Alfons V dari Aragon

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Alfons yang Dermawan
Alfonso-V-el-Magnanimo.jpg
Potret Alfons V dari Aragon, oleh pelukis abad ke-16 Vicente Juan Masip
Raja Aragon
Berkuasa2 April 1416 – 27 Juni 1458
PendahuluFerrante I
PenerusJuan II
Raja Napoli dan Sisilia
Berkuasa2 Juni 1442 – 27 Juni 1458
PendahuluRené
PenerusFerrante I
Lahir1396
Medina del Campo, Kerajaan Kastila
Wafat27 Juni 1458 (berusia 61–62)
Kastil dell'Ovo, Napoli, Kerajaan Napoli
Pemakaman
WangsaTrastámara
AyahFerrante I dari Aragon
IbuLeonor dari Alburquerque
PasanganMaria dari Kastila
Anak
diantara lainnya...
Ferrante I (tidak sah)
AgamaKatolik Roma

Alfons yang Dermawan KG (juga Alphonso; bahasa Katalan: Alfons; 1396 – 27 Juni 1458) merupakan Raja Aragon (sebagai Alfonso V), Valencia (sebagai Alfonso III), Mallorca, Sardinia dan Korsika (sebagai Alfonso II), Sisilia (sebagai Alfonso I) dan Comte Barcelona (sebagai Alfonso IV) dari tahun 1416, dan Raja Napoli (sebagai Alfonso I) dari tahun 1442 hingga kematiannya. Dia adalah salah satu tokoh paling menonjol dari Renaisans awal dan seorang ksatria Ordo Naga.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Alfons dilahirkan di Medina del Campo, dia adalah putra Ferrando I dari Aragon dan Leonor dari Alburquerque. Dia mewakili garis kuno comte Barcelona melalui garis maternal, dan garis paternal dari keturunan Wangsa Trastamara, yang memerintah Wangsa Kastila. Dengan hak turun-temurun dia adalah raja Sisilia dan menggugat pulau Sardinia untuk dirinya sendiri, meskipun saat itu dalam kepemilikan Genova. Alfons juga memiliki banyak harta Korsika pada tahun 1420-an.

Lambang Alfons V dari Aragon di Satyrarum hecatostichon oleh Francesco Filelfo (1449).

Pada tahun 1421 Ratu Giovanna II dari Napoli mengangkat dan menamainya sebagai pewaris Kerajaan Napoli, dan Alfons pergi ke Napoli. Di sini ia menyewa condottiero da Braccio Montone dengan tugas mengurangi perlawanan dari penuntut saingannya, Louis III dari Anjou, dan pasukannya yang dipimpin oleh Muzio Attendolo Sforza. Dengan Paus Martinus V mendukung Sforza, Alfons mengalihkan kesetiaan agamanya ke antipope Benediktus XIII. Ketika Sforza mengabaikan Louis, Alfons tampaknya semua masalahnya telah terpecahkan; Namun, hubungannya dengan Giovanna tiba-tiba memburuk, dan pada bulan Mei 1423 ia membuat kekasihnya, Gianni Caracciolo, seorang tokoh kuat di istana Neapolitan, ditangkap.

Setelah upaya untuk menangkap ratu sendiri telah gagal, Giovanna meminta Sforza yang mengalahkan milisi Aragon dekat Kastil Capuano di Napoli. Alfons melarikan diri ke Kastil Nuovo, tetapi bantuan armada 22 galai yang dipimpin oleh Giovanni da Cardona memperbaiki situasinya. Sforza dan Giovanna menebus Caracciolo dan mundur ke benteng Averza. Di sini ia menolak adopsi awal Alfons dan, dengan dukungan Martinus V, bernama Louis III sebagai pewarisnya.

Adipati Milan, Filippo Maria Visconti, bergabung dengan koalisi anti-Aragon. Alfons meminta dukungan dari da Braccio Montone, yang mengepung pasukan Giovanni di L'Aquila, tetapi harus berlayar ke Spanyol, di mana perang pecah antara saudara-saudaranya dan Kerajaan Kastila. Dalam perjalanannya menuju Barcelona, Alfons menghancurkan Marseille, milik Louis III.

