Pengepungan Konstantinopel (717–718)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Pengepungan Kedua Konstantinopel oleh Arab
Bagian dari Perang Bizantium-Arab
Constantinople area map.svg
Peta Konstantinopel dan daerah sekitarnya pada masa Bizanitum
Tanggal 15 Juli/Agustusa[›] 71715 Agustus 718 M
Lokasi Trakia, Bithynia dan Laut Marmara
Hasil Kemenangan telak Bizantium-Bulgaria;
Puncak dari Perang Bizantium-Arab.
Pihak yang terlibat
Umayyad Flag.svg Kekhalifahan Umayyah Simple Labarum2.svg Kekaisaran Bizantium
Kekhanan Bulgar
Komandan
Maslamah bin Abdul Malik
Sulaiman bin Mu'adz
Umar bin Hubaira
Simple Labarum2.svg Leo III
Tervel
Kekuatan
120000 orang[1]
2560 kapal[2]
tidak diketahui

Pengepungan Kedua Konstantinopel oleh Arab pada tahun 717718 adalah upaya gabungan darat dan laut oleh pasukan Arab dari Kekhalifahan Umayyah terhadap ibu kota Kekaisaran Bizantium, Konstantinopel. Upaya ini menandai puncak dari dua puluh tahun serangan, gangguan, dan pendudukan Arab yang bertahap terhadap perbatasan Bizantium, sementara kekuatan Bizantium sedang melemah akibat kekacauan dalam negeri yang berkepanjangan. Pada tahun 716, setelah persiapan selama bertahun-tahun, pasukan Arab, dipimpin oleh Maslamah bin Abdul Malik, menginvasi Asia Kecil milik Bizantium. Meskipun pada awalnya mereka ingin memanfaatkan perang saudara Bizantium dan membuat kesepakatan dengan jenderal Leo orang Isauria, yang bangkit menentang Kaisar Theodosius III, akan tetapi Leo justru memperdayai pihak Arab dan merebut tahta Bizantium untuk dirinya sendiri.

Setelah melewati musim dingin di pesisir barat Asia Kecil, pasukan Arab menyeberang ke Trakia pada awal musim panas 717 dan membangun garis pengepungan untuk memblokade kota, yang dilindungi oleh Tembok Theodosius yang besar. Armada kapal Arab, yang mengiringi pasukan darat dan dimasudkan untuk melengkapi blokade kota lewat laut, dihalau beberapa saat setelah kedatangannya oleh serangan api Yunani dari angkatan laut Bizantium, sehingga memungkinkan Konstantinopel untuk memperoleh pasokan makanan melalui laut, sementara pasukan Arab menderita wabah kepalaran dan penyakit pada musim dingin berikutnya yang keras. Pada musim semi 718, dua armada Arab yang dikirim sebagai bala bantuan dihancurkan oleh Bizantium setelah ada kru Kristennya yang membelot, dan satu pasukan tambahan yang dikirim lewat darat melalui Asia Kecil disergap dan dikalahkan. Dengan tambahan serangan pasukan Bulgar dari arah belakang, pasukan Arab akhirnya terpaksa menghentikan pengepungan pada 15 Agustus 718. Dalam perjalanan pulangnya, armada Arab nyaris diluluhlantakkan oleh bencana alam dan serangan Bizantium.

Kegagalan pengepungan ini mengakibatkan dampak yang luas. Penyelamatan Konstantinopel menjamin kerberlangsungan Bizantium, sementara pandangan strategi Kekhalifahan diubah: meskipun serangan rutin terhadap wilayah Bizantium terus berlanjut, tujuan penaklukan langsung mulai ditinggalkan. Para sejarawan menyebut pengepungan ini sebagai peristiwa yang menghentikan gerak maju Islam ke Eropa, dan menganggapnya sebagai salah satu pertempuran paling menentukan dalam sejarah.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Setelah Pengepungan Pertama Konstantinopel oleh Arab (674–678), baik Arab maupun Bizantium melewati masa damai. Setelah tahun 680, Kekhalifahan Umayyah mengalami Perang Saudara Islam Kedua disusul dengan kebangkitan Bizantium yang terjadi di Timur yang memungkinkan Bizantium untuk menarik upeti berjumlah besar dari pemerintah Umayyah di Damaskus.[3] Pada tahun 692, setelah Umayyah berhasil menghentikan Perang Saudara Muslim, Kaisar Justinianus II (berkuasa 685–695 dan 705–711) kembali memicu permusuhan dengan Umayyah. Hasilnya adalah serangkaian kemenangan Arab yang berujung pada lepasnya kendali Bizantium atas Armenia dan kepangeranan-kepangeranan Kaukasus, serta gangguan bertahap terhadap wilayah Bizantium. Dari tahun ke tahun, para jenderal Kekhalifahan, biasanya anggota keluarga Umayyah, melancarkan serbuan ke wilayah Bizantium dan merebut benteng dan kota.[4][5][6] Setelah 712, sistem pertahanan Bizantium mulai menampakkan tanda-tanda keruntuhan: semakin lama, serbuan Arab menembus semakin dalam ke Asia Kecil, benteng-benteng di perbatasan berulang kali diserang dan dijarah, dan reaksi Bizantium semakin lama semakin lemah.[7][8] Dalam usaha ini, Arab dibantu oleh adanya periode ketidastabilan dalam negeri yang berkepanjangan, yang berlangsung menyusul penggulingan pertama Justinianus II pada 695. Selama periode ini, tahta Biznatium tujuh kali berpindah tangan dalam revolusi yang keras.[4][9][10] Meskipun demikian, seperti disebutkan oleh ahli Bizantium Warren Treadgold, "Serangan Arab bagaimanapun juga semakin meningkat setelah berakhirnya perang saudara ... Dengan tenaga manusia, lahan, dan kekayaan yang lebih besar daripada Bizantium, Arab mulai memusatkan seluruh kekuatan mereka untuk melawan Bizantium. Kini mereka berniat sepenuhnya meruntuhkan kekaisaran itu dengan menaklukan ibu kotanya."[11]

