Prostitusi di Yunani kuno

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Pelacur dan pelanggannya, Pelike (wadah minuman anggur) Attika berwarna merah karya Polygnotus, sek. 430 SM, Museum Arkeologi Nasional Athena.

Prostitusi merupakan hal umum di Yunani kuno. Di kota-kota penting dan terutama di banyak pelabuhan, banyak orang bekerja dalam aktivitas ini dan prostitusi merupakan bagian penting dalam kegiatan ekonomi. Prostitusi di Yunani Kuno sama sekali bukanlah hal yang dianggap buruk maupun rahasia; kota-kota tidak melarang rumah bordil, namun hanya meregulasinya.

Di Athena, Solon, seorang anggota parlemen legendaris, dikenang karena telah mendirikan rumah-rumah pelacuran milik negara dengan harga yang diatur. Prostitusi meliputi kedua jenis kelamin berbeda: perempuan dari segala usia dan laki-laki muda menjadi pelacur untuk pelanggan yang didominasi laki-laki.

Prostitusi perempuan[sunting | sunting sumber]

Hetaira dan para pengkenduri, patung-patung Terakota dari de Myrina, c. 25 SM, Louvre.

Pada abad ke-4 SM, Pseudo-Demosthenes menyatakan di depan majelis warga negara, "kita harus memiliki pelacur untuk kesenangan, selir untuk memenuhi kebutuhan kita sehari-hari, dan pasangan kita untuk memberi kita anak-anak yang sah dan menjadi penjaga setia rumah kita" (terhadap Neaira, 122).[1] Ada perbedaan yang jelas antara kelas-kelas ini.

Secara bersamaan, hubungan di luar nikah dengan seorang wanita bebas dapat ditangani dengan sangat berat. Dalam kasus perzinahan, seorang suami, yang istriny berzinah, memiliki hak secara hukum untuk membunuh istrinya jika memergoki sang istri berzinah; hal yang sama berlaku untuk perkosaan. Pezinah, dan dengan perpanjangan, pelacur, dilarang menikah atauikut serta dalam upacara umum.[1] Rata-rata usia pernikahan adalah 30 untuk pria, sehingga para pemuda Athena tidak punya pilihan jika ia ingin melakukan hubungan seksual selain beralih ke budak atau pelacur.

Keberadaan pelacur perempuan untuk pelanggan perempuan tidak terdokumentasikan dengan baik. Ada catatan tentang ἑταιρίστριαι (hetairistriai, "pelayan perempuan") dalam dialog Plato, Simposion, dan wanita-wanita ini dikatakan "tidak memberikan kemewahan yang besar bagi laki-laki, mereka lebih cenderung diperuntukkan bagi perempuan."[2] Dapat diduga bahwa "pelayan perempuan" yang dimaksud di sini adalah pelacur-pelayan untuk pelanggan lesbian. Lukianos membahas praktik ini dalam Dialog Pelacur-nya (V) namun ada kemungkinan bahwa ia hanya menyinggung bagian Plato.

Pornai[sunting | sunting sumber]

Pelacur Yunani Kuno dibagi menjadi beberapa kategori. "Pornai" πόρναι[3] adalah pelacur paling rendah. Mereka, seperti yang disinggung oleh etimologinya-kata ini berasal dari pernemi πέρνημι "menjual"- adalah milik dari πορνοβοσκός pornoboskós, atau germo, yang menerima sebagian dari pendapatan mereka. Pemilik ini bisa saja merupakan warga negara, karena kegiatan ini dianggap sebagai sumber pendapatan seperti yang lain: Seorang orator dari abad ke-4 SM orator menyebutkan dua; Theophrastos dalam Karakter (VI, 5) mendaftar germo disamping pemilik penginapan dan kolektor pajak sebagai profesi biasa. Pemilik pelacur jenis ini juga bisa saja seorang metoikos pria maupun wanita.

Pada era klasik Yunani kuno, pornai adalah budak yang berasal dari kaum barbar; sejak era Helenistik, pelacur jenis ini meliputi pula perempuan muda yang ditinggalkan oleh ayah mereka yang memiliki status warga negara. Mereka dianggap menjadi budak sampai terbukti sebaliknya. Pornai biasanya dipekerjakan di rumah bordil yang terletak di distrik "lampu merah" di setiap periode, seperti Piraeus (pelabuhan Athena) atau Kerameikos di Athena.

Negarawan Athena klasik Solon dikreditkan sebagai yang pertama untuk menciptakan lembaga pelacuran umum yang legal. Dia melakukan ini sebagai ukuran kesehatan masyarakat, mengandung perzinahan. Penyair Filemon memujinya karena ukuran ini dalam istilah berikut:

[Solon], melihat Athena penuh dengan laki-laki muda, dengan di antara sebuah insting yang memaksa, dan kebiasaan menyimpang ke arah yang tidak tepat, membeli perempuan dan mereka letakkan di berbagai tempat, dilengkapi dan terbuka untuk semua secara umum. Para wanita berdiri telanjang sehingga Anda tidak tertipu. Lihatlah segalanya. Mungkin Anda tidak merasa baik. Anda harus merasakan semacam rasa sakit. Mengapa? Pintu terbuka. Satu obol. Melompat masuk. Ada hal yang memalukan dan tidak, tidak ada omong kosong, juga dia tidak merebut dirinya pergi. Tapi secara langsung, sesuai dengan keinginannya, dengan cara apa pun yang Anda inginkan.

