Perjantanan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Perjantanan adalah hubungan yang biasanya erotis antara orang dewasa dan remaja laki-laki di luar keluarga dekat. Secara historis, perjantanan telah ada sebagai suatu kebiasaan dan praktik-praktik dalam budaya yang berbeda. Status perjantanan telah berubah selama berjalannya sejarah, pada suatu waktu dianggap ideal dan pada waktu lain dianggap sebagai kejahatan.

Dalam sejarah Eropa, yang paling terstruktur adalah manifestasi budaya perjantanan Athena, dan menjadi yang paling menonjol pada abad ke-6 SM. Berbagai bentuk perjantanan Yunani adalah subyek perdebatan filsafat di mana jenis duniawi itu kurang menguntungkan dibandingkan dengan bentuk belum spiritual dan moderat erotis.

Status hukum perjantanan di kebanyakan negara saat ini ditetapkan menurut baik atau tidak apakah anak itu telah mencapai usia dewasa lokal. Bila ilegal, penegakan hukum umumnya memperlakukan sebagai bentuk pelecehan seksual terhadap anak.

Ekspresi[sunting | sunting sumber]

Antropolog mengusulkan tiga subdivisi dari homoseksualitas seperti umur yang terstruktur, egaliter dan gender yang terstruktur.[1][2] Perjantanan adalah contoh pola dasar usia yang terstruktur pada homoseksualitas laki-laki.[1]

Antropolog Geoffrey Gorer membedakan perjantanan dari pedofilia, yang didefinisikan sebagai tipe keempat yang terpisah bahwa ia mendeskripsikan sebagai "sangat tidak patologis dalam semua masyarakat yang kita miliki catatannya." Menurut Gorer, karakteristik utama perjantanan homoseksual adalah perbedaan usia (baik dari generasi atau kelompok usia) antar mitra. Dalam studinya tentang kebudayaan asli, perjantanan biasanya muncul sebagai tahapan kelulusan di mana remaja adalah kekasih dari laki-laki yang lebih tua, yang mungkin bertindak sebagai mentor. Dia tetap seperti itu sampai ia mencapai ambang perkembangan tertentu, setelah itu ia pada gilirannya mengambil seorang remaja yang ia cintai sendiri.[3]

Rentang usia[sunting | sunting sumber]

Beberapa pengamat modern membatasi usia untuk pasangan muda "umumnya antara dua belas dan tujuh belas"[4], meskipun secara historis agak menyebar lebih besar. Pasangan muda harus, dalam arti tertentu, tidak sepenuhnya dewasa; ini bisa mencakup pria muda di akhir umur belasan atau awal dua puluhan.[5] Sementara hubungan di Yunani kuno melibatkan anak laki-laki dari umur 12 hingga 17 atau 18 (Cantarella, 1992), di Renaisans Italia, anak-anak itu biasanya berumur antara 14 hingga 19[6], dan di Jepang anggota muda tersebut berkisar di usia dari 11 hingga 19 tahun (Saikaku, 1990; Schalow, 1989).[7]

Sinopsis sejarah[sunting | sunting sumber]

Pria dan pemuda. Kreta ex-voto dari kuil Hermes dan Aphrodite di Kato Syme; Bronze, ca. 670-650 SM.

Pada zaman dahulu, perjantanan dipandang sebagai lembaga pendidikan untuk penanaman nilai-nilai moral dan budaya oleh orang tua ke orang yang lebih muda[8] dan juga sebagai bentuk ekspresi seksual, masuk ke sejarah dari periode Archaic dan seterusnya di Yunani Kuno, meskipun benda-benda ritual Kreta mencerminkan praktek ini sudah diformalkan di peradaban Minoan akhir, sekitar tahun 1650 SM.[9] Menurut Plato,[10] di Yunani kuno, perjantanan adalah hubungan dan ikatan - baik seksual atau secara asusila - antara remaja laki-laki dan pria dewasa di luar keluarga dekat. Sementara pria Yunani sebagian besar terlibat dalam hubungan dengan perempuan dan anak laki-laki,[11] dalam beberapa pengecualian diketahui, beberapa hubungan dengan wanita dapat menghindari, dan lain-lain untuk menolak hubungan dengan anak laki-laki. Pada masa Roma, hubungan dengan anak laki-laki mengambil jalur yang lebih informal dan kurang bermasyarakat, tiap pria mengambil keuntungan dari status sosial yang dominan untuk mengambil kenikmatan seksual dari mereka yang memiliki status sosial lebih rendah daripada mereka, atau membawanya pada hubungan gelap dengan anak laki-laki merdeka.[12]