Sumber[sunting | sunting sumber]

Informasi yang tersedia mengenai pengepungan ini berasal dari sumber-sumber yang ditulis pada masa-masa selanjutnya, yang seringkali saling bertentangan. Sumber Bizantium utama adalah catatan yang panjang dan rinci berupa Kronik Theophanes Sang Pengaku (760–817) dan yang terpenting kedua adalah catatan yang lebih singkat dalam Breviarium buatan Patriark Nikephoros I dari Konstantinopel (meninggal 828), yang menampilkan perbedaan-perbedaan kecil, khususnya yang bersifat kronologis, dari versi Theophanes.[12] Untuk peristiwa-peristiwa dalam pengepungan, kedua penulis tampaknya mengandalkan naskah primer yang ditulis pada masa pemerintahan Leo III orang Isauria (berkuasa 717–741) yang dengan demikian berisi penggambaran yang lebih disukai pada catatan yang kedua, sedangkan Theophanes tampaknya mengandalkan biografi tak diketahui mengenai Leo (diabaikan oleh Nikephoros) untuk peristiwa-peristiwa pada tahun 716.[13] Sumber-sumber Arab, terutama Kitabul 'Uyun dari abad ke-11 dan catatan yang lebih singkat dalam Sejarah Para Nabi dan Raja karya at-Tabari (838–923), didasarkan pada naskah-naskah primer buatan para penulis Arab awal abad ke-9, namun isinya lebih membingungkan dan mengandung sejumlah unsur legenda. Naskah-naskah berbahasa Suryani didasarkan pada Agapius dari Hierapolis (meninggal 942), yang sangat mungkin menulis berdasarkan sumber-sumber primer yang sama seperti Theophanes, namun jauh lebih singkat.[14][15]

Tahap awal kampanye[sunting | sunting sumber]

Solidus emas Anastasios II (b. 713–715), yang mempersiapkan Konstantinopel menjelang serangan Arab

Keberhasilan Arab membuka jalan untuk serangan kedua ke Konstantinopel, suatu usaha yang sudah dimulai semenjak Khalifah al-Walid I (b. 705–715). Setelah kematiannya, saudara dan penerusnya Sulaiman (b. 715–717) mengambil proyek tersebut dengan semangat yang meningkat, diduga karena adanya sabda Nabi bahwa Khalifah yang memiliki nama Nabi akan menaklukkan Konstantinopel; Sulaiman adalah satu-satunya anggota Wangsa Umayyah yang membawa nama Nabi, yaitu nabi Sulaiman. Menurut sumber-sumber berbahasa Suryani, Khalifah baru itu bersumpah "untuk tidak akan berhenti berjuang melawan Konstantinopel sebelum mencapai titik darah penghabisan bangsa Arab atau sebelum merebut kota itu."[16][17][18][19][20] Pasukan Umayyah mulai berkumpul di dataran Dabiq sebelah utara Aleppo, di bawah pengawasan langsung Khalifah. Karena Sulaiman sedang sakit, komando dipercayakan kepada saudaranya Maslamah bin Abdul-Malik.[21] Operasi terhadap Konstantinopel terjadi pada saat negara Umayyah sedang mengalami periode ekspansi berkelanjutan ke timur dan barat. Pasukan Muslim bergerak maju ke Transoxiana, India dan Kerajaan Visigoth di Hispania.[22]

Persiapan Arab, khususnya pembanguan armada besar, sebenarnya telah diketahui oleh Bizantium yang merasa cemas. Kaisar Anastasios II (berkuasa 713–715) mengirim utusan ke Damaskus di bawah patrician dan prefek urban, Daniel dari Sinope, berpura-pura meminta perdamaian, namun pada kenyataanya memata-matai pasukan Arab. Anastasios kemudian memulai persiapan untuk pengepungan yang tak terhindarkan: perbentengan Konstantinopel diperbaiki dan dilengkapi dengan banyak artileri, sedangkan persediaan makanan dimasukkan ke dalam kota dan penduduk yang tidak mampu menimbun bahan makanan untuk cadangan selaam tiga tahun dievakuasi.[23][24][25] Anastasios memperkuat angkatan lautnya dan pada awal 715 mengerahkannya melawan armada Arab yang mendatangi pesisir Lykia di Phoinix—ada kemungkinan bahwa ada kebingungan antara tempat yang dimaksud dengan Phoinix di seberang Rhodes,[26] dan bahkan mungkin dengan Fenisia (Lebanon modern), yang terkenal akan hutan cedarnya[27]—untuk mengumpulkan kayu untuk membuat kapal. Akan tetapi, di Rhodes, armada Bizantium, didorong oleh para tentara dari Thema Opsikion, memberontak, membunuh komandan mereka Yohanes Diakon dan berlayar ke utara menuju Adramyttion. Di sana mereka mengangkat seorang bekas pemungut pajak yang agak enggan, Theodosios III, sebagai kaisar.[7][20][28][29] Anastasios menyeberang ke Bithynia di Thema Opsikion untuk menghadapi pemberontakan, namun armada pemberontak berlayar ke Khrysopolis. Dari sana, mereka melancarkan serangan terhadap Konstantinopel, hingga, pada akhir musim panas, para simpatisan di dalam kota membuka gerbang untuk mereka. Anastasios bertahan di Nikaia selama beberapa bulan, sebelum akhirnya bersedia untuk menyerah dan hidup sebagai biarawan.[30][31][32] Naiknya Theodosios, dari sumber yang ada disebut sebagai orang yang enggan dan tidak cakap, sebagai kaisar boneka orang Opsikion, memicu reaksi keras dari thema-thema lainnya, terutama Anatolikon dan Armeniakon di bawah strategosnya (jenderal) masing-masing, yaitu Leo orang Isauria dan Artabasdos.[11][33]

