Moestopo

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Moestopo
Prof-Dr-Moestopo1.jpg
Lahir 13 Juli 1913
Ngadiluwih, Kediri, Jawa Timur
Meninggal 29 September 1986 (umur 73)
Bandung, Jawa Barat, Indonesia
Dimakamkan Kuburan Cikutra, Bandung
Pengabdian Indonesia
Dinas/cabang Tentara, medis
Pangkat Mayor Jenderal
Perang Pertempuran Surabaya
Penghargaan Pahlawan Nasional Indonesia
Pekerjaan lain Dokter gigi, pendiri Universitas Moestopo


Mayor Jenderal Professor Moestopo (lahir di Ngadiluwih, Kediri, Jawa Timur, 13 Juli 1913 – meninggal di Bandung, Jawa Barat, 29 September 1986 pada umur 73 tahun) adalah seorang dokter gigi Indonesia, pejuang kemerdekaan, dan pendidik. Dia dinyatakan sebagai Pahlawan Nasional pada tanggal 9 November 2007.

Lahir di Kediri, Jawa Timur, Moestopo pindah ke Surabaya untuk menghadiri Sekolah Kedokteran Gigi di sana. Pada awalnya menjadi seorang praktisi, karyanya terputus pada tahun 1942 ketika Jepang menduduki Indonesia dan Moestopo ditangkap oleh Kempeitai untuk mencari mencurigakan. Setelah dibebaskan, ia menjadi dokter gigi untuk Jepang tapi akhirnya memutuskan untuk melatih sebagai seorang perwira tentara. Setelah lulus dengan pujian, Moestopo diberi komando PETA pasukan di Sidoarjo, ia kemudian dipromosikan menjadi komandan pasukan di Surabaya.

Sementara di Surabaya, selama Indonesia Revolusi Nasional Moestopo ditangani dengan pasukan ekspedisi Inggris yang dipimpin oleh Brigadir Walter Sothern Mallaby Aubertin. Ketika hubungan rusak dan Presiden Soekarno dipanggil ke Surabaya untuk memperbaiki mereka, Moestopo ditawari pekerjaan sebagai penasihat tapi ditolak. Selama perang ia menjabat beberapa posisi lainnya, termasuk memimpin satu skuadron tentara reguler, pencopet, dan pelacur untuk menyebarkan kebingungan di jajaran pasukan Belanda musuh. Setelah perang, Moestopo terus bekerja sebagai dokter gigi, dan pada tahun 1961 ia mendirikan Universitas Moestopo. Dia meninggal di Bandung pada tahun 1986.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Awal kehidupan dan kedokteran gigi[sunting | sunting sumber]

Moestopo lahir di Ngadiluwih, Kediri, Jawa Timur, Hindia Belanda pada tanggal 13 Juli 1913. Dia adalah anak keenam dari delapan bersaudara yang lahir Raden Koesoemowinoto. Setelah sekolah dasar nya, Moestopo pergi ke Sekolah Kedokteran Gigi (STOVIT) di Surabaya. Pendidikannya awalnya dibayar oleh saudara tuanya, Moestopo kemudian mengambil untuk menjual beras untuk mendapatkan jalan melalui universitas. Mengambil pendidikan lanjutan di lapangan di Surabaya dan Yogyakarta, pada tahun 1937 ia menjadi asisten dokter gigi di Surabaya. Dari 1941-1942, ia menjadi asisten direktur STOVIT.

Pekerjaan Jepang[sunting | sunting sumber]

Setelah Jepang menduduki Indonesia pada tahun 1942 Moestopo ditangkap oleh Kempeitai sebagai tersangka Indo (orang campuran Eropa dan warisan Indonesia); kecurigaan ini didasarkan pada bingkai besar Moestopo itu. Namun, ia segera dibebaskan dan, setelah sebelumnya menjabat sebagai dokter gigi militer bagi Jepang, menerima pelatihan militer di Bogor. Seiring dengan jenderal masa depan Sudirman dan Gatot Soebroto, ia selesai di bagian atas kelasnya. Selama pelatihan, ia menulis sebuah makalah tentang aplikasi militer bambu runcing berujung dengan kotoran kuda, di mana dia menerima nilai tinggi.