Anda keluar. Katakan padanya untuk pergi ke neraka. Dia adalah orang asing bagi Anda.[4]

Sebagai usaha untuk menyoroti Filemon, rumah bordil Solonian memberikan layanan dapat diakses oleh semua, terlepas dari pendapatan. (Satu obolus adalah seperenam dari satu drachma, gaji harian pegawai negeri pada akhir abad ke-5 SM. Pada pertengahan abad ke-4 SM, gaji ini adalah sampai setengah drachma) Dalam cahaya yang sama, pajak Solon digunakan olehnya dan dikenakan pada rumah pelacuran untuk membangun kuil untuk Aphrodite Pandemos (secara harfiah "Aphrodite semua orang"). Bahkan jika keakuratan sejarah anekdot ini bisa diragukan, jelas bahwa di Athena klasik dianggap prostitusi menjadi bagian dari perusahaan demokrasi.

Berkenaan dengan harga, ada sindiran banyak untuk harga satu obolus untuk pelacur murah, tidak ragu lagi untuk tindakan dasar. Sulit untuk menilai apakah ini adalah harga yang sebenarnya atau sejumlah pepatah menunjuk sebuah "good deal".

Prostitusi independen[sunting | sunting sumber]

Seorang musisi perjamuan reties dengan himation-nya (garmen panjang) sebagai jam tangan kliennya. Tondo dari cangkir patung merah Attic, c. 490 SM, Museum British.

Pelacur independen yang bekerja jalan berada di tingkat yang lebih tinggi. Selain langsung menampilkan pesona mereka kepada klien yang potensial, mereka meminta bantuan publisitas; sandal dengan sol yang ditandai telah ditemukan yang meninggalkan jejak yang menyatakan ΑΚΟΛΟΥΘΙ AKOLOUTHI ("Ikuti saya") di tanah. Mereka juga menggunakan riasan wajah, tampaknya sangat cukup. Eubulus, seorang penulis komik, menawarkan sebuah ejekan pelacur:

"diplester dengan lapisan timah putih, ... rahangnya diolesi dengan jus murbei. Dan jika Anda pergi keluar pada hari musim panas, dua aliran air akan mengalir seperti sungai tinta dari mata Anda, dan keringat mengalir dari pipi pada tenggorokan anda. membuat alur dengan warna merah terang, sementara rambut-rambut tertiup mengenai wajah Anda yang terlihat abu-abu, mereka begitu penuh dengan timah putih".[5]

Pelacur ini memiliki berbagai asal-usul: perempuan Metic yang tidak bisa menemukan pekerjaan lain, janda miskin, dan pornai yang lebih tua yang telah berhasil membeli kembali kebebasan mereka (sering secara kredit). Di Athena mereka harus terdaftar di kota dan membayar pajak. Beberapa dari mereka membuat keberuntungan yang secara layak melindungi perdagangan mereka. Pada abad ke-1, pada Qift di Romawi Mesir, perjalanan bagi biaya pelacur sebesar 108 drachma, sementara wanita lain yang dibayarkan sebesar 20 drachma.[6]

Tarif mereka sulit untuk diketahui: mereka bervariasi secara signifikan. Pada abad ke-4 SM, Theopompus menunjukkan bahwa pelacur dari tingkat kedua meminta permulaan dan pada abad ke-1 SM, filsuf Epicurean Filodemus dari Gadara, dikutip dalam antologi Palatine, V 126, menyebutkan sistem berlangganan hingga lima drachma untuk setiap kunjungan secara lusinan. Pada abad ke-2, Lucian dalam Dialog dari Hetaera memiliki Ampelis pelacur mempertimbangkan lima drachma per kunjungan sebagai suatu harga biasa-biasa saja (8,3). Dalam teks yang sama seorang perawan muda bisa menuntut Mina, yaitu 100 drachma (7,3), atau bahkan dua mina jika pelanggan lebih rendah dari selera mereka. Seorang pelacur muda dan cantik bisa menetapkan harga lebih tinggi dari pada rekan-rekannya yang lebih rendah, bahkan jika, sebagai ikonografi pada keramik menunjukkan, pasar tertentu ada selama wanita yang lebih tua. Harga akan berubah jika klien menuntut eksklusivitas. Pengaturan menengah juga ada; sekelompok teman-teman bisa membeli eksklusivitas, dengan memiliki hak setiap paruh waktu.

