Malala Yousafzai

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Malala Yousafzai
ملالہ یوسف زئی
Nama asli ملاله یوسفزۍ
Lahir 12 Juli 1997 (umur 16)
Mingora, Khyber Pakhtunkhwa, Pakistan
Tempat tinggal Birmingham, Inggris
Kebangsaan Pakistani
Pekerjaan Blogger, aktivis hak-hak pendidikan dan bagi perempuan
Dikenal karena Aktivisme, target upaya pembunuhan Taliban
Agama Islam Sunni
Kerabat Ziauddin Yousafzai (ayah)
Penghargaan Kehormatan kewarganegaraan Kanada[1]
Nobel Perdamaian Pemuda Nasional
Nobel Sakharov
Nobel Simone de Beauvoir

Malala Yousafzai (ملاله یوسفزۍ [mə ˈlaː lə . ju səf ˈzəj];[2] bahasa Urdu: ملالہ یوسف زئی Malālah Yūsafzay, lahir 12 Juli 1997) [3] adalah murid sekolah dan aktivis pendidikan Pakistan dari kota Mingora di Distrik Swat dari barat laut Pakistan provinsi Khyber Pakhtunkhwa. Dia dikenal karena aktivitas dia untuk hak-hak pendidikan bagi perempuan dan, terutama di Swat Valley, dimana Taliban melarang gadis untuk masuk sekolah. Pada awal tahun 2009, pada usia 11–12 tahun, Yousafzai menulis blog di bawah nama samaran untuk BBC merincikan hidupnya di bawah kekuasaan Taliban, upaya mereka untuk menguasai lembah, dan pandangannya tentang mempromosikan pendidikan bagi anak perempuan. Berikut pada musim panas, Dokumenter New York Times difilmkan tentang hidupnya sebagai campur tangan militer Pakistan di wilayah tersebut, yang berpuncak pada Pertempuran kedua Swat. Yousafzai naik menjadi terkenal, memberikan wawancara di media cetak dan televisi, dan ia dinominasikan untuk Penghargaan Perdamaian Anak Internasional oleh aktivis Afrika Selatan Desmond Tutu.

Pada Selasa pagi hari, 9 Oktober, 2012, Malala menaiki bus sekolah di distrik Pakistan barat laut dari Swat. Penembak tidak ragu yang ia cari. Ia meminta Malala dengan nama, kemudian menunjukkan sebuah senjata jenis Colt 45 dan mengeluarkan tiga tembakan. Satu peluru menghantam sisi kiri dahi Malala, kemudian di bawah kulitnya, wajahnya dan kemudian ke bahunya. [4]

Pada hari-hari setelah serangan itu, ia tetap sadar dan dalam kondisi kritis, namun kemudian kondisinya cukup membaik baginya untuk dikirim ke Queen Elizabeth Hospital di Birmingham, Inggris, untuk rehabilitasi intensif. Pada tanggal 12 Oktober, sekelompok 50 ulama Islam di Pakistan mengeluarkan fatwa terhadap mereka yang mencoba membunuhnya, tetapi Taliban menegaskan niatnya untuk membunuh Yousafzai dan ayahnya.

Percobaan pembunuhan Yousafzai memicu pencurahan nasional dan internasional dukungan untuk Yousafzai. Deutsche Welle menulis pada bulan Januari 2013 bahwa Yousafzai mungkin telah menjadi "remaja paling terkenal di dunia."[5] Utusan Khusus Perserikatan Bangsa Bangsa untuk Pendidikan Global Gordon Brown meluncurkan petisi PBB di nama Yousafzai, menggunakan slogan "I am Malala" dan menuntut bahwa semua anak di seluruh dunia berada di sekolah pada akhir 2015 - sebuah petisi yang membantu memimpin ratifikasi Hak pertama Pakistan pada Bill Pendidikan.[6] Pada majalah Time edisi 29 April 2013, Yousafzai ditampilkan di sampul depan majalah dan sebagai salah satu "100 Orang Paling Berpengaruh di Dunia". Dia adalah pemenang dari Hadiah Perdamaian Kaum Muda Nasional dan dinominasikan untuk Penghargaan Nobel Perdamaian 2013. Walaupun Yousafzai secara luas diperkirakan akan memenangkan hadiah,[7] hadiah itu yang diberikan kepada Organisasi Pelarangan Senjata Kimia; Namun, ia adalah orang termuda (pada usia 16) dan gadis pertama yang dinominasikan untuk itu. [8] [9] Pada 12 Juli 2013, Yousafzai berbicara di PBB menyerukan agar akses di seluruh dunia untuk pendidikan, dan pada September 2013 ia membuka secara resmi Perpustakaan Birmingham.[10] Yousafzai adalah penerima Penghargaan Sakharov pada 2013. Pada tanggal 16 Oktober 2013 Pemerintah Kanada mengumumkan niatnya bahwa Parlemen Kanada menganugerahkan Kehormatan kewarganegaraan Kanada pada Yousafzai.[11] Pada Februari 2014, ia dinominasikan untuk kedua kalinya untuk Nobel Perdamaian dan untuk hadiah Anak Dunia di Swedia.[12]

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Malala Yousafzai di Strasbourg, 20 Nov. 2013

Yousafzai lahir pada 12 Juli 1997 dari keluarga Muslim Sunni[3] yang berasal dari etnis Pashtun.[13] Dia diberi nama depannya Malala (yang berarti "berduka")[14] setelah Malalai dari Maiwand, seorang penyair dan pejuang Pashtun wanita yang terkenal dari Afghanistan selatan.[15] Nama belakangnya, Yousafzai, adalah bahwa dari konfederasi suku Pashtun besar yang dominan di Lembah Swat, Pakistan, di mana ia dibesarkan. Di rumahnya di Mingora, ia tinggal bersama dua adik laki-lakinya, orang tuanya, Ziauddin dan Toor Pekai, dan dua ekor ayam peliharaan.[3]

Yousafzai dididik sebagian besar oleh ayahnya, Ziauddin Yousafzai, yang adalah seorang penyair, pemilik sekolah,[16] dan aktivis pendidikan, menjalankan rantai sekolah yang dikenal sebagai Khushal Public School.[17][18] Dia pernah mengatakan kepada seorang pewawancara bahwa dia ingin menjadi seorang dokter, meski kemudian ayahnya mendorongnya untuk menjadi seorang politikus sebagai gantinya.[3] Ziauddin disebut putrinya sebagai sesuatu yang sama sekali khusus, yang memungkinkan dia untuk tinggal di malam dan berbicara tentang politik setelah dua saudara laki-lakinya telah dikirim ke tempat tidur.[19]

Yousafzai mulai berbicara tentang hak-hak pendidikan pada awal September 2008, ketika ayahnya membawanya ke Peshawar untuk berbicara di klub pers tingkat lokal. "Berani-beraninya Taliban mengambil hak dasar saya untuk pendidikan?" Yousafzai meminta audiens dalam pidato ditutupi oleh surat kabar dan saluran televisi di seluruh wilayah.[20]

Blogger BBC[sunting | sunting sumber]