Peta Asia Kecil dan Trakia Bizantium sekitar 740 M

Dalam kondisi yang mendekati perang saudara, Arab dengan hati-hati mulai mempersiapkan gerak maju mereka. Pada September 715, barisan terdepan yang dipimpin Jenderal Sulaiman bin Mu'adz, berjalan melewati Kilikia menuju Asia Minor, merebut benteng Loulon yang strategis dalam perjalanannya. Mereka bermusim dingin di Afik, sebuah lokasi yang tidak diketahui dekat pintu keluar Gerbang Kilikia. Pada awal 716, pasukan Sulaiman melanjutkan perjalanan ke Asia Kecil bagian tengah. Armada kapal Umayyah di bawah Umar bin Hubaira berlayar di sepanjang pantai Kilikia, sementara Maslamah bin Abdul-Malik menunggu perkembangan dengan pasukan utama di Suriah.[34][35][36]

Pihak Arab berharap perpecahan di pihak Bizantium akan menjadi keuntungan bagi mereka. Maslamah telah menjalin hubungan dengan Leo orang Isauria. Sejarawan Perancis Rodolphe Guilland berpendapat bahwa Leo menawarkan untuk menjadi vasal Kekhalifahan, meskipun Jenderal Bizantium itu berniat untuk memanfaatkan pasukan Arab demi keuntungannya sendiri. Pada gilirannya, Maslamah mendukung Leo dengan harapan memperbesar kekacauan dan melemahkan Kekaisaran, untuk meringankan tugasnya dalam merebut Konstantinopel.[37][38]

Tujuan pertama Sulaiman adalah benteng penting yang strategis di Amorion, yang hendak digunakan oleh Arab sebagai basis pada musim dingin berikutnya. Amorion ditinggalkan dengan tidak berdaya dalam kekacauan perang saudara dan mudah untuk ditaklukan, namun pihak Arab lebih memilih untuk mendukung posisi Leo sebagai penyeimbang Theodosios. Mereka menawarkan kesepakatan damai kepada kota itu jika penduduknya bersedia mengakui Leo sebagai kaisar. Benteng itu menyerah namun tetap tidak mau membuka gerbangnya bagi pasukan Arab. Leo datang mendekati kota itu bersama sejumlah tentara dan melakukan serangkaian tipuan dan negosiasi untuk menempatkan 800 tentara di dalam kota. Pasukan Arab, gagal mencapai tujuannya dan dengan perbekalan yang semakin menipis, akhirnya mundur. Leo melarikan diri ke Pisidia dan, pada musim panas, dengan didukung oleh Artabasdos, diangkat menjadi kaisar.[11][39][40][41]

Solidus emas Leo III

Kesuksesan Leo merupakan keuntungan bagi Bizantium, karena sementra itu, Maslamah dengan pasukan utama Arab melewati Pegunungan Taurus dan berjalan langsung ke Amorion. Selain itu, oleh karena Jenderal Arab itu belum menerima berita tentang kesepakatan ganda Leo, dia tidak menghancurkan wilayah yang ia lewati—thema Anatolikon dan Armeniakon, yang gubernurnya masih ia yakini menjadi sekutunya.[42][43][44] Pada pertemuan dengan pasukan Sulaiman yang mundur dan mempelajari apa yang telah terjadi, Maslamah mengubah rencana: dia menyerang Akroinon dan dari sana ia berjalan menuju pesisir barat untuk bermusim dingin. Dalam perjalanannya, dia menjarah Sardis dan Pergamon. Armada kapal Arab bermusim dingin di Kilikia.[11][45][46][47] Sementara itu, Leo memulai perjalanannya menuju Konstantinopel. Dia menaklukkan Nikomedia, di sana dia menemukan dan menangkap, di antara pejabat lainnya, putra Theodosios, dan kemudian berarak menuju Khrysopolis. Pada musim semi 717, setelah negosiasi yang pendek, Leo berhasil membuat Theodosios mundur dan mengakuinya sebagai kaisar. Leo memasuki ibukota pada 25 Maret. Theodosios dan putranya diperbolehkan hidup di biara sebagai biarawan, sedangkan Artabasdos naik pangkat menjadi kouropalates dan dijodohkan dengan anak perempuan Leo, Anna.[11][48][49][50]

Pasukan[sunting | sunting sumber]

Sejak awal, Arab telah menyiapkan serangan besar ke Konstantinopel. Kronik Zuqnin berbahasa Suryani dari akhir abad ke-8 melaporkan bahwa pasukan Arab berjumlah "amat sangat banyak," sedangkan penulis kronik berbahasa Suryani abad ke-12, Mikhael orang Suriah menyebutkan bahwa pasukan Arab terdiri atas 200.000 tentara dan 5.000 kapal, suatu jumlah yang dibesar-besarkan. Penulis Arab abad ke-10 Al-Mas'udi menyebutkan 120.000 tentara, dan catatan abad ke-9 oleh Theophanes Sang Pengaku menyebutkan 1,800 kapal. Perbekalan untuk beberapa tahun dipersiapkan, dan mesin kepung serta bahan pembakar (nafta) dikumpulkan. Kereta barangnya disebutkan berjumlah 12.000 orang, 6.000 unta dan 6.000 keledai, sedangkan menurut sejarawan abad ke—13 Bar Hebraeus, pasukan Arab meliputi 30.000 sukarelawan (mutawa) untuk Perang Suci (jihad).[18][51][52] Berapapun jumlah pastinya, pihak penyerang berjumlah jauh lebih banyak daripada pihak bertahan; menurut Treadgold, pasukan Arab kemungkinan berjumlah lebih banyak daripada keseluruhan angkatan perang Bizantium.[1] Sedikit yang diketahui mengenai susunan rinci pasukan Arab adalah bahwa sebagian besarnya terdiri atas dan dipimpin oleh orang Suriah dan orang Jazirah dari kelompok elite ahlul Syam ("Orang Suriah"), pilar utama dalam rezim Umayyah dan veteran perang melawan Bizantium.[18][53] Di samping Maslamah, Umar bin Hubaira, Sulaiman bin Mu'adz, dan Bakhtari bin Hasan disebutkan sebagai letnannya oleh Theophanes dan sejarawan abad ke-10 Agapius dari Hierapolis, sementara itu sebuah kitab anonim dari abad ke-11 Kitabul 'Uyun menyebutkan Abdullah al-Battal alih-alih Bakhtari.[54][55]