Setelah lulus, Moestopo diberi komando pasukan komando PETA pasukan di Sidoarjo. Segera setelah itu, ia dipromosikan menjadi komandan pasukan pribumi melindungi Gresik dan Surabaya, ia adalah salah satu dari hanya lima orang Indonesia untuk menerima promosi tersebut. Sementara di Surabaya, ia bekerja di menghilangkan tingkat pengangguran naik dengan mendirikan workshop untuk menghasilkan sabun dan sikat gigi dan dilaporkan mendorong anak buahnya untuk menempatkan pupuk kandang kuda di bambu runcing untuk menyebarkan tetanus dan makan kucing untuk night vision yang lebih baik - sisa-sisa dimakan kucing dikatakan telah dimakamkan di pemakaman pahlawan mereka sendiri '.

Revolusi Nasional[sunting | sunting sumber]

Setelah akhir Perang Dunia II, pada 17 Agustus 1945 Indonesia memproklamirkan kemerdekaannya, Moestopo mempertahankan kontrol baru lahir militer kekuatan di Surabaya dan secara paksa melucuti pasukan Jepang sementara dipersenjatai dengan bambu runcing. Pada bulan Oktober tahun itu ia menyatakan dirinya Menteri interim Pertahanan. Pada tanggal 25 Oktober tahun itu, 49 India Brigade Infanteri di bawah komando Brigadir Walter Sothern Mallaby Aubertin, tiba di kota itu, Mallaby mengirim kecerdasannya petugas Kapten Macdonald untuk bertemu dengan Moestopo. Menurut laporan Macdonald, Moestopo adalah berat terhadap kedatangan pasukan Inggris.

Ketika Inggris kemudian pergi ke Gubernur Jawa Timur Soeryo mencari respon yang lebih positif, Moestopo dikabarkan ingin para utusan, Macdonald dan seorang perwira angkatan laut, ditembak pada saat kedatangan. Soeryo, bagaimanapun, terbukti setuju dengan deklarasi Inggris bahwa mereka datang dalam damai, ia hanya menolak bertemu Mallaby pada HMS' Waveney setelah Moestopo menolak untuk mengakui menerima Inggris. Inggris mendarat di Surabaya sore itu, setelah Moestopo bertemu dengan Kolonel Pugh, Pugh menekankan bahwa Inggris tidak berniat untuk mengembalikan kekuasaan Belanda, dan Moestopo setuju untuk bertemu dengan Mallaby keesokan harinya.

Pada pertemuan tersebut, Moestopo enggan setuju untuk melucuti pasukan Indonesia di kota. Namun, perasaan memburuk segera. Sore itu, Moestopo mungkin telah dipaksa untuk membantu Mallaby dalam menyelamatkan kapten Belanda Huijer, dan pada tanggal 27 Oktober, Douglas C-47 Skytrain dari ibukota di Batavia (hari modern Jakarta) menjatuhkan serangkaian pamflet ditandatangani oleh Jenderal Douglas Hawthorn menuntut bahwa Indonesia menyerahkan senjata mereka dalam waktu 48 jam atau dieksekusi. Karena ini bertentangan dengan kesepakatan dengan Mallaby, Moestopo dan sekutu-sekutunya tersinggung dengan tuntutan dan menolak untuk menghibur permintaan Inggris. Pertempuran antara pasukan berlangsung 28-30 Oktober setelah Moestopo mengatakan kepada pasukannya bahwa Inggris akan berusaha untuk melucuti paksa mereka, pertempuran memuncak dengan kematian Mallaby itu.