Musisi dan penari bekerja di perjamuan laki-laki juga dapat diragukan lagi ditempatkan dalam kategori ini. Aristoteles, dalam Konstitusi tentang orang Athena (L, 2) menyebutkan antara petunjuk khusus untuk sepuluh pengendali kota (lima dari dalam kota dan lima dari Piraeus), ἀστυνόμοι astynomoi,, bahwa "merekalah yang mengawasi seruling anak perempuan dan kecapi-kecapi anak perempuan dan perempuan untuk mencegah biaya mereka menerima lebih dari dua drachma[7]" per malam. Layanan seksual jelas-jelas bagian dari kontrak,[8] meskipun harga, meskipun upaya astynomoi, cenderung meningkat sepanjang masa.

Hetaera[sunting | sunting sumber]

Cnidian Aphrodite, merupakan tiruan marmer Romawi (batang tubuh dan ketat) dengan kepala, lengan, kaki dan penunjang dukungan dikembalikan selama Renaissance

Hetaerae ini menemukan diri mereka di puncak hirarki. Berbeda dengan yang lain mereka tidak membatasi diri untuk menawarkan layanan seksual dan mereka tidak melakukan "pekerjaan yang dibayar menurut hasil yang dikerjakan"; hetaira ἑταίρα secara harfiah berarti "pendamping", gramatikal bentuk feminin dari hetairos, istilah-analog dengan Latin datang-yang menunjukkan seorang bangsawan misalnya di dasarnya seperti perangkat khusus di militer Alexander Agung. Dalam banyak hal sebanding dengan geisha Jepang, mereka memiliki pendidikan yang sangat cermat yang memungkinkan mereka untuk mengambil bagian dalam percakapan dengan pria yang berpendidikan. Seorang diri di antara semua wanita Yunani, kecuali Sparta, mereka mandiri dan bisa mengelola urusan mereka sendiri.

Aspasia, gundik Pericles adalah wanita paling terkenal dari abad ke-5 SM. Berasal dari Miletus ia diturunkan menjadi status Metic di Athena dan tertarik pada dirinya sendiri Sophocles, Phidias, Socrates dan pengikutnya. Menurut Plutarch dalam Kehidupan Pericles (XXIV, 1) "apa karya seni yang indah atau kekuasaan wanita ini sangat memiliki, bahwa ia berhasil karena ia senang orang-orang terkemuka dari negara, dan diberikan kesempatan oleh filsuf untuk membahasnya dalam hal ditinggikan dan panjang lebar."[9]

Kita tahu nama-nama beberapa hetaerae tersebut. Selama periode klasik ada Theodota, sahabat Alcibiades, dengan siapa Socrates berbicara dalam Kenangan (III, 11, 4); Naeara, subjek wacana terkenal pseudo-Demosthene; Phryne, model untuk Aphrodite dari Knidos, pekerjaan dari Praxiteles, di antaranya dia nyonya tetapi juga pendamping dari orator Hypereides, yang membela dirinya terhadap tuduhan ketiadaan rasa hormat, dan Leontium, pendamping dari Epicurus dan dirinya sendiri seorang filsuf. Selama periode Helenistik seseorang dapat mengutip Pythionice, gundik Harpalus, (Alexander Agung bendahara), dan Thaïs, nyonya Alexander bagi dirinya dan Ptolemus I setelah dia.

Beberapa hetaerae ini sangat kaya. Xenophon menjelaskan Theodota sebagai dikelilingi oleh budak, berpakaian mewah dan tinggal di sebuah rumah besar. Beberapa membedakan diri melalui pengeluaran boros mereka; Rhodopis, para pelacur Thracian beremansipasi oleh saudara penyair Sappho, dikatakan telah dibedakan sendiri dengan memiliki piramida dibangun. Herodotus tidak percaya ini, tapi menggambarkan sebuah prasasti sangat mahal didirikan oleh dia di Delphi (II, 134-135). Biaya ini pelacur bervariasi, tetapi sangat jauh lebih tinggi daripada para pelacur umum. Menurut penggambaran hetaerae in Music Baru, harganya bervariasi dari 20 hingga 60 Minas untuk jumlah yang belum ditentukan hari. Dalam Menander yang penjilat (ayat 128-130), ada disebutkan tentang pelacur mendapatkan 3 mina per hari atau lebih, sebanyak 10 pornai bersama. Jika Aulus Gellius ini bisa dipercaya, pelacur dari era klasik dapat menghasilkan hingga 10.000 drachma per malam (Noctes Atticae, saya, 8).

Prostitusi rahasia[sunting | sunting sumber]

Yunani tidak tahu prostitusi suci pada skala yang sama yang ada di Timur Dekat kuno. Kasus-kasus yang hanya diketahui berada di pinggiran dunia Yunani (di Sisilia, Siprus, di Kerajaan Pontus dan di Cappadocia), dan kota Korintus di mana kuil Aphrodite ditempatkan sejumlah besar pegawai setidaknya sejak era klasik . Pada 464 SM, seorang pria bernama Xenophon, warga negara Korintus yang merupakan seorang pelari terkenal dan pemenang pancalomba di Olimpiade, yang mendedikasikan seratus gadis-gadis muda ke rumah dewi sebagai tanda syukur. Kita tahu ini karena dari sebuah himne dimana Pindar ditugaskan untuk menulis (fragmen 122 Snell), merayakan "gadis-gadis yang sangat ramah, hamba Peïtho dan Korintus mewah".[10] Selama periode Romawi, Strabo menyatakan bahwa kuil memiliki lebih dari seribu budak suci-pelacur (VIII, 6, 20).