Meskipun pengepungan itu menghabiskan banyak sumber daya Kekhalifahan,b[›] namun Umayyah masih mampu melancarkan serbuan-serbuah terhadap perbatasan Bizantium di Asia Kecil bagian timur selama pengepungan berlangsung: pada 717, putra Khalifah Sulaiman, yaitu Daud, merebut sebuah benteng di dekat Malatya dan pada 718 Amru bin Qais menyerbu perbatasan.[56] Di pihak Bizantium, jumlah tentaranya tak diketahui. Selain dari persiapan Anastasios II (yang mungkin telah diabaikan menyusul penggulingannya,[38] Bizantium dibantu oleh Bulgar, yang bersama Leo telah menyepakati perjanjian yang kemungkinan meliputi persekutuan melawan Arab.[57]

Pengepungan[sunting | sunting sumber]

Triple series of stone walls reinforced with towers
Foto bagian yang direstorasi dari tiga lapis Dinding Theodosius yang melindungi Konstantinopel dari bagian daratan

Pada awal musim panas, Maslamah memerintahkan armadanya untuk bergabung dengan pasukannya menyeberangi Hellespontos di Abydos menuju Trakia. Pasukan Arab mulai berarak menuju Konstantinopel, sepenuhnya merusak pedesaan, mengumpulkan perbekalan, dan menjarah kota-kota yang mereka lalui.[57][58][59][60] Pada pertengahan Juli atau Agustus,a[›] Pasukan Arab tiba di Konstaninopel dan mengepungnya melalui darat dengan membangun tembok kepung ganda dari batu, yang satu menghadap kota dan yang satunya menghadap pedesaan Trakia, dengan perkemahan mereka ditempatkan di antara keduanya. Menurut sumber-sumber Arab, pada titik ini Leo menawarkan untuk memberikan tebusan demi kota itu dengan membayar sekeping koin emas untuk satu orang penduduk Konstantinopel, namun Maslamah menjawab bahwa tak mungkin ada kesepakatan dengan orang yang sudah takluk, dan bahwa garnisun Arab di Konstantinoepl telah ditentukan.[57][59][61][62]

Penggambaran tentang penggunaan api yunani, miniatur dari Madrid Skylitzes

Armada Arab di bawah Sulaiman (sering disalahartikan sebagai Khalifah sendiri dalam sumber-sumber Abad Pertengahan) tiba pada 1 September, melempar sauh pertama kalinya di Hebdomon. Dua hari kemudian, Sulaiman memimpin armadanya ke Bosporus dan beragam skuadron mulai berlabuh di pinggiran perkotaan di Eropa dan Asia: sebagian berlayar ke sebelah selatan Khalsedon ke pelabuhan di Eutropios dan Anthemios untuk mengawasi jalur masuk selatan Bosporus, sedangkan sisa armada berlayar melalui selat tersebut, melewati Konstantinopel dan mulai berlabuh di pesisir antara Galatia dan Kleidion, memotong hubungan antara ibukota Bizantium dengan Laut Hitam. Namun ketika barisan belakang armada Arab, terdiri atas dua puluh kapal berat dengan 2.000 marinir, melintasi Konstantinopel, tiba-tiba angin selatan berhenti dan bertiup berbalik arah, mengarahkan armada Arab ke arah tembok kota, di mana satu skuadron Bizantium menyerang mereka dengan api Yunani. Theophanes menuturkan bahwa beberapa kapal tenggelam, sedangan yang lainnya, dalam keadaan terbakar, berlayar ke Kepulauan Pangeran di Oxeia and Plateia. Kemenangan ini membuat orang Bizantium bersemangat dan melemahkan moral pasukan Arab, yang, menurut Theophanes, pada awalnya berniat untuk berlayar ke tembok laut pada malam harinya dan berusaha memanjatnya menggunakan dayung kemudi kapal. Pada malam yang sama, Leo memasang rantai antara kota dan Galatia, menutup jalur masuk ke Tanduk Emas. Armada Arab menjadi enggan untuk berhadapan dengan armada Bizantium, dan akhirnya memutuskan untuk mundur ke pelabuhan yang aman di Sosthenion lebih jauh lagi ke selatan di pesisir Bosporus bagian Eropa.[57][60][63][64]

Pengepungan Kedua Konstantinopel oleh Arab, seperti digambarkan dalam Kronik Manasses berbahasa Bulgaria dari abad ke-14

