Biseksualitas

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Biseksualitas merupakan ketertarikan romantis, ketertarikan seksual, atau kebiasaan seksual kepada pria maupun wanita. Istilah ini umumnya digunakan dalam konteks ketertarikan manusia untuk menunjukkan perasaan romantis atau seksual kepada pria maupun wanita sekaligus.[1][2][3] Istilah ini juga didefinisikan sebagai meliputi ketertarikan romantis atau seksual pada semua jenis identitas gender atau pada seseorang tanpa mempedulikan jenis kelamin atau gender biologis orang tersebut, yang terkadang disebut panseksualitas.[4][5][6]

Biseksualitas adalah salah satu dari tiga klasifikasi utama orientasi seksual, bersama dengan heteroseksualitas dan homoseksualitas, yang masing-masing merupakan bagian dari Rangkaian kesatuan heteroseksual-homoseksual. Suatu identitas biseksual tidak harus memiliki ketertarikan seksual yang sama besar pada kedua jenis kelamin; biasanya, orang-orang yang memiliki ketertarikan pada kedua jenis kelamin tetapi memiliki tingkat ketertarikan yang berbeda juga mengidentifikasikan diri mereka sebagai biseksual.[7] Biseksualitas umumnya dikontraskan dengan homoseksualitas, heteroseksualitas, dan aseksualitas.

Biseksualitas telah teramati terdapat dalam berbagai golongan masyarakat manusia[8] dan juga pada kelompok hewan[9][10][11] di sepanjang sejarah tertulis. Istilah biseksualitas, sebagaimana hetero- dan homoseksualitas, diciptakan pada abad ke-19 M.[12]

Definisi[sunting | sunting sumber]

Orientasi, identitas, kebiasaan seksual[sunting | sunting sumber]

Biseksualitas merupakan ketertariksan romantis atau seksual pada pria dan wanita. American Psychological Association menegaskan bahwa "orientasi seksual merupakan suatu kontinum ("rangkaian kesatuan"). Dengan kata lain, seseorang tidak pasti benar-benar heteroseksual atau homoseksual, tetapi bisa merasakan keduanya dengan taraf yang bervariasi. Orientasi seksual berkembang sepanjang masa hidup seseorang -orang-orang yang berbeda menyadari apakah mereka hetersoseksual, biseksual, atau homoseksual pada titik-titik berbeda dalam hidup mereka."[7][13]

Ketertarikan, kebiasaan, dan identitas seksual juga bisa tidak sama, sebab ketertarikan atau kebiasaan seksual tidak harus konsisten dengan identitas seksual. Beberapa individu mengidentifikasi diri mereka sebagai heteroseksual, homoseksual, atau biseksual tanpa pernah mengalami pengalaman seksual. Yang lain memiliki pengalaman homoseksual tetapi tidak menganggap diri mereka gay, lesbian, atau biseksual.[13] Demikian juga, individu-individu yang mengidentifikasi diri mereka sebagai gay atau lesbian bisa jadi beberapa kali tertarik dengan lawan jenisnya tetapi tidak mengidentifikasi mereka sebagai biseksual.[13] Istilah queer,[5] poliseksual,[5] heterofleksibel, homofleksibel, pria yang berhubungan seks dengan pria, dan wanita yang berhubungan seks dengan wanita juga bisa digunakan untuk menggambarkan identitas seksual atau mengidentifikasi kebiasaan seksual.

Panseksualitas dapat digolongkan ke dalam biseksualitas, beberapa sumber menyebutkan bahwa biseksualitas mencakup ketertarikan romantis atau seksual pada semua identitas gender atau memiliki ketertarikan seksual pada seseorang terlepas dari jenis kelamin biologis atau gender orang tersebut.[4][6] Dalam pengertian ini, istilah panseksualitas digunakan bergantian dengan biseksualitas.[6] Konsep panseksualitas dengan sengaja menolak gender binary, "gagasan mengenai dua jenis gender dan orientasi seksual yang spesifik",[6] sebab kaum panseksual terbuka untuk menjalin hubungan dengan mereka yang tidak mengidentifikasi diri mereka sebagai pria atau wanita secara tegas.[4][6]