Kasus Sparta[sunting | sunting sumber]

Dari semua kota-kota Yunani, hanya Sparta konon tidak pernah menampung porne apapun. Plutarch, dalam bukunya (Kehidupan Lycurgus, IX, 6) menjelaskan hal ini disebabkan tidak adanya logam mulia sebagai uang; Sparta menggunakan mata uang besi dimana tidak diterima di tempat lain. Mucikari dengan demikian tidak tertarik dalam membangun diri mereka di sana. Tidak ada jejak pelacuran umum ditemukan di Sparta selama era kuno dan klasik. Satu-satunya bukti bertentangan adalah bahwa dari sebuah vas dari abad ke-6 SM[11] yang menunjukkan perempuan memainkan seruling aulos di pesta pria. Bisa jadi ini adalah tema ikonografi sederhana daripada penjelasan harfiah hidup Spartan pada periode tersebut. Kehadiran setan bersayap, buah-buahan, tanaman dan sebuah altar juga dapat menunjukkan bahwa ini bisa menjadi jamuan ritual yang diselenggarakan untuk menghormati dewa kesuburan seperti Artemis Orthia atau Apollo Hyacinthius.

Sparta Bagaimanapun memiliki hetaera selama era klasik. Atheneus ingat pelacur yang bersama dengannya Alcibiades bermalam selama pengasingannya di Sparta (415-414 SM). Xenophon menceritakan pada Conspiracy of Cinadon menyatakan bahwa mereka akan menggunakan dalih menangkap "wanita yang dikatakan wanita paling indah di Aulon dan dianggap merusak Lacedaemonians yang datang ke sana, tua dan muda sama saja."[12] (Hellenica, III, 8). Mungkin hal ini merujuk kepada hetaera.

Dari setidaknya 3 abad SM karena jumlah besar mata uang asing yang beredar di Laconia, Sparta mulai meniru seluruh kota-kota Yunani. Selama periode Helenistik Polemon dari Ilion menjelaskan dalam Penawaran untuk Lacedemonia, yang dikutip oleh Atheneus[13] (XIII, 34a), potret hetaerea pada Cottina dirayakan dan sapi perunggu yang dia dedikasikan untuk dirinya. Ia menambahkan bahwa ia menunjukkan rumah bordilnya, sebagai rasa ingin tahu, yang masih berdiri di dekat kuil Dionysus.

Kondisi sosial[sunting | sunting sumber]

Patung kuno wanita tua mabuk memegang kendi anggur, abad 2 SM, Munich, Glyptothek.

Kondisi sosial pelacur sulit untuk diketahui, sebagai perempuan, mereka sudah terpinggirkan dalam masyarakat Yunani. Kami tahu tidak ada bukti langsung dari salah satu kehidupan mereka atau rumah bordil di mana mereka bekerja. Sangat mungkin bahwa rumah bordil Yunani yang mirip dengan Roma, yang digambarkan oleh penulis banyak dan diawetkan di Pompei; gelap, tempat yang sempit, dan berbau busuk. Salah satu istilah bahasa gaul banyak pelacur adalah khamaitypếs (χαμαιτυπής), secara harfiah "orang yang menyentuh tanah", menunjukkan dengan ini bahwa tindakan seks terjadi secara langsung di suatu lapangan.

Penulis tertentu memiliki pelacur berbicara tentang diri mereka sendiri: Lucian dalam Dialog tentang pelacur atau Alciphron dalam koleksi surat; tetapi ini adalah karya fiksi. Para pelacur yang menjadi perhatian di sini adalah baik independen atau hetaera: sumber-sumber di sini tidak menyibukkan diri dengan situasi budak pelacur, kecuali untuk mempertimbangkan mereka sebagai sumber keuntungan. Hal ini sangat jelas apa pria Yunani kuno berpikir tentang pelacur: terutama, mereka mencela untuk sifat komersial dari aktivitas. Keserakahan pelacur adalah tema berjalan di komedi Yunani. Fakta bahwa pelacur adalah satu-satunya wanita Athena yang menangani uang cenderung meningkat kepahitan pria. Penjelasan untuk perilaku mereka adalah bahwa karir seorang pelacur yang cenderung pendek, dan pendapatan mereka menurun dengan berlalunya waktu: seorang pelacur muda dan cantik, di semua tingkatan perdagangan, bisa mendapatkan uang lebih dari yang lebih tua, kolega kurang menarik. Untuk menyediakan untuk hari tua, mereka dengan demikian harus mendapatkan uang sebanyak mungkin dalam jangka waktu terbatas.