Pasukan Arab tersuplai dengan baik, dengan sumber-sumber Arab melaporkan banyaknya persediaan makanan di perkemahan mereka, dan mereka bahkan membawa gandum untuk ditanam dan kemudian dipanen setahun kemudian. Akan tetapi, kegagalan angkatan laut Arab untuk memblokade kota membuat Bizantium juga dapat memperoleh pasokan makanan. Selain itu, pasukan Arab telah merusak pedesaan Trakia dalam perjalanannya ke Konstantinopel sehingga tak dapat lagi mencari bahan pangan di sana. Armada Arab serta pasukan Arab kedua, yang bertugas di pinggiran Asia Konstantinopel, dapat membawa suplai terbatas bagi pasukan Maslamah.[57][65] Ketika pengepungan mendekati musim dingin, negosiasi terbuka antara dua pihak banyak dilaporkan oleh sumber-sumber Arab tapi diabaikan oleh sejarawan Bizantium. Menurut catatan Arab, Leo melanjutkan siasatnya terhadap pihak Arab. Satu versi mengklaim dia menipu Maslamah untuk menyerahkan sebagian besar suplai gandumnya, sementara yang lain mengklaim bahwa jenderal Arab itu dibujuk untuk membakar itu semua, untuk menunjukkan kepada penduduk kota bahwa mereka akan segeran menghadapi serangan dan mendorong mereka untuk menyerah.[66][67] Musim dingin 718 sangatlah keras; salju menutupi daratan selama lebih dari tiga bulan. Karena suplai di kamp Arab sudah habis, terjadilah kelaparan yang mengerikan: para prajurit memakan kuda, unta, dan hewan ternak lainnya, dan juga kulit pohon, daun dan akar pepohonan. Mereka menyapu salju dari ladang yang sudah mereka tanami untuk dapat memakan tunas-tunas tanaman, dan dilaporkan terpaksa menjadi kanibalisme serta memakan kotoran mereka sendiri. Pasukan Arab dilanda wabah; sejarawan Lombard Paulus Diakonus menyebutkan jumlah mereka yang mati karena kelaparan dan penyakit mencapai 300000 orang.[57][68][69][70][71]

Keadaan mulai tampak membaik ketika Khalifah yang baru, Umar II (berkuasa 717–720), mengirim dua armada untuk menolong pasukan pengepung: 400 kapal didatangkan dari Mesir di bawah komando Sufyan dan 360 dari Afrika di bawah Izid, semuanya dipenuhi suplai dan persenjataan. Pada saat yang sama, pasukan yang masih segar dikirim melalui Asia Kecil untuk membantu pengepungan. Ketika armada baru itu tiba di Laut Marmara mereka menjaga jarak dari armada Bizantium dan berlabuh di pesisir Asia. Armada Mesir berposisi di Teluk Nikomedia dekat Tuzla modern sedangkan armada Afrika di sebelah selatan Khalsedon (di Satyros, Bryas dan Kartalimen). Akan tetapi, sebagian besar kru dalam armada Arab merupakan orang Mesir Kristen, dan mereka mulai membelot kepada Bizantium setelah tiba di kota. Setelah diberitahu mengenai kedatangan dan penempatan pasukan bantuan Arab, Leo melancarkan serangan terhadap armada baru Arab. Mengalami kelumpuhan akibat pembelotan kru mereka, dan tak berdaya melawan api Yunani, kapal-kapal Arab dihancurkan atau direbut bersama dengan persenjataan dan suplai yang mereka angkut. Konstantinopel kini aman dari serangan laut.[72][73][74][75] Di daratan juga Bizantium memperoleh kemenangan: pasukan mereka berhasil menyergap pasukan Arab yang sedang bergerak maju di bawah komando Mardasan dan menghancurkannya di perbukitan di sekitar Sophon, sebelah selatan Nikomedia.[70][76][77][78]

Konstantinopel kini dapat dengan mudah disuplai dari laut dan para nelayan kota kembali mencari ikan di laut, karena armada Arab tak lagi berlayar. Sementara itu, pasukan Arab masih menderita akibat kelaparan dan wabah penyakit, ditambah lagi dengan kekalahan dalam pertempuran besar melawan pasukan Bulgar, yang menewaskan, menurut Theophanes, 22000 orang. Akan tetapi, tak jelas apakah Bulgar menyerang perkemahan Arab karena perjanjian mereka dengan Leo ataukah karena pasukan Arab memasuki wilayah Bulgar dalam usaha mencari suplai, seperti dilaporkan oleh Kronik 846 berbahasa Suryani. Mikhael orang Suriah menyebutkan bahwa Bulgar ikut serta dalam pengepungan sejak awal, dengan melakukan serangan terhadap pasukan Arab ketika mereka berarak melalui Trakia dan setelah itu di perkemahan mereka, namun keterangan ini tidak muncul dalam sumber-sumber lainnya.[70][79][80][81] Pengepungan ini jelas sudah gagal, dan Khalifah Umar mengirim perintah kepada Maslamah untuk mundur. Setelah 13 bulan pengepungan, pada 15 Agustus 718, pasukan Arab meninggalkan Konstantinopel. Tanggal tersebut bertepatan dengan perayaan Tidurnya Theotokos (Naiknya Maria), sehingga rakyat Bizantium menganggap bahwa Bizantium dapat menang karena bantuan Maria. Pasukan Arab yang mundur tidak mengalami hambatan atau serangan dalam perjalanan pulang mereka, tapi armada mereka kehilangan banyak kapal akibat dihantam badai di Marmara sedangkan kapal-kapal lainnya terbakar oleh abu dari gunung berapi Santorini, dan beberapa kapal yang selamat direbut oleh Bizantium, sehingga Theophanes mengklaim bahwa hanya lima kapal yang berhasil kembali ke Suriah.[82][83] Sumber-sumber Arab menyebutkan bahwa 150.000 orang Muslim tewas dalam kampanye tersbeut, suatu angka yang, menurut sejarawah Bizantium John Haldon, "meskipun jelas dilebih-lebihkan, [jumlah] itu jelas menunjukkan besarnya bencana tersebut dalam sudut pandang Abad Pertengahan."[84]

Akibat[sunting | sunting sumber]