Aktivis biseksual bernama Robyn Ochs mendefiniskan biseksualitas sebagai "potensi untuk tertarik -secara romantika dan/atau seksual- pada orang-orang dengan lebih dari satu jenis kelamin dan/atau gender, tidak harus pada saat yang bersamaan, tidak harus dengan cara yang sama, dan tidak harus dengan derajat ketertarikan yang sama."[14]

Menurut Rosario, Schrimshaw, Hunter, Braun (2006):

... perkembangan suatu identitas seksual lesbian, gay, atau biseksual (LGB) merupakan suatu proses yang kompleks dan seringkali sulit. Tidak seperti anggota kelompok minoritas lain (misalnya etnis atau ras minoritas), kebanyakan individu-individu LGB tidak dibesarkan dalam suatu komunitas yang sama dengannya, darimana ia bisa belajar mengenai identitas mereka dan yang menguatkan serta mendukung identitas mereka. Malah, individu-individu LGB seringkali dibesarkan dalam komunitas yang mungkin tidak peduli atau malah bermusuhan secara terang-terangan terhadap homoseksualitas.[7]

Biseksualitas sebagai sebuah identitas peralihan juga telah dipelajari. Dalam sebuah penelitian longitudinal atas perkembangan identitas seksual pada remaja lesbian, gay, dan biseksual {LGB), Rosario dkk "menemukan bukti atas konsistensi yang cukup dan perubahan identitas seksual LGB sepanjang waktu". Para remaja yang telah mengidentifikasi diri sebagai gay/lesbian sekaligus biseksual pada penilaian awal, kira-kira tiga kali lebih sering mengidentifikasi diri sebagai gay/lesbian dibandingkan biseksual pada penilaian berikutnya. Para remaja yang hanay mengidentifikasi sebagai biseksual pada penilaian awal, 60–70% tetap berpegang pada identitas tersebut, sementara sekitar 30–40% mengasumsikan identitas gay/lesbian. Rosario dkk menduga bahwa "meskipun terdapat para remaja yang secara konsisten mengidentifikasi diri sebagai biseksual sepanjang penelitian, pada remaja yang lain, identitas biseksual menjadi suatu indentitas transisional sebelum mereka selanjutnya mengidentitaskan diri sebagai gay/ biseksual."[7] Sebaliknya, sebuah penelitian longitudinal yang dilakukan oleh Lisa M. Diamond terhadap para wanita yang mengidentifikasi diri mereka sebagai lesbian, biseksual, atau tanpa keterangan, menemukan bahwa "lebih banyak wanita yang menggunakan identitas biseksual/tanpa keterangan daripada melepaskannya," selama suatu periode yang panjangnya adalah 10 tahun. Penelitian tersebut juga menemukan bahwa "para wanita biseksual/tanpa keterangan memiliki keseluruhan distribusi yang stabil atas ketertarikan terhadap sesama-jenis/lawan-jenis."[15] Diamond juga meneliti biseksualitas pria, menyebutkan bahwa survei penelitian tersebut menemukan "...hampir sama jumlah pria yang berubah pada satu titik dari gay menjadi biseksual, queer, atau tanpa keterangan, dengan dari identitas biseksual menjadi gay."[16][17]

Akurasi penamaan[sunting | sunting sumber]

Lambang bulan biseksual

Sebagaimana orang-orang dengan seksualitas LGBT lainnya, biseksual seringkali juga mengalami diskriminasi. Selain diskriminasi yang berhubungan dengan homofobia, kaum biseksual juga mengalami diskriminasi dari para gay, lesbian, dan straight mengenai kata biseksual dan identitas biseksual itu sendiri.[18][19][20][21] Anggapan bahwa biseksualitas itu tidak ada cukup sering dijumpai,[18] dan berakar pada dua pandangan. Menurut pandangan heteroseksis, masyarakat dianggap memiliki ketertarikan pada lawan jenisnya dan ini terkadang menyatakan bahwa hanya heteroseksualitas yang benar-benar ada. Dalam pandangan monoseksis, dipercaya bahwa orang-orang tidak bisa menjadi biseksual kecuali mereka memiliki ketertarikan yang benar-benar seimbang kepada kedua jenis kelamin.[18][19] Menurut pandangan ini, orang hanya mungkin menjadi homoseksual murni (gay/lesbian) atau heteroseksual murni (straight),[18] kaum homoseksual tertutup yang berharap bisa tampil seperti heteroseksual,[22] atau kaum heteroseksual yang sedang bereksperimen dengan seksualitas mereka.[20][21][23]

