Maria dari Antiokhia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Maria dari Antiokhia
Miniatur manuskrip Maria dari Antiokhia (Perpustakaan Vatikan)
Miniatur manuskrip Maria dari Antiokhia (Perpustakaan Vatikan)
Permaisuri Bizantium
Memerintah sebagai pasangan 1161–1180
Lahir 1145
Antiokhia
Mangkat 1182 (usia 36–37)
Pasangan Manouel I Komnenos
Anak
Alexius II Komnenos
Wangsa Wangsa Poitiers
Ayah Raymond dari Poitiers
Ibu Constance, Putri Antiokhia

Maria dari Antiokhia (1145–1182) merupakan seorang permaisuri Bizantium sebagai istri Kaisar Romawi Timur Manouel I Komnenos. Ia adalah putri Constance dari Antiokhia dan suami pertamanya Raymond dari Poitiers. Putra tunggalnya adalah Alexius II Komnenos, yang menggantikan Manouel pada tahun 1180, dan meninggal tiga tahun kemudian pada usia empat belas tahun. Ia bertindak sebagai pemangku takhta Kekaisaran Bizantium pada tahun 1180-1182.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Maria adalah putri Raymond dari Poitiers dan Constance dari Antiokhia.[1]

Pada tahun 1160, ayah tiri Maria, suami kedua Constance, Renaud dari Châtillon, dipenjara oleh Maj al-Dīn, penguasa Aleppo dan sekutu Nūr al-Dīn. Ibundanya menuntut Kepangeranan Antiokhia untu dirinya sendiri, namun para bangsawan mendukung putranya, saudara Maria, Bohemond III. Raja Baudouin III dari Yerusalem menjadikan Bohemond III sebagai pangeran dan menunjuk sebagai pemangku takhta Aimery dari Limoges yang kaya raya, Patriarkat Latin Antiokhia dan musuh lama Renaud. Constance memprotes keputusan ini di Konstantinopel di istana kaisar Bizantium, Manouel I Komnenos, penguasa nominal Antiokhia.

Pada akhir tahun 1159, istri Manouel, Permaisuri Eirene (aslinya bernama Bertha dari Sulzbach) meninggal, dan Manouel ingin menikahi seorang putri dari salah satu Negara-negara Tentara Salib. Ioannes Kontostephanos, pemimpin dragoman (juru bicara) Theophylact, dan Akolouthos dari petugas Varangia, Basil Kamateros dikirim ke Yerusalem untuk mencari istri baru, dan dua putri Maria dari Antiokhia dan Melisende dari Tripoli, putri Comte Raymond II dari Tripoli dan Hodierna dari Yerusalem, ditawarkan sebagai calon. Keduanya terkenal akan kecantikan mereka, namun menurut Ioannes Kinnamos Maria lebih cantik dari keduanya; putri yang tinggi dan berambut pirang itu dengan jelas menunjukkan keturunan dari Bangsa Norman. Raja Baudouin III menyarakan Melisende, dan saudaranya Comte Raymond III dari Tripoli mengumpulkan sejumlah besar mas kawin, dengan hadiah-hadiah dari Hodierna dan dari nama Melisende, bibinya Ratu Melisende. Para duta besar tidak puas dan menunda pernikahan tersebut selama lebih dari setahun; mereka rupanya mendengar desas-desus tentang perselingkuhan Hodierna dan karena itu dugaan legitimasi Melisende. Sebaliknya, Manouel memilih Maria. Comte Raymond merasa terhina dan sebagai balasannya menyerang Siprus Bizantium.

Sementara itu, sebuah kedutaan kekaisaran yang dipimpin oleh Alexius Bryennios Komnenos dan prefek Konstantinopel, Ioannes Kamateros, datang ke Antiokhia untuk menegosiasikan pernikahan tersebut. Maria berangkat dari pelabuhan St. Simeon ke Konstantinopel pada bulan September 1161, dan pernikahan dilangsungkan di Hagia Sophia pada tanggal 24 Desember. Tiga patriark memimpim upacara pernikahan tersebut: Luke Chrysoberges, Patriark Ekumenis Konstantinopel; Sophronios, Patriark Yunani Aleksandria, dan Athanasios I, Patriark Yunani Antiokhia. Pernikahan itu dirayakan dengan pesta yang meriah, hadiah-hadiah ke gereja, dan Balap kereta perang di Hipodrom untuk rakyat. Hal ini memperkuat hubungan antara Antiokhia dengan Kekaisaran Bizantium. Pernikahan tersebut juga memperkuat posisi ibunda Maria, Constance, yang sekarang menjadi pemangku takhta Antiokhia. Menurut Niketas Choniates, Maria

"...seperti Afrodit emas yang mencintai tawa, Hera yang berlengan putih dan bermata sapi, Lakonia yang berleher panjang dan indah, yang dahulu didewakan oleh orang-orang purba karena kecantikan mereka, dan seluruh keindahan yang terlihat cantik diawetkan dalam buku dan sejarah yang berbeda."

