuatu yang bahkan lebih menjijikkan daripada memasangkan daging. Saya bertanya kepada salah seorang anggota istana mereka kepada siapa ayah akan diberikan dan dia berkata: "Ini akan menjadi anak Ratu." Anda melihat ketidaksopanan dari orang-orang kafir yang busuk ini!

Henri meninggal pada tahun 1197 saat balkon atau jendela-teralis runtuh dan dia jatuh dari jendela. Dia dan Isabella memiliki tiga orang putri,[72] Marie (meninggal semasa bocah sebelum tahun 1205), Alice (lahir 1196) dan Philippe (lahir 1197). Setelah kematiannya, Isabella menikah untuk keempat kalinya dengan Amaury dari Siprus, saudara Guy dari Lusignan. Mereka dimahkotai bersama sebagai Raja dan Ratu Yerusalem pada bulan Januari 1198 di Akko.[73] Mereka memiliki dua orang putri, Sybille (lahir 1198) dan Melisende (lahir 1200), dan seorang putra, Amaury (1201–1205). Raja Amaury meninggal pada tahun 1205 akibat keracunan makanan yang disebabkan oleh ikan belanak putih, empat hari sebelum istrinya, dan tak lama setelah bayi laki-laki mereka.

Pada kematiannya pada tanggal 5 April 1205, Isabella digantikan sebagai Ratu Yerusalem oleh putri sulungnya Maria dari Montferrat.

Legalitas perceraian Isabella dari Onfroy ditantang pada tahun 1213, selama perselisihan mengenai suksesi Champagne antara putri-putrinya Alice dan Philippa dan keponakan Henri, Thibaut IV. Namun, keabsahannya tampaknya telah ditegakkan: tidak ada tantangan yang dibuat untuk legitimasi Maria dan keturunannya untuk menggantikan takhta Yerusalem, dan di Champagne, Thibaut membeli sepupunya, Alice dan Philippa.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Dari Suami Pertama Onfroy IV dari Toron, Isabella tidak memiliki keturunan.

Dari Pernikahan Kedua dengan Konrad dari Montferrat, ia memiliki seorang putri:

  • Maria (1192–1212), menggantikan Isabella Sebagai Ratu Yerusalem.

Dari Pernikahan ketiga dengan Henri II, ia memiliki tiga orang putri :

Dari Pernikahan keempatnya dengan Amaury dari Siprus, ia memiliki keturunan sebagai berikut:

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Hamilton 2000, hlm. 31.
  2. ^ a b Barber 2012, hlm. 246.
  3. ^ Hamilton 2000, hlm. 31 (note 47).
  4. ^ Hamilton 2000, hlmn. 31-32.
  5. ^ Hamilton 2000, hlmn. 41-42.
  6. ^ Barber 2012, hlm. 264.
  7. ^ Hamilton 2000, hlmn. 101, 110.
  8. ^ Baldwin 1969, hlm. 593.
  9. ^ Barber 2012, hlm. 267.
  10. ^ Barber 2012, hlm. 268.
  11. ^ Hamilton 2000, hlmn. 119, 126.
  12. ^ Hamilton 2000, hlm. 126.
  13. ^ Hamilton 2000, hlm. 139.
  14. ^ Hamilton 2000, hlmn. 155-157.
  15. ^ Barber 2012, hlm. 274.
  16. ^ a b c Hamilton 2000, hlm. 157.
  17. ^ Baldwin 1969, hlmn. 596, 598.
  18. ^ a b c Hamilton 2000, hlm. 161.
  19. ^ a b c Hamilton 2000, hlm. 192.
  20. ^ Baldwin 1969, hlm. 600.
  21. ^ Lambert 1997, hlm. 160.
  22. ^ Lambert 1997, hlm. 161.
  23. ^ Hamilton 2000, hlm. 194.
  24. ^ Hamilton 2000, hlmn. 182-183, 192.
  25. ^ Hamilton 2000, hlmn. 192-193.
  26. ^ Hamilton 2000, hlm. 196.
  27. ^ Barber 2012, hlmn. 284-285.
  28. ^ Barber 2012, hlm. 285.
  29. ^ Barber 2012, hlm. 289.
  30. ^ Hamilton 2000, hlmn. 205-206.
  31. ^ a b Hamilton 2000, hlm. 207.
  32. ^ Hamilton 2000, hlm. 216.
  33. ^ a b Baldwin 1969, hlm. 604.
  34. ^ Hamilton 2000, hlm. 218.
  35. ^ a b c d Hamilton 2000, hlm. 220.
  36. ^ a b Lambert 1997, hlm. 162.
  37. ^ a b c Baldwin 1969, hlm. 605.
  38. ^ Hamilton 2000, hlm. 221.
  39. ^ Barber 2012, hlmn. 295-296.
  40. ^ Barber 2012, hlmn. 303-304, 365.
  41. ^ Barber 2012, hlm. 304.
  42. ^ Barber 2012, hlmn. 307-308, 365.
  43. ^ Barber 2012, hlm. 365.
  44. ^ Painter 1969, hlm. 51.
  45. ^ Barber 2012, hlm. 330.
  46. ^ Barber 2012, hlmn. 330, 337.
  47. ^ a b c Williams 1970, hlm. 384.
  48. ^ Painter 1969, hlm. 65.
  49. ^ Painter 1969, hlmn. 65-66.
  50. ^ Barber 2012, hlm. 338.
  51. ^ Runciman 1989b, hlm. 30.
  52. ^ a b c d e Painter 1969, hlm. 66.
  53. ^ Runciman 1989b, hlmn. 30-31.
  54. ^ a b c d e Runciman 1989b, hlm. 31.
  55. ^ a b c Runciman 1989b, hlm. 32.
  56. ^ Hamilton 2000, hlmn. 161-162.
  57. ^ Painter 1969, hlmn. 63, 66-68.
  58. ^ Painter 1969, hlm. 70.
  59. ^ Painter 1969, hlm. 69.
  60. ^ Runciman 1989b, hlm. 51.
  61. ^ Barber 2012, hlm. 346.
  62. ^ Barber 2012, hlmn. 350, 352.
  63. ^ a b c Williams 1970, hlm. 385.
  64. ^ a b c d e f g Painter 1969, hlm. 80.
  65. ^ a b c d Runciman 1989b, hlm. 64.
  66. ^ Williams 1970, hlm. 382.
  67. ^ a b c Painter 1969, hlm. 81.
  68. ^ Runciman 1989b, hlm. 65.
  69. ^ Williams 1970, hlm. 387.
  70. ^ a b c Runciman 1989b, hlm. 67.
  71. ^ a b Lambert 1997, hlm. 163.
  72. ^ Charles Cawley, Medieval Lands, Jerusalem
  73. ^ Cawley

