A Journey

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
A Journey
PengarangTony Blair
NegaraInggris Raya
BahasaBahasa Inggris
GenreMemoir
Diterbitkan1 September 2010 Random House
Jenis mediaPrint (hardback)
Halaman624
ISBNISBN 0-09-192555-X
OCLC657172683

A Jurney adalah sebuah buku memoar yang ditulis oleh Tony Blair. Buku yang diterbitkan pada 2 September 2010 ini berisi tentang kisah perjalanan politik Toni Blair. Pada tahun 1997, kemenangan Buruh terbesar dalam sejarah diraih Inggris, mengakhiri delapan belas tahun pemerintahan yang Konservatif. Perdana Menteri Tony Blair yang muda, karismatik, dan kompleks, membentuk negara ini dengan sangat baik sepuluh tahun berikutnya. Dari pekerjaannya di Irlandia Utara hingga perang di Irak dan Afghanistan, beberapa keputusannya bebas dari pengawasan dan perdebatan. Dia adalah sosok yang dicintai tetapi juga dicerca secara bergantian. Dia merupakan seorang tokoh internasional. A Journey adalah memoar politik yang penuh dengan wawasan mengejutkan sejumlah pemimpin dunia, termasuk George W. Bush dan Bill Clinton. Buku ini juga sebuah buku yang menggali secara mendalam dan mendalam tentang apa artinya berada dalam posisi dengan kekuatan besar hari ini.[1][2][3]


Latar Belakang[sunting | sunting sumber]

Tony Blair lahir di Edinburgh, Skotlandia, 6 Mei 1953. Anthony Charles Lynton "Tony" Blair adalah politikus Inggris yang menjabat sebagai Perdana Menteri Inggris dari 2 Mei 1997 hingga 27 Juni 2007, Pemimpin Partai Buruh dari 1994 hingga 2007 dan Anggota Parlemen untuk Sedgefield dari 1983 hingga 2007. Pada hari dimana dia mundur sebagai Perdana Menteri, dia diangkat menjadi Utusan Kuartet resmi di Timur Tengah atas nama PBB, Uni Eropa, Amerika Serikat dan Rusia, dan mengundurkan diri sebagai anggota parlemen.

Tony Blair terpilih sebagai Pemimpin Partai Buruh pada Juli 1994 setelah kematian mendadak pendahulunya, John Smith. Di bawah kepemimpinan Blair, partai meninggalkan banyak kebijakan yang telah dipegangnya selama beberapa dekade. Partai Buruh menang telak dalam pemilihan umum 1997, yang mengakhiri 18 tahun kekuasaan Partai Konservatif dengan kekalahan Konservatif terberat sejak 1832. Blair adalah Perdana Menteri terlama Partai Buruh dan satu-satunya orang yang memimpin Partai Buruh untuk tiga kemenangan pemilihan umum berturut-turut. Gordon Brown, Kanselir Menteri Keuangan Blair selama sepuluh tahun menjabat, menggantikannya sebagai Pemimpin Partai Buruh pada 24 Juni 2007 dan sebagai Perdana Menteri pada 27 Juni 2007.[4]

Pada tahun 1994, menyusul kematian tak terduga dari pemimpin saat itu John Smith, Blair menjadi pemimpin Partai Buruh setelah Gordon Brown berdiri di samping untuk menghindari pemisahan suara pro-modernisasi dalam pemungutan suara kepemimpinan. Blair dengan cepat memperoleh otoritas sebagai pemimpin, yang selanjutnya digarisbawahi oleh kemenangan besar Partai Buruh dalam pemilihan umum 1997. Pada usia 43, ia menjabat sebagai perdana menteri termuda sejak Lord Liverpool pada tahun 1812. Ia berusaha untuk mempromosikan citra pemuda Inggris yang modern yang dilambangkan oleh BritPop, BritArt, dan Millennium Dome. Beberapa kebijakannya benar-benar radikal, terutama reformasi konstitusi yang mengantarkan sejumlah pemerintahan ke Wales dan Skotlandia.

Blair terpilih kembali pada tahun 2001. Masa jabatan keduanya lebih bermasalah, didominasi oleh keretakan dengan mantan sekutunya, Kanselir Gordon Brown. Pada 2002 - 2003 Blair mempertaruhkan otoritas pribadinya dengan mendukung 'perang melawan teror' pemerintah AS, meskipun ada keresahan serius di partainya sendiri dan di antara masyarakat luas. Blair terpilih kembali pada tahun 2005, dalam masa jabatan ketiga berturut-turut yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk perdana menteri Buruh. Pada tahun yang sama ia memimpin KTT G8 di Gleneagles dan berfokus pada dua masalah - perubahan iklim dan Afrika - yang telah menjadi prioritas yang semakin meningkat baginya.