Anggapan bahwa seseorang tidak bisa menjadi biseksual kecuali memiliki ketertarikan seimbang dengan kedua jenis kelamin telah ditentang oleh berbagai peneliti, yang melaporkan bahwa biseksualitas memiliki rentang ketertarikan, sebagaimana seksualitas pada umumnya.[7][24] Tahun 2005, anggapan bahwa biseksualitas harus memiliki ketertarikan seksual/romantis yang seimbang didukung oleh Gerulf Rieger, Meredith L. Chivers, dan J. Michael Bailey,[25] yang menyimpulkan bahwa biseksualitas sangat jarang terjadi pada pria. Kesimpulan tersebut didasarkan pada tes penile plethysmograph yang kontroversial saat relawan diberi suguhan materi pornografi yang berisi pria saja dan wanita saja. Kritik yang muncul menyatakan bahwa penelitian tersebut berlandaskan asumsi bahwa seorang pria hanya benar-benar biseksual jika respon yang ditunjukkan oleh alat kelaminnya saat menonton pronografi yang hanya menampilkan wanita adalah sama seperti saat menonton pornografi yang hanya menampilkan pria. Terlebih lagi, pernyataan tegas Bailey bahwa "gairah pada pria adalah orientasi" dikritik oleh Fairness and Accuracy in Reporting (FAIR) sebagai sebuah penyederhanaan yang telah mengabaikan kebiasaan dan indentifikasi-diri.[26] Penelitian Bailey juga merekrut responden pria melalui iklan yang muncul pada "majalah-majalah gay" dan sebuah surat kabar alternatif di Chicago, tidak melakukan proses pemeriksaan selain pernyataan responden bahwa diri mereka seorang biseksual supaya bisa diterima sebagai responden serta dibayar.[24] Selain itu, beberapa peneliti berpegang bahwa teknik yang digunakan dalam penelitian untuk mengukur gairah alat kelamin dinilai terlalu kasar untuk menangkap kekayaan (sensasi, afeksi, dan kekaguman erotis) yang menunjukkan ketertarikan seksual.[24] National Gay and Lesbian Task Force menyebut penelitian dan The New York Times menutupi kecacatan dan bifobia yang ada di dalamnya.[27]

Terdapat pernyataan bahwa penelitian Bailey telah mengalami kesalahan interpretasi dan pelaporan.[28] Tahun 2008, pada sebuah penelitian baru yang menggunakan teknologi sama tetapi berbeda kriteria perekrutan serta stimulan yang digunakan, Bailey berkata bahwa ia menemukan pola gairah alat kelamin biseksual pada pria.[28][29] Tahun 2011, ia dan para peneliti yang lain melaporkan bahwa spesifik pada pria yang memiliki sejarah hubungan romantis dan seksual dengan kedua jenis kelamin, tingkat gairah seksual yang tinggi muncul sebagai respon untuk stimulan pria serta wanita.[30][31] Penulis mencatat bahwa perubahan strategi perekrutan menjadi sebuah perbedaan yang penting, tetapi tidak ada cukup data untuk menetapkan protokol yang dapat memberikan sampel yang cukup mewakili komunitas pria biseksual. Dengan mengutip faktor-faktor tersebut, mereka menyimpulkan, "Pria-pria biseksual dengan pola gairah biseksual benar-benar ada, dan mereka menjadi kesempatan menarik untuk menerangi perkembangan dan ekspresi orientasi seksual pada pria."[31] Sebuah penelitian lebih lanjut menemukan suatu pola gairah seksual yang lebih kuat oada pria-pria biseksual, dibandingkan pria-pria heteroseksual dan homoseksual, tetapi tidak semua pria biseksual yang menampilkan pola gairah seperti itu.[32]

Skala Kinsey[sunting | sunting sumber]

Skala Kinsey digunakan untuk menggambarkan pengalaman atau respon seksual seseorang pada waktu tertentu. Skala ini memiliki range dari 0 (memiliki arti eksklusif heteroseksual) hingga 6 (memiliki arti homoseksual eksklusif).[33] Orang-orang yang memiliki nilai 2 hingga 4 seringkali dianggap biseksual; mereka umumnya tidak benar-benar ekstrim pada yang satu atau yang lain.[34] Pada prinsipnya, orang-orang yang memiliki nilai 1 hingga 5 dapat dianggap biseksual.[35]