Hubungan serupa didokumentasikan di antara bangsa-bangsa kuno lainnya, seperti Thracia,[13] bangsa Celtic. Menurut Plutarch, Persia kuno, juga telah lama mempraktekkannya, pendapat ini didukung oleh Sextus Empiricus yang menegaskan bahwa hukum Persia "merekomendasikan" praktek ini.[14] Herodotus, bagaimanapun, menegaskan mereka mengetahui kopulasi dengan anak laki-laki (παισὶ μίσγονται) dari bangsa Yunani,[15] dengan menggunakan istilah yang menurunkan praktek mereka dengan apa yang dijelaskan oleh John Addington Symonds sebagai bentuk "setan" dari perjantanan,[16] sebagai lawan yang lebih terkendali dan berbudaya tinggi dan dihargai oleh orang-orang Yunani. Plutarkh, bagaimanapun, melawan Herodotus dengan menunjukkan bahwa Persia telah mengebiri anak laki-laki jauh sebelum mereka mengenal adat istiadat orang-orang Yunani.[17]

Penentangan atas aspek duniawi dari perjantanan ada bersamaan dengan praktek, baik di dalam maupun di luar budaya di mana ia ditemukan. Di antara orang-orang Yunani, beberapa kota melarang itu, dan dalam kasus lain, seperti Sparta, hanya dalam bentuk suci dari perjantanan yang diizinkan, menurut Xenophon[18] dan lainnya. Demikian juga, tulisan-tulisan Plato yang mendevaluasi dan akhirnya mengutuk hubungan seksual dengan anak laki-laki yang dicintai, sementara menghormati pecinta terhadap disiplin diri yang abstain dari hubungan yang terjalin.[19]

Yudaisme dan Kristen juga mengecam sodomi (sementara pendefinisian istilah tersebut sangat bervariasi), tema ini kemudian ditetapkan secara resmi oleh Islam dan, setelahnya masih dilanjutkan oleh oleh Kepercayaan Baha'i. Dalam iman Baha'i, perjantanan adalah salah satu penyebutan dari setiap jenis homoseksualitas oleh Bahá'u'lláh. "Kami menyusut, untuk sangat malu, dari memperlakukan subjek anak laki-laki [...] Berkomitmen untuk tidak melakukan yang dilarang Anda dalam Tablet Suci, dan janganlah orang-orang yang berkeliaran acuh di padang gurun hasrat mereka."[20][21]

Dalam hal ini kecaman terhadap sodomi secara umum, dan perjantanan menjadi target khususnya. Pengkhotbah abad kedua Clement dari Alexandria menggunakan perjantanan ilahi sebagai dakwaan terhadap agama Yunani dan tokoh mitologi seperti Herakles, Apollo, Poseidon, Laius, dan Zeus: "Karena tuhan Anda tidak berpantang bahkan dari anak laki-laki. Yang dicintai Hylas, hyacinthus lainnya, Pelops lainnya, Chrysippus lainnya, Ganymedes lainnya. Mereka adalah istri dewa-dewa yang harus anda sembah!"[22] Undang-undang yang paling awal yang menentukan hukuman berat bagi para pelanggar. Undang-undang yang ditetapkan oleh Raja Visigoth, Chindasuinth menyerukan kedua pasangan untuk di "dikebiri tanpa penundaan, dan akan diserahkan ke uskup dari keuskupan di mana perbuatan itu dilakukan untuk ditempatkan di sel isolasi di penjara."[23] Hukuman ini sering dikaitkan dengan penebusan dosa diberikan setelah Sakramen Pengakuan. Di Roma, hukumannya adalah dibakar di tiang sejak masa Theodosius I (390). Meskipun demikian praktek ini terus muncul ke permukaan, sehingga menimbulkan peribahasa Dengan anggur dan anak laki-laki di sekitar para biarawan tidak membutuhkan Iblis untuk menggoda mereka, kata seorang umat Kristen awal dari Timur Tengah.[24]

Perjantanan sangat penting di wilayah Moor Spanyol,[25] dan Toscana dan Italia utara selama masa Renaissance.[26][27] dan juga pada masa abad pertengahan dan pada masa Tsar Rusia.[28]

Di tempat lain, hal ini juga dipraktekkan pada zaman Jepang pra-modern sampai dengan zaman restorasi Meiji.[29]

Ekspresi seksual antara pria dewasa dan remaja tidak dipelajari secara dan sejak tahun 1990 sering dicampurkan dengan pedofilia. Meskipun demikian, hubungan tersebut telah mengangkat isu-isu moralitas dan fungsionalitas, lembaga untuk pemuda, dan otoritas orangtua. Mereka juga mengangkat isu-isu legalitas dalam kasus-kasus di mana anak bawah umur berada di bawah usia persetujuan. Perjantanan homoseksual telah dianggap menguntungkan oleh para filsuf kuno, samurai Jepang, dan penulis modern seperti Oscar Wilde. Dalam banyak masyarakat, itu dibenarkan dengan alasan bahwa cinta adalah dasar terbaik untuk mengajarkan keberanian serta nilai-nilai sipil dan budaya, dan bahwa hubungan antara pria dewasa dan anak laki-laki berada dalam hubungan yang unggul dengan seorang wanita.