Blair mengundurkan diri pada Juni 2007 dan digantikan sebagai perdana menteri oleh Gordon Brown. Blair dan sekutunya berhasil membuat Partai Buruh terpilih lagi, setelah hampir dua dekade dalam oposisi. Bagi pengritiknya, pencapaian ini dibuat dengan mengorbankan prinsip-prinsip partai. Bagi para pendukungnya, ia adalah orang yang bersedia mengambil risiko ketidakpopuleran publik dalam mengejar kebijakan (terutama perang di Irak) yang menurutnya secara moral dapat dibenarkan.[5][6]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Maret 2010, dilaporkan bahwa memoar Blair, dengan judul The Journey, akan diterbitkan pada bulan September. Gail Rebuck, ketua dan kepala eksekutif Random House, mengumumkan bahwa memoar akan diterbitkan oleh Hutchinson di Inggris. Dia meramalkan bahwa buku itu akan "membuka jalan baru dalam memoar perdana menteri sama seperti Blair sendiri memecahkan skema politik di Inggris." Pada bulan Juli, memoar itu diberi judul A Journey; Diumumkan buku itu akan diterbitkan oleh Knopf di Amerika Serikat dan Kanada dengan judul A Journey: My Political Life; dan di Australia, Selandia Baru, Afrika Selatan, dan India oleh Random House. Buku ini juga dirilis dalam bentuk buku audio, yang dibacakan oleh Blair dan tersedia untuk diunduh dengan durasi total 16 jam. Buku ini diterbitkan di Inggris pada 1 September.[7]

Sinopsis[sunting | sunting sumber]

Sebuah Perjalanan hidup dari Blair sebagai pemimpin Partai Buruh dan kemudian Perdana Menteri Inggris setelah kemenangan partainya pada pemilihan umum 1997. Masa jabatannya sebagai pemimpin Partai Buruh dimulai pada tahun 1994 setelah kematian pendahulunya, John Smith, sebuah peristiwa yang diklaim Blair memiliki firasat tentang sebulan sebelum Smith meninggal. Blair percaya dia akan menggantikan Smith sebagai pemimpin Buruh daripada Gordon Brown, yang merupakan penantang kuat untuk pekerjaan itu. Blair dan Brown kemudian mencapai kesepakatan di mana Brown tidak akan lari melawan Blair untuk posisi itu, dan akan menggantikannya nanti. Tapi itu mengarah pada hubungan kerja yang sulit, yang dibahas panjang lebar. Dia menyamakan mereka berdua dengan "pasangan yang saling mencintai, berdebat tentang karier siapa yang harus didahulukan." Baginya, Brown adalah "pria aneh" dengan kecerdasan emosi "nol". Setelah terpilih sebagai pemimpin Blair memindahkan Partai Buruh ke pusat pusat politik, mengemasnya kembali sebagai "Buruh Baru", dan kemudian memenangkan pemilihan umum 1997. Pada pertemuan pertamanya dengan Elizabeth II setelah pemilihannya sebagai Perdana Menteri Blair ingat Ratu mengatakan kepadanya, "Anda adalah perdana menteri kesepuluh saya. Yang pertama adalah Winston. Itu sebelum Anda dilahirkan." Dalam beberapa bulan, pemerintahannya harus berurusan akibat kematian Diana, Putri Wales, dan setelah pemakaman Putri Dianas, Elizabeth II memberi tahu Blair bahwa harus mengambil pelajaran dari kasus tersebut.[2][8]

Sejak awal, pemerintah Blair memainkan peran penting dalam proses perdamaian Irlandia Utara, di mana Blair mengakui menggunakan "sejumlah ambiguitas kreatif" untuk melancarkan kesepakatan, bila tidak meggunakan cara tersebut  proses itu tidak akan berhasil. Salah satu tema yang mendominasi bagian terakhir dari masa Blair dalam jabatannya adalah keputusannya untuk bergabung dengan Presiden AS George W. Bush dalam melakukan pasukan ke invasi 2003 ke Irak, yang setelah itu ia gambarkan sebagai "mimpi buruk", tetapi dia yakin itu perlu karena menurutnya Saddam Hussein "tidak menghentikan pengembangan senjata pemusnah massal". Dia akan membuat keputusan yang sama lagi berkenaan dengan Iran, dan memperingatkan bahwa jika negara itu mengembangkan senjata nuklir, itu akan mengubah keseimbangan kekuatan Timur Tengah, sehingga merugikan kawasan itu. Blair percaya beberapa masalah di Irak masih membutuhkan "resolusi" dan akan tertelan zaman jika dibiarkan tanpa pengawasan. Tentang perang yang telah mati, dia berkata, "Aku merasa sangat kasihan pada mereka, maaf untuk nyawa yang terbunuh, maaf untuk keluarga yang kehilangan nyawa orang terdekatnya, diperburuk oleh kontroversi tentang mengapa orang yang mereka cintai meninggal, maaf untuk pilihan yang sama sekali tidak adil bahwa kehilangan harus menjadi milik mereka. "Setahun sejak invasi ia berharap Bush akan memenangkan masa jabatan kedua sebagai Presiden AS "Aku menyukai dan mengagumi George, "tulisnya.