Prevalensi[sunting | sunting sumber]

Penelitian Alfred Kinsey pada tahun 1948 yang berujudl Kebiasaan Seksual pada Pria menemukan bahwa "46% populasi pria pernah melakukan aktivitas heteroseksual dan homoseksual, atau 'bereaksi pada' orang-orang pada kedua jenis kelamin, selama menjalani kehidupan dewasa mereka".[36] Kinsey sendiri tidak senang pada penggunaan istilah bisexual untuk menggambarkan individu-individu yang melakukan aktivitas seksual dengan pria dan wanita, melainkan menggunakan istilah biseksual dalam pengertian asli dan biologisnya yaitu hermafrodit, menyatakan, "Hingga dapat dibuktikan [bahwa] selera dalam suatu hubungan seksual tergantung pada individu yang memiliki organ pria dan wanita, atau kapasitas fisiologis pria dan wanita pada tubuhnya, sangat disayangkan untuk menyebut individu seperti itu sebagai biseksual."[18][37]

The Janus Report on Sexual Behavior (lit. "Laporan Janus Mengenai Kebiasaan Seksual) yang diterbitkan tahun 1993, menunjukkan bahwa 5 persen pria dan 3 persen wanita menganggap diri mereka biseksual serta 4 persen pria dan 2 persen wanita menganggap diri mereka homoseksual.[38]

Sebuah survei tahun 2002 di Amerika Serikat yang dilakukan oleh National Center for Health Statistics menemukan bahwa 1,8 persen pria dengan usia 18–44 tahun menganggap diri mereka biseksual, 2,3 persen homoseksual, dan 3,9 persen sebagai "lain-lain". Survei yang sama menemukan bahwa 2,8 persen wanita berusia 18–44 tahun menganggap diri mereka biseksual, 1,3 persen homoseksual, dan 3,8 persen sebagai "lain-lain".[38]

Pada tahun 2007, sebuah artikel dalam bagian 'Kesehatan' dari The New York Times menyebutkan bahwa "1,5 persen wanita Amerika dan 1,7 persen pria Amerika mengidentifikasikan diri mereka [sebagai] biseksual."[24] Juga pada tahun 2007, dilaporkan bahwa 14,4% wanita muda Amerika Serikat mengidentifikasikan diri mereka sebagai "tidak benar-benar heteroseksual", dan 5,6% pria mengidentifikasi sebagai gay atau biseksual.[39]

Sebuah penelitian dalam jurnal Psikologi Biologis pada tahun 2011 melaporkan bahwa terdapat pria-pria yang mengidentifikasikan diri mereka sebagai biseksual dan bergairah baik pada pria maupun wanita.[40]

Berbagai penelitian, teori, dan tanggapan masyarakat[sunting | sunting sumber]

Tidak ada konsensus diantara para ahli mengenai alasan yang tepat mengapa seorang individu mengembangkan orientasi heteroseksual, biseksual, atau homoseksual.[41]Alasan-alasan yang diajukan anatar lain adalah sebuah kombinasi dari faktor-faktor genetika[42][43] dan faktor-faktor lingkungan (termasuk urutan kelahiran, yaitu jika memiliki banyak kakak pria seseorang akan lebih cenderung untuk menjadi homoseksual; pemaparan hormon-hormon spesifik pra-kelahiran, yaitu hormon-hormon berperan dalam menentukan orientasi seksual sebagaimana yang terjadi pada dalam hal diferensiasi jenis kelamin;[44][45] dan stres pra-kelahiran pada ibu[46][47][48]).