Kegagalan ekspedisi ini melemahkan negara Umayyah. Seperti dikomentari oleh sejarawan Bernard Lewis, "Kegagalan itu membawa momen suram bagi kekuasaan Umayyah. Tekanan keuangan akibat mempersenjatai dan melaksanakan ekspedi itu menyebabkan bertambah buruknya fiskal dan penindasan keuangan yang sebelumnya telah menimbulkan pertentangan yang berbahaya. Hancurnya armada dan pasukan Suriah di tembok laut Konstantinopel membuat rezim yang berkuasa kehilangan penyokong utama kekuasaannya."[85] Damppaknya terhadap kekuasaan Kekhalifahan amat buruk, dan meskipun pasukan darat tidak menderita kerugian sebesar armada, Umar tercatat mempertimbangkan untuk menarik pasukan dari wilayah-wilayah yang baru ditaklukan, seperti Hispania dan Transoxiana, serta melakukan evakuasi penuh dari Kilikia dan wilayah Bizantium lainnya yang direbut oleh Arab pada tahun-tahun sebelumnya. Meskipun para penasehatnya berusaha mencegahnya agar tidak melakukan tindakan drastis semacam itu, pada akhirnya sebagian besar garnisun Arab ditarik dari distrik-distrik di perbatasan Bizantium yang telah mereka duduki sebelumnya. Di Kilikia, hanya Mopsuestia yang tetap dikuasai oleh Arab sebagai pertahanan untuk melindungi Antiokia.[83][86][87] Bizantium bahkan mampu merebut kembali beberapa wilayah di Armenia barat untuk sementara waktu. Pada 719, armada Bizantium menyerbu pesisir Suriah dan membakar habis pelabuhan Laodikea dan, pada 720 atau 721, Bizantium menggempur dan menjarah Tinnis di Mesir.[83][88][89] Leo juga kembali memperoleh kendali atas Sisilia, di mana kabar mengenai pengepungan Konstantinopel oleh Arab dan dugaan bahwa kota itu akan takluk telah membuat para gubernur lokal mengangkat kaisar mereka sendiri, yaitu Basil Onomagoulos. Akan tetapi pada masa ini pula Bizantium kehilangan kendali efektif atas Sardinia dan Korsika.[90] Selain itu, Bizantium gagal memanfaatkan keberhasilan mereka untuk melancarkan serangan terhadap Arab. Pada tahun 720, setelah jeda selama dua tahun, Arab kembali melakukan serbuan ke wilayah Bizantium, meskipun kini mereka tak lagi melakukan penaklukan langsung, melainkan mencari harta rampasan. Serangan Arab semakin meningkat selama dua dekade berikutnya hingga Bizantium memperoleh kemenangan besar dalam Pertempuran Akroinon pada 740. Setelah menderita kekalahan militer dan kericuhan dalam negeri yang memuncak pada Revolusi Abbasiyah, berakhirlah zaman penaklukan Muslim.[91][92][93][94]

Kajian sejarah dan pengaruh[sunting | sunting sumber]

Map of Europe, North Africa an the Middle East, showing the Arab Caliphate at its greatest extent
Peta ekspansi Muslim dan Kekaisaran Bizantium pada akhir masa Kekhalifahan Umayyah, pada 750

Pengepungan Konstantinopel yang kedua lebh berbahaya bagi Bizantium daripada yang pertama, karena serangan tersebut langsung dan terencana terhadap ibukota. Pada 717718, pihak Arab memutus hubungan kota sepenuhnya, alih-alih membatasi diri untuk blokade longgar seperti pada pengepungan 674678.[56] Pengepungan tersebut melambangkan upaya Kekhalifahan untuk "memotong kepala" Kekaisaran Bizantium, setelah itu provinsi-provinsi yang tersisa, terutama di Asia Kecil, akan mudah ditaklukan.[95] Kegagalan Arab disebabkan terutama oleh permasalahan logistik, karena mereka bertugas terlalu jauh dari basis mereka di Suriah. Keunggulan angkatan laut Bizantium dan pengunaan api Yunani, kuatnya perbentengan Konstantinopel, dan kemampuan Leo III dalam tipu daya dan negosiasi juga memainkan peranan yang penting.[83][96][97][98]

Dalam jangka panjang, kegagalan pengepungan Arab mengakibatkan perubahan yang besar terhadap sifat peperangan antara Bizantium dan Kekhalifahan. Tujuan Muslim untuk menaklukan Konstantinopel secara efektif diabaikan dan perbatasan antara kedua negara itu distabilkan di sepanjang jalur Pegunungan Taurus dan Antitaurus, dimana kedua pihak berulang melancarkan serbuan dan serangan balasan secara rutin melalui daerah tersebut. Dalam peperangan perbatasan yang tiada henti ini, kota dan benteng di perbatasan berulang kali berpindah tangan, tapi secara umum, perbatasan tetap tak berubah selama lebih dari dua abad, hingga penaklukan Bizantium pada abad ke-10.[99][100][101][102] Di pihak Muslim, serbuan-serbuan itu sendiri pada akhirnya menjadi ciri ritual, dan dianggap mulia, terutama untuk menunjukkan jihad yang terus-menerus dan sebagai perlambang peran Khalifah sebagai pemimpin masyarakat Muslim.[101][103]

Hasil dari pengepungan tersebut juga amat penting dalam hal makrosejarah. Kelangsungan ibukota Bizantium mempertahankan Kekaisaran sebagai benteng melawan ekspansi Islam ke Eropa hingga abad ke-15, ketika kota ini takluk oleh Kesultanan Utsmaniyah. Pertahanan Konstantinopel yang sukses dikaitkan dengan Pertempuran Tours pada 732 sebagai peristiwa yang menghentikan ekspansi Muslim ke Eropa. Sejarawan militer Paul K. Davis menulis, "Dengan menghalau invasi Muslim, Eropa tetap berada di tangan Kristen, dan tidak ada ancaman Muslim terhadap Eropa hingga abad ke-15. Kemenangan ini, bertepatan dengan kemenangan Bangsa Frank di Tours (732), membatasi ekspansi barat Islam ke dunia Mediterania selatan."[104] Dengan demikian sejarawan John B. Bury menyebut peristiwa 718 sebagai "tanggal yang ekumenis", sementara itu sejarawan Yunani Spyridon Lambros menyamakan pengepungan ini dengan Pertempuran Marathon dan Leo III dengan Miltiades.[105] Akibatnya, sejarawan militer sering memasukkan pengepungan ini dalam daftar "pertempuran yang paling menentukan" dalam sejarah dunia.[106][107][108][109][110]