Pada akhir tahun 2008, ketika Aamer Ahmed Khan dari situs web BBC Urdu dan rekan-rekannya telah membahas cara baru meliputi pengaruh pertumbuhan Taliban di Swat: Mengapa tidak menemukan seorang murid sekolah untuk blog secara anonim tentang hidupnya ada? Koresponden mereka di Peshawar, Abdul Hai Kakar, telah berhubungan dengan seorang guru sekolah lokal, Ziauddin Yousafzai, tapi tidak bisa menemukan setiap siswa yang bersedia untuk melakukannya. Itu terlalu berbahaya, keluarga mereka berkata. Akhirnya, Yousafzai menyarankan putrinya sendiri, yang berusia 11 tahun, Malala.[21] Pada waktu itu, militan Taliban dipimpin oleh Maulana Fazlullah mengambil alih Swat Valley, melarang televisi, musik, pendidikan anak-anak perempuan,[22] dan wanita untuk pergi berbelanja.[23] Tubuhnya dipenggal polisi yang sedang digantung di alun-alun kota.[22] Pada awalnya, seorang gadis bernama Aisha dari ayahnya menyetujui sekolah untuk menulis buku harian, tetapi kemudian orang tua gadis itu menghentikan dia dari melakukan hal itu karena mereka takut pembalasan Taliban. Ada alternatif satu-satunya, yaitu Yousafzai, empat tahun lebih muda daripada relawan asli, dan kelas ketujuh pada saat itu.[24] Editor di BBC bersepakat untuk itu.[22]

Aku punya mimpi buruk kemarin dengan helikopter militer dan Taliban. Saya memiliki mimpi seperti itu sejak peluncuran operasi militer di Swat. Ibuku membuat saya sarapan dan aku pergi ke sekolah. Aku takut pergi ke sekolah karena Taliban telah mengeluarkan dekrit melarang semua perempuan dari menghadiri sekolah.

Hanya 11 siswa menghadiri kelas dari 27. Jumlah tersebut menurun karena dekrit Taliban. Teman-teman saya tiga telah bergeser ke Peshawar, Lahore dan Rawalpindi dengan keluarga mereka setelah dekrit ini.

Malala Yousafzai, entri blog BBC 3 Januari 2009[14]

"Kami telah meliput kekerasan dan politik di Swat secara rinci tapi kita tidak tahu banyak tentang bagaimana orang-orang biasa hidup di bawah Taliban," kata Mirza Waheed, mantan editor dari BBC Urdu,. Karena mereka khawatir tentang keamanan Yousafzai, Editor BBC bersikeras bahwa dia menggunakan nama samaran.[22] Blog-nya diterbitkan di bawah byline "Gul Makai" ("jagung" dalam bahasa Urdu),[25] sebuah nama yang diambil dari tokoh dalam cerita rakyat Pashtun.[26][27]

Pada 3 Januari 2009, entri pertama Yousafzai telah diposting ke blog BBC Urdu. Dia akan tangan-menulis catatan dan kemudian meneruskannya kepada seorang reporter yang akan memindai dan e-mail mereka.[22] Blog tersebut merekam pemikiran Yousafzai selama Pertempuran pertama Swat, sebagai operasi militer berlangsung, gadis sedikit muncul ke sekolah, dan akhirnya, sekolahnya mati.

Di Mingora, Taliban telah menetapkan sebuah dekrit bahwa tidak ada anak perempuan yang bisa bersekolah setelah 15 Januari 2009. Kelompok ini telah meledakkan sekolah lebih dari seratus anak perempuan.[22] Malam sebelum larangan tersebut berlaku penuh dengan suara tembakan artileri, membangunkan Yousafzai beberapa kali. Hari berikutnya, Yousafzai juga membaca untuk kutipan pertama kali dari blog-nya yang telah diterbitkan di surat kabar lokal.[14]

Dilarang memasuki sekolah[sunting | sunting sumber]

Setelah larangan tersebut, Taliban terus menghancurkan sekolah-sekolah di daerah.[28] Lima hari kemudian di blog-nya, Yousafzai menulis bahwa dia masih belajar untuk ujian nya: "Ujian tahunan kami adalah karena setelah liburan tapi ini hanya akan mungkin jika Taliban memungkinkan perempuan untuk pergi ke sekolah Kami diberitahu untuk mempersiapkan bab tertentu untuk ujian tetapi saya tidak merasa. seperti belajar."[28]

Tampaknya bahwa hanya ketika puluhan sekolah telah hancur dan ratusan orang lain ditutup bahwa tentara berpikir tentang melindungi mereka. Apakah mereka melakukan operasi mereka di sini benar, situasi ini tidak akan muncul.

Malala Yousafzai, entri blog BBC 24 Januari 2009[28]

Pada bulan Februari 2009, sekolah-sekolah putri masih ditutup. Dalam solidaritas, sekolah swasta untuk anak laki-laki telah memutuskan untuk tidak terbuka sampai 9 Februari, dan pemberitahuan muncul mengatakan begitu.[28] Pada 7 Februari, Yousafzai dan saudara kembali ke kampung halaman mereka dari Mingora, di mana jalan-jalan yang sepi, dan ada "kesunyian". "Kami pergi ke supermarket untuk membeli hadiah untuk ibu kami tapi itu tertutup, sedangkan sebelumnya itu digunakan untuk tetap buka sampai larut malam. Banyak toko-toko lain yang juga tertutup", ia menulis dalam blog-nya. Rumah mereka telah dirampok dan televisi mereka dicuri.[28]

Setelah sekolah anak laki-laki dibuka kembali, Taliban mencabut pembatasan pada pendidikan dasar gadis-gadis, di mana ada pendidikan seks. Sekolah khusus gadis masih ditutup. Yousafzai menulis bahwa hanya 70 murid hadir, dari 700 siswa yang terdaftar.[28]

Pada 15 Februari, suara tembakan terdengar di jalan-jalan Mingora, namun ayah Yousafzai menenangkannya, mengatakan "Jangan takut - ini menembak untuk perdamaian". Ayahnya telah membaca di surat kabar bahwa pemerintah dan militan akan menandatangani perjanjian damai pada hari berikutnya. Malam itu, ketika Taliban mengumumkan kesepakatan perdamaian di studio Radio FM mereka, satu putaran menembak kuat mulai di luar.[28] Yousafzai berbicara menentang Taliban pada saat acara nasional urusan publik Capital Talk pada 18 Februari.[29] Tiga hari kemudian, pemimpin Taliban lokal Maulana Fazlulla mengumumkan di stasiun radio FM-nya bahwa ia mengangkat larangan pendidikan perempuan, dan anak perempuan akan diizinkan untuk menghadiri sekolah sampai ujian diadakan pada tanggal 17 Maret, namun mereka harus memakai burqa.[28]

Pembukaan kembali sekolah khusus perempuan[sunting | sunting sumber]