American Academy of Pediatrics telah menyatakan bahwa "orientasi seksual mungkin tidak ditentukan oleh satu jenis faktor tetapi oleh kombinasi pengaruh genetika, hormonal, dan lingkungan."[49] American Psychological Association telah menyatakan bahwa "kemungkinan terdapat banyak alasan untuk orientasi seksual seseorang dan alasan-alasan tersebut kemungkinan berbeda untuk orang-orang yang berbeda". Mereka memberikan pernyataan lebih lanjut, untuk kebanyakan orang, orientasi seksual ditentukan pada usia yang masih muda.[50] American Psychiatric Association menyatakan: "Untuk waktunya tidak ada penelitian ilmiah berulang yang mendukung etiologi biologikal spesifik manapun untuk homoseksualitas. Demikian pula, tidak ada psikososial atau dinamika keluarga penyebab homoseksualitas yang spesifik yang telah diidentifikasikan, termasuk sejarah-sejarah kekerasan seksual semasa kanak-kanak."[51] Penelitian pada bagaimana orientasi seksual mungkin ditentukan oleh genetika atau faktor-faktor pra-kelahiran lainnya memainkan peran dalam perdebatan politik dan sosial mengenai homosekdualitas, dan juga meningkatkan rasa takut pada penggambaran genetika dan diagnosa pra-kelahiran.[52]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Sexual orientation, homosexuality and bisexuality". American Psychological Association. Diarsipkan dari aslinya tanggal August 8, 2013. Diakses April 21, 2014. 
  2. ^ "Sexual Orientation". American Psychiatric Association. Diarsipkan dari aslinya tanggal July 26, 2011. Diakses December 3, 2012. 
  3. ^ "GLAAD Media Reference Guide". GLAAD. Diarsipkan dari aslinya tanggal 1 January 2011. Diakses 14 March 2012. 
  4. ^ a b c Soble, Alan (2006). "Bisexuality". Sex from Plato to Paglia: a philosophical encyclopedia 1. Greenwood Publishing Group. hlm. 115. ISBN 978-0-313-32686-8. 
  5. ^ a b c Firestein, Beth A. (2007). Becoming Visible: Counseling Bisexuals Across the Lifespan. Columbia University Press. hlm. 9–12. ISBN 0231137249. ISBN 9780231137249. Diakses October 3, 2012. 
  6. ^ a b c d e Rice, Kim (2009). "Pansexuality". In Marshall Cavendish Corporation. Sex and Society 2. Marshall Cavendish. hlm. 593. ISBN 978-0-7614-7905-5. Diakses 3 October 2012. "Pada beberapa konteks, istilah panseksualitas digunakan bergantian dengan biseksualitas, yang merujuk pada ketertarikan pada individu-individu dari kedua jenis kelamin... Mereka yang dikenali sebagai biseksual merasa bahwa gender, jenis kelamin biologis, dan orientasi seksual tidak menjadi hal yang penting untuk menjalin hubungan yang potensial." 
  7. ^ a b c d e Rosario, M., Schrimshaw, E., Hunter, J., & Braun, L. (February 2006). Sexual identity development among lesbian, gay, and bisexual youths: Consistency and change over time. Journal of Sex Research, 43(1), 46–58. Retrieved 4 April 2009.
  8. ^ Crompton, Louis (2003). Homosexuality and Civilization. Cambridge, Massachusetts: Belknap Press. ISBN 0-674-01197-X. 
  9. ^ Bagemihl, Bruce (1999). Biological Exuberance: Animal Homosexuality and Natural Diversity. London: Profile Books, Ltd. ISBN 1-86197-182-6. 
  10. ^ Roughgarden, Joan (May 2004). Evolution's Rainbow: Diversity, Gender, and Sexuality in Nature and People. Berkeley, CA: University of California Press. ISBN 0-520-24073-1. 
  11. ^ Driscoll, Emily V. (July 2008). "Bisexual Species: Unorthodox Sex in the Animal Kingdom". Scientific American. 
  12. ^ Harper, Douglas (November 2001). "Bisexuality". Online Etymology Dictionary. Diakses 16 February 2007. 
  13. ^ a b c Appropriate Therapeutic Responses to Sexual Orientation. American Psychological Association. hlm. 63, 86. Diakses 15 May 2011. "Sexual orientation identity—not sexual orientation—appears to change via psychotherapy, support groups, and life events." 
  14. ^ Eisner, Shiri (2013). Bi: Notes for a Bi Revolution. Seal Press. ISBN 978-1-58005-474-4. 
  15. ^ Diamond, Lisa M. (2008). Developmental Psychology 44 (1): 5–14. doi:10.1037/0012-1649.44.1.5. PMID 18194000. 
  16. ^ Denizet-Lewis, Benoit (20 March 2014). "The Scientific Quest to Prove Bisexuality Exists". The New York Times Magazine, 20 March 2014 (New York Times). Diakses 21 March 2014. 
  17. ^ "2014 Sexuality Preconference". Fifteenth Annual Meeting of the Society for Personality and Social Psychology - Preconferences. Society for Personality and Social Psychology. Diakses 21 March 2014. 
  18. ^ a b c d e Mary Zeiss Stange, Carol K. Oyster, Jane E. Sloan (2011). Encyclopedia of Women in Today's World. Sage Pubns. hlm. 158–161. ISBN 1-4129-7685-5. ISBN 9781412976855. Diakses 23 June 2012. 
  19. ^ a b Dworkin, SH (2001). "Treating the bisexual client". Journal of Clinical Psychology 57 (5): 671–80. doi:10.1002/jclp.1036. PMID 11304706. 
  20. ^ a b Yoshino, Kenji (January 2000). "The Epistemic Contract of Bisexual Erasure". Stanford Law Review (Stanford Law School) 52 (2): 353–461. doi:10.2307/1229482. JSTOR 1229482. 