Sumber[sunting | sunting sumber]

  • Baldwin, Marsall W. (1969). "The Decline and Fall of Jerusalem, 1174-1189". Dalam Setton, Kenneth M.; Baldwin, Marshall W. A History of the Crusades, Volume I: The First Hundred Years. The University of Wisconsin Press. hlm. 590–621. ISBN 0-299-04844-6. 
  • Barber, Malcolm (2012). The Crusader States. Yale University Press. ISBN 978-0-300-11312-9. 
  • Dunbabin, Jean (2000). France in the Making, 843-1180. Oxford University Press. ISBN 0-19-820846-4. 
  • Hamilton, Bernard (2000). The Leper King and His Heirs: Baldwin IV and the Crusader Kingdom of Jerusalem. Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-64187-6. 
  • Lambert, Sarah (1997). "Queen or Consort: Rulership and Politics in the Latin East, 1118-1228". Dalam Duggan, Anne J. Queens and Queenship in Medieval Europe: Proceedings of a Conference Held at King's College London, April 1995. Boydell Press. hlm. 153–169. ISBN 0-85115-657-6. 
  • Painter, Sidney (1969). "The Third Crusade: Richard the Lionhearted and Philip Augustus". Dalam Setton, Kenneth M.; Wolff, Robert Lee; Hazard, Harry. A History of the Crusades, Volume II: The Later Crusades, 1189–1311. The University of Wisconsin Press. hlm. 45–85. ISBN 0-299-04844-6. 
  • Runciman, Steven (1989a). A History of the Crusades, Volume II: The Kingdom of Jerusalem and the Frankish East, 1100-1187. Cambridge University Press. ISBN 0-521-06163-6. 
  • Runciman, Steven (1989b). A History of the Crusades, Volume III: The Kingdom of Acre and the Later Crusades. Cambridge University Press. ISBN 0-521-06163-6. 
  • Treadgold, Warren (1997). A History of the Byzantine State and Society. Stanford University Press. ISBN 0-8047-2630-2. 
  • Williams, Patrick A. (1970). "The Assassination of Conrad of Montferrat: Another Suspect?". Traditio. Fordham University. 26: 381–389. ISSN 0362-1529. 
  • Edbury, Peter W. (ed.) The Conquest of Jerusalem and the Third Crusade, 1998, ISBN 1-84014-676-1
  • Gilchrist, M. M. "Character-assassination: Conrad de Montferrat in English-language fiction & popular histories", Bollettino del Marchesato. Circolo Culturale I Marchesi del Monferrato, Alessandria, no. 6, Nov. 2005, pp.5–13. (external link)
  • Ilgen, Theodor. Konrad, Markgraf von Montferrat, 1880
  • Nicholson, Helen J. (ed.) The Chronicle of the Third Crusade: The Itinerarium Peregrinorum et Gesta Regis Ricardi, 1997, ISBN 0-7546-0581-7
  • Usseglio, Leopoldo. I Marchesi di Monferrato in Italia ed in Oriente durante i secoli XII e XIII, 1926.
Isabella dari Jerusalem
Cabang kadet Wangsa Angevin
Lahir: skt. 1172 Wafat: 5 April 1205
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Sibylle dan Guy
Ratu Yerusalem
1190/92–1205
bersama dengan Konrad I (1192)
Henri I (1192–1197)
Amalric II (1197–1205)
Diteruskan oleh:
Maria
Gelar penyandang kekuasaan
Didahului oleh:
Echive d'Ibelin
Permaisuri Siprus
1198–1205
Diteruskan oleh:
Alice dari Champagne