Pada 25 Februari, Yousafzai menulis di blognya bahwa dia dan teman-teman sekelasnya "sering bermain di kelas dan menikmati diri kita sendiri seperti kita digunakan untuk sebelum".[28] Kehadiran di kelas Yousafzai bertambah 19 dari 27 murid pada tanggal 1 Maret, tapi Taliban masih aktif di daerah tersebut. Penembakan berlanjut, dan barang-barang bantuan yang dimaksudkan untuk pengungsi dijarah.[28] Hanya dua hari kemudian, Yousafzai menulis bahwa ada pertempuran antara militer dan Taliban, dan suara mortir bisa didengar:. "Orang-orang yang lagi takut bahwa perdamaian mungkin tidak berlangsung lama Beberapa orang mengatakan bahwa perjanjian damai tidak permanen, itu adalah hanya istirahat dalam pertempuran".[28]

Pada 9 Maret, Yousafzai menulis tentang makalah ilmu yang ia tampil baik pada, dan menambahkan bahwa Taliban tidak lagi mencari kendaraan seperti yang pernah mereka lakukan. Blognya berakhir pada tanggal 12 Maret 2009.[30]

Pengungsi[sunting | sunting sumber]

Setelah berakhirnya buku harian BBC, Yousafzai dan ayahnya didekati oleh reporter New York Times Adam B. Ellick mengenai film dokumenter.[24] Pada bulan Mei, Tentara Pakistan pindah ke daerah untuk mendapatkan kembali kontrol selama Pertempuran Kedua Swat. Mingora dievakuasi dan keluarga Yousafzai mengungsi dan dipisahkan. Ayahnya pergi ke Peshawar untuk memprotes dan melobi untuk dukungan, sementara dia dikirim ke pedesaan untuk tinggal bersama kerabat. "Aku benar-benar bosan karena saya tidak punya buku untuk dibaca," Yousafzai saat produksi film mengatakan dalam dokumenter.[3]

Bulan itu, setelah mengkritik militan pada konferensi pers, ayah Yousafzai menerima ancaman kematian melalui radio oleh seorang komandan Taliban.[3] Yousafzai sangat terinspirasi dalam aktivismenya oleh ayahnya. Musim panas itu, untuk pertama kalinya, dia berkomitmen untuk menjadi seorang politisi dan bukan dokter, karena ia pernah bercita-cita untuk menjadi.[3]

Saya punya mimpi baru ... Saya harus menjadi seorang politisi untuk menyelamatkan negara ini. Ada begitu banyak krisis di negara kita. Saya ingin menghapus krisis ini.

Malala Yousafzai Class Dismissed (dokumenter)[3]

Pada awal Juli, kamp-kamp pengungsi terisi penuh. Perdana menteri membuat pengumuman yang ditunggu-tunggu mengatakan bahwa itu aman untuk kembali ke Lembah Swat. Militer Pakistan telah mendorong Taliban keluar dari kota dan ke pedesaan. Keluarga Yousafzai bersatu kembali, dan pada tanggal 24 Juli 2009 mereka pulang ke rumah. Mereka membuat one stop pertama - untuk bertemu dengan sekelompok lainnya aktivis yang telah diundang untuk melihat wakil khusus Presiden Amerika Serikat Barack Obama untuk Afghanistan dan Pakistan, Richard Holbrooke. Yousafzai memohon kepada Holbrooke untuk campur tangan dalam situasi tersebut, mengatakan, "duta besar yang terhormat, jika Anda dapat membantu kami dalam pendidikan kita, jadi tolong bantu kami." Ketika keluarganya akhirnya melakukan kembali ke rumah, mereka menemukan itu tidak rusak, dan sekolahnya telah menderita hanya kerusakan ringan.[3]

Awal karir politik dan aktivisme[sunting | sunting sumber]

Setelah dokumenter, Yousafzai diwawancarai pada stasiun nasional berbahasa Pashtun AVT Khyber, surat kabar berbahasa Urdu Daily Aaj, dan surat kabar Kanada Toronto Star.[24] Dia membuat penampilan kedua di Capital Talk pada 19 Agustus 2009.[31] Identitas bloggingnya di BBC telah terungkap dalam artikel pada Desember 2009.[32][33] Dia juga mulai muncul di televisi untuk melakukan advokasi publik untuk pendidikan perempuan.[23]

Pada Oktober 2011, Uskup agung Desmond Tutu, seorang aktivis Afrika Selatan, menominasikan Yousafzai untuk Hadiah Perdamaian Anak Internasional dari kelompok advokasi anak-anak internasional Belanda KidsRights Foundation. Dia adalah gadis Pakistan pertama yang dinominasikan untuk penghargaan. Pengumuman itu mengatakan, "Malala berani berdiri untuk dirinya sendiri dan gadis-gadis lain dan digunakan media nasional dan internasional untuk membiarkan dunia tahu perempuan juga harus memiliki hak untuk pergi ke sekolah".[34] Penghargaan ini dimenangkan oleh Michaela Mycroft dari Afrika Selatan.[35]

Profil publiknya meningkat lebih jauh ketika ia dianugerahi pertama Hadiah Perdamaian Pemuda Nasional dua bulan kemudian pada bulan Desember.[22][34] Pada 19 Desember 2011, Perdana Menteri Yousaf Raza Gillani memberikan padanya Penghargaan Perdamaian Nasional untuk Pemuda. Pada proses menghormatinya, Yousafzai menyatakan bahwa dia bukan anggota partai politik, tetapi berharap untuk mendirikan sebuah partai nasional sendiri untuk mempromosikan pendidikan.[36] Perdana menteri diarahkan pemerintah untuk mendirikan sebuah kampus IT di Swat Degree College for Women atas permintaan Yousafzai, dan sekolah menengah dinamai untuk menghormatinya.[37] Pada 2012, Yousafzai berencana untuk mengatur organisasi Malala Education Foundation, yang akan membantu anak perempuan yang miskin untuk pergi ke sekolah.[38]

Penembakan[sunting | sunting sumber]

Saat Yousafzai mengakui, bahwa bahaya yang dihadapi dirinya menjadi lebih akut. Ancaman pembunuhan terhadap dirinya yang diterbitkan di surat kabar dan menyelinap di bawah pintu.[39] Di Facebook, dia adalah seorang pengguna aktif, dia mulai menerima ancaman dan profil palsu yang dibuat di bawah namanya.[22] Ketika semua ini bekerja, seorang juru bicara Taliban mengatakan mereka "dipaksa" untuk bertindak. Dalam pertemuan yang diadakan di musim panas 2012, pemimpin Taliban sepakat untuk membunuhnya.[39]

Saya pikir itu sering terjadi dan membayangkan adegan jelas. Bahkan jika mereka datang untuk membunuh saya, saya akan memberitahu mereka apa yang mereka coba lakukan adalah salah, bahwa pendidikan adalah hak dasar kami.