  21. ^ a b "Why Do Lesbians Hate Bisexuals?". lesbilicious.co.uk. 11 April 2008. Diakses 26 March 2011. 
  22. ^ Michael Musto, 7 April 2009. Ever Meet a Real Bisexual?, The Village Voice
  23. ^ Geen, Jessica (28 October 2009). "Bisexual workers 'excluded by lesbian and gay colleagues'". pinknews.co.uk. Diakses 26 March 2011. 
  24. ^ a b c d Carey, Benedict (5 July 2005). "Straight, Gay or Lying? Bisexuality Revisited". The New York Times. Diakses 24 February 2007. 
  25. ^ Rieger G, Chivers ML, Bailey JM (2005). "Sexual arousal patterns of bisexual men". Psychological science: APS 16 (8): 579–84. doi:10.1111/j.1467-9280.2005.01578.x. PMID 16102058. 
  26. ^ "New York Times Suggests Bisexuals Are 'Lying.' Paper fails to disclose study author's controversial history". Fairness and Accuracy in Reporting. July 8, 2005. Diakses June 22, 2013. 
  27. ^ National Gay and Lesbian Task Force (July 2005). The Problems with "Gay, Straight, or Lying?" (PDF) Retrieved 24 July 2006.
  28. ^ a b "Scientific evidence for the existence of bisexuality in human males". bibrain.org/American Institute of Bisexuality. 2008. Diakses 26 March 2011.  Lihat pula: Controversy over Professor Bailey and the Existence of Bisexuality
  29. ^ Bi the Way, 2008.
  30. ^ Lehmiller, J. J. (2012). Are Bisexual People Equally Aroused By Both Sexes? The Psychology of Human Sexuality.
  31. ^ a b Rosenthal, AM; Sylva, D; Safron, A; Bailey, JM (September 2011). "Sexual arousal patterns of bisexual men revisited.". Biological Psychology 88 (1): 112–5. doi:10.1016/j.biopsycho.2011.06.015. PMID 21763395. Diakses 6 November 2012. 
  32. ^ Rosenthal, A. M.; Sylva, David; Safron, Adam; Bailey, J. Michael (23 December 2011). "The Male Bisexuality Debate Revisited: Some Bisexual Men Have Bisexual Arousal Patterns". Archives of Sexual Behavior 41 (1): 135–147. doi:10.1007/s10508-011-9881-7. PMID 22194088. Diakses 7 November 2012. 
  33. ^ Kinseys hetero homo rating scale Retrieved 7 April 2011.
  34. ^ Szymanski, Mike. "Moving Closer to the Middle: Kinsey the Movie, and Its Rocky Road to Bisexual Acceptance." Journal of Bisexuality 8.3 (2008): 287-308. Print.
  35. ^ Weinberg, Martin S.; Williams, Colin J.; Pryor, Douglas W. (1995). Dual Attraction: Understanding Bisexuality. New York: Oxford University Press. hlm. 41. ISBN 0-19-509841-2. 
  36. ^ Research Summary from the Kinsey Institute.
  37. ^ Kinsey, A. C., Pomeroy, W. B., & Martin, C. E. (1948). Sexual behavior in the human male. Philadelphia: W. B. Saunders. p 657.
  38. ^ a b "Frequently Asked Sexuality Questions to the Kinsey Institute". The Kinsey Institute. Diakses 16 February 2007. 
  39. ^ Leonard Sax. "Why Are So Many Girls Lesbian or Bisexual?". Sussex Directories/Psychology Today. Diakses 28 April 2011. 
  40. ^ Elizabeth Landau (23 August 2011). "Bisexual men: Science says they're real". CNN. Diakses 2011-08-15. "...mengonfirmasikan bahwa pria dengan pola gairah biseksual dan identitas biseksual benar-benar ada..." 
  41. ^ Sex
  42. ^ DOI:10.1007.2Fs10508-008-9381-6
    Rujukan ini akan diselesaikan secara otomatis dalam beberapa menit. Anda dapat melewati antrian atau membuat secara manual
  43. ^ What the gay brain looks like, Time;
  44. ^ Dörner, G.; Rohde, W.; Stahl, F.; Krell, L.; Masius, W.-G. (1975). "A neuroendocrine predisposition for homosexuality in men". Archives of Sexual Behavior 4 (1): 1–8. doi:10.1007/BF01541882. PMID 165797. 
  45. ^ Ellis, L; Ames, MA (1987). "Neurohormonal functioning and sexual orientation: A theory of homosexuality-heterosexuality". Psychological Bulletin 101 (2): 233–258. doi:10.1037/0033-2909.101.2.233. PMID 2882536. 
  46. ^ Dörner, G.; Geier, T.; Ahrens, L.; Krell, L.; Münx, G.; Sieler, H.; Kittner, E.; Müller, H. (1980). "Prenatal stress as possible aetiogenetic factor of homosexuality in human males". Endokrinologie 75 (3): 365–368. PMID 7428712. 
  47. ^ Dörner, G.; Schenk, B.; Schmiedel, B.; Ahrens, L. (1983). "Stressful events in prenatal life and bi- and homosexual men". Experimental and Clinical Endocrinology 31: 83–87. 
  48. ^ Ellis, L.; Cole-Harding, S. (2001). "The effects of prenatal stress, and of prenatal alcohol and nicotine exposure, on human sexual orientation". Physiology and Behavior 74 (1–2): 213–226. doi:10.1016/S0031-9384(01)00564-9. PMID 11564471. 
  49. ^ "Sexual Orientation and Adolescents". American Academy of Pediatrics Clinical Report. Diakses 23 February 2007. 
  50. ^ "Sexual Orientation and Homosexuality". American Psychological Association. Diakses 3 February 2009. 
  51. ^ American Psychiatric Association (May 2000). "Gay, Lesbian and Bisexual Issues". Association of Gay and Lesbian Psychiatrics. 
  52. ^ Mitchum, Robert (12 August 2007). "Study of gay brothers may find clues about sexuality". Chicago Tribune. Diakses 4 May 2007. [pranala nonaktif]