Etimologi dan penggunaan[sunting | sunting sumber]

Faktor kelas sosial[sunting | sunting sumber]

Di Athena, para budak secara tegas dilarang memasuki hubungan pederastik dengan anak laki-laki kelahiran bebas. Dalam peradaban abad pertengahan, hubungan pederastik "begitu mudah diterima di kalangan kelas atas yang sering kali ada sedikit atau tidak ada usaha untuk menyembunyikan keberadaan mereka."[30]

Dunia kuno[sunting | sunting sumber]

Yunani[sunting | sunting sumber]

Plato adalah kritikus awal hubungan seksual dalam hubungan pederastik, mengusulkan bahwa cinta laki-laki dari anak laki-laki menghindari semua ekspresi duniawi dan bukannya kemajuan dari kekaguman kebajikan spesifik kekasih untuk cinta kebajikan itu sendiri dalam bentuk abstrak. Sementara kopulasi dengan anak laki-laki sering dikritik dan dilihat sebagai hal yang memalukan dan kasar,[31] aspek-aspek lain dari hubungan itu dianggap menguntungkan, seperti ditunjukkan dalam peribahasa seperti berikut kekasih adalah teman terbaik anak laki-laki yang akan pernah dimilikinya.[32]

Romawi[sunting | sunting sumber]

Pusat klasik dan bentuk modern[sunting | sunting sumber]

Timur tengah dan Asia[sunting | sunting sumber]

Jepang[sunting | sunting sumber]

Amerika utara[sunting | sunting sumber]

Amerika tengah[sunting | sunting sumber]

Eropa[sunting | sunting sumber]

Renaisans[sunting | sunting sumber]

Inggris[sunting | sunting sumber]

Reaksi dan persingkatan[sunting | sunting sumber]

Ekspreksi modern[sunting | sunting sumber]

Isu kekerasan anak[sunting | sunting sumber]

Meskipun perjantanan pernah diterima dalam banyak kebudayaan, beberapa pengamat modern yang telah retrospektif memberi label perjantanan itu adalah tindakan yang kasar. Enid Bloch berpendapat bahwa anak laki-laki Yunani banyak yang terlibat dalam hubungan pederastik mungkin telah dirugikan oleh pengalaman, jika hubungan ini termasuk seks anal. Bloch menulis bahwa anak itu mungkin telah mengalami trauma dengan mengetahui bahwa ia telah melanggar kebiasaan sosial. Menurut dia, "hal yang paling memalukan yang bisa terjadi pada setiap laki-laki Yunani adalah penetrasi oleh laki-laki lain."

Bloch lebih lanjut menyatakan bahwa sebuah vas menampilkan "seorang anak laki-laki berdiri diam sebagai seorang pria mencapai keluar atas kemaluannya" menunjukkan anak itu mungkin telah mengalami "psikologis tak bergerak, tak bisa bergerak atau melarikan diri."[33] Banyak vas yang menujukkan anak-anak menanggapi hangat atas cumbuan orang itu dan menempatkan tangan mereka di sekitar leher orang tersebut atau di lengannya, isyarat pemikiran ini untuk menunjukkan kasih sayang dan hubungan timbal balik.[34] Vas yang lain menunjukkan anak yang melarikan diri.[35]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Umum
Eropa
  • Wood, N (2002). "Creating the Sensual Child: Paterian Aesthetics, Pederasty, and Oscar Wilde's Fairy Tales". Marvels & Tales 16 (2): 156–170. doi:10.1353/mat.2002.0029. 
  • Michael Matthew Kaylor. Secreted Desires: The Major Uranians: Hopkins, Pater and Wilde (2006), a 500-page scholarly volume that considers the major Victorian writers of Uranian poetry and prose (the author has made this volume available in a free, open-access, PDF version).
  • Rigoletto, Sergio. "Questioning Power Hierarchies: Michael Davidson and Literary Pederasty in Italy" in Studies in Social and Political Thought Issue 13 – March 2007 [36]
Amerika Utara dan Amerika Selatan
  • Fout, JC (1997). "The Politicization of Pederasty Among the Colonial Yucatecan Maya". Journal of the History of Sexuality 8. 
Perjantanan dan pelecehan seksual anak

