Ferrante I dari Napoli

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Ferrante I
SOAOTO - Ferdinand Ier de Naples.jpg
Raja Napoli
Berkuasa27 Juni 1458 – 25 Januari 1494
Penobatan16 Agustus 1458
Barletta, Puglia
PendahuluAlfons I
PenerusAlfonso II
Lahir2 Juni 1423
Aragon
Wafat25 Januari 1494(1494-01-25) (umur 70)
Napoli
Pemakaman
WangsaTrastámara
AyahAlfons V dari Aragon
IbuGiraldona Carlino
PasanganIsabel dari Clermont
Giovanna dari Aragon
AgamaKatolik Roma

Ferrante I (2 Juni 1423 – 25 Januari 1494), merupakan Raja Napoli dari tahun 1458 hingga 1494. Dia adalah putra Alfons V dari Aragon dan gundiknya, Giraldona Carlino.

Ferrante I, raja Napoli.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Ibundanya adalah Giraldona Carlino.Untuk mengatur masa depan yang baik bagi Ferrante, Raja Alfons menyuruhnya menikah pada tahun 1444 dengan seorang pewaris feodal, Isabel dari Clermont, yang selain menjadi putri sulung Tristan de Clermont-Lodève, Comte Copertino, dan Catherine dari Baux Orsini, adalah keponakan dan pewaris dugaan pangeran tanpa keturunan Giovanni Antonio del Balzo Orsini dari Taranto. Dia adalah cucu perempuan Maria d'Enghien, yang pernah menjadi permaisuri Napoli antara tahun 1406 dan 1414. Istri Ferrante adalah ahli waris yang diduga memiliki harta feodal yang luar biasa di Italia Selatan.

Dia menggunakan gelar Ferrante I, Raja Napoli dan Yerusalem. Sesuai dengan kehendak ayahandanya, Ferrante menggantikan Alfons di takhta Napoli pada tahun 1458, ketika ia berusia 35 tahun. Namun Paus Kallistus III menyatakan garis Aragon telah punah dan menjadi kerajaan fief gereja. Kallistus meninggal sebelum dia dapat menggugat haknya (Agustus 1458), dan Paus Pius II yang baru dalam tahun ini secara terbuka mengakui gelar Ferrante.

Pada tahun 1459, pemerintahan Ferrante terancam oleh pemberontakan panjang para baron. Di antara para pemimpin pemberontakan adalah Giovanni Antonio Orsini, pangeran Taranto dan paman istri Ferrante. Para pemberontak bergabung untuk mempersembahkan mahkota kepada Jean d'Anjou, putra mantan raja René. Dengan bantuan orang Genoa, Jean membawa armada dan mendarat, perlahan-lahan mengambil beberapa kota termasuk Nocera. Pada tanggal 7 Juli 1460, Ferrante dikalahkan oleh Jean di dataran di samping muara Sungai Sarno di selatan Gunung Vesuvius. Ferrante hampir ditangkap dan melarikan diri dengan penjaga hanya dua puluh orang. Paus dan adipati Milan mengirim bala bantuan di bawah Comte Urbino Federico da Montefeltro dan condottiero Alessandro Sforza, tetapi ini tiba setelah kekalahan dan diri mereka dihancurkan oleh sekutu Jean, Piccinino di San Fabriano.[1]

Meskipun kemudian menerima penyerahan sebagian besar benteng di Campania, Jean tidak segera berbaris di Napoli dan Ferrante dan istrinya Isabel mampu menahannya dan perlahan-lahan mendapatkan kembali posisinya. Isabel tampaknya bertanggung jawab untuk meminta Orsini agar tidak mendukung Jean dan Genoa menyingkirkan bantuannya. Kepausan, Milan, dan kepala Albania, Skanderbeg—yang datang untuk membantu pangeran yang ayahandanya telah membantunya - menyediakan pasukan yang secara meyakinkan mengalahkan pasukan darat Jean di Troia pada tanggal 18 Agustus 1462. Armadanya akhirnya dihancurkan oleh pasukan gabungan Ferrante dan Raja Juan II dari Aragon dari Ischia pada bulan Juli 1465.[2] Pada tahun 1464, Ferrante membangun kembali wewenangnya di kerajaan, meskipun beberapa antipati dari para baron itu tetap ada.

