Ahmad Makkie

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
H. Ahmad Makkie, BA
Ahmad-makkie.jpg
Lahir(1938-04-21)21 April 1938
Bendera Hindia Belanda Lok Besar, Hindia Belanda
Meninggal27 Januari 2016(2016-01-27) (umur 77)
Bendera Indonesia Banjarmasin, Kalimantan Selatan
PekerjaanKetua MUI Kalsel
Dikenal atasCendekiawan

H. Ahmad Makkie, BA, (lahir di Lok Besar, 21 April 1938 – meninggal di Banjarmasin, 27 Januari 2016 pada umur 77 tahun) adalah tokoh Kalimantan Selatan. Ia pernah menjabat sebagai bupati Tapin, Kalimantan Selatan pada periode 1983-1993. Pendidikan terakhir Sarjana Muda IAIN Antasari tahun 1968. Ia juga pernah menjadi anggota DPD RI periode 2004-2009[1] dan ketua MUI Kalsel.

Riwayat[sunting | sunting sumber]

Kiprah[sunting | sunting sumber]

Dalam kegiatan berkesenian, ia menekuni seni drama (teater) dan seni baca Al-Qur'an. Pada tahun 1960-an ia dikenal sebagai Qari Terbaik mewakili Kalimantan Selatan pada Konferensi Islam Asia Afrika. Diawali pada Pekan Kesenian di Amuntai tahun 1971, Ahmad Makkie mulai aktif dalam Dewan Kesenian Daerah Kalimantan Selatan. Namun setelah ia terpilih menjadi Ketua KNPI Kalimantan Selatan pada tahun 1979, perhatiannya lebih tercurah pada bidang kepemudaan dan politik sampai ia terpilih dan diangkat jadi Bupati Tapin pada tahun 1983. Selama 10 tahun bertugas di Kabupaten Tapin, H. Ahmad Makkie terpanggil untuk menggali serta mengembangkan karya-karya seni tradisional seperti Musik Panting dan lagu-lagu daerah. Untuk itu pada tahun 1987 ia mendapat Penghargaan dari Gubernur Kalimantan Selatan sebagai Pembina Seni, atas usul DKD Kalimantan Selatan. Lagu Hari Jadi Kabupaten Tapin yang berjudul Bastari dan lagu Delapan Sukses yang dimainkan dengan Musik Panting adalah merupakan ciptaan H. Ahmad Makkie yang sampai sekarang masih dikumandangkan pada setiap Peringatan Hari Jadi Kabupaten Tapin.

Dalam Musyawarah Seniman III tahun 1998 ia terpilih kembali sebagai Ketua Dewan Kesenian Daerah Kalimantan Selatan untuk kedua kalinya. Di samping itu ia masih menyandang setumpuk tugas di berbagai organisasi kemasyarakatan, diantaranya Lembaga Pengembangan Tilawatil Qur'an, BAZIS, GUPPI, Badan Kerjasama Pondok Pesantren, Majelis Ulama Indonesia, Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia, dan juga Lembaga Budaya Banjar. Di bidang pendidikan ia aktif di berbagai yayasan, antara lain Yayasan Pondok Pesantren RAKHA Amuntai, Yayasan Mu'awanah Rantau, Yayasan Pondok Pesantren Bustanul Ma'mur, yayasan ORBID ICMI, Yayasan Khadimul Ummah, disamping sebagai Anggota Dewan Penyantun di IAIN dan UNISKA (Universitas Islam Kalimantan Syekh Muhammad Arsyad Albanjari). Di pemerintahan daerah, ia pernah menjabat Kepala Biro Humas Pemda Tingkat I Kalsel.

Didahului oleh:
Said Alwi Al Musawwa
Bupati Tapin
1983–1988
1988–1993
Diteruskan oleh:
Knach Noor Adjie

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Kecintaan H Ahmad Makkie pada Alquran dan Tanah Kelahiran. Radar Banjarmasin. Diakses pada 11 Desember 2013