Ketika pasukan Inggris meminta Presiden Soekarno mengganggu, Presiden mengambil Moestopo sebagai penasihat dan mengatakan pasukan Indonesia untuk menghentikan pertempuran. Moestopo, tidak mau melepaskan perintah-Nya, memilih untuk pergi ke Gresik sebagai gantinya. Jadi, ketika Pertempuran Surabaya lanjutan, Moestopo tidak lagi berkuasa. Dengan Februari 1946, ketika tentara Belanda telah kembali ke Jawa, ia pergi ke Yogyakarta untuk bekerja sebagai pendidik militer, mengajar untuk waktu di akademi militer di sana.

Pada pertengahan 1946 Moestopo dikirim ke Subang, di mana dia memimpin Pasukan Terate. Selain dari pasukan militer reguler, anggota Pasukan Terate bawah Moestopo yang menyuruh juga termasuk legiun pencopet dan pelacur yang bertugas menyebarkan kebingungan dalam pengadaan dan pasokan dari belakang garis Belanda. Moestopo juga menjabat sebagai pendidik politik bagi pasukan militer di Subang. Pada Mei 1947, setelah menjalani periode sebagai kepala Biro Perjuangan di Jakarta, ia dipindahkan ke Jawa Timur setelah terluka dalam pertempuran dengan pasukan Belanda.

Kemudian Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Setelah perang, Moestopo pindah ke Jakarta, di mana dia menjabat sebagai Kepala Bagian Bedah Rahang di Rumah Sakit Angkatan Darat (sekarang RSPAD Gatot Subroto Militer). Pada tahun 1952, Moestopo mulai pelatihan dokter gigi lain di off waktu dari rumahnya, memberikan pelatihan dasar dalam kebersihan, gizi, dan anatomi. Sementara itu, ia berada di bawah pertimbangan untuk posisi Menteri Pertahanan untuk Wilopo Kabinet, tetapi akhirnya tidak dipilih, melainkan, ia memimpin serangkaian demonstrasi menentang sistem parlementer.

Moestopo diformalkan saja kedokteran gigi rumahnya pada tahun 1957, dan pada tahun 1958 - setelah pelatihan di Amerika Serikat - ia mendirikan Dr Moestopo Gigi College, yang ia terus mengembangkannya sampai menjadi sebuah universitas pada 15 Februari 1961. Pada tahun yang sama, ia menerima gelar doktor dari Universitas Indonesia.

Moestopo meninggal pada 29 September 1986 dan dimakamkan di Pemakaman Cikutra, Bandung.

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 9 November 2007, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono memberi Moestopo judul Pahlawan Nasional dari Indonesia; Moestopo mendapat predikat bersama dengan Adnan Kapau Gani, Ida Anak Agung Gde Agung, dan Ignatius Slamet Riyadi berdasarkan Keputusan Presiden Nomor 66/2007 TK. Pada tahun yang sama ia dianugerahi Bintang Mahaputera Adipradana.

Data Pribadi[sunting | sunting sumber]

Pekerjaan[sunting | sunting sumber]

