1 Korintus 3

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
pasal 2       1 Korintus 3       pasal 4
Papirus 46, 200 M

Halaman 79 pada Papirus 46 (~ tahun 200 M) yang memuat 1 Korintus 2:11-3:5. P. Mich Inv. 6238. University of Michigan.
Kitab: Surat 1 Korintus
Bagian Alkitab: Perjanjian Baru
Kitab ke- 7
Kategori: Surat-surat Paulus

1 Korintus 3 (atau "I Korintus 3", disingkat "1Kor 3") adalah bagian surat rasul Paulus yang pertama kepada jemaat di Korintus dalam Perjanjian Baru di Alkitab Kristen.[1][2] Dikarang oleh rasul Paulus dan Sostenes[3] di Efesus.[4]

Teks[sunting | sunting sumber]

1 Korintus 2:13-16; 1 Korintus 3:1-3, pada Uncial 0185 (abad ke-4)

Struktur[sunting | sunting sumber]

Pembagian isi pasal:

Ayat 1[sunting | sunting sumber]

Dan aku, saudara-saudara, pada waktu itu tidak dapat berbicara dengan kamu seperti dengan manusia rohani, tetapi hanya dengan manusia duniawi, yang belum dewasa dalam Kristus..[5]

Satu persoalan besar dari jemaat di Korintus adalah usahanya untuk mengalami berkat Allah sementara tetap menolak untuk memisahkan dirinya dari cara-cara dunia yang jahat:

  1. Para gembala sidang dan pemimpin gereja di Korintus mengizinkan orang yang mengaku diselamatkan bergabung dengan jemaat tanpa meninggalkan perbuatan jahat mereka. Jemaat Korintus sedang membiarkan hal-hal berikut di dalam persekutuan mereka: perpecahan yang mementingkan diri (1 Korintus 11:18), filsafat dunia (1 Korintus 1:18-25; 1 Korintus 3:19), iri hati dan pertengkaran (1 Korintus 3:3), kesombongan (1 Korintus 3:21; 4:7), percabulan (1 Korintus 5:1), perkara-perkara hukum yang sepele (1 Korintus 6:1-8), kehadiran dalam pesta pora penyembahan berhala (1 Korintus 8:1-13; 10:1-33), dan penolakan pengajaran rasuli (1 Korintus 14:36-37). Karena jemaat di Korintus gagal untuk mengerti bahwa kebenaran rasuli, kasih, dan standar rohani itu mutlak perlu (1 Korintus 6:9-10:13), maka mereka menyalahgunakan karunia Roh (1 Korintus 12:1-31; 14:1-40) dan "Perjamuan Tuhan" (1 Korintus 11:20-34), dan memutarbalikkan berita Injil (1 Korintus 1:18-31).
  2. Yesus sendiri mengingatkan bahwa jemaat manapun yang membiarkan kebiasaan dunia yang berdosa atau penyimpangan kebenaran alkitabiah memasuki persekutuannya (lihat Wahyu 2:20) akan ditolak oleh Dia dan akan kehilangan tempatnya dalam kerajaan Allah (bandingkan Wahyu 2:5,16; 3:15-16). Roh mengajak gereja semacam itu untuk bertobat dengan tulus (1 Korintus 5:2), memisahkan diri dari dunia (2 Korintus 6:16-18), dan "menyempurnakan kekudusan kita dalam takut akan Allah" (2 Korintus 7:1).[6]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Willi Marxsen. Introduction to the New Testament. Pengantar Perjanjian Baru: pendekatan kristis terhadap masalah-masalahnya. Jakarta:Gunung Mulia. 2008. ISBN 9789794159219.
  2. ^ John Drane. Introducing the New Testament. Memahami Perjanjian Baru: Pengantar historis-teologis. Jakarta:Gunung Mulia. 2005. ISBN 979-415-905-0.
  3. ^ 1 Korintus 1:1
  4. ^ 1 Korintus 16:8
  5. ^ 1 Korintus 3:1
  6. ^ The Full Life Study Bible. Life Publishers International. 1992. Teks Penuntun edisi Bahasa Indonesia. Penerbit Gandum Mas. 1993, 1994.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]