Malala Yousafzai membayangkan konfrontasi dengan Taliban[22]

Pada 9 Oktober 2012, seorang pria Taliban bersenjata menembak Yousafzai saat ia naik rumah di bus setelah mengambil ujian di Lembah Swat Pakistan. Pria bersenjata bertopeng berteriak "Yang salah satu dari Anda adalah Malala? Bicaralah, kalau tidak saya akan menembak Anda semua",[18] dan, pada yang mengidentifikasi dirinya, menembak ke arahnya. Dia dipukul dengan satu peluru, yang masuk melalui kepalanya, leher, dan berakhir pada bahunya.[40] Dua gadis lainnya juga cedera dalam penembakan: Kainat Riaz dan Shazia Ramzan,[41] keduanya cukup stabil untuk berbicara kepada wartawan dan memberikan rincian serangan.

Pengobatan[sunting | sunting sumber]

Setelah penembakan, Yousafzai diterbangkan ke sebuah rumah sakit militer di Peshawar, di mana dokter terpaksa mulai melakukan operasi setelah pembengkakan di bagian kiri otaknya, yang telah rusak oleh peluru ketika melewati kepalanya.[42] Setelah operasi tiga jam, dokter berhasil dihapus peluru, yang bersarang di bahunya dekat sumsum tulang belakang nya. Hari berikutnya serangan itu, dokter melakukan craniectomy dekompresif, di mana bagian dari tengkorak akan dihapus untuk memungkinkan ruang untuk otak membengkak.[43]

Pada tanggal 11 Oktober 2012, sebuah panel dokter Pakistan dan Inggris memutuskan untuk memindahkan Yousafzai ke Armed Forces Institute of Cardiology di Rawalpindi.[43] Mumtaz Khan, seorang dokter, mengatakan bahwa ia memiliki kesempatan 70% untuk bertahan hidup.[44] Menteri Dalam Negeri Rehman Malik mengatakan bahwa Yousafzai akan dipindahkan ke Jerman, di mana ia bisa menerima perawatan medis yang terbaik, segera setelah ia cukup stabil untuk melakukan perjalanan. Sebuah tim dokter akan melakukan perjalanan dengan dia, dan pemerintah akan menanggung pengeluaran perawatannya.[45][46] Dokter mengurangi sedasi Yousafzai pada tanggal 13 Oktober, dan ia pindah keempat anggota badan.[47]

Penawaran untuk mengobati Yousafzai came dari seluruh dunia.[48] Pada 15 Oktober, Yousafzai melakukan perjalanan ke Inggris untuk perawatan lebih lanjut, disetujui oleh kedua dokter dan keluarganya. Pesawatnya mendarat di Dubai untuk mengisi bahan bakar dan kemudian dilanjutkan ke Birmingham, di mana ia dirawat di Queen Elizabeth Hospital Birmingham, salah satu spesialisasi rumah sakit ini menjadi pengobatan personil militer yang terluka dalam konflik.[49]

Yousafzai telah keluar dari koma pada 17 Oktober 2012, telah merespon dengan baik terhadap pengobatan, dan dikatakan memiliki peluang bagus untuk sepenuhnya pulih tanpa kerusakan otak.[50] Kemudian pada 20 dan 21 Oktober menyatakan bahwa dia telah stabil, tetapi masih berjuang melawan infeksi.[51] Pada 8 November, ia difoto saat duduk di tempat tidur.[52]

Pada 3 Januari 2013, Yousafzai dipindahkan dari Queen Elizabeth Hospital di Birmingham untuk melanjutkan rehabilitasi di rumah sementara keluarganya di West Midlands.[53][54] Dia menjalani operasi selama lima jam pada tanggal 2 Februari untuk merekonstruksi tengkorak dan mengembalikan pendengaran, dan dilaporkan dalam kondisi stabil.[55]

Reaksi[sunting | sunting sumber]

Barack Obama, Michelle Obama, dan putri mereka Malia bertemu dengan Malala Yousafzai di Oval Office, 11 Oktober 2013.

Percobaan pembunuhan menerima liputan media di seluruh dunia dan menghasilkan simpati dan kemarahan. Protes terhadap penembakan diadakan di beberapa kota Pakistan sehari setelah serangan itu, dan lebih dari 2 juta orang menandatangani petisi kampanye Hak Pendidikan, yang menyebabkan ratifikasi[56][57] dari Right to Education Bill di Pakistan.[6] Para pejabat Pakistan menawarkan 10 juta rupee (US $ 105.000) hadiah bagi informasi yang mengarah pada penangkapan para penyerang. Menanggapi kekhawatiran tentang keselamatan, ayah Yousafzai mengatakan, "Kami tidak akan meninggalkan negara kami jika putri saya bertahan atau tidak. Kami memiliki ideologi yang menganjurkan perdamaian. Taliban tidak bisa menghentikan semua suara independen melalui kekuatan peluru."[46]

Presiden Pakistan Asif Ali Zardari menjelaskan penembakan tersebut sebagai serangan terhadap "orang-orang beradab".[58] Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon menyebutnya sebagai "tindakan keji dan pengecut".[59] Presiden A.S. Barack Obama menemukan serangan itu sebagai "tercela, menjijikkan dan tragis",[60] sementara Sekretaris Negara Hillary Clinton mengatakan Yousafzai telah "sangat berani dalam membela hak-hak perempuan" dan bahwa para penyerang telah "terancam oleh semacam pemberdayaan".[61] Menteri Luar Negeri Inggris William Hague menyebut penembakan itu "biadab" dan bahwa mereka telah "mengejutkan Pakistan dan dunia".[62]

Penyanyi Amerika Madonna mendedikasikan lagunya "Human Nature" untuk Yousafzai di sebuah konser di Los Angeles pada hari serangan itu.[63] Aktris Amerika Angelina Jolie menulis sebuah artikel tentang menjelaskan acara untuk anak-anaknya dan menjawab pertanyaan-pertanyaan seperti "Mengapa orang-orang berpikir bahwa mereka perlu untuk membunuh Malala?"[64] Jolie kemudian menyumbangkan $ 200.000 kepada The Malala Fund[65] untuk pendidikan anak perempuan.[66] Mantan Ibu Negara dari Amerika Serikat Laura Bush menulis sepotong edisi di The Washington Post di mana ia membandingkan Yousafzai untuk penulis buku harian Holocaust Anne Frank.[67] Sutradara India Amjad Khan mengumumkan bahwa ia akan membuat Film biografi berdasarkan kisah Malala Yousafzai.[68]

Ehsanullah Ehsan, kepala juru bicara untuk Taliban Pakistan, mengaku bertanggung jawab atas serangan itu, mengatakan bahwa Yousafzai "adalah simbol dari orang-orang kafir dan kecabulan," menambahkan bahwa jika dia selamat, kelompok itu akan menargetkan lagi.[69] Pada hari-hari setelah serangan itu, Taliban menegaskan pembenaran, mengatakan Yousafzai telah dicuci otak oleh ayahnya: "Kami memperingatkan dia beberapa kali untuk menghentikan putrinya dari menggunakan bahasa kotor terhadap kami, tapi dia tidak mendengarkan dan memaksa kita untuk mengambil langkah ekstrim ini".[41] Taliban juga dibenarkan serangan sebagai bagian dari kitab suci agama, menyatakan bahwa Quran "mengatakan bahwa orang-orang menyebarkan terhadap Islam dan kekuatan Islam akan dibunuh", akan dengan mengatakan bahwa "Syariah mengatakan bahwa bahkan anak bisa dibunuh jika ia menyebarkan melawan Islam".[70]