Risalah medis memberikan sekilas-tetapi sangat parsial dan tidak lengkap kedalam kehidupan sehari-hari pelacur. Agar menghasilkan pendapatan, budak-pelacur harus menghindari kehamilan di biaya apapun. Teknik kontrasepsi digunakan oleh orang Yunani tidak juga dikenal sebagai orang-orang Romawi. Namun demikian, dalam risalah dikaitkan dengan Hippocrates (Dari Benih, 13), ia menjelaskan secara rinci kasus penari "yang memiliki kebiasaan pergi dengan laki-laki"; ia menganjurkan agar dia "melompat-lompat, menyentuh pantatnya dengan tumitnya pada lompatan masing-masing "[14] untuk menjatuhkan sperma, dan dengan demikian menghindari risiko. Hal ini juga tampaknya mungkin bahwa pornai memiliki jalan lain untuk aborsi atau pembunuhan bayi[15] Dalam kasus pelacur independen situasi yang kurang jelas;. Gadis setelah semua bisa dilatih "pada pekerjaan", menggantikan ibu mereka dan mendukung mereka di usia tua.

Gerabah Yunani juga memberikan wawasan tentang kehidupan sehari-hari pelacur. Keterwakilan mereka umumnya dapat dikelompokkan menjadi empat kategori: adegan perjamuan, kegiatan seksual, adegan toilet dan adegan yang menggambarkan penganiayaan. Dalam adegan toilet pelacur sering memiliki kurang dari tubuh yang sempurna; payudara kendur, gulungan daging, dll Ada Kylix menampilkan pelacur buang air kecil ke pispot. Dalam representasi dari tindakan seksual, kehadiran pelacur sering ditunjukkan dengan tas, yang menggarisbawahi sifat keuangan hubungan. Posisi yang paling sering ditampilkan adalah lompatan-atau sodomi; dua posisi yang sulit untuk membedakan secara visual. Wanita itu sering dilipat dua dengan tangan rata dengan tanah. Sodomi dianggap merendahkan untuk orang dewasa dan tampaknya posisi lompatan (yang bertentangan dengan posisi misionaris) dianggap kurang memuaskan untuk wanita.[16] Akhirnya, sejumlah vas mewakili adegan kekerasan, di mana pelacur diancam dengan tongkat atau sandal, dan dipaksa untuk melakukan tindakan yang dianggap oleh orang Yunani untuk merendahkan: fellatio, sodomi atau hubungan seks dengan dua mitra.

Jika hetaera adalah tak dapat disangkal wanita yang paling dibebaskan di Yunani, juga perlu dikatakan bahwa banyak dari mereka memiliki keinginan untuk menjadi terhormat dan menemukan suami atau pendamping stabil. Naeara, yang karirnya dijelaskan dalam wacana hukum, berhasil membesarkan tiga anak sebelum masa lalunya sebagai seorang hetaera bisa menangkap sampai padanya. Menurut sumber, Aspasia dipilih sebagai selir atau mungkin pasangan oleh Pericles. Atheneus menyatakan bahwa "Untuk saat perempuan tersebut berubah menjadi ketenangan hidup mereka lebih baik daripada para wanita yang membanggakan diri kehormatan mereka"[5] (XIII, 38), dan mengutip banyak pria besar Yunani yang lahir dari warga negara dan seorang pelacur, seperti Timotius Strategos, anak Conon. Akhirnya, tidak ada contoh yang diketahui seorang wanita dari kelas warga negara secara sukarela menjadi sebuah hetaera.

Prostitusi dalam literatur[sunting | sunting sumber]

Patung Pelacur dari Komedi Baru, nomor 39 dari daftar Julius Pollux , dari abad ke-3 atau ke-2 SM, Louvre.

Selama masa Komedi Baru (komedi Yunani kuno), menjadi karakter pelacur, dengan gaya budak, bintang sesungguhnya dari acara komedi. Ini bisa jadi karena beberapa alasan: sementara Komedi Lama (dari komedi Yunani kuno) yang bersangkutan itu sendiri dengan subyek politik, Komedi Baru ditangani dengan pelajaran pribadi dan kehidupan sehari-hari orang Athena. Selain itu, konvensi sosial melarang wanita yang terlahir baik-baik terlihat di depan umum, sedangkan drama digambarkan di luar kegiatan. Para wanita yang biasanya hanya akan terlihat di jalan secara logis adalah para pelacur.

Intrik-intrik dari Komedi Baru sehingga pelacur sering dilibatkan. Ovid, dalam Amores nya, menyatakan "Budak merupakan omong kosong yang salah, Ayah yang sangat keras, dan Bauds menjadi whorish, Sementara wanita-wanita pelacur sangat datar, Menander seharusnya berkembang."[17] (I, 15, 17-18). Pelacur bisa menjadi teman gadis muda dari bintang muda pertama: dalam hal ini, bebas dan berbudi luhur, ia direduksi menjadi prostitusi setelah ditinggalkan atau ditangkap oleh bajak laut (misalnya Menander dari Sikyonioi). Diakui oleh orang tua kandungnya karena pernak-pernik pergi dengan dia, dia dibebaskan dan bisa menikah. Dalam peran sekunder, dia juga bisa menjadi bunga cinta aktor pembantu itu. Menander juga menciptakan, pertentangan dengan citra tradisional dari pelacur serakah, bagian dari "pelacur dengan hati emas" di Dyskolos, dimana ini memungkinkan kesimpulan yang senang bermain.

