Android 11

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Android 11
Versi dari sistem operasi Android
Android 11 logo.svg
Screenshot
Pixel 4a Android 11 Launcher.png
Android 11 berjalan di perangkat ponsel Pixel 4a
PembangunGoogle
Keluarga OSAndroid
Ketersediaan
untuk umum
8 September 2020; 13 bulan lalu (2020-09-08)
Rilis terbaru11.0.0_r45 (RD2A.210905.003) [1] / 7 September 2021; 46 hari lalu (2021-09-07)
Tipe KernelMonolithic Kernel (Linux Kernel)
Didahului olehAndroid 10
Digantikan olehAndroid 12
Situs resmiwww.android.com/android-11/
Status dukungan
Didukung[2]

Android 11 adalah rilis utama kesebelas dan versi ke-18 Android, sistem operasi telepon genggam yang dikembangkan oleh Open Handset Alliance yang dipimpin oleh Google.[3] Sistem operasi ini dirilis pada 8 September 2020.

Ponsel pertama yang diluncurkan di Eropa dengan Android 11 adalah Vivo X51 5G[4] dan setelah rilis stabil penuhnya, ponsel pertama di dunia yang hadir dengan Android 11 setelah Google Pixel adalah OnePlus 8T.[5][6]

Pada bulan September 2021, 30.08% perangkat Android menjalankan Android 11 (API 30), menjadikannya versi Android yang paling banyak digunakan.[7]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Logo Android 11 untuk Pratinjau Developer dan Rilis Beta

Android 11 dimaksudkan untuk tiga build pratinjau developer bulanan yang akan dirilis sebelum rilis beta pertama, yang awalnya akan dirilis pada Mei, dengan total tiga rilis beta bulanan sebelum rilis sebenarnya. Status "stabilitas platform" direncanakan pada Juli 2020, dan rilis final dilakukan pada 8 September 2020.[3][8][9]

Build pratinjau developer pertama Android 11 dirilis pada 19 Februari 2020 sebagai gambar pabrik untuk smartphone Google Pixel yang didukung (tidak termasuk Pixel dan Pixel XL generasi pertama). Pratinjau Developer 2 kemudian dirilis pada 18 Maret,[10] diikuti oleh Pratinjau Developer 3 pada 23 April.[11] Pada 6 Mei, Google merilis Pratinjau Developer 4 yang tidak terduga, karena mereka mendorong seluruh roadmap untuk Android 11 ke depan sebulan, menyetel tanggal untuk beta pertama untuk 3 Juni.[12]

Perilisan beta publik pertama awalnya diatur berlangsung pada 3 Juni di Google I / O, yang akhirnya dibatalkan karena pandemi COVID-19, acara rilis online sedang direncanakan. [13] Menyusul pembunuhan George Floyd dan protes yang terjadi, Google mengumumkan bahwa rilis Android 11 beta pertama akan ditunda.[14] Beta 1 akhirnya dirilis pada 10 Juni 2020,[15] diikuti oleh Beta 2 pada 8 Juli.[16] Perbaikan terbaru Beta 2.5 kemudian dirilis pada 22 Juli,[17] dengan Beta 3 dirilis pada 6 Agustus.[18] Itu dirilis pada 8 September 2020.[19][20]

Fitur[sunting | sunting sumber]

Pengalaman pengguna[sunting | sunting sumber]

Android 11 memperkenalkan notifikasi "percakapan";  keduanya dirancang untuk mengobrol dan berkirim pesan, dan dapat ditampilkan dalam lapisan pop-up yang disebut "gelembung" jika didukung oleh aplikasi.  Percakapan juga dapat ditandai sebagai "prioritas" untuk membuatnya lebih menonjol (mendorongnya ke bagian atas pemberitahuan, dan memungkinkannya melewati mode jangan ganggu).  Riwayat pemberitahuan selama 24 jam terakhir juga dapat ditampilkan.[21] Gelembung dirancang untuk menggantikan izin hamparan yang ada, yang sudah tidak digunakan lagi di masa mendatang karena keamanan (karena penggunaannya oleh clickjacking malware) dan masalah kinerjanya.[22]