Pada tanggal 12 Oktober 2012, sekelompok 50 ulama Islam di Pakistan mengeluarkan fatwa - keputusan hukum Islam - terhadap orang-orang bersenjata Taliban yang mencoba membunuh Yousafzai. Ulama Islam dari Sunni Ittehad Council mengecam upaya publik oleh Taliban Pakistan untuk me-mount pembenaran agama untuk penembakan Yousafzai dan dua dari teman-teman sekelasnya.[71]

Meskipun serangan itu dikutuk di Pakistan,[72] "Beberapa pinggiran partai politik dan Pakistan ekstremis pakaian" telah ditayangkan dalam teori konspirasi, seperti penembakan yang dipentaskan oleh Amerika Central Intelligence Agency dalam rangka untuk memberikan alasan untuk serangan drone terus menerus.[73] Tehrik-i-Taliban Pakistan dan beberapa elemen pro-Taliban lainnya menyebut Yousafzai sebagai "mata-mata Amerika".[74][75][76][77]

Petisi Perserikatan Bangsa Bangsa[sunting | sunting sumber]

Pada 15 Oktober 2012, Utusan Khusus PBB untuk Pendidikan Global Gordon Brown, mantan Perdana Menteri Inggris, mengunjungi Yousafzai ketika ia berada di rumah sakit,[78] dan meluncurkan petisi atas namanya dan "Mendukung apa Malala berjuang untuk".[79] Menggunakan slogan "I am Malala", Permintaan utama petisi itu adalah bahwa ada tidak akan ada anak yang tersisa dari sekolah pada tahun 2015, dengan harapan bahwa "gadis-gadis seperti Malala di mana-mana akan segera pergi ke sekolah".[80] Brown mengatakan ia akan menyerahkan petisi itu kepada Presiden Zardari di Islamabad pada November.[79]

Petisi tersebut berisi tiga tuntutan:

  • Kami menyerukan kepada Pakistan untuk menyetujui rencana untuk memberikan pendidikan bagi setiap anak.
  • Kami menyerukan kepada semua negara untuk melarang diskriminasi terhadap perempuan.
  • Kami menyerukan kepada organisasi-organisasi internasional untuk memastikan 61 juta anak-anak di seluruh dunia berada dalam pendidikan pada akhir tahun 2015.[80]

Investigasi kriminal[sunting | sunting sumber]

Sehari setelah penembakan, Menteri Dalam Negeri Pakistan Rehman Malik menyatakan bahwa pria bersenjata Taliban yang menembak Yousafzai telah diidentifikasi.[81] Polisi menyebut Atta Ullah Khan, 23 tahun, seorang mahasiswa pascasarjana dalam kimia, sebagai pria bersenjata dalam serangan itu.[82] Pada Juli 2013 ia tetap pada umumnya.[83]

Polisi juga menangkap enam orang karena terlibat dalam serangan itu, tetapi mereka kemudian dibebaskan karena kurangnya bukti.[83] Pada 7 November 2012, Mullah Fazlullah, ulama yang memerintahkan serangan terhadap Yousafzai, dikonfirmasi bersembunyi di Afghanistan Timur oleh sumber-sumber AS di sana.[84]

Aktivitas pasca penembakan[sunting | sunting sumber]

Korban yang tidak bersalah yang tewas dalam tindakan ini, dan mereka menyebabkan kebencian di antara rakyat Pakistan. Jika kita memusatkan kembali upaya pendidikan itu akan membuat dampak besar.

Malala Yousafzai menyatakan keprihatinan dia kepada Barack Obama bahwa serangan pesawat tak berawak yang memicu terorisme[85]

Yousafzai berbicara di hadapan PBB pada Juli 2013, dan bertemu dengan Ratu Elizabeth II di Buckingham Palace.[86] Pada bulan September dia berbicara di Universitas Harvard,[86] dan pada bulan Oktober bertemu dengan Presiden AS Barack Obama dan keluarganya, selama pertemuan itu, dia dihadapkan dia di dia mengungkapkan serangan drone di Pakistan.[85]

Representasi[sunting | sunting sumber]

Perdana Menteri Kanada Stephen Harper adalah yang pertama untuk menandatangani petisi meminta Yousafzai menerima Hadiah Nobel Perdamaian.[87]

Mantan Perdana Menteri Inggris Gordon Brown mengatur untuk peran Yousafzai sebelum PBB pada Juli 2013.[78] Brown juga meminta agar konsultan McKinsey Shiza Shahid, seorang teman dari keluarga Yousafzai, duduk di kursi dana amal Malala, yang telah mendapat dukungan dari Angelina Jolie.[78] Wakil presiden Google Megan Smith juga duduk di papan dana.[87]

Pada November 2012 perusahaan konsultan Edelman mulai bekerja untuk Yousafzai secara pro bono, yang menurut perusahaan "melibatkan menyediakan fungsi kantor pers untuk Malala."[78][87] Kantor mempekerjakan lima orang, dan dipimpin oleh penulis pidato Jamie Lundie.[87] McKinsey juga terus memberikan bantuan kepada Yousafzai.[87]

Hari Malala[sunting | sunting sumber]

Pada 12 Juli 2013, ulang tahun ke-16 Yousafzai, dia berbicara di PBB menyerukan agar akses di seluruh dunia untuk pendidikan. PBB membuat acara "Hari Malala".[88] Itu adalah pidato publik pertamanya sejak serangan,[89] memimpin Pengambilalihan Pemuda pertama dari PBB, dengan penonton lebih dari 500 pendukung pendidikan muda dari seluruh dunia.[90]

"Para teroris mengira mereka akan mengubah tujuan saya dan menghentikan ambisi saya, tapi tidak ada yang berubah dalam hidup saya, kecuali ini: kelemahan, ketakutan dan keputusasaan meninggal. Kekuatan, kekuasaan dan keberanian lahir ... saya tidak melawan siapa pun, baik saya di sini untuk berbicara dalam hal balas dendam pribadi terhadap Taliban atau kelompok teroris lainnya. Aku di sini untuk berbicara untuk hak pendidikan bagi setiap anak. Saya ingin pendidikan bagi putra dan putri dari Taliban dan semua teroris dan ekstrimis."[89]

Yousafzai menerima beberapa tepuk tangan berdiri. Ban Ki-moon, yang juga berbicara pada sesi, menggambarkan dirinya sebagai "pahlawan kita".[88] Yousafzai juga menyajikan ruang dengan "Kami Ingin Pendidikan",[91] Resolusi Pemuda untuk tuntutan pendidikan yang ditulis oleh Pemuda untuk Pemuda, dalam proses dikoordinasi oleh Kelompok Advokasi Pendidikan Global Pertama Pemuda PBB,[92] mengatakan audiensnya:

"Hari Malala bukan hari saya. Hari ini adalah hari setiap wanita, setiap anak dan setiap gadis yang telah mengangkat suara mereka untuk hak-hak mereka."[93]