Selama beberapa tahun, Maria tidak memiliki keturunan. Pada tahun 1166 ia hamil untuk pertama kalinya, namun mengalami keguguran calon seorang putra, sebuah fakta yang dianggap sebagai tragedi oleh Kaisar dan rakyatnya.[2] Pada tahun 1169 Maria akhirnya melahirkan seorang putra, calon kaisar Alexius II Komnenos. Ia berperan dalam kehidupan politik dan diplomatik Konstantinopel. Bahasa Perancis sebagai bahasa ibundanya, ia dapat mengamati penghitungan ganda hypoboleus (penerjemah istana) Aaron Isaakios, yang diam-diam menasihati orang-orang Barat agar tidak terlalu banyak membayar untuk kepentingan Kaisar. Akibatnya, Manouel membutakan Aaron.[3]

Menjanda[sunting | sunting sumber]

Setelah kematian Manouel pada tahun 1180 Maria resmi menjadi seorang biarawati dengan nama "Xene" (diterjemahkan orang asing), namun kenyataannya ia bertindak sebagai pemangku takhta untuk putra mereka Alexius II.[2] Meskipun menjadi seorang biarawati, ia memiliki banyak pelamar yang ambisius, namun ia memilih Alexius yang lain, prōtosebastos dan prōtovestiarios, keponakan Manouel dan pamanda Maria, mantan ratu Yerusalem, sebagai penasihat dan kekasih, yang menyebabkan skandal di kalangan penduduk Yunani. Sebagai orang Barat yang membela para pedagang Italia, Maria ditentang oleh bangsa Yunani, dan pemerintahannya dianggap tidak kompeten. Pemimpin oposisi adalah putri tirinya, porphyrogenita Maria Komnena dan suaminya, Caesar Ranieri dari Montferrat, meskipun dirinya sesama orang Latin. Porphyrogenita Maria mungkin menganggap dirinya ahli waris yang sah, sebagai putri sulung Manouel; ia berusia hampir sama tuanya dengan bunda tirinya, Maria. Maria dan Ranieri mendapat dukungan dari Patriark Theodosius I dan menggunakan Hagia Sophia sebagai basis operasi. Alexius menangkap patriark tersebut, yang menyebabkan peperangan terbuka di jalanan Konstantinopel.

Eksekusi[sunting | sunting sumber]

Sepupu Manouel, Andronikos Komnenos, yang telah dieksil selama masa pemerintahan Manouel, diundang kembali oleh Porphyrogenita Maria, dan berbaris di Konstantinopel pada tahun 1182. Ia memprovokasi warga untuk membantai orang-orang Latin, kebanyakan para pedagang Venesia dan Genova. Setelah mendapatkan kendali kota tersebut, ia meracuni Porphyrogenita dan Ranieri, dan kemudian menangkap Permaisuri Maria dan memenjarakannya di biara St. Diomedes atau di sebuah penjara terdekat. Permaisuri tersebut mencoba mencari bantuan dari saudara iparnya, Raja Béla III dari Hongaria, namun gagal. Andronikos menyuruh Alexius II menandatangani perintah eksekusi ibundanya, dan menunjuk putranya sendiri Manouel dan sebastos George untuk mengeksekusinya, namun mereka menolak. Sebagai gantinya, menurut Niketas, Maria dicekik oleh Hetaireia Konstantinus Tripsychos dan kasim Pterygeonites, dan dimakamkan di sebuah makam tak bertanda di pantai terdekat.[4] Agaknya karena kerahasiaan seputar kematiannya, versi alternatif dari kematiannya yang beredar, seperti ia diikat di dalam sebuah karung dan ditenggelamkan.[5] Andronikos membuat dirinya sendiri dimahkotai sebagai rekan-kaisar, namun Alexius II segera dibunuh juga, dan Andronikos menguasai kekaisaran sepenuhnya. Beberapa waktu kemudian, Andronikos juga merusak atau menghancurkan sebagian besar gambar Maria di Konstantinopel.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Brand, Charles M. (1991). "Maria of Antioch". Di Kazhdan, Alexander. The Oxford Dictionary of Byzantium. Oxford. ISBN 9780195046526. 
  2. ^ a b Garland, Lynda, & Stone, Andrew, "Maria of Antioch, Byzantine Empress", De Imperatoribus Romanis (external link)
  3. ^ Niketas Choniates, Histories p. 147 van Dieten.
  4. ^ Niketas Choniates, Histories pp. 267-269 van Dieten; cf. Eustathios of Thessalonica, Sack of Thessalonica.
  5. ^ Roger of Howden, Annals 1180.

Sumber[sunting | sunting sumber]

  • Lynda Garland, Byzantine Empresses: Woman and Power in Byzantium, AD 527-1204. Routledge, 1999.
  • Steven Runciman, A History of the Crusades, Vol. II: The Kingdom of Jerusalem. Cambridge University Press, 1952.
  • Warren Treadgold, A History of the Byzantine State and Society. Stanford University Press, 1997.
  • O City of Byzantium, Annals of Niketas Choniatēs, trans. Harry J. Magoulias. Wayne State University Press, 1984.
  • John Cinnamus, Deeds of John and Manuel Comnenus, trans. Charles M. Brand. Columbia University Press, 1976.
  • William of Tyre, A History of Deeds Done Beyond the Sea, trans. E. A. Babcock and A. C. Krey. Columbia University Press, 1943.
Maria dari Antiokhia
Lahir: 1145 Wafat: 1182
Gelar penyandang kekuasaan
Didahului oleh:
Bertha dari Sulzbach
Maharani Romawi Timur
1161–1180
Diteruskan oleh:
Anna dari Perancis