Pada tahun 1478 ia bersekutu dengan Paus Siktus IV terhadap Lorenzo de' Medici, tetapi yang terakhir melakukan perjalanan sendirian ke Napoli, di mana ia berhasil menegosiasikan perdamaian terhormat dengan Ferrante.

Korona yang dikeluarkan oleh Ferrante I dari Napoli

Maksud asli dari pembuatan Taranto karena kerajaan utamanya sang pewaris tidak lagi terkini, tetapi tetap saja itu memperkuat sumber daya dan posisi Ferdinand bahwa istrinya pada tahun 1463 menggantikan pamandanya Giovanni Antonio del Balzo Orsini sebagai pemilik Taranto yang kaya, Lecce dan vasal lain di Puglia. Isabel juga menjadi pemegang hak-hak Brienne untuk Kerajaan Yerusalem.

Istri Ferrante, Isabel meninggal pada tahun 1465, dan pada tahun 1476, Ferrante menikahi Giovanna dari Aragon, sepupu pertamanya.

Pada tahun 1480, pasukan Kesultanan Utsmaniyah di bawah perintah Mehmed II menangkap Otranto, dan membantai sebagian besar penduduk, tetapi pada tahun berikutnya kota itu direbut kembali oleh putra Ferrante, Alfonso, adipati Calabria. Pada tahun 1482, meninggalkan posisi tradisionalnya sebagai paladin dari Negara Gereja, ia berjuang bersama Ferrara dan Milan melawan aliansi Siktus IV dan Republik Venesia (lihat Pertempuran Ferrara).

Esortazione di insorgere contro i baroni ribelli, 1486

Pemerintahan opresif Ferrante memimpin pada 1485 untuk pemberontakan yang menghidupkan kembali aristokrasi, yang dikenal sebagai Konspirasi Para Baron, yang termasuk Francesco Coppola dan Antonello Sanseverino dari Salerno dan didukung oleh Paus Innosensius VIII. Coppola dan Antonello Petrucci ditangkap saat pernikahan di Castel Nuovo, dan kemudian dieksekusi. dan kemudian dieksekusi. Pada akhirnya pemberontakan ini dihancurkan, dan banyak bangsawan, meskipun penandatanganan Amnesti umum oleh Ferrante, kemudian dipenjara dan dieksekusi atas perintahnya.

Pada bulan Desember 1491 Ferrante dikunjungi oleh sekelompok peziarah saat mereka kembali dari Tanah Suci. Kelompok ini dipimpin oleh Wilhelm I, Landgraf Hessen.

Didorong oleh Ludovico Sforza dari Milan, pada tahun 1493 Raja Charles VIII dari Prancis bersiap untuk menyerang Italia untuk penaklukan Napoli dan memulai Perang Italia, dan Ferrante menyadari bahwa ini adalah bahaya yang lebih besar daripada yang pernah dia hadapi. Dengan naluri yang hampir bernubuat, ia memperingatkan para pangeran Italia tentang malapetaka yang tersedia bagi mereka, tetapi negosiasinya dengan Paus Aleksander VI dan Ludovico Sforza gagal.

Ia meninggal pada tanggal 25 Januari 1494, lelah karena kecemasan; ia digantikan oleh putranya, Alfonso, Adipati Calabria, yang segera digulingkan oleh invasi Raja Charles yang begitu ditakuti ayahandanya. Penyebab kematiannya ditentukan pada tahun 2006 sebagai kanker kolorektal (tipe adenokarsinoma mucin dengan mutasi pada gen KRa), dengan pemeriksaan mumi. Jenazahnya menunjukkan tingkat karbon 13 dan nitrogen 15 konsisten dengan laporan historis tentang konsumsi daging yang cukup.[3]

Reputasi Ferrante[sunting | sunting sumber]

Patung kontemporer Ferrante dari Napoli

Menurut Encyclopædia Britannica Eleventh Edition, "Ferrante berbakat dengan keberanian besar dan kemampuan politik yang nyata, tetapi metodenya dalam pemerintahannya ganas dan membawa malapetaka. Administrasi keuangannya didasarkan pada monopoli yang menindas dan tidak jujur, dan dia tanpa ampun dan sangat berbahaya terhadap musuh-musuhnya."