Dampak budaya[sunting | sunting sumber]

Di pihak Arab, pengepungan 717–718 menjadi ekspedisi mereka yang paling terkenal melawan Bizantium. Beberapa catatan masih bertahan, namun sebagian besarnya dibuat pada masa selanjutnya dan semifiktif serta saling bertentangan. Dalam legenda, kekalahan tersebut diubah menjadi kemenangan: Maslamah pulang setelah secara simbolis memasuki ibukota Bizantium dengan menunggangi kudanya dan ditemani oleh tiga puluh penunggang kuda. Ia disambut dengan amat hormat oleh Leo, yang memandu Maslamah menuju Hagia Sophia. Setelah Leo memberikan penghormatan kepada Maslamah dan berjanji untuk memberikan upeti, Maslamah dan pasukannya—30,000 dari pasukan awal sejumlah 80,000 yang pergi ke Konstantinople—kembali ke Suriah.[111][112][113] Kisah pengepungan ini mempengaruhi cerita serupa dalam sastra epik Arab. Pengepungan Konstantinopel muncul dalam kisah Umar bin al-Nu'uman dan putra-putranya dalam Seribu Satu Malam, sedangkan Maslamah dan Khalifah Sulaiman muncul dalam kisah Seratus Satu Malam dari Maghreb. Komandan pasukan pengawal Maslamah, Abdullah al-Battal, menjadi tokoh terkenal dalam sajak Arab dan Turki sebagai "Battal Gazi" atas tindakannya dalam serbuan-serbuan Arab pada dekade-dekade berikutnya. Demikian pula, epik abad ke-19, Delhemma, terkait dengan siklus mengenai Battal, menampilkan versi fiktif dari pengepungan 717–718.[114][115]

Tradisi Muslim dan Bizantium kemudian menganggap bahwa masjid pertama di Konstantinopel, dekat praetorium kota, dibangun oleh Maslamah. Pada kenyataannya, masjid tersebut kemungkinan didirikan pada 860, sebagai hasil dari kedutaan Arab pada tahun itu.[116][117][118][119] Tradisi Utsmaniyah juga menyebutkan bahwa bangunan Masjid Arap (berlokasi di luar Konstantinopel, tepatnya di Galata) dibangun oleh Maslamah, meskipun penanggalan keliru ini sekitar 686, mungkin merancukan serangan Maslamah dengan pengepungan Arab yang pertama pada 670-an.[120][121]

Pada akhirnya, menyusul kegagalan berulang mereka di depan Konstantinopel, dan ketahanan berkelanjutan negara Bizantium, Muslim mulai memproyeksikan kejatuhan Konstantinopel di masa depan. Oleh sebab itu kejatuhan kota ini dianggap salah satu pertanda kedatangan akhir zaman dalam Eskatologi Islam.[22][122][123]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

^ a: Theophanes sang Pengaku memberikan tanggal 15 Agustus, namun ini mungkin mencerminkan tanggal keberangkatan pasukan Arab pada tahun berikutnya. Patriark Nikephoros I mencatat bahwa pengepungan berlangsung selama 13 bulan, menandakan bahwa pengepungan dimulai pada 15 Juli.[124][125]
^ b: Menurut sejarawan Hugh N. Kennedy, berdasarkan angka yang terdapat dalam catatan pasukan kontemporer (diwan), jumlah tenaga manusia keseluruhan yang tersedia di Kekhalifahan Umayyah sekitar tahun 700 berkisar antara 250,000 hingga 300,000 orang, yang tersebar di berbagai provinsi. Tidak jelas, hingga sebanyak apa dari jumlah tersebut yang dapat dikerahkan untuk kampanye tertentu, dan dan tidak termasuk tenaga manusia berlebih yang dapat dikerahkan dalam keadaan luar biasa.[126]