Sebaliknya, dalam dunia utopis orang Yunani, sering ada tempat bagi pelacur. Dalam drama Assemblywomen Aristophanes, pahlawan wanita Praxagora secara resmi melarang mereka dari kota yang ideal:

"Mengapa, tidak diragukan lagi! Selain itu, saya mengusulkan penghapusan pelacur ... sehingga, bukan mereka, kita mungkin memiliki buah sulung dari orang-orang muda. Hal ini tidak memenuhi yang ditipu-keluar budak harus merampok gratis kelahiran wanita kesenangan mereka. Biarkan pelacur bebas untuk tidur dengan budak."[18](v. 716–719).

Para pelacur yang tentunya dianggap sebagai persaingan tidak sehat. Dalam sebuah genre yang berbeda, Plato, dalam Republik, melarang pelacur Korintus dengan cara yang sama sebagai kue kering Attican, baik dituduh memperkenalkan kemewahan dan perpecahan ke dalam kota yang ideal. Para krat yang sinis dari Thebes, (dikutip oleh Diodorus Siculus, II, 55-60) selama periode Helenistik menggambarkan sebuah kota utopis di mana, mengikuti contoh Plato, pelacuran juga dibuang.

Prostitusi pria[sunting | sunting sumber]

Orang Yunani juga memiliki banyak sekali pelacur laki-laki; πόρνοι pórnoi.[19] Beberapa dari mereka ditujukan pada klien perempuan: keberadaan gigolo dikonfirmasi di era klasik. Dengan demikian, dalam Aristophanes di Plutus (ayat 960-1095) seorang wanita tua mengeluh tentang setelah menghabiskan semua uangnya pada kekasih muda yang kini meninggalkannya. Sebagian besar pelacur laki-laki, bagaimanapun, juga ditujukan untuk pelanggan laki-laki.

Prostitusi dan perjantanan[sunting | sunting sumber]

Seorang pria meminta anak laki-laki untuk berhubungan seks dengan pertukaran untuk sebuah tas, Tondo dari patung merah Attic, Kylix, abad ke-5 SM, Metropolitan Museum

Bertentangan dengan prostitusi perempuan, yang mencakup semua kelompok umur, prostitusi laki-laki pada hakikatnya terbatas pada remaja. Pseudo-Lucian, pada karyanya yaitu Hubungan Cinta dari Hati (25-26) secara tegas menyatakan:

Jadi dari perawan sampai usia pertengahan, sebelum waktu ketika keriput yang terakhir muncul di usia tua akhirnya tersebar di wajahnya, seorang wanita adalah setumpuk hal yang menyenangkan bagi seorang pria untuk dipeluk, dan bahkan jika keindahan utamanya adalah masa lalu, namun "Dengan pengalaman lidah yang lebih bijaksana adakah berbicara lebih mungkin dengan seorang anak muda." Tapi orang yang sangat yang harus membuat upaya pada anak laki-laki dua puluh tampaknya saya menjadi tidak wajar dan dengan penuh nafsu mengejar cinta samar-samar. Untuk kemudian anggota tubunya, menjadi besar dan jantan, keras, dagu yang dulu lembut yang kemudian menjadi kasar dan ditutupi dengan bulu, dan pahanya berkembang dengan baik adalah karena telah dinodai dengan rambut.[20]"

Periode di mana remaja dinilai sebagai yang diinginkan diperpanjang dari masa pubertas sampai munculnya jenggot, para pemuda yang mulai ditumbuhi rambut menjadi objek kasih yang ditandai di antara orang Yunani. Dengan demikian, ada banyak kasus laki-laki menjaga anak laki-laki yang lebih tua sebagai pecinta, tapi dengan menghilangkan rambut mereka. Namun, anak-anak ini terus yang dipandang rendah, dan jika hal tersebut muncul ke perhatian publik mereka tidak diberi hak kewarganegaraan pada masa yang akan datang pada saat masa dewasa mereka. Dalam salah satu wacana (Against Timarkhos, I, 745), Aeschines berpendapat terhadap satu orang seperti itu di pengadilan, yang di masa mudanya pernah menjadi pendamping terkenal.

Seperti rekan wanitanya, prostitusi laki-laki di Yunani bukan objek skandal. Rumah bordil untuk budak anak laki-laki ada secara terbuka, tidak hanya di "distrik lampu merah" dari Piraeus, Kerameikon, atau Lycabettus, tapi di seluruh kota. Yang paling terkenal di antara pelacur muda mungkin adalah Phaedo dari Elis. Dikurangi dengan perbudakan selama penangkapan di kotanya, ia dikirim untuk bekerja di rumah bordil sampai diperhatikan oleh Socrates, yang memiliki kebebasannya dengan membelinya. Pemuda itu menjadi pengikut Socrates dan memberikan namanya menjadi dialog Phaedo, yang terkait dengan jam-jam terakhir Socrates[21]. Pria tidak dibebaskan dari pajak kota kepada pelacur. Klien seperti itu rumah bordil tidak menerima penolakan baik dari pengadilan atau dari opini publik.