  • Tahun 1937-1941 : Asisten Dosen Ortodonsiadan Konservasi Gigi Stovit Surabaya
  • Tahun 1941 :
  1. Wakil Dekan Stovit Surabaya
  2. Kepala Bagian Klinik Gigi CBZ (Rumah Sakit Umum) Surabaya.
  • Tahun 1942 :
  1. Wakil Dekan Ika Daigagu Sikabu (Sekolah Tinggi Kedokteran Gigi Surabaya pada masa penjajahan Jepang)
  2. Asisten Dosen Bagian Bedah Mulut Rumah Sakit Tentara Jepang di Surabaya.
  3. Mengikuti Latihan Kemilitiran Cudanco di Bogor yang tergabung dalam latihan PETA (Pembela Tanah Air)
  • Tahun1943-1944 : Bertugas sebagai Cudanco Buduran Sidoardjo.
  • Tahun 1944-17 Agustus 1945 : Daidanco (Komandan Batalyon) berkedudukan di Gresik.
  • Tanggal, 18 Agustus -18 November 1945, berpangkat Jenderal penuh dengan tugas sebagai berikut :
  1. Kepala BKR (Badan Keamanan Rakyat)Karesidenan Surabaya.
  2. Penanggungjawab Revolusi Jawa Timurdan menjabat sebagai Menteri Pertahanan Ad. Interim Republik Indonesia.
  • November 1945-1946 :
  1. Penasehat Agung Militer Presiden Republik Indonesia
  2. Penasehat Jenderal Sudirman, Panglima Tinggi Angkatan Darat.
  3. Berpangkat Jenderal Mayor pada Kementrian Pertahanan Republik Indonesia.
  4. Menjabat Komandan Resimen Siliwangi bandung Utara.
  • Tahun 1947 :
  1. Komandan Resimen Kratibo berkedudukan di Subang
  2. Wakil Komandan Divisi Siliwangi Utara berkedudukan di Subang dan Bandung Utara.
  3. Komandan Brigade Jakarta Raya dan Purwakarta.
  4. Menjabat Panglima Pasukan Penggempur (Stoot Divisi) merangkap Panglima Teritorial Jawa Timur dan Komandan Markas Besar Pertempuran (MBP) Jawa Timur.
  • Tahun 1948 : berpangkat Kolonel (akibat rasionalisasi dengan jabatan Panglima Kesatuan Reserve Umum.
  • Tahun 1949 :
  1. Inspektur Infantri MBKD (Markas Besar Komando Djawa)
  2. Kepala Staf Special Duty MBKD di dalam Perang Gerilya clash II.
  3. Komandan Kesehatan AD/MBKD.
  4. Wakil Panglima MBKD.
  • Tahun 1951 : Kepala Kesehatan Gigi Angkatan Darat Merangkap sebagai Kepala Bagian Bedah Rahang RSPAD Jakarta.
  • Tahun 1957 : Berpangkat Brigadir Jenderal/Wakil Ketua Front Pembebasan Irian Barat dan merangkat sebagai Deputi Special Duty (Tugas Khusus) MBAD (Markas Besar Angkatan Darat).
  • Tahun 1957–1958 : Pembantu Menteri Pendidikan dan Kebudayaan.
  • Tahun 1961, berpangkat sebagai Mayor Jenderal dengan jabatan :