Pemerintah Pakistan tidak mengomentari peran Yousafzai di PBB, di tengah reaksi terhadap dirinya dalam pers dan media sosial Pakistan.[94][95]

Pekerjaan[sunting | sunting sumber]

Di International Poetry Festival 2013 untuk memberi penghargaan kepada Malala di Argentina

Pada Oktober 2013, Little, Brown and Company merilis memoar Yousafzai I Am Malala, ditulis bersama dengan jurnalis Inggris Christina Lamb. Peninjau dari The Guardian menyebut buku tersebut "tak kenal takut" dan menyatakan bahwa "pembenci dan teori konspirasi akan melakukannya dengan baik untuk membaca buku ini", meskipun ia mengkritik "kaku, tahu-itu-semua suara dari koresponden asing" yang terjalin dengan Yousafzai.[96] Peninjau dari The Washington Post menyebut buku tersebut "memukau" dan menulis bahwa "Sulit untuk membayangkan sebuah kronik perang lebih bergerak, selain mungkin buku harian Anne Frank."[97] Entertainment Weekly memberikan nilai "B +" pada buku tersebut, menulis, "suara Malala berani bersemangat bisa tampak sedikit tipis di sini, di I Am Malala, mungkin berkat rekan penulis, tapi pesan yang kuat tetap murni".[98]

Federasi Sekolah Swasta Pakistan mengumumkan bahwa buku itu akan dilarang di 152,000 lembaga anggotanya,dan menyatakan bahwa buku itu tidak menghormati agama Islam dan bisa memiliki pengaruh "negatif".[99]

Penerimaan di Pakistan[sunting | sunting sumber]

Penerimaan di rumah telah agak lebih beragam. kolumnis Dawn Huma Yusuf meringkas tiga keluhan utama dari kritik Yousafzai: "Ketenarannya menyoroti aspek yang paling negatif Pakistan (militansi merajalela); kampanye pendidikannya gema agenda Barat, dan kekaguman Barat terhadap dirinya munafik karena itu menghadap penderitaan korban yang tidak bersalah lainnya, seperti korban serangan pesawat tak berawak AS."[95] Jurnalis Dawn lainnya, Cyril Almeida, mengalamatkan kurangnya kemarahan publik terhadap TTP, menyalahkan pemerintah negara gagal.[100] Jurnalis Assed Baig menggambarkan dirinya sebagai yang digunakan untuk membenarkan imperialisme Barat sebagai "kandidat yang sempurna untuk orang kulit putih untuk meringankan bebannya dan menyimpan yang asli".[94] Yousafzai juga dituduh pada media sosial sebagai mata-mata CIA.[94]

Penghargaan dan kehormatan[sunting | sunting sumber]

Strasbourg 20 Nov. 2013

Yousafzai telah dianugerahi penghargaan nasional dan internasional berikut:

