Nusa Barung

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Nusa Barung
Nusa Barong
Pulau
Letak Nusa Barung di selatan Kabupaten Jember, Jawa Timur
Letak Nusa Barung di selatan Kabupaten Jember, Jawa Timur
Nusa Barung is located in Jawa
Nusa Barung
Lokasi di Pulau Jawa
Koordinat: 8°28′38,3″LU 113°20′30,6″BT / 8,46667°LS 113,33333°BT / -8.46667; 113.33333
Area
 • Total 100 km2 (40 mil²)
Ketinggian 0 - 304 m (−997 ft)

Nusa Barung (atau Nusa Barong) adalah sebuah pulau kecil yang terletak di sebelah selatan Pulau Jawa. Pulau ini berada dalam wilayah Desa Puger Wetan, Kecamatan Puger, Kabupaten Jember, Jawa Timur. Pulau ini merupakan salah satu pulau terluar Indonesia yang terletak di Samudra Hindia.

Nusa Barung ditetapkan sebagai cagar alam dengan nama Cagar Alam Pulau Nusa Barong semenjak tahun 1920; yakni berdasarkan SK Gubernur Jenderal Hindia Belanda nomor GB. 46 yang dimuat dalam Staatsblad No. 736 tanggal 9 Oktober 1920, dan diperbaharui oleh SK Menteri Pertanian No. 110/VIII/1957 dengan luas 6.100 hektar. Pulau ini memiliki ekosistem hutan hujan tropika, dalam tiga formasinya: (a) formasi hutan mangrove, (b) formasi hutan pantai, dan (c) formasi hutan dataran rendah.[1]

Flora[sunting | sunting sumber]

Hutan mangrove di pulau ini terdapat di sekitar Teluk Plirik dan Teluk Kandangan. Spesies mangrove yang ditemui di antaranya jenis api-api (Avicennia sp.); beberapa jenis bakau seperti Rhizophora apiculata, R. mucronata, dan R. stylosa, Bruguiera sp.; tengar (Ceriops tagal); teruntum (Lumnitzera); nyirih Xylocarpus; serta perepat (Sonneratia alba).[1]

Formasi hutan pantai tumbuh di atas tanah kering, di atas garis pasang surut, dan ke arah daratan kemudian berlanjut dengan hutan tropika dataran rendah. Beberapa jenis flora pantai yang tumbuh di sini, di antaranya, pandan laut (Pandanus tectorius); centigi laut (Pemphis acidula), putat (Barringtonia sp), waru laut (Hibiscus tiliaceus), kepuh (Sterculia foetida), nyamplung (Calophyllum inophyllum), dan ketapang (Terminalia cattapa). Sedangkan flora hutan dataran rendah yang tercatat di antaranya jenis-jenis laban (Vitex pubescens), pancal kidang (Drypetes ovalis), kalak (Mitrephora javanica), pulai (Alstonia spatulata), sempu (Dillenia reticulata), perak (Vatica wallichii) dan sengir (Ploiarium alternifolium).[1]

Salah satu ancaman bagi cagar alam ini adalah penebangan kayu secara ilegal.

Fauna[sunting | sunting sumber]

Di pulau ini dapat ditemukan banyak spesies mamalia, burung, reptil, dan serangga. Dari kelompok mamalia tercatat di antaranya jenis-jenis monyet kra (Macaca fascicularis), lutung budeng (Trachypithecus auratus), rusa jawa (Rusa timorensis), dan babi hutan (Sus sp.). Jenis burung antara lain: elang-laut dada-putih (Haliaeetus leucogaster), rajaudang (Halcyon sp.), kuntul (Egretta sp.), walet sapi (Collocalia esculenta), ayam-hutan merah (Gallus gallus), serta kangkareng (Buceros sp). Dari golongan reptil, yang menonjol adalah penyu hijau (Chelonia mydas), yang sering didapati mendarat di pantai berpasir untuk bertelur; juga penyu sisik (Eretmochelys imbricata), biawak air (Varanus salvator), dan ular sanca (Python sp).[1]

Galeri[sunting | sunting sumber]

Rute[sunting | sunting sumber]

Nusa Barung dapat dijangkau dengan perahu dari pelabuhan nelayan Puger; pulau ini berjarak sekitar 4,5 km di arah barat daya Puger[2]. Sementara Puger, yang berada sekitar 35 km di sebelah barat Kota Jember, dapat dicapai dengan menggunakan taksi atau bus antar kota dari Jember atau Surabaya.

Untuk memasuki Nusa Barung, diperlukan izin dari Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam Jawa Timur, Bidang KSDA Wilayah III Jember.

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d BBKSDA Jatim. Cagar Alam Pulau Nusa Barong. Laman Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam Jawa Timur. diakses 12/IX/2014
  2. ^ Nusapedia: Nusa Barong


Koordinat: 08°28′38.3″LS,113°20′30.6″BT