  1. Penasehat Menteri PTIP (Perguruan tinggi dan Ilmu Pengetahuan, sekarang Ditjen Pendidikan Tinggi Depdikbud)
  2. Pembantu Menteri PTIP.
  1. Pembantu Menteri P&K Letjen. Dr. Sjarief Thayeb.
  2. Pembantu Khusus Dirjen Pendidikan Tinggi M. Mashuri S.H.
  3. Pendiri dan Ketua Yayasan Universitas Prof. Dr. Moestopo dan Lembaga-Lembaga Pengabdian Ys. UPDM kepada Pemerintah RI di Jakarta.
  4. Pendiri dan Ketua Yayasan Pendidikan Prof. Dr. Moestopo di Bandung yang mengelola : Taman Kanak-Kanak, Sekolah Dasar, Sekolah Tehnik Gigi Menengah Atas, Akademi Perawat Gigi, Balai Kesehatan Gigi/Teknik Gigi, Balai UKGS.
  5. Guru Besar Tamu pada Osaka Dental University Jepang dan anggota kehormatan Japanese Association of Oral surgery.
  6. Guru Besar Sejarah Perjuangan Nasional dan Guru Besar Biologi Tepat Guna.
  7. Research Certificate dari OTCA (Colombo Plan)
  8. Pendiri Union of Oral Surgery of South West Pacific dengan anggota Australia, Jepang, Vietnam-Selatan dan Indonesia.
  9. Sebagai Ketua Tim Konsultasi Penganut Agama-Agama seluruh Indonesia dengan kegiatan utamanya mengadakan misi kunjungan keagamaan ke daerah-daerah dan turut mendirikan pesantren di Jember, Singo Sari Malang, Kauman Kediri, Yogyakarta, Purwokerto, Garut, Sukabumi dan Klender di Jakarta.
  10. Pendiri dan Ketua Pusat Perdamaian Dunia yang berlandaskan Ketuhanan Yang Maha Esa, yang mempunyai cabang di 29 negara, meliputi penganut agama Islam, Kristen Katholik dan Protestan, Budha, Hindu dan Konfusius, advent dll. Didirikan pada Tahun 1964 dan belakangan anggotanya berkembang menjadi 57 negara.
  11. Pelindung dan Perintis Korp Wanita Berjuang dari Pejuang Wanita di Jawa Timur dan Jawa Tengah.
  12. Bapak Ilmu Komunikasi / Publisistik, Ilmu Kedokteran Gigi Indonesia dan Pemimpin Reklasering.
  13. Kegiatan lain yang dilakukan olehnya ialah memberikan himbauan kepada negara-negara yang bertikai atau berperang, seperti misalnya;
    1. Turut serta menghimbau suksesnya perdamaian Camp David.
    2. Turut serta menghimabau suksesnya perjanjian SALT II antara Amerika Serikat dan Rusia.
    3. Menghimbau untuk menyatukan Negara-negara Islam di Pertemuan Rabat-Maroko yang dipimpin oleh Raja Hassan.
    4. Mengimbau kepada Iran dan Irak untuk menghentikan perangnya.

