Óscar Romero

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Untuk pemain sepak bola Paraguay, lihat Óscar Romero (pesepak bola).
Beato Óscar Romero y Galdámez
Uskup Agung San Salvador
Óscar Arnulfo Romero.jpg
Óscar Romero
Gereja Gereja Katolik Roma
Keuskupan Agung San Salvador
Takhta San Salvador
Penunjukan 3 Februari 1977
Instalasi 23 Februari 1977
Akhir jabatan 24 Maret 1980
Pendahulu Luis Chávez
Penerus Arturo Rivera
Penugasan
Penahbisan 4 April 1942
Konsekrasi 21 Juni 1970
oleh Girolamo Prigione
Data diri
Nama lahir Óscar Arnulfo Romero y Galdámez
Lahir 15 Agustus 1917
Ciudad Barrios, Departemen San Miguel, El Salvador
Wafat 24 Maret 1980 (umur 62)
San Salvador, El Salvador
Dimakamkan di Katedral Metropolitan Juruselamat Kudus, San Salvador, El Salvador
Kewarganegaraan El Salvador
Denominasi Katolik Roma
Orang tua Santos Romero & Guadalupe de Jesús Galdámez
Posisi sebelumnya
Moto Sentire cum Ecclesia (Rasa dengan Gereja)
Tanda tangan {{{signature_alt}}}
Lambang {{{coat_of_arms_alt}}}
Penghormatan sebagai orang kudus
Hari perayaan 24 Maret
Dihormati di
Gelar Uskup dan martir
Dibeatifikasi 23 Mei 2015
San Salvador, El Salvador
oleh Kardinal Angelo Amato, S.D.B., mewakili Paus Fransiskus
Atribut Busana uskup agung
Patronase

Óscar Arnulfo Romero y Galdámez (lahir 15 Agustus 1917 – meninggal 24 Maret 1980 pada umur 62 tahun) adalah seorang prelatus Gereja Katolik di El Salvador, yang menjabat sebagai Uskup Agung San Salvador. ia berbicara terbuka melawan kemiskinan, ketidakadilan sosial, pembunuhan, dan penyiksaan. Pada 1980, Romero dibunuh saat sedang Misa di kapel Rumah Sakit Providensi Ilahi.

Saat beatifikasi Romero, Paus Fransiskus menyatakan bahwa "Pelayanannya khas karena perhatian menonjol terhadap kaum papa dan terpinggirkan."[3] Dihormati sebagai pahlawan oleh para pendukung teologi pembebasan yang terinspirasi oleh karyanya, menurut biografernya, Romero "tak meminati teologi pembebasan" namun teguh mengikuti ajaran Katolik tentang pembebasan dan opsi prefensial terhadap kaum papa,[4] menganggap revolusi sosial berdasar pada reformasi dari dalam. Kehidupan spiritualnya berkembang dari spiritualitas Opus Dei. Meskipun dipandang sebagai konservatif sosial saat ia dilantik menjadi Uskup Agung pada 1977, ia sangat termenung terhadap pembunuhan Rutilio Grande yang terjadi beberapa pekan setelah pelantikannya sendiri dan lebih menjadi aktivis sosial pada masa berikutnya.

Pada 2010, Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa memproklamasikan 24 Maret sebagai "Hari Internasional bagi Hak untuk Kebenaran terhadap Kekerasan Hak Asasi Manusia dan Dignitas Korban-korban" dalam menghargai peran Uskup Agung Romero dalam membela hak asasi manusia. Romero aktif mengutuk kekerasan hak asasi manusia dari orang-orang yang dimuliakan dan membela prinsip-prinsip perlindungan nyawa, mempromosikan dignitas manusia dan melawan seluruh bentuk kekerasan.

Pada 1997, Paus Yohanes Paulus II memberikan gelar Pelayan Allah kepada ROmero, dan sebab beatifikasi dan kanonisasi dibuka baginya. Sebabnya dibekukan, namun dibuka lagi oleh Paus Benediktus XVI pada 2012. Ia dideklarasikan menjadi martir oleh Paus Fransiskus pada 3 Februari 2015, dalam rangka beatifikasinya yang diadakan pada 23 Mei 2015.

Kelompok-kelompok gereja Amerika Latin sering memproklamasikan Romero menjadi santo pelindung tak resmi dari benua Amerika dan/atau El Salvador; umat Katolik di El Salvador sering menyebutnya "San Romero". Di luar Katolik, Romero dihormati oleh denominasi-denominasi Kristen lainnya yang meliputi Gereja Inggris dan Komuni Anglikan melalui Kalender Penyembahan Umum, serta setidaknya pada kalender liturgi Lutheran. Uskup Agung Romero juga merupakan salah satu dari sepuluh martir abad ke-20 yang digambarkan dalam patung-patung di atas Great West Door, Westminster Abbey, London. Pada 2008, majalah A Different View yang berbasis di Eropa mencantumkan Romero sebagai salah satu dari 15 Juara Demokrasi Dunia-nya.[5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]