Pada tahun 2003, Blair berjanji kepada Kanselirnya, Gordon Brown bahwa ia akan mengundurkan diri sebelum pemilihan umum berikutnya, tetapi kemudian berubah pikiran. Brown kemudian mencoba memerasnya, mengancam akan menyerukan penyelidikan Partai Buruh ke dalam urusan Cash for Honours 2005 selama perdebatan tentang kebijakan pensiun. Brown menggantikan Blair sebagai pemimpin Partai Buruh dan Perdana Menteri pada 2007. Namun, sementara Blair memuji Brown sebagai Kanselir yang baik dan pelayan publik yang berkomitmen.

Buku ini ditutup dengan bab terakhir yang menawarkan kritik terhadap kebijakan Partai Buruh, dan membahas masa depannya. Blair memperingatkan penerus Brown bahwa jika Partai Buruh ingin tetap dipilih mereka harus melanjutkan kebijakan Buruh Baru dan tidak kembali ke kebijakan sayap kiri tahun 1980-an. Pemerintahan Partai Buruh terpanjang telah berlangsung enam tahun. Ini berlangsung 13 tahun. Hal ini bisa berlangsung lebih lama, seandainya tidak meninggalkan kebijakan Buruh Baru.[9]

Publikasi[sunting | sunting sumber]

Dalam beberapa jam setelah peluncurannya, A Journey menjadi otobiografi terlaris sepanjang masa di penjual buku Waterstones, di mana buku itu  dalam satu hari terjual lebih banyak daripada yang dilakukan oleh buku karangan Peter Mandelson yakni The Third Man: Life at the Heart of New Labour. Dalam seminggu, Nielsen BookScan mengatakan bahwa 92.000 eksemplar A Journey telah terjual di Inggris, minggu pembuka terbaik untuk otobiografi sejak perusahaan mulai menyimpan data statistik pada tahun 1998. The New York Times melaporkan bahwa di Amerika Serikat, cetakan awal sebanyak 50.000 eksemplar telah diperbanyak sebesar 25.000 eksemplar, menjadikan buku dengan debut nomer 3 terlaris di New York Times.  Andrew Lake, pembeli politik Waterstones, mengatakan, "Tidak ada yang bisa dibandingkan dengan tingkat minat yang ditunjukkan dalam buku ini. Anda harus melihat penulis fiksi yang sangat sukses seperti Dan Brown atau JK Rowling untuk menemukan buku yang terjual lebih cepat di buku mereka. Hari pertama, Mandelson mungkin tetap menjadi pangeran tetapi Blair telah merebut kembali gelarnya sebagai raja, tentu dalam hal penjualan buku."[9]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "A Journey, By Tony Blair". The Independent (dalam bahasa Inggris). 2010-09-03. Diakses tanggal 2020-03-30. 
  2. ^ a b Blair, Tony, 1953- (2011). A journey : my political life (edisi ke-1st Vintage books ed). New York: Vintage Books. ISBN 978-0-307-39063-9. OCLC 693809653. 
  3. ^ Blair, Tony (2011). A journey: my political life (dalam bahasa English). New York: Vintage Books. ISBN 978-0-307-39063-9. OCLC 693809653. 
  4. ^ "A Journey". www.goodreads.com. Diakses tanggal 2020-03-31. 
  5. ^ "BBC - History - Tony Blair". www.bbc.co.uk (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-31. 
  6. ^ "Tony Blair | Biography, Facts, & Prime Minister". Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-31. 
  7. ^ Coon, Dennis. (2011). Psychology : a journey. Mitterer, John O. (edisi ke-4th ed.). Belmont, CA: Wadsworth/Cengage Learning. ISBN 978-0-495-81170-1. OCLC 426795195. 
  8. ^ "Book Review: 'A Journey: My Political Life'". Los Angeles Times (dalam bahasa Inggris). 2010-09-02. Diakses tanggal 2020-03-31. 
  9. ^ a b "A Journey". Wikipedia (dalam bahasa Inggris). 2020-03-29.