Naskah detail Alfons V dari Aragon.

Pada akhir tahun 1423 armada Genova Filippo Maria Visconti bergerak di Laut Tirenia selatan, dengan cepat menaklukkan Gaeta, Procida, Castellammare dan Sorrento. Napoli, yang dipegang oleh saudara Alfons, Pedro de Aragon, dikepung pada tahun 1424 oleh kapal Genova dan pasukan Giovanni, sekarang dipimpin oleh Francesco Sforza, anak Muzio Sforza (yang telah menemui ajalnya di L'Aquila). Kota ini jatuh pada bulan April 1424. Pedro, setelah perlawanan singkat di Kastil Nuovo, melarikan diri ke Sisilia pada bulan Agustus. Giovanna II dan Louis III kembali menguasai wilayah itu, meskipun kekuasaan yang sebenarnya ada di tangan Gianni Caracciolo.

Kesempatan bagi Alfons untuk merebut kembali Napoli terjadi pada 1432, ketika Caracciolo terbunuh dalam konspirasi. Alfons mencoba mendapatkan kembali dukungan ratu, tetapi gagal, dan harus menunggu kematian kedua Louis (di Cosenza pada tahun 1434) dan Giovanna sendiri (Februari 1435). Dalam wasiatnya, ia mewariskan wilayahnya kepada René dari Anjou, adik Louis III. Solusi ini ditentang oleh paus baru, Eugenius IV, yang secara nominal adalah penguasa feodal Raja Napoli. Bangsa Napoli telah memanggil orang Prancis, Alfons memutuskan untuk campur tangan dan, dengan dukungan beberapa baron kerajaan, menangkap Capua dan mengepung benteng laut Gaeta yang penting. Armadanya yang terdiri dari 25 galai disambut oleh kapal-kapal Genoa yang dikirim oleh Visconti, dipimpin oleh Biagio Assereto. Dalam pertempuran Ponza yang terjadi, Alfons dikalahkan dan dipenjara.

Namun di Milan ia mengesankan penculiknya dengan sikap berbudaya dan membujuknya untuk membiarkan dia pergi dengan membuatnya jelas bahwa itu bukan kepentingan Milan untuk mencegah kemenangan partai Aragon di Napoli. Dibantu oleh armada Sisilia, Alfons merebut kembali Capua dan mendirikan pangkalannya di Gaeta pada bulan Februari 1436. Sementara itu, pasukan kepausan telah menyerbu kerajaan Neapolitan, tetapi Alfons menyuap komandan mereka, Kardinal Giovanni Vitelleschi, dan keberhasilan mereka berkurang.

Sementara itu, René berhasil mencapai Napoli pada tanggal 19 Mei 1438. Alfons mencoba mengepung kota pada bulan September berikutnya, tetapi gagal. Saudara laki-lakinya, Pedro, terbunuh dalam pertempuran itu. Kastil Nuovo, di mana garnisun Aragon menolak, jatuh ke tentara bayaran Angevine pada bulan Agustus 1439. Setelah kematian condottiero-nya Jacopo Caldora, namun, nasib René mulai menurun: Alfons bisa dengan mudah menangkap Aversa, Salerno, Benevento, Manfredonia dan Bitonto. René, yang kepemilikannya termasuk sekarang hanya bagian dari Abruzzi dan Napoli, memperoleh 10.000 orang dari paus, tetapi kardinal memimpin mereka menandatangani gencatan senjata dengan Alfons. Giovanni Sforza datang dengan korps berkurang, sebagai pasukan yang dikirim oleh Eugenius IV telah menghentikan ayahandanya Francesco di Marche.