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Malala's family was denied permission to attend the award ceremony by Pakistani authorities over security concerns, so the award was smuggled to her father by British-Pakistani film maker Sevy Ali.[105]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Malala Yousafzai to get honorary Canadian citizenship". CBC News. October 15, 2013. Diakses October 16, 2013. 
  2. ^  ‏امنسټي انټرنېشنل پر ملاله یوسفزۍ برید وغانده. BBC Pashto. Diakses pada 11 October 2013.
  3. ^ a b c d e f g h i Ellick, Adam B. and Ashraf, Irfan. Class Dismissed [[documentary]]. Diakses pada 11 October 2012.
  4. ^ http://gma.yahoo.com/72-hours-saved-malala-doctors-reveal-first-time-101347540--abc-news-topstories.html
  5. ^ Kyle McKinnon (18 January 2013). "Will Malala's Influence Stretch to Europe?". Deutsche Welle. Diakses 24 July 2013. 
  6. ^ a b "Quiet Progress for Education in Pakistan". Brookings Institution. 8 April 2013. Diakses 13 October 2013. 
  7. ^ Jessica Best (11 October 2013). "Malala Yousafzai tipped for Nobel Peace Prize win after amazing recovery from being shot by Taliban". Mirror Online. Diakses 11 October 2013. 
  8. ^ http://www.pbs.org/newshour/rundown/2013/10/malala-on-not-winning-nobel-peace-prize.html
  9. ^ http://blog.girlscouts.org/2013/10/girl-scouts-ceo-anna-maria-chavez.html
  10. ^ "Teen school advocate opens English library". Star Tribune. 4 September 2013. 
  11. ^ ">Canadian Press (16 October 2012). "Malala Yousafzai Receiving Honorary Canadian Citizenship Wednesday". Huffington Post Canada. Diakses 16 October 2012. 
  12. ^ "http://www.thehindu.com/news/international/south-asia/malala-nominated-for-childrens-nobel-prize/article5661362.ece?homepage=true". The Hindu. 7 February 2014. 
  13. ^ "Malala and Sharbat Gula: Pashtun Icons of Hope". Saleem Ali. University of Queensland, Australia: National Geographic. 14 October 2012. Diakses 29 September 2013. 
  14. ^ a b c "Diary of a Pakistani schoolgirl". BBC News. 19 January 2009. Diakses 11 October 2012. 
  15. ^ "Bacha Khan’s philosophy of non-violence and Benazir Bhutto’s charisma inspires Malala". The Express Tribune. 16 January 2012. Diakses 11 October 2012. 
  16. ^ Tooley, James. "Malala for free schools: Why does the media hide the fact that she's for educational choice — as are so many developing nations?". The Spectator. Diakses 13 November 2013. 
  17. ^ Coulson, Andrew J. "Why Malala Didn’t Go to Public School". Cato Institute. Diakses 13 November 2013. 
  18. ^ a b Owais Tohid (11 October 2012). "My conversations with Malala Yousafzai, the girl who stood up to the Taliban". The Christian Science Monitor. hlm. 3. Diakses 11 October 2012. 
  19. ^ Adam B. Ellick (9 October 2012). "My 'Small Video Star' Fights for Her Life". The New York Times. Diakses 11 October 2012. 
  20. ^ Westhead, Rick (26 October 2009). "Brave defiance in Pakistan's Swat Valley". Toronto Star. Diakses 15 October 2012. 
  21. ^ "Pakistani Heroine: How Malala Yousafzai Emerged from Anonymity". Time World. Diakses 12 October 2013. 
  22. ^ a b c d e f g h i j Peer, Basharat (10 October 2012). "The Girl Who Wanted To Go To School". The New Yorker. Diakses 15 October 2012. 
  23. ^ a b "Malala Yousafzai: Portrait of the girl blogger". BBC News. 10 October 2012. Diakses 11 October 2012. 
  24. ^ a b c "Rising star of youth journalism inspires fellow pupils in Pakistan". Institute of War & Peace Reporting. 15 January 2010. Diakses 15 October 2012. 
  25. ^ Jon Boone (9 October 2012). "Malala Yousafzai: Pakistan Taliban causes revulsion by shooting girl who spoke out". The Guardian. Diakses 12 October 2012. 
  26. ^ Ali, Manzoor (12 October 2012). "Where it all started: ‘A diary that highlighted Swat’s human tragedy’". The Express Tribune. Diakses 15 October 2012. "The name Gul Makai – a heroine of Pakhtun folktale – was chosen as an apt pseudonym meant to strike a chord with the local population so they could easily identify with Malala’s blog, he added." 
  27. ^ Rose, H.A. (1911). A Glossary of the Tribes and Castes of the Punjab and North-West Frontier Province 1. hlm. 56. Diakses 15 October 2012. "Yet another legend of Yusufzai origin is often recited by the Kurram Dums. It enshrines the lives of Musa Khan and Gulmakai, their quarrels and final reconciliation. It is very well known I believe on the Peshawar side, and has probably been already recorded." 
  28. ^ a b c d e f g h i j k "Swat: Diary of a Pakistani schoolgirl (Malala Yousafzai) – BBC". original Urdu and English translation of Yousufzai's blog. LUBP. Diakses 16 October 2012. 
  29. ^ "Pakistan media condemn attack on Malala Yousafzai". BBC News. 9 October 2012. Diakses 23 July 2013. 
  30. ^ Malala Yousufzai. "(Part 10 of Yousfzai's blog)" (dalam bahasa Urdu). BBC Urdu. Diakses 16 October 2012. 
  31. ^ "Capital Talk on Wednesday, August 19, 2009". Pakistan Herald. 19 August 2009. Diakses 23 July 2013. 
  32. ^ "Young Journalist Inspires Fellow Students". Institute for War & Peace Reporting. 9 December 2009. Diakses 15 October 2012. 
  33. ^ van Gilder Cooke, Sonia (23 October 2012). "Pakistani Heroine: How Malala Yousafzai Emerged from Anonymity". Time. Diakses 24 October 2012. 
  34. ^ a b c "Desmond Tutu announces nominees Children's Peace Prize 2011". The International Children's Peace Prize. 25 October 2011. Diakses 15 October 2012. 
  35. ^ "Michaela Mycroft winner of International Children’s Peace Prize 2011". International Children's Peace Prize. 21 November 2011. Diakses 25 July 2013. [pranala nonaktif]
  36. ^ "Malala in the House, plans to launch political party". Dawn (Pakistan). 4 January 2012. Diakses 11 October 2012. 
  37. ^ Sumera Khan (20 December 2011). "National peace prize named after Malala Yousafzai". The Express Tribune. Diakses 11 October 2012. 
  38. ^ Mehsud, Saud (10 October 2012). "Malala Yousufzai: Pakistani schoolgirl had defied threats from Taliban for years (+video)". The Christian Science Monitor. Diakses 15 October 2012. 
  39. ^ a b "'Radio Mullah' sent hit squad after Malala Yousafzai". The Express Tribune. 12 October 2012. Diakses 15 October 2012. 
  40. ^ Asma Ali Zain (4 November 2012). "Malala will soon undergo reconstructive surgery". Khaleej Times. Diakses 4 November 2012. 
  41. ^ a b Declan Walsh (12 October 2012). "Taliban Reiterate Vow to Kill Pakistani Girl". The New York Times. Diakses 12 October 2012. 
  42. ^ Mushtaq Yusufza (9 October 2012). "Pakistani teen blogger shot by Taliban 'critical' after surgery". NBC News. Diakses 11 October 2012. 
  43. ^ a b Robert Mackey; Adam B. Ellick (11 October 2012). "Pakistani Girl Airlifted to Military Hospital". The New York Times. Diakses 11 October 2012. 
  44. ^ Nasir Habib; Reza Sayah (11 October 2012). "Official: Pakistani teen blogger's shooting a 'wake-up call' to 'clear ... danger'". CNN. Diakses 11 October 2012. 
  45. ^ "Malala to be shifted to Germany: Malik". Associated Press of Pakistan. 11 October 2012. Diakses 11 October 2012. 
  46. ^ a b Palash R. Ghosh (10 October 2012). "Malala Yousafzai: Family Refuses To Cower In Fear As Girl Remains In Critical Condition". International Business Times. Diakses 11 October 2012. 
  47. ^ Palmer, Elizabeth (13 October 2012). "Indications of hope for shot Pakistani girl". CBS. Diakses 15 October 2012. 
  48. ^ Walsh, Declan (15 October 2012). "Global Outpouring to Help Pakistani Schoolgirl/Girl Shot by Taliban Arrives in Britain for Treatment". The New York Times. Diakses 16 October 2012. 
  49. ^ "Malala Yousafzai: Pakistani girl shot by Taliban to be treated in Birmingham hospital that treats wounded soldiers". The Telegraph. 15 October 2012. Diakses 15 October 2012. 