Menu yang ditampilkan saat menahan tombol daya sekarang mencakup area yang dikhususkan untuk mengontrol perangkat smart home.[21] Kontrol media ditampilkan sebagai bagian dari area pengaturan cepat dan tidak lagi sebagai pemberitahuan terus-menerus.[21]Tombol screenshot dipindahkan ke layar terbaru (hanya di perangkat Pixel).[23][21]Aplikasi dapat disematkan di menu bagikan.[21]

Android 11 menyertakan perekam layar bawaan.[24]

Aksesibilitas[sunting | sunting sumber]

Sistem kontrol suara mampu mengenali konteks layar.[21]

Platform[sunting | sunting sumber]

Android 11 berisi berbagai API yang dirancang untuk mendeteksi keberadaan konektivitas jaringan 5G untuk memberikan pengalaman dalam aplikasi yang ditingkatkan.[25] Android 11 berisi API baru untuk menangani perangkat dengan tampilan berengsel (seperti smartphone lipat) dan tampilan "air terjun" ultra-lengkung.[26]

API baru dapat digunakan untuk memantau suhu perangkat dan menyesuaikan operasi aplikasi yang sesuai.[26] OpenSL ES tidak digunakan lagi untuk mendukung Oboe. Android 11 mendukung debugging nirkabel.[26]

Android 11 Go Edition memiliki peningkatan kinerja, peningkatan privasi, peningkatan penyimpanan, penyimpanan RAM yang ditingkatkan, dan fitur aplikasi baru, dengan Google menyatakan bahwa aplikasi akan diluncurkan 20% lebih cepat daripada di Android 10.[27]

Privasi dan keamanan[sunting | sunting sumber]

Jika melakukan boot ulang secara otomatis setelah pembaruan sistem, aplikasi dapat secara otomatis melanjutkan dan mendapatkan kembali akses ke penyimpanan yang dienkripsi dengan kredensial tanpa otentikasi.[28][26]

Android 11 memperkenalkan izin "satu kali" untuk kamera, mikrofon, dan lokasi; saat diminta oleh aplikasi, pengguna harus memilih apakah akan memberikan akses setiap kali mereka menggunakan aplikasi, hanya sekali, atau menolak.  Menolak izin berulang kali akan menyiratkan penolakan tanpa batas.  Aplikasi harus mewajibkan pengguna untuk membuka menu setelan sistem untuk mengaktifkan pelacakan lokasi latar belakang, dan semua izin "sensitif" secara otomatis disetel ulang jika pengguna tidak menggunakan aplikasi selama beberapa bulan.[21][29][30][31]

Aplikasi yang menargetkan Android 11 hanya diizinkan untuk mengakses file dalam penyimpanan eksternal yang mereka buat sendiri ("penyimpanan terbatas"), sebaiknya yang terdapat dalam direktori khusus aplikasi, dan file audio, gambar, dan video yang terdapat dalam Musik, Gambar, atau  Direktori video.  File lain hanya dapat diakses melalui intervensi pengguna melalui Kerangka Akses Penyimpanan.[29][32][33]