Prostitusi dan kewarganegaraan[sunting | sunting sumber]

Keberadaan prostitusi laki-laki dalam skala besar menunjukkan bahwa perjantanan tidak terbatas pada kelas sosial tunggal. Jika beberapa bagian dari masyarakat tidak punya waktu atau sarana untuk mempraktekkan ritual aristokrat yang saling berhubungan (spectating di gimnasium, masa pacaran, saling menghadiahi)[22], mereka semua bisa memenuhi keinginan mereka dengan pelacur. Anak-anak laki-laki juga menerima perlindungan hukum yang sama dari serangan seperti rekan-rekan perempuan mereka.

Hubungan seksual dengan budak tidak tampak telah menjadi pilihan luas; Penyebutan pertama tidak terjadi sampai 390 SM[23]. Alasan lain untuk beralih ke pelacur adalah tindakan seksual yang tabu seperti: fellatio dianggap merendahkan oleh orang Yunani. Karena itu, dalam hubungan perjantanan, erastes (kekasih dewasa) tidak dibenarkan meminta seorang warga negara di masa yang akan datang eromenos (kekasih muda) untuk melakukan tindakan ini, dan harus mengambil jalan dengan seorang pelacur.

Akibatnya, meskipun pelacuran itu sah, secara sosial itu memalukan. Itu umumnya domain dari budak atau yang lebih umum adalah bukan warga negara. Di Athena, untuk warga negara, hal itu memiliki konsekuensi politik yang signifikan, seperti atimia (ἀτιμία); hilangnya hak-hak sipil publik. Hal ini ditunjukkan dalam Penuntutan Timarkhos: Aeschines dituduh oleh Timarkhos, untuk membela diri, Aeschines menuduh penuduhnya telah menjadi pelacur di masa mudanya. Konsekuensinya, Timarkhos dilucuti hak-hak sipilnya, salah satunya hak untuk memiliki kemampuan untuk mengajukan tuntutan terhadap seseorang. Sebaliknya, melacurkan seorang remaja, atau menawarkan dia uang untuk kenikmatan, itu dilarang keras karena bisa menyebabkan hilangnya masa depan kaum muda yang berkaitan dengan status hukum mereka.

Alasan Yunani dijelaskan oleh Aeschines (bait 29), saat ia mengutip dokimasia (δοκιμασία): warga negara yang dilacurkan oleh dirinya sendiri (πεπορνευμένος peporneuménos) atau menyebabkan dirinya menjadi begitu dipelihara (ἡταιρηκώς hētairēkós) telah kehilangan hak untuk membuat pernyataan publik karena "dia yang telah menjual tubuhnya sendiri untuk kesenangan orang lain (ἐφ’ ὕβρει eph’ hybrei) tidak akan ragu untuk menjual kepentingan masyarakat secara keseluruhan." Menurut Polybius (XII, 15, 1), tuduhan terhadap Timaeus Agathocles memerankan tema yang sama: seorang pelacur adalah seseorang yang kehilangan martabat mereka sendiri untuk keinginan lain, "pelacur umumnya (κοινὸν πόρνον koinòn pórnon) yang tersedia untuk paling bermoral, seekor gagak[24], seekor burung pemakan bangkai[25] menghadirkan sesuatu di baliknya untuk siapapun yang menginginkannya."

Biaya-biaya[sunting | sunting sumber]

Seperti pelacur perempuan, biaya sangat bervariasi. Athenaeus (VI, 241) menyebutkan seorang anak yang menawarkan kenikmatannya untuk satu obolus; lagi, biasa-biasa saja dari harga ini menyebutnya ke dalam keraguan beberapa. Straton Sardis, seorang penulis karya sindirannya di abad ke-2, mengingat transaksi sebesar lima drachma (Palatine antologi, XII, 239). Surat pseudo-Aeschines (VII, 3) memperkirakan pendapatan satu Melanopous sebesar 3.000 drachma; mungkin sepanjang karirnya.

Kategori-kategori prostitusi laki-laki harus dapat diperoleh kembali; Aeschines, dalam Penuntutan Timarkhos (bait 29, lihat di atas) membedakan antara pelacur dan anak laki-laki yang disimpan. Dia menambahkan sedikit kemudian (bait 51-52) bahwa jika Timarkhos merasa puas untuk tinggal dengan pelindung pertama, perilakunya akan berkurang tercelanya. Bukan hanya itu Timarkhos meninggalkan orang ini yang tidak lagi memiliki dana untuk mendukung dia tapi bahwa ia telah 'mengumpulkan' pelindung; membuktikan, menurut Aeschines, bahwa dia bukan anak yang disimpan (hêtairêkôs), tetapi pelacur vulgar (peporneumenos).