Ferrante memiliki banyak musuh, terutama mengingat pentingnya kerajaannya kepada penguasa lain, dan dia kejam dalam menanggapi setiap hal yang dirasakan. Dia bahkan dengan gencar berkomplot melawan Paus Aleksander VI, setelah dia menyadari bahwa Paus tidak bisa mengamankan posisinya.[4]

Sebagai kesaksian lebih lanjut untuk yang terakhir, Jacob Burckhardt menggambarkan kegiatan rekreasinya sebagai berikut: "Selain berburu, yang ia latih tanpa mempedulikan semua hak milik, kesenangannya ada dua macam: ia suka memiliki lawan-lawannya di dekatnya, baik hidup dengan baik. penjara yang dijaga, atau mati dan dibalsem, mengenakan kostum yang mereka kenakan selama hidup mereka."[5] Tidak mencemaskan siapa pun, ia akan sangat senang mengantar tamu-tamunya tur ke" museum mumi "-nya yang berharga.

Pernikahan dan keturunan[sunting | sunting sumber]

Ferrante menikah sebanyak dua kali.

Ferrante juga memiliki sejumlah anak haram:

  • Oleh selir Diana Guardato, anggota keluarga aristokrat Patriak dari Kerajaan Napoli:
  • Oleh selir Eulalia Ravignano:
    • Maria d'Aragona, yang menikah dengan Gian Giordano Orsini.
  • Oleh selir Giovanna Caracciolo:
    • Fernando d'Aragona, Comte Arsena.
    • Arrigo d'aragona, Markis Gerace.
    • Cesare d'aragona, Markis Santa Agata.
    • Leonor d'aragona.
    • Alonso d'Aragona, anak haram Aragona (1460-1510), yang menikahi Charla dari Lusignan (1468 – di penjara di Padua, 1480), putri Raja Jacques II dari Siprus.
    • Lucrezia d'Aragona, putri Giovanna Caracciola atau Eulalia Ravignano, adalah selir untuk Onorato III, Pangeran Altamura.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ History of the City of Rome in the Middle Ages, p. 186.
  2. ^ Modern Europe, by Thomas Henry Dyer, Page 103-105.
  3. ^ Ottini L, Falchetti M, Marinozzi S, Angeletti LR, Fornaciari G (2010) Gene-environment interactions in the pre-Industrial Era: the cancer of King Ferrante I of Aragon (1431-1494). Hum. Pathol.
  4. ^ Br. J.B. Darcy, CFC, What you don't know about the Borgia Pope: Alexander VI (1492-1503) (Catholic Insight). Quote: "Guiliano immediately began to plot with King Ferrante of Naples against the Pope. I have mentioned already that Ferrante refused to acknowledge that he held his kingdom as a fief of the Papacy. Whether he was as evil a man as history has depicted him is hard to say, but he was certainly an ambitious, treacherous person. Determined to extend his rule to parts of the Papal States, he was blocked at every turn by Alexander. To obtain the Pope's approval for his plans, he offered his granddaughter in marriage to Jofre, the Pope's grandnephew but was refused. Finally, he decided that, to make any progress, he had to get rid of his nemesis. For this purpose, to convince the rulers to depose the Pope, he began to write a series of letters to his relatives, the sovereigns of Europe, accusing Alexander of all sorts of evil conduct, particularly of obtaining the papacy by simony."
  5. ^ Jacob Burkhardt, The Civilization of the Renaissance in Italy, 1.5 - The Greater Dynasties

Referensi[sunting | sunting sumber]

 Artikel ini menyertakan teks dari suatu terbitan yang sekarang berada pada ranah publikChisholm, Hugh, ed. (1911). "Ferdinand I. of Naples". Encyclopædia Britannica. 10 (edisi ke-11). Cambridge University Press. hlm. 263–264. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Ferrante I dari Napoli
Lahir: 2 Juni 1423 Wafat: 25 Januari 1494
Gelar
Didahului oleh:
Alfons I
Raja Napoli
1458–1494
Diteruskan oleh:
Alfonso II