Kadal Agama kepala merah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Agama agama)
Jump to navigation Jump to search

Kadal Agama kepala merah
Red-headed rock agama 1.jpg
Jantan
Red-headed rock agama (Agama agama) female 2.jpg
Betina
keduanya dipotret di Taman Nasional Kakum, Ghana
Klasifikasi ilmiah e
Kerajaan: Animalia
Phylum: Chordata
Kelas: Sauropsida
Ordo: Squamata
Familia: Agamidae
Genus: Agama (kadal)
Spesies: A. agama
Nama binomial
Agama agama
(Linnaeus, 1758)

Kadal Agama kepala merah, atau juga disebut agama batu berkepala merah atau agama pelangi (agama agama) adalah spesies kadal agama dari suku Agamidae yang tersebar di daerah Afrika bagian tengah hingga selatan wilayah gurun Sahara.[1][2][3]

Morfologi[sunting | sunting sumber]

Panjang tubuh agama berkisar antara 13 hingga 30 cm. Ukuran kadal jantan lebih panjang daripada kadal betina. Warna kepalanya merah terang atau oranye dengan tubuh (termasuk lengan kaki) berwarna dasar abu-abu kebiru-biruan atau biru terang atau sian. Punggungnya juga dihiasi dengan sedikit bintik-bintik kecil berwarna pucat, kadang-kadang ada warna kemerahan di punggungnya. Ekor berwarna biru gelap keabu-abuan dengan belang-belang tipis berwarna sian.[4]

Sebaran dan Habitat[sunting | sunting sumber]

Kadal agama kepala merah tersebar luas di Benin, Burkina Faso, Kamerun, Tanjung Verde, Chad, Gabon, Ghana, Guinea, Guinea Bissau, Kenya, Liberia, Mali, Mauritania, Nigeria, Senegal, Togo, dan Madagaskar.[5] Hewan ini menguhi padang rumput (sabana) terbuka dan daerah berbatu.[6][7]

Makanan dan Perilaku[sunting | sunting sumber]

Agama adalah pemakan serangga (insektivora), akan tetapi mereka juga memakan mamalia kecil, reptilia kecil, serta beberapa jenis tumbuhan. kadal agama menangkap mangsa menggunakan lidahnya, dimana ujung lidah kadal agama dipenuhi kelenjar berlendir yang berguna untuk menahan mangsanya (biasanya serangga kecil) agar tidak meloloskan diri.[8]

Agama jantan termasuk kadal yang sangat menjaga wilayahnya dan terkadang harus bertengkar dengan agama jantan lain untuk mempertahankan wilayahnya. Dalam berkelompok, kadal agama memiliki kelompok sosial yang dipimpin seekor agama jantan, dan beranggotakan biasanya enam kadal betina dan beberapa kadal jantan. Salah satu dai kadal jantan bisa memimpin suatu kelompok apabila mereka dapat mengalahkan pemimpin jantan atau membangun koloni di luar wilayah pemimpin jantan. Hanya pemimpin jantan yang dibolehkan bereproduksi dengan anggota betina. Bagian tengah wilayah pemimpin jantan ditandai oleh benda fisik seperti pohon atau batu. Mereka berkumpul di tengah. Di daerah perkotaan, agama jantan jarang bertengkar satu sama lain karena wilayah yang diperebutkan tidaklah luas.[9]

Reproduksi[sunting | sunting sumber]

Agama betina mencapai usia dewasa pada usia 14 sampai 18 bulan, sedangkan agama jantan mencapai kondisi dewasa pada usia 2 tahun. Agama seringnya bereproduksi pada musim penghujan. Setelah melalui perkawinan, agama betina akan mencari daerah dengan tanah basah berpasir yang ditutupi rumput atau tumbuhan lain dan terkena sinar matahari sepanjang hari. Setelah menemukan tempat yang cocok, agama betina akan menggali lubang sedalam 5 cm menggunakan moncong dan cakarnya. Lalu, agama betina mengeluarkan lima sampai tujuh telur berbentuk elips yang menetas setelah 8–10 pekan kemudian. Suhu atau temperatur sarang sangat mempengaruhi jenis kelamin dari kadal baru yang akan menetas. Telur yang bersuhu 29 °C atau lebih akan menghasilkan jantan, sedangkan telur yang bersuhu antara 26 °C sampai 27 °C akan menghasilkan betina. Bayi agama yang baru menetas berukuran antara 3,7 hingga 3,8 cm dari moncong hingga anus, ditambah dengan ekor sepanjang 7,5 cm.[10]

Galeri[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Leaché, A.D. et al. (2009). Phylogeny of the genus Agama based on mitochondrial DNA sequence data. Bonner zoologische Beiträge 56(4) 273-78.
  2. ^ Mediannikov, O., Trape, S. and Trape, J-F. (2012). A Molecular Study of the Genus Agama (Squamata: Agamidae) in West Africa, with Description of Two New Species and a Review of the Taxonomy, Geographic Distribution, and Ecology of Currently Recognized Species. Russian Journal of Herpetology 19(2).
  3. ^ Agama, The Reptile Database
  4. ^ Burton, Maurice and Robert Burton. (2002). International Wildlife Encyclopedia, 3rd edition. New York: Marshall Cavendish Corp. p.30.
  5. ^ https://www.researchgate.net/figure/Agama-agama-from-Antananarivo-Airport-Madagascar-Photo-by-B-Finch_fig1_237673395
  6. ^ "Agama agama". The Reptile Database. Diakses tanggal 2017-04-27. 
  7. ^ "The Habitat of the Agama Lizard" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-05-02. 
  8. ^ "Agama agama (Common Agama, Rainbow Lizard)". Animal Diversity Web (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-05-02. 
  9. ^ "The Habitat of the Agama Lizard" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-05-02. 
  10. ^ "Agama agama (Common Agama, Rainbow Lizard)". Animal Diversity Web (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-05-02. 

Bacaan tambahan[sunting | sunting sumber]

  • Spawls, S., et al. (2006). Reptiles and Amphibians of East Africa Princeton: Princeton University Press.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]