Untuk "memastikan bahwa EXIF location metadata diproses dengan benar berdasarkan izin lokasi yang ditentukan dalam aplikasi", Android 11 membatasi pengambilan gambar dan video Intents untuk aplikasi kamera sistem hanya. Ini tidak memengaruhi kamera yang terpasang di aplikasi (seperti, misalnya, Instagram atau Snapchat).[34][29][35]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Android Source". Google Git. Diakses tanggal September 7, 2021. 
  2. ^ "Android Security Bulletin—March 2021". Android Open Source Project. 
  3. ^ a b "Android 11". Android Developers. Diakses tanggal 2020-08-20. 
  4. ^ "vivo United Kingdom". www.vivo.com. Diakses tanggal 2021-01-20. 
  5. ^ "This phone is the first to ship with Android 11 — but it isn't a Pixel". Android Police. 30 September 2020. Diakses tanggal 5 October 2020. 
  6. ^ "The Vivo V20 is the first phone to launch with Android 11 out of the box". xda-developers. 30 September 2020. Diakses tanggal 5 October 2020. 
  7. ^ "Mobile & Tablet Android Version Market Share Worldwide". StatCounter Global Stats (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-10-03. 
  8. ^ Bohn, Dieter (February 19, 2020). "Google releases Android 11 developer preview earlier than expected". The Verge. Diakses tanggal February 19, 2020. 
  9. ^ "Android 11 will have 3 developer previews and 3 betas before release". Android Police. February 19, 2020. Diakses tanggal February 19, 2020. 
  10. ^ "Android 11: Developer Preview 2". Official Google developers blog. 2020-03-18. 
  11. ^ "Android 11 developer preview 3 is now available". ZDNet. 2020-04-23. 
  12. ^ "Bonus Android 11 Developer Preview 4 lands today". AndroidPolice. 2020-05-06. 
  13. ^ Haselton, Todd (2020-03-20). "Google's big developer conference is now completely canceled because of coronavirus". CNBC (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-06. 
  14. ^ Bohn, Dieter (2020-05-30). "Google delays the Android 11 Beta announcement as protests roil US cities". The Verge (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-30. 
  15. ^ Faulkner, Cameron (2020-06-10). "How to install the Android 11 public beta". The Verge (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-17. 
  16. ^ "Google releases Android 11 Beta 2 with 'Platform Stability' for Pixel phones". VentureBeat. 2020-07-08. 
  17. ^ "Google releases Android 11 Beta 2.5 patch with Pixel 4 display fix". 2020-07-22. 
  18. ^ "Android 11 beta 3 lands, requires users to opt-in to Exposure Notifications API". Android Authority. 2020-08-06. 
  19. ^ Cipriani, Jason (September 8, 2020). "Google releases Android 11 with new features and privacy enhancements". ZDNet. Diakses tanggal October 6, 2020. 
  20. ^ Burke, Dave (8 September 2020). "Turning it up to Android 11". Google The Keyword. Diakses tanggal 24 October 2020. 
  21. ^ a b c d e f g Bohn, Dieter (2020-06-10). "Android 11: conversations, bubbles, and making sense of complexity". The Verge (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-18. 
  22. ^ "Google will entirely kill the overlay permission in a future Android release". Android Police. May 8, 2019. Diakses tanggal August 15, 2019. 
  23. ^ "Google's Android 11 message: No other phone will be as good as a Pixel". PCWorld (dalam bahasa Inggris). 2020-09-10. Diakses tanggal 2020-09-11. 
  24. ^ "Android 11: Everything you need to know!". Android Central. September 2, 2020. Diakses tanggal September 7, 2020. 
  25. ^ "Add 5G capabilities to your app". Android Developers (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-18. 
  26. ^ a b c d "Features and APIs Overview". Android Developers (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-18. 
  27. ^ Peters, Jay (September 10, 2020). "Android 11 Go is available today, and it will launch apps 20 percent faster". The Verge. Diakses tanggal September 10, 2020. 
  28. ^ Condon, Stephanie. "Google releases second developer preview of Android 11". ZDNet (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-06. 
  29. ^ a b c "Behavior changes: Apps targeting Android 11". Android Developers (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-18. 
  30. ^ "Behavior changes: all apps". Android Developers (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-18. 
  31. ^ "Privacy in Android 11". Android Developers (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-18. 
  32. ^ "Android Q Scoped Storage: Best Practices and Updates". Android Developers Blog. Diakses tanggal August 15, 2019. 
  33. ^ "Android Q privacy change: Scoped storage". Android Developers. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 11, 2019. Diakses tanggal August 15, 2019. 
  34. ^ "Android 11 is taking away the camera picker to limit potential geotag hijacking". Android Police (dalam bahasa Inggris). 2020-08-18. Diakses tanggal 2020-08-18. 
  35. ^ Hollister, Sean (2020-08-20). "Google confirms Android 11 will limit third-party camera apps because of location spying fears". The Verge (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-25.