Maria Komneni

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Maria Komneni
MarieKomnene.jpg
Permaisuri Yerusalem
Periode 29 Agustus 1167 – 1174
Lahir skt. 1154
Wafat 1208/1217 (usia 53–63)
Wangsa Komnenos
Ayah Ioannes Doukas Komnenos
Ibu Maria Taronitissa
Pasangan Amaury I dari Yerusalem
Balian d'Ibelin
Anak
Isabella dari Jerusalem
Helvis d'Ibelin
Jean d'Ibelin
Marguerite dari Tiberias
Philippe d'Ibelin

Maria Komneni atau Comnena (bahasa Yunani: Μαρία Κομνηνή, skt. 1154 – 1208/1217) merupakan istri kedua Raja Amaury I dari Yerusalem dan ibunda Ratu Isabella dari Yerusalem.

Dia adalah putri Ioannes Doukas Komnenos, kadang-kadang dux Bizantium di Siprus, dan Maria Taronitissa, seorang keturunan raja Armenia kuno. Saudarinya Theodora menikah dengan Pangeran Bohemond III dari Antiokhia, dan saudaranya Alexios sempat, pada tahun 1185, pretender takhta Kekaisaran Bizantium.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Pernikahan Maria Komneni and Amaury I.

Setelah pembatalan pernikahan pertamanya dengan Agnès de Courtenay, Amaury ingin sekali menjalin aliansi dengan Bizantium dan kaisar Manouel I Komnenos, sehingga pada tahun 1164/65 ia mengirim duta ke Konstantinopel untuk meminang seorang putri kerajaan tetapi tidak menerima jawaban sampai Agustus 1167, ketika mereka mendarat di Tirus bersama Maria Komneni, yang merupakan cucu kaisar dan telah menganugerahkan padanya mas kawin yang kaya.[1]

Pernikahan Amaury dan Maria dirayakan dengan penuh keriuhan di Tirus, pada tanggal 29 Agustus 1167. Mereka memiliki dua orang anak:

Di ranjang kematiannya, pada tahun 1174, Amaury meninggalkan Nablus untuk Maria, yang menjadi ibu Suri setelah kematiannya.

Pada tahun 1177, Maria menikah kedua kalinya dengan Balian d'Ibelin, yang memimpin pertahanan Yerusalem melawan Salahuddin pada tahun 1187. Mereka memiliki setidaknya empat orang anak:

Maria dan Balian mendukung Conrà dari Montferrat (pamanda Raja Baudouin V) dalam perjuangannya merebut mahkota melawan Guy dari Lusignan. Mereka mengatur putri Maria oleh Amaury, Isabella, agar pernikahan pertamanya dibatalkan sehingga dia bisa menikah dengan Conrà, memberinya gugatan yang lebih kuat atas takhta. Dalam hal ini, Maria dan Balian mendapatkan permusuhan Richard I dari Inggris dan kronikus. Penulis anonim dari Itinerarium Regis Ricardi menulisnya:

Tenggelam dalam kotoran Yunani dari buaian, dia memiliki seorang suami yang moralnya cocok dengan dirinya: dia kejam, dia tak bertuhan; dia berubah-ubah, dia lentur; dia tidak setia, dia curang.

Sebagai nenek Alice dari Champagne (putri Isabella dengan suami ketiganya, Henri II dari Champagne), Maria menegosiasikan pernikahan dengan Siprus pada tahun 1208 – Alice akan menikah dengan Hugues I dari Siprus. Blanca dari Navarra, pemangku takhta dan Comtesse Champagne, janda pamanda paternal Alice, memberikan mahar untuk Alice. Ini adalah terakhir kalinya Maria disebutkan, dan dia pasti telah tiada pada tahun 1217.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Steven Runciman: A History of the Crusades (1978), Vol. 2, pp. 370 and 377.
  2. ^ Steven Runciman: A History of the Crusades (1978), Vol. 2, pp. 404 and 443 footnote 2, the latter specifying that this was the elder daughter.

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Chronique d'Ernoul et de Bernard le Trésorier, edited by M. L. de Mas Latrie. La Société de l'Histoire de France, 1871.
  • La Continuation de Guillaume de Tyr (1184-1192), edited by Margaret Ruth Morgan. L'Académie des Inscriptions et Belles-Lettres, 1982.
  • Ambroise, The History of the Holy War, translated by Marianne Ailes. Boydell Press, 2003.
  • Chronicle of the Third Crusade, a Translation of Itinerarium Peregrinorum et Gesta Regis Ricardi, translated by Helen J. Nicholson. Ashgate, 1997.
  • Peter W. Edbury, The Conquest of Jerusalem and the Third Crusade: Sources in Translation. Ashgate, 1996.
  • Edbury, Peter W. John of Ibelin and the Kingdom of Jerusalem, 1997
  • Payne, Robert. The Dream and the Tomb, 1984
  • Steven Runciman, A History of the Crusades, vols. II-III. Cambridge University Press, 1952-55.
Gelar penyandang kekuasaan
Lowong
Terakhir dijabat oleh
Agnès de Courtenay
Ratu Yerusalem
1167–1174
Diteruskan oleh:
Elisabeth dari Bayern