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Melawan Neaira
  2. ^ Plato, Symposion, penerj. Harold N. Fowler, Plato, Parmenides, Philebos, Symposion, Phaidros; diakses pada 19 Mei 2006.(Symposion 191e 2–5.)
  3. ^ Catatan tertua mengenai kata ini ditemukan pada Arkhilokhos, seorang puisi pada awal abad ke-6 SM (fragmen 302)
  4. ^ Philemon, The Brothers (Adelphoi), cited by the Hellenistic author Athenaeus in his book The Deipnosophists ("The Sophists at dinner"), book XIII, as cited by Laura McClure, Courtesans at table: gender and Greek literary culture in Athenaeus. (Routledge, 2003)
  5. ^ a b of Athenaeus, Deipnosophisae. trans. Charles Burton Gulick, 1937l; accessed 19 May 2006
  6. ^ W. Dittenberger, Orientis Graeci inscriptiones selectæ (OGIS), Leipzig, 1903–1905, II, 674.
  7. ^ Aristotle in 22 vols, trans. H. Rackham [1]; accessed 20 May 2006
  8. ^ See, for example The Wasps by Aristophanes, v. 1342 ff.
  9. ^ Plutarch, Lives (ed. Bernadotte Perrin) Pericles (XXIV, 1). [2]; accessed 19 May 2006.
  10. ^ (Perancis) Trans. Jean-Paul Savignac for les éditions La Différence, 1990.
  11. ^ Conrad M. Stibbe, Lakonische Vasenmaler des sechtsen Jahrhunderts v. Chr., Number 191 (1972), pl. 58. Cf. Maria Pipili, Laconian Iconography of The Sixth Century BC, Oxford University Committee for Archaeology Monograph, Number 12, Oxford, 1987.
  12. ^ Xenophon, Perseus Project; accessed 20 May 2006
  13. ^ of Athenaeus, Deipnosophisae (2). trans. Charles Burton Gulick, 1937l; accessed 19 May 2006
  14. ^ Hippocrates. De semine/natura pueri trans. Iain Lonie, in David Halperin. One Hundred Years of Homosexuality; And Other Essays on Greek Love. Routledge, 1989. ISBN 0-415-90097-2
  15. ^ Pomeroy, p.140.
  16. ^ Cf. Eva C. Keuls, The Reign of the Phallus, ch. 6 "The Athenian Prostitute", pp. 174–179.
  17. ^ Ovide, Amores, trans Christopher Marlowe; accessed 21 May 2006
  18. ^ Aristophanes. Ecclesiazusae. The Complete Greek Drama, vol. 2. Eugene O'Neill, Jr. New York. Random House. 1938; accessed 21 May 2006
  19. ^ The first recorded use of this word is in graffiti from the island of Thera(Inscriptiones Græcæ, XII, 3, 536). The second is in Aristophanes' Plutus, which dates from 390 BCE
  20. ^ Pseudo-Lucian, Affairs of the Heart, trans. A.M. Harmon (Loeb edition)
  21. ^ Cited in Diogenes Laertius, II, 31.
  22. ^ The ἀρπαγμός harpagmos, a Cretan ritual abduction lasting supposedly two months, is hardly compatible with having full-time employment.
  23. ^ Xenophon, Symposium. In contrast, the practice was common in ancient Rome.
  24. ^ To the Greeks, the jackdaw or jay did not have a good reputation; hence the phrase "jays with jays", or "like attracts like", and the word is used as an insult.
  25. ^ In Classical Greek, the word used for buzzard was τριόρχης triórkhês—literally meaning "with three balls"; the animal wαs thus a symbol of lasciviousness.

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

  • David M. Halperin, « The Democratic Body; Prostitution and Citizenship in Classical Athens », in One Hundred Years of Homosexuality and Other Essays on Greek Love, Routledge, "The New Ancient World" collection, London-New York, 1990 ISBN 0-415-90097-2
  • Kenneth J. Dover, Greek Homosexuality, Harvard University Press, Cambridge (Massachusetts), 1989 (1st edition 1978). ISBN 0-674-36270-5
  • Eva C. Keuls, The Reign of the Phallus: Sexual Politics in Ancient Athens, University of California Press, Berkeley, 1993. ISBN 0-520-07929-9
  • Sarah B. Pomeroy, Goddesses, Whores, Wives, and Slaves: Women in Classical Antiquity, Schocken, 1995. ISBN 0-8052-1030-X
  • (Jerman) K. Schneider, Hetairai, in Paulys Real-Encyclopädie der classichen Altertumwissenschaft, cols. 1331–1372, 8.2, Georg Wissowa, Stuttgart, 1913
  • (Perancis) Violaine Vanoyeke, La Prostitution en Grèce et à Rome, Les Belles Lettres, "Realia" collection, Paris, 1990.
  • Hans Licht, Sexual Life in Ancient Greece, London, 1932.
  • Allison Glazebrook, Madeleine M. Henry (ed.), Greek Prostitutes in the Ancient Mediterranean, 800 BCE-200 CE (Madison: University of Wisconsin Press, 2011) (Wisconsin studies in classics).