Alfons, yang dilengkapi dengan artileri paling mengesankan di masa itu, kembali mengepung Napoli. Pengepungan dimulai pada tanggal 10 November 1441, berakhir pada tanggal 2 Juni tahun berikutnya. Setelah kembalinya René ke Provence, Alfons dengan mudah mengurangi perlawanan yang tersisa dan membuat pintu masuk kemenangannya di Napoli pada tanggal 26 Februari 1443, sebagai raja kerajaan yang damai. Pada tahun 1446 ia juga menaklukkan Sardinia.

Alfons, secara resmi menyerahkan kekuasaannya kepada Kepausan, memperoleh persetujuan Paus Eugenius IV bahwa Kerajaan Napoli akan diserahkan ke anak haramnya Ferrante. Dia meninggal di Castel dell'ovo pada tahun 1458, ketika merencanakan penaklukan Genova. Pada saat itu, Alfons bertentangan dengan Paus Kallistus III, yang meninggal tak lama setelah itu.

Kekuasaannya di Spanyol diperintahnya oleh saudaranya Juan, yang kemudian raja Juan II dari Aragon. Sisilia dan Sardinia juga diwarisi oleh saudaranya.

Alfons juga seorang pendukung Skanderbeg yang kuat dan setia, yang ia putuskan untuk mengambil di bawah perlindungannya sebagai pengikut pada tahun 1451, tak lama setelah yang terakhir telah mencetak kemenangan keduanya melawan Murad II. Selain bantuan keuangan, ia menyediakan pemimpin Albania dengan pasukan, peralatan militer, dan tempat perlindungan bagi dirinya dan keluarganya jika kebutuhan seperti itu harus muncul. Ini karena pada tahun 1448, sementara Skanderbeg menang melawan serangan Turki, tiga kolom militer, diperintahkan oleh Dhimitër Reres bersama dengan putra-putranya Giorgio dan Basilio, telah dikirim untuk membantu Alfons V mengalahkan para baron Napoli yang telah memberontak melawannya.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Alfons dijodohkan dengan María Trastamara (1401-1458; saudari Juan II dari Kastila) di Valladolid pada tahun 1408; pernikahan itu dirayakan di Valencia pada tanggal 12 Juni 1415. Mereka gagal untuk memiliki keturunan. Alfons jatuh cinta dengan seorang wanita bangsawati bernama Lucrezia d'Alagno, yang menjabat sebagai ratu de facto ratu di istana Neapolitan serta inspirasi musai.

Catatan genealogi di Oksitan kuno Chronique de Montpellier di Le petit Thalamus de Montpellier menunjukkan bahwa hubungan Alfons dengan kekasihnya, Giraldona Carlino, membuahkan tiga orang anak:[1]

  • Penerusnya di Napoli, Raja Ferrante I dari Napoli, (b. 1423; bertakhta 1458-1494).
  • Maria d'Aragona (†1449, berusia sekitar 15 atau 16). Dia menikah tahun 1444 dengan Leonello d'Este, (†1450).
  • Leonora d'Aragona, menikah sekitar tahun 1443, Mariano Marzano, Adipati Squillace, Pangeran Rossano. Putrinya Francesca menikah dengan Leonardo III Tocco.

Giraldona adalah putri Enrique Carlino dan istrinya, Isabel.

Seni dan administrasi[sunting | sunting sumber]

Seperti banyak penguasa Renaisans, Alfons V adalah pelindung seni. Ia mendirikan Akademi Napoli di bawah Giovanni Pontano, dan untuk masuk ke dalam kota pada 1443 memiliki pelengkung kemenangan megah yang ditambahkan ke gerbang utama Kastil Nuovo.

Pintu masuk gapura Kastil Nuovo.