Karier dan Karyanya[sunting | sunting sumber]

  • Di Bidang Pendidikan :
  1. Ikut mendirikan “War Correspondence School”
  2. Ikut mendirikan Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Indonesia, Universitas Padjajaran, Universitas Trisakti, USU, Fakultas Publisistik (kini Fakultas Ilmu Komunikasi) dan Fakultas Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Padjajaran.
  3. Mendirikan Universitas Prof. dr. Moestopo (Beragama).
  4. Turut membina Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Airlangga yang dulunya Stovit (Sekolah Tinggi Kedokteran Gigi).
  5. Pendiri Post Graduate Study Ilmu Kedokteran Gigi Universitas Prof. Dr. Moestopo (Beragama) Jakarta tahun 1972. Turut mendirikan dan memimpin Pendidikan Lanjutan Oral Surgery Fakultas Kedoteran Gigi Universitas Padjajaran.
  6. Pendiri dan Pembina Persatuan Dokter Gigi Indonesia.
  7. Mendirikan Akademi Perawat Gigi, Akademi Pertanian, Sekolah Tehnik Gigi Menengah, Kursus Chair Side Assistant/Teknik Gigi/Dental Higienis Ys. UPDM.
  • Di Bidang Kemiliteran.
  1. Cudanco tahun 1942
  2. Daidanco tahun 1942
  3. Turut mendirikan BKR
  4. Penaggungjawab Revolusi Jawa Timur
  5. Pemimpin Besar Revolusi Jawa Timur /Panglima Teritorial Jawa Timur /Menteri Pertahanan Ad-interin.
  6. Penasehat Agung Militer Presiden R.I., 30 September 1945.
  7. Penasehat Panglima Besar Jenderal Sudirman.
  8. Pemimpin Pertempuran Bandung Utara.
  9. Ahli Perang Gerilya.
  10. Panglima Divisi Siliwangi.
  11. Wakil Komandan Divisi Markas Besar Komando Jawa.
  12. Staf Spesial Duty dan Deputi KASAD.
  13. Wakil Ketua Front Pembebasan Irian Barat.
  14. Turut menyusun organisasi berdirinya militer modern TNI Angkatan Darat.
  15. Anggota Badan Pendiri Yayasan Pembela Tanah Air (PETA) 3 April 1982.
  • Di Bidang Pemerintahan.
  1. Menjadi Anggota Majelis Permusyawaratan Rakyat Sementara (MPRS)
  2. Ketua DHN Angkatan 45 bidang Pendidikan, Kebudayaan, Agama dan Kesehatan.
  3. Pembantu Menteri Perguruan Tinggi dan Ilmu Pengetahuan
  4. Turut menyusun Undang-undang No. 22 Tahun 1962 tentang Pendidikan Tinggi di Indonesia.
  • Di Bidang Sosial : Reklasering merupakan kegiatan merehabilitasi mental,mendidik dan memberikan ketrampilan kepada bekas narapidana, copet,pelacur dan penjahat lainnya. Melalui usaha reklasering ini mereka dibina, diarahkan dan diubah mental serta kepribadiannya sehingga berguna bagi kehidupan dirinya, keluarga, masyarakat, bahkan bagi negara. Usaha reklasering yang dilakukan oleh Prof.Dr.Moestopo, dimulai pada waktu menegakkan dan mempertahankan kemerdekaan copet-copet, penjahat dan pelacur dibebaskan dari rumah tahanan, kemudian dibentuklah pasukan barisan Terate yang diberi tugas untuk menggempur Belanda, baik secara perang terbuka, gerilya maupun mencuri dokumen-dokumen Belanda. Setelah pengakuan kedaulatan untuk tetap membina barisan Terate, Prof.Dr.Moestopo mendirikan Akademi Reklasering di Yogyakarta dan dari 450 copet , telah berhasil menyelesaikan pendidikanya sebanyak 150 orang yang bekerja di Departemen Kehakiman, Departemen Sosial dan banyak yang telah menjadi perwira TNI. Dari pelacur-pelacur yang dibina oleh Prof. Dr. Moestopo akhirnya telah banyak yang sadar dan menunaikan ibadah haji. Setelah proklamasi kemerdekaan Prof.Dr.Moestopo tetap aktif dalam berbagai usaha kesejahteraan social terutama dibidang kesehatan. Usaha tersebut antara lain memberikan pelayanan kesehatan gigi bagi anggota dan keluarga pejuang yang dipusatkan di Gedung Juang Angkatan, 45, Jl. Menteng Raya Jakarta, serta ia juga sebagai salah satu pendiri dari Yayasan Rumah Sakit Jakarta pada tahun 1953.

Tanda-tanda Penghargaan[sunting | sunting sumber]

  • Dari Pemerintah Republik Indonesia.
  1. Sebagai Pahlawan Nasional
  2. Bintang Maha Putra Utama Republik Indonesia.
  3. Bintang Gerilya
  4. Bintang Sewindu Angkatan Perang Republik Indonesia.
  5. Satya Lencana Kemerdekaan 1945 Republik Indonesia
  6. Satya Lencana Prajurit Setia VII.
  7. Satya Lencana Sapta Marga.
  8. Satya Lencana Perang Kemerdekaan I.
  9. Satya Lencana Perang Kemerdekaan II.
  10. Satya Lencana Gerakan Operasi Militer (GOM) I.
  11. Satya Lencana Gerakan Operasi Militer (GOM) II.
  12. Satya Lencana Gerakan Operasi Militer (GOM) III
  13. Satya Lencana Gerakan Operasi Militer (GOM) IV.
  14. satya Lencana Dwidja Sistha dari Menhankam RI.
  15. Satya Lencana Satya dari UNPAD.
  16. Bintang Karya Bhakti dari UPDM(B)
  17. Satya Lencana Badan Keamanan Rakyat.
  • Dari Luar Negeri.
  1. Dari Pemerintah Yugoslavia : Yogoslavenska Narodna Armija (Non Blok)
  2. Dari Pemerintah Jerman Barat : Um Internationale Fur Verdienste Partnershaft (Liberal).
  3. Masyarakat Internasional : Lion International (dalam bidang sosial).

Galeri[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]