Baleendah, Bandung

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Baleendah
Baleendah is located in Kabupaten Bandung
Baleendah
Baleendah
Peta lokasi Kecamatan Baleendah
Baleendah is located in Provinsi Jawa Barat
Baleendah
Baleendah
Baleendah (Provinsi Jawa Barat)
Koordinat: 6°59′58″S 107°37′18″E / 6.9994213°S 107.6216586°E / -6.9994213; 107.6216586
Negara Indonesia
ProvinsiJawa Barat
KabupatenBandung
Pemerintahan
 • Camat-
Populasi
 • Total274,747 Jiwa jiwa
Kode Kemendagri32.04.32 Edit the value on Wikidata
Desa/kelurahan3/5

Baleendah adalah sebuah kecamatan di Kabupaten Bandung, Provinsi Jawa Barat, Indonesia. Baleendah terletak 10 km di selatan Kota Bandung atau sekitar 17 km di sebelah timur laut ibukota Kabupaten Bandung, Soreang.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1970 sampai 1980-an, 90% wilayah Baleendah adalah daerah persawahan. Pada awal tahun 1980-an pemerintah Kabupaten Bandung memutuskan untuk memindahkan pusat pemerintahan kabupaten dari Jalan Balonggede di Kota Bandung ke Baleendah. Hal ini kemudian berdampak besar kepada tata ruang Baleendah di kemudian hari. Sarana dan prasarana penunjang mulai dibangun seperti jaringan ruas jalan, Kantor Bupati dan gedung DPRD, Gedung Kejaksaan Negeri dan Pengadilan Negeri, serta berbagai perumahan umum, tempat ibadah dan sekolah. Sayangnya pemindahan ibukota ini tidak ditunjang dengan riset dan studi kelayakan yang mendalam. Banjir besar akibat luapan sungai Citarum kemudian melanda Baleendah sekitar tahun 1986 menimbulkan kerugian yang cukup banyak dan mulai menyadarkan para petinggi kabupaten akan risiko banjir besar yang terulang di kemudian hari. Tidak lama kemudian Pemerintah Kabupaten memindahkan lagi ibu kota Kabupaten Bandung ke lokasi baru di Soreang yang relatif tinggi dan bebas banjir, sehingga gedung DPRD yang baru selesai dibangun pun sia-sia dan terbengkalai. Gedung tersebut kini dijadikan Rumah Sakit Umum Al Ihsan.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Baleendah terletak di selatan Cekungan Bandung di tepian sungai Citarum. Kontur tanahnya cenderung datar di utara dan timur serta berbukit-bukit di selatan. Letak Baleendah cukup strategis karena terletak di simpangan perlintasan antara Kota Bandung menuju Banjaran dan Kota Bandung ke Majalaya. Baleendah dilintasi jalur Kereta api Bandung - Ciwidey yang kini sudah tidak aktif lagi.

Baleendah merupakan daerah langganan banjir di Jawa Barat. Sejak puluhan tahun lalu, sudah sering terjadi banjir besar di daerah ini akibat meluapnya sungai Citarum. Pada saat banjir, biasanya warga setempat mengungsi ke kecamatan tetangga, Dayeuhkolot, walaupun sebagian wilayah Dayeuhkolot sendiri sebenarnya juga sering mendapat sedikit terjangan banjir dari Baleendah. Kajian karakter DAS Citarum (2011) mendapatkan sekitar 1.651,5 ha (39%) wilayah Baleendah berpotensi terkena banjir setiap tahun.

Baleendah mempunyai suhu udara yang sejuk dengan rentang suhu 14 °C (malam terendah) sampai 28 °C (siang tertinggi)

Kondisi Terkini[sunting | sunting sumber]

Walaupun sudah bukan ibukota kabupaten lagi dan masih dihantui problem klasik yaitu banjir, Baleendah kini berkembang menjadi kecamatan yang cukup padat penduduk. Berbagai perumahan terus dibangun sehingga laju pertambahan penduduk seperinya akan terus meningkat. Baleendah satu-satunya kecamatan di Kabupaten Bandung yang mempunyai jaringan jalan raya yang dinamai berdasarkan nama para pahlawan dan pendiri Kabupaten Bandung, sebagai peninggalan sewaktu masih menjadi ibukota kabupaten. Kantor Pengadilan Negeri dan Kejaksaan Negeri Kabupaten Bandung masih berkedudukan di Baleendah. Di Baleendah terletak salah satu universitas di Kabupaten Bandung yaitu Universitas Bale Bandung.