Alfons sangat tertarik untuk sastra klasik. Dia dilaporkan membawa salinan karya Livius dan Julius Caesar dalam kampanyenya; penyair Antonio Beccadelli bahkan menyatakan bahwa Alfons sembuh dari penyakit dengan membaca beberapa halaman dari sejarah Quintus Curtius Rufus, Aleksander Agung. Meskipun pengetahuan terkenal ini menarik para cendekiawan ke istananya, Alfons rupanya senang mengadu domba mereka satu sama lain dalam kacamata retorika Latin yang mesum.[2]

Setelah penaklukan Napoli pada tahun 1442, Alfons memerintah terutama melalui tentara bayaran dan politiknya. Di kerajaannya di Italia, ia mempertahankan institusi politik dan administrasi sebelumnya. Kepemilikannya di Spanyol diperintah oleh saudaranya, Juan.

Sebuah Kanselir Jenderal yang terpadu untuk seluruh wilayah Aragon didirikan di Napoli, meskipun para pejabat utama adalah keturunan Aragon. Terlepas dari perbaikan keuangan, administratif dan artistik, prestasi lainnya dalam kerajaan Sisilia termasuk pemulihan saluran air, drainase daerah rawa, dan mengaspal jalan-jalan.[3]

Koneksi dengan Etiopia[sunting | sunting sumber]

Alfons adalah objek kontak diplomatik dari kekaisaran Etiopia. Pada tahun 1428, ia menerima surat dari Yeshaq I dari Etiopia, yang mengajukan aliansi melawan Muslim dan akan dimeteraikan oleh perkawinan ganda yang akan mengharuskan Infante Pero untuk membawa sekelompok pengrajin ke Etiopia di mana dia akan menikahi putri Yeshaq.

Sebagai imbalannya, Alfons mengirim 13 pengrajin, semuanya tewas dalam perjalanan ke Etiopia.[4] Dia kemudian mengirim surat kepada pengganti Yeshaq Zara Yaqob pada tahun 1450, di mana dia menulis bahwa dia akan dengan senang hati mengirim para pengrajin ke Etiopia jika kedatangan mereka yang aman bisa dijamin, tetapi mungkin tidak pernah sampai kepada Kaisar.[5][6]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Jeffrey S. Widmayer (30 November 2006). "The Chronicle of Montpellier H119: Text, Translation and Commentary". Dalam Erik Kooper. The Medieval Chronicle IV. Rodopi. hlm. 231. ISBN 978-90-420-2088-7. Diakses tanggal 5 February 2013. 
  2. ^ Hugh Chrisholm (1911). The Encyclopædia Britannica: A Dictionary of Arts, Sciences, Literature and General Information. At the University Press. hlm. 736. 
  3. ^ "Alfonso V of Aragon (the Magnanimous) (1396–1458) - Dictionary definition of Alfonso V of Aragon (the Magnanimous) (1396–1458) | Encyclopedia.com: FREE online dictionary". www.encyclopedia.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-01-30. 
  4. ^ Girma Beshah and Merid Wolde Aregay, The Question of the Union of the Churches in Luso-Ethiopian Relations (1500–1632) (Lisbon: Junta de Investigações do Ultramar and Centro de Estudos Históricos Ultramarinos, 1964), pp.13–4.
  5. ^ Girma Beshah and Merid Wolde Aregay, The Question of the Union of the Churches, pp.14.
  6. ^ O. G. S. Crawford (editor), Ethiopian Itineraries, circa 1400 – 1524 (Cambridge: the Hakluyt Society, 1958), pp. 12f.
Alfons V dari Aragon
Lahir: 1396 Meninggal: 27 Juni 1458
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Ferrando yang Jujur
Raja Aragon, Valencia, Mallorca,
Sisilia, Sardinia dan Korsika;
Comte Barcelona, Roussillon dan Cerdanya

1416–1458
Diteruskan oleh:
Juan yang Agung
Didahului oleh:
René d'Anjou
Raja Napoli
1442–1458
Diteruskan oleh:
Fernando I
Spanyol
Lowong
Terakhir dijabat oleh
Infante Pero
Pangeran Girona
1414–1416
Ditingkatkan ke Kepangeranan
Comte Cervera
1414–1416
Diteruskan oleh:
Pangeran Karlos
Jabatan baru Pangeran Girona
1416