Kutipan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Treadgold 1997, hlm. 346.
  2. ^ Treadgold 1997, hlm. 346–347.
  3. ^ Lilie 1976, hlm. 81–82, 97–106.
  4. ^ a b Blankinship 1994, hlm. 31
  5. ^ Haldon 1990, hlm. 72
  6. ^ Lilie 1976, hlm. 107–120.
  7. ^ a b Haldon 1990, hlm. 80
  8. ^ Lilie 1976, hlm. 120–122, 139–140.
  9. ^ Lilie 1976, hlm. 140
  10. ^ Treadgold 1997, hlm. 345–346.
  11. ^ a b c d e Treadgold 1997, hlm. 345.
  12. ^ Brooks 1899, hlm. 19–20.
  13. ^ Mango & Scott 1997, hlm. lxxxviil–xxxviii.
  14. ^ Brooks 1899, hlm. 19–20
  15. ^ Guilland 1959, hlm. 115–116
  16. ^ Brooks 1899, hlm. 20–21
  17. ^ El-Cheikh 2004, hlm. 65
  18. ^ a b c Guilland 1959, hlm. 110
  19. ^ Lilie 1976, hlm. 122
  20. ^ a b Treadgold 1997, hlm. 344.
  21. ^ Guilland 1959, hlm. 110–111.
  22. ^ a b Hawting 2000, hlm. 73.
  23. ^ Mango & Scott 1997, hlm. 534
  24. ^ Lilie 1976, hlm. 122–123
  25. ^ Treadgold 1997, hlm. 343–344.
  26. ^ Mango & Scott 1997, hlm. 537 (Catatan #5).
  27. ^ Lilie 1976, hlm. 123 (Catatan #62).
  28. ^ Mango & Scott 1997, hlm. 535–536
  29. ^ Lilie 1976, hlm. 123–124
  30. ^ Haldon 1990, hlm. 80, 82
  31. ^ Mango & Scott 1997, hlm. 536
  32. ^ Treadgold 1997, hlm. 344–345.
  33. ^ Lilie 1976, hlm. 124
  34. ^ Guilland 1959, hlm. 111
  35. ^ Mango & Scott 1997, hlm. 538
  36. ^ Lilie 1976, hlm. 123–125.
  37. ^ Guilland 1959, hlm. 118–119
  38. ^ a b Lilie 1976, hlm. 125.
  39. ^ Mango & Scott 1997, hlm. 538–539
  40. ^ Lilie 1976, hlm. 125–126
  41. ^ Untuk penjelasan rinci tentang negosiasi Leo dengan Arab di Amorion dalam sumber-sumber Bizantium dan Arab, lihat Guilland 1959, hlm. 112–113, 124–126.
  42. ^ Guilland 1959, hlm. 125
  43. ^ Mango & Scott 1997, hlm. 539–540
  44. ^ Lilie 1976, hlm. 126–127.
  45. ^ Guilland 1959, hlm. 113–114
  46. ^ Mango & Scott 1997, hlm. 540–541
  47. ^ Lilie 1976, hlm. 127
  48. ^ Haldon 1990, hlm. 82–83
  49. ^ Mango & Scott 1997, hlm. 540, 545
  50. ^ Lilie 1976, hlm. 127–128
  51. ^ Kaegi 2008, hlm. 384–385
  52. ^ Treadgold 1997, hlm. 938 (Catatan #1).
  53. ^ Kennedy 2001, hlm. 47.
  54. ^ Canard 1926, hlm. 91–92
  55. ^ Guilland 1959, hlm. 111.
  56. ^ a b Lilie 1976, hlm. 132.
  57. ^ a b c d e f Treadgold 1997, hlm. 347.
  58. ^ Brooks 1899, hlm. 23
  59. ^ a b Mango & Scott 1997, hlm. 545
  60. ^ a b Lilie 1976, hlm. 128
  61. ^ Guilland 1959, hlm. 119
  62. ^ Lilie 1976, hlm. 128–129
  63. ^ Guilland 1959, hlm. 119–120
  64. ^ Mango & Scott 1997, hlm. 545–546
  65. ^ Lilie 1976, hlm. 129
  66. ^ Brooks 1899, hlm. 26–28, 30
  67. ^ Lilie 1976, hlm. 129.
  68. ^ Brooks 1899, hlm. 28–29
  69. ^ Guilland 1959, hlm. 122–123
  70. ^ a b c Mango & Scott 1997, hlm. 546
  71. ^ Lilie 1976, hlm. 129–130
  72. ^ Guilland 1959, hlm. 121
  73. ^ Mango & Scott 1997, hlm. 546, 548
  74. ^ Lilie 1976, hlm. 130
  75. ^ Treadgold 1997, hlm. 347–348.
  76. ^ Guilland 1959, hlm. 122
  77. ^ Lilie 1976, hlm. 130–131
  78. ^ Treadgold 1997, hlm. 348.
  79. ^ Canard 1926, hlm. 90–91
  80. ^ Guilland 1959, hlm. 122, 123
  81. ^ Lilie 1976, hlm. 131.
  82. ^ Mango & Scott 1997, hlm. 550
  83. ^ a b c d Treadgold 1997, hlm. 349.
  84. ^ Haldon 1990, hlm. 83.
  85. ^ Lewis 2002, hlm. 79.
  86. ^ Blankinship 1994, hlm. 33–34
  87. ^ Lilie 1976, hlm. 132–133
  88. ^ Blankinship 1994, hlm. 287 (Catatan #133)
  89. ^ Lilie 1976, hlm. 133
  90. ^ Treadgold 1997, hlm. 347, 348.
  91. ^ Blankinship 1994, hlm. 34–35, 117–236
  92. ^ Haldon 1990, hlm. 84
  93. ^ Kaegi 2008, hlm. 385–386
  94. ^ Lilie 1976, hlm. 143–144.
  95. ^ Lilie 1976, hlm. 140–141.
  96. ^ Blankinship 1994, hlm. 105
  97. ^ Kaegi 2008, hlm. 385
  98. ^ Lilie 1976, hlm. 141
  99. ^ Blankinship 1994, hlm. 104–106
  100. ^ Haldon 1990, hlm. 83–84
  101. ^ a b El-Cheikh 2004, hlm. 83–84
  102. ^ Toynbee 1973, hlm. 107–109.
  103. ^ Kennedy 2001, hlm. 105–106.
  104. ^ Davis 2001, hlm. 99.
  105. ^ Guilland 1959, hlm. 129.
  106. ^ Crompton 1997, hlm. 27–28
  107. ^ Davis 2001, hlm. 99–102
  108. ^ Fuller 1987, hlm. 335ff.
  109. ^ Regan 2002, hlm. 44–45
  110. ^ Tucker 2010, hlm. 94–97.
  111. ^ Canard 1926, hlm. 99–102
  112. ^ El-Cheikh 2004, hlm. 63–64
  113. ^ Guilland 1959, hlm. 130–131.
  114. ^ Canard 1926, hlm. 112–121
  115. ^ Guilland 1959, hlm. 131–132.
  116. ^ Canard 1926, hlm. 94–99
  117. ^ El-Cheikh 2004, hlm. 64
  118. ^ Guilland 1959, hlm. 132–133
  119. ^ Hasluck 1929, hlm. 720.
  120. ^ Canard 1926, hlm. 99
  121. ^ Hasluck 1929, hlm. 718–720.
  122. ^ Canard 1926, hlm. 104–112
  123. ^ El-Cheikh 2004, hlm. 65–70
  124. ^ Mango & Scott 1997, hlm. 548 (Catatan #16)
  125. ^ Guilland 1959, hlm. 116–118.
  126. ^ Kennedy 2001, hlm. 19–21

Sumber[sunting | sunting sumber]

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

Koordinat: 41°00′44″LU 28°58′34″BT / 41,01224°LU 28,976018°BT / 41.01224; 28.976018