Abdul Rahman Muazzam Syah dari Lingga

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Sultan Abdul Rahman Muazzam Syah
Sultan Johor
Berkuasa1811–1819
PendahuluMahmud Syah III dari Johor
PenerusHussain Syah dari Johor
Sultan Riau-Lingga
Berkuasa1811–1832
PendahuluMahmud Syah III dari Johor
PenerusMuhammad II Muazzam Syah dari Lingga
Lahir1780
Hulu Riau, Kesultanan Johor
Wafat9 Agustus 1832 (berusia 51–52)
Daik, Lingga, Kesultanan Riau-Lingga
Pemakaman
Makam Bukit Cengkeh, Daik, Lingga, Kepulauan Riau
WangsaDinasti Bendahara
AyahMahmud Syah III dari Johor
IbuEncik Mariam binti Dato' Hassan
AgamaSunni Islam

Paduka Sri Sultan Abdul Rahman I Muazzam Syah bin al-Marhum Sultan Mahmud Syah Alam (lahir dengan nama Tengku Jumaat Abdul Rahman) adalah Sultan dan Yang di-Pertuan Besar Johor-Pahang ke-16 (yang memerintah dari tahun 1811–1819)[1] dan Sultan Riau-Lingga pertama (memerintah dari tahun 1811–1832).[2]

Biografi[sunting | sunting sumber]

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Lahir di Hulu Riau (sekarang Kota Tanjungpinang) pada tahun 1780, Abdul Rahman Muazzam Syah adalah anak dari sultan Johor ke-15, Sultan Mahmud Riayat Syah dengan istri ketiganya, Encik Mariam binti Dato' Hassan (meninggal di Lingga, 1831), putri seorang pembesar Bugis dari Sidenreng, Sulawesi Selatan.[2]

Masa pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Sultan Johor[sunting | sunting sumber]

Perebutan kekuasaan di Kesultanan Johor-Riau-Lingga telah berlangsung ketika Abdul Rahman Muazzam Syah dilantik sebagai sultan Johor mendahului kakak lain ibunya, Hussain Syah dari Johor (anak sulung Mahmud Syah III dari Johor). Pelantikan Abdul Rahman Muazzam Syah didukung kuat oleh Belanda.[3]

Sultan Lingga[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1818, dengan dukungan kuat dari Yang Dipertuan Muda Johor-Riau, Raja Jaafar, Abdul Rahman Muazzam Syah dilantik sebagai Sultan dan Yang di Pertuan Besar Lingga bergelar Sultan Abdul Rahman I Muazzam Syah bin al-marhum Sultan Mahmud III Alam Syah. Ketika era pemerintahannya, Riau-Lingga telah menjadi pusat perkembangan dan penyiaran agama Islam. Pada 1 Syawal 1249 Hijriyah (1823 Masehi) Sultan Abdul Rahman telah mendirikan Masjid Raya di Pulau Penyengat di Kepulauan Riau yang masih ada hingga hari ini.[3]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Buyers, Christopher (2009). "Johor - Genealogy of Bendahara dynasty (4)". www.royalark.net. Diakses tanggal 2017-11-14. 
  2. ^ a b Buyers, Christopher (2009). "Lingga - Genealogy of Bendahara dynasty (2)". www.royalark.net. Diakses tanggal 2017-11-14. 
  3. ^ a b Trcocki, 2007.

Bibiografi[sunting | sunting sumber]

  • Trcocki, Carl A. (2007). Prince of Pirates : The Temenggongs and the Developments of Johor and Singapore. Singapura: NUS Press. ISBN 9789971693763.