Bacaan lain[sunting | sunting sumber]

Umum[sunting | sunting sumber]

Yunani dan Romawi kuno[sunting | sunting sumber]

  • Eva Cantarella. Bisexuality in the Ancient World, Yale University Press, New Haven, 1992, 2002. ISBN 978-0-300-09302-5
  • Kenneth J. Dover. Greek Homosexuality, New York; Vintage Books, 1978. ISBN 0-394-74224-9
  • Thomas K. Hubbard. Homosexuality in Greece and Rome, U. of California Press, 2003. ISBN 0-520-23430-8
  • Herald Patzer. Die Griechische Knabenliebe [Greek Pederasty], Wiesbaden: Franz Steiner Verlag, 1982. In: Sitzungsberichte der Wissenschaftlichen Gesellschaft an der Johann Wolfgang Goethe-Universität Frankfurt am Main, Vol. 19 No. 1.
  • W. A. Percy III. Pederasty and Pedagogy in Archaic Greece, University of Illinois Press, 1996. ISBN 0-252-02209-2

Per negara[sunting | sunting sumber]

Barat modern[sunting | sunting sumber]

Bacaan lain[sunting | sunting sumber]

  • Bryant, Wayne M.. Bisexual Characters in Film: From Anais to Zee. Haworth Gay & Lesbian Studies, 1997. ISBN 1-56023-894-1

Pranala luar[sunting | sunting sumber]