lihat bibliografi pelecehan seksual anak

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Sandfort, Theo (2000). Lesbian and gay studies: an introductory, interdisciplinary approach. SAGE. ISBN 076195418X. 
  2. ^ Greenberg, David F. (1990). The construction of homosexuality. Chicago: University of Chicago Press. hlm. 25. ISBN 0-226-30628-3. 
  3. ^ Geoffrey Gorer, The Danger of Equality and other Essays pp.186–187
  4. ^ Pederasty, An Encyclopedia of Gay, Lesbian, Bisexual, Transgender & Queer Culture, Vern L. Bullough
  5. ^ David Menasco, "Pederasty", Encyclopedia of Gay Histories and Cultures: Volume 2; p.672
  6. ^ Pederasts and others: urban culture and sexual identity in nineteenth ... By William A. Peniston; p111
  7. ^ Bruce Rind, "Biased Use of Cross-Cultural and Historical Perspectives on Male Homosexuality in Human Sexuality Textbooks", Journal of Sex Research, Nov, 1998 [1]
  8. ^ Freeman, Charles (1999). The Greek Achievement: The Foundation of the Western World. Allen Lane. hlm. 299–300. ISBN 0713992247. 
  9. ^ Bruce L. Gerig, "Homosexuality in the Ancient Near East, beyond Egypt", in HOMOSEXUALITY AND THE BIBLE, Supplement 11A, 2005
  10. ^ Plato, Phaedrus; passim
  11. ^ J.K. Dover, Greek Homosexuality; passim
  12. ^ Crompton, op.cit., pp.79-82
  13. ^ Ovid, Metamorphoses, 10.67-85
  14. ^ Jeremy Bentham, Offences Against One's Self Journal of Homosexuality, v.3:4(1978), p.389-405; continued in v.4:1(1978)
  15. ^ Herodotus, Histories, I.135
  16. ^ J. A. Symonds, A Problem in Greek Ethics; V.
  17. ^ Plutarch, On the Malice of Herodotus;13
  18. ^ Xenophon, Constitution of the Lacedaemonians, 2.12-14
  19. ^ Plato, Phaedrus, passim
  20. ^ Bahá'u'lláh, The Kitab-i-Aqdas, p. 58
  21. ^ "The word translated here as 'boys' has, in this context, in the Arabic original, the implication of paederasty. Shoghi Effendi has interpreted this reference as a prohibition on all homosexual relations." [2]
  22. ^ Clement of Alexandria, Exhortation to the Greeks 2.28P
  23. ^ The Library of Iberian Resources, The Visigothic Code: (Forum judicum) ed. S. P. Scott, Book III: Concerning Marriage, Title V: Concerning Incest, Apostasy, and Pederasty
  24. ^ Abbott, E., A History of Celibacy, New York, 2000; p.101
  25. ^ Arié, Rachel. España musulmana (Siglos VIII-XV) in Historia de España, ed. Manuel Tuñón de Lara, III. Barcelona: Labor, 1984.
  26. ^ Michael Rocke, Forbidden Friendships: Homosexuality and male Culture in Renaissance Florence, Oxford, 1996
  27. ^ Guido Ruggiero, The Boundaries of Eros: Sex Crime and Sexuality in Renaissance Venice, Oxford, 1985
  28. ^ Urban Gay Histories up to 1600
  29. ^ T. Watanabe & J. Iwata, The Love of the Samurai: A Thousand Years of Japanese Homosexuality, London: GMP Publishers, 1987
  30. ^ Marshall Hodgson, The Venture of Islam, Chicago and London, 1974; 2:146
  31. ^ Aeschines, "Against Timarchos" 127
  32. ^ Plato, Phaedrus, 231
  33. ^ Enid Bloch (March 21, 2007). "Sex between Men and Boys in Classical Greece: Was It Education for Citizenship or Child Abuse?". The Journal of Men's Studies (Men's Studies Press) 9 (2 / Winter 2001): 183–204. doi:10.3149/jms.0902.183. 
  34. ^ DeVries, Keith (1997) "The 'Frigid Eromenoi' and Their Wooers Revisited: A Closer Look at Greek Homosexuality in Vase Painting", in Duberman, Martin (Ed.) Queer Representations: Reading Lives, Reading Cultures, New York: New York University Press, p14-24
  35. ^ "For this lust is not entirely free of violence, and there can be something slightly frightening about it (after all, the boy in Ill. 19 is running away)" Glenn W. Most, "The Athlete's Body in Ancient Greece", Stanford Humanities Review V.6.2 1998
  36. ^ http://www.sussex.ac.uk/cspt/1-6-1-2-13.html