  50. ^ Bennett, Dashiell (17 October 2012). "Malala Yousufzai Comes Out of Her Coma". Atlantic Wire. Diakses 17 October 2012. 
  51. ^ "Malala Yousafzai status updates". Queen Elizabeth Hospital. 22 October 2012. Diakses 22 October 2012. 
  52. ^ "Schoolgirl shot by Taliban says she has been 'humbled and inspired by messages of support'". ITV News. 9 November 2012. Diakses 9 November 2012. 
  53. ^ "Malala Yousafzai to undergo cranial reconstructive surgery in UK". India Today. Diakses 4 January 2013. 
  54. ^ "Pakistani girl Malala released from hospital". CNN. Diakses 4 January 2013. 
  55. ^ "Girl shot by Taliban in stable condition after two operations to reconstruct skull and restore hearing". New York Post. Diakses 3 February 2013. 
  56. ^ http://latitude.blogs.nytimes.com/2012/11/16/pakistans-new-education-bill-is-more-old-politics-than-new-policy/
  57. ^ "Education is now compulsory for Pakistani children". NDTV.com. 2012-11-14. Diakses 2013-10-13. 
  58. ^ "Malala Yousafzai: Pakistan girl 'strong' – doctors". BBC News. 16 October 2012. Diakses 16 October 2012. 
  59. ^ "UN chief strongly condemns ‘heinous and cowardly’ attack on Pakistani schoolgirl". UN News Service (United Nations). 10 October 2012. Diakses 11 October 2012. 
  60. ^ "Pakistani teen still critical, Obama calls attack tragic". Indo Asian News Service (Yahoo News). 11 October 2012. Diakses 11 October 2012. 
  61. ^ "Malala Yousafzai: Reward offered for arrest of attackers". BBC News. 10 October 2012. Diakses 11 October 2012. 
  62. ^ "Teen girl Malala Yousafzai shot by Taliban has a 'good chance' of recovery". The Australian. Agence France-Presse. 16 October 2012. Diakses 24 July 2013. 
  63. ^ Seth Abramovitch (11 October 2012). "Madonna Dedicates L.A. Performance to Child Activist Shot in Pakistan". The Hollywood Reporter. Diakses 11 October 2012. 
  64. ^ Jolie, Angelina (16 October 2012). "Angelina Jolie: We All Are Malala". The Daily Beast. Diakses 19 October 2012. 
  65. ^ malalafund.org
  66. ^ "Angelina Jolie Donates $200,000 to the Malala Fund". ABC News. 5 April 2013. Diakses 24 July 2013. 
  67. ^ Bush, Laura (10 October 2012). "A girl's courage challenges us to act". The Washington Post. Diakses 22 October 2012. 
  68. ^ "Indian director to make biopic on Malala Yousufzai". The Express Tribune. 7 December 2012. Diakses 10 December 2012. 
  69. ^ Richard Leiby; Michele Langevine Leiby (10 October 2012). "Taliban says it shot Pakistani teen for advocating girls’ rights". The Washington Post. Diakses 11 October 2012. 
  70. ^ "Malala Yousafzai deserved to die, say Taliban". The Guardian. 16 October 2012. Diakses 16 October 2012. 
  71. ^ Jon Boone (12 October 2012). friend "Malala Yousafzai: 'fatwa' issued against gunmen". The Guardian. Diakses 12 October 2012. 
  72. ^ "Taliban threat worries Pakistan media". BBC. 17 October 2012. Diakses 30 November 2012. 
  73. ^ Venky Vembu (15 October 2012). "How Pak jihadi minds justify attack on Malala: Perversely". firstpost.com. Diarsipkan dari aslinya tanggal 15 October 2012. Diakses 15 October 2012. 
  74. ^ "TTP labels Malala as 'an American spy'". The News. 16 October 2012. Diakses 20 October 2012. 
  75. ^ Mackey, Robert (16 October 2012). "After a Bullet in the Head, Assaults on a Pakistani Schoolgirl’s Character Follow". The New York Times. Diakses 20 October 2012. 
  76. ^ Taqi, Mohammad (18 October 2012). "Malala and anti-Malala Pakistan". Daily Times. Diakses 20 October 2012. 
  77. ^ Walsh, Declan (18 October 2012). "Pakistani Police Detain Family of Suspect in Attack on Girl". The New York Times. Diakses 20 October 2012. 
  78. ^ a b c d "Malala Inc: Global operation surrounds teenage activist". Agence France Press. Diakses 12 October 2013. 
  79. ^ a b "Malala Yousafzai: Taliban shooting victim flown to UK". BBC. 15 October 2012. Diakses 15 October 2012. 
  80. ^ a b "A World At School". The Office of the UN Special Envoy for Global Education. Diakses 15 October 2012. 
  81. ^ "Pakistani Interior Minister: Taliban Gunman Who Shot 14-Year-Old Girl Identified". VOA News. 10 October 2012. Diakses 11 October 2012. 
  82. ^ "Arrests made in shooting of Pakistani schoolgirl Malala". CNN. 28 October 2012. Diakses 24 July 2013. 
  83. ^ a b "Malala at U.N.: The Taliban failed to silence us". CNN. 12 July 2013. Diakses 24 July 2013. 
  84. ^ "Mullah Fazlullah hiding in Afghanistan: US officials". The Express Tribune. 8 November 2012. Diakses 8 November 2012. 
  85. ^ a b "Malala Confronts Obama". CNN. 12 October 2013. Diakses 12 October 2013. 
  86. ^ a b "Malala, une entreprise". Le Point and AFP. 11 October 2013. Diakses 12 October 2013. 
  87. ^ a b c d e Mackinnon, Mark (8 October 2013). "One year after being shot by the Taliban, Malala Yousafzai is a mighty machine". Globe and Mail. Diakses 12 October 2013. 
  88. ^ a b "Shot Pakistan schoolgirl Malala Yousafzai addresses UN". BBC News. 12 July 2013. Diakses 23 July 2013. 
  89. ^ a b Michelle Nichols (12 July 2013). "Pakistan's Malala, shot by Taliban, takes education plea to U.N.". Reuters. Diakses 23 July 2013. 
  90. ^ Citizen, Ottawa. "Global action on education doesn’t end with Malala Day | Ottawa Citizen". Blogs.ottawacitizen.com. Diakses 2013-10-13. 
  91. ^ http://www.globaleducationfirst.org/files/Youth_Resolution_print.pdf
  92. ^ http://www.globaleducationfirst.org/youthadvocacygroup.html
  93. ^ "Malala Yousafzai’s speech at the United Nations". A World At School. Diakses 2013-10-13. 
  94. ^ a b c Ghafour, Hamida (19 June 2013). "Malala Yousafzai: Backlash against Pakistani teen activist spreads in her homeland". The Toronto Star. Diakses 7 August 2013. 
  95. ^ a b Huma Yusuf (18 July 2013). "About the Malala Backlash". The New York Times. Diakses 7 August 2013. 
  96. ^ Fatima Bhutto (30 October 2013). "I Am Malala by Malala Yousafzai – review". The Guardian. Diakses 10 November 2013. 
  97. ^ Marie Arana (11 October 2013). "Book review: 'I Am Malala' by Malala Yousafzai". The Washington Post. Diakses 10 November 2013. 
  98. ^ Tina Jordan (21 October 2013). "I am Malala". Entertainment Weekly. Diakses 10 November 2013. 
  99. ^ Umair Aziz and Andrew Buncombe (10 November 2013). "Inspiration or danger? Private schools in Pakistan ban Malala Yousafzai's book". The Independent. Diakses 10 November 2013. 
  100. ^ Cyril Almeida (13 October 2013). "Hating Malala". Dawn. Diakses 29 December 2013. 
  101. ^ "Malala Yousufzai to be given Pak's highest civilian bravery award". The Indian Express. 16 October 2012. Diakses 16 October 2012. 
  102. ^ "The FP Top 100 Global Thinkers". Foreign Policy. 26 November 2012. Diarsipkan dari aslinya pada tanggal 28 November 2012. Diakses 28 November 2012. 
  103. ^ Carbone, Nick (18 December 2012). "TIME Reveals Its Short List for Person of the Year 2012". Time. Diakses 20 December 2012. 
  104. ^ "Teresa awards given away". The Indian Express. 29 November 2012. Diakses 9 December 2012. 
  105. ^ "How Malala Yousafzai got a Mumbai award". Indo-Asian News Service. 9 December 2012. 
  106. ^ "Top words of 2012 capture 'impending doom'". USAToday. 1 January 2013. Diakses 7 October 2013. 
  107. ^ "Teenage icon: Rome again honours Malala, father collects reward". Express Tribune. 30 December 2011. Diakses 30 December 2012. 
  108. ^ "Awarding of the Simone de Beauvoir Prize to Malala Yousafzai (January 9, 2013)". France Diplomatie. 9 January 2013. Diakses 25 July 2013. 
  109. ^ http://www.memmingen.de/389.html?&cHash=ff15187ca97e82891528b93cebd8d0d7&tx_ttnews%5Btt_news%5D=3604
  110. ^ http://www.all-in.de/nachrichten/lokales/Memminger-Freiheitspreis-an-Malala-Yousafzai-ueberreicht;art26090,1473641
  111. ^ "Malala Yousafzai among Nobel peace prize nominees". The Telegraph. Agence France-Presse. 4 March 2013. Diakses 24 July 2013. 
  112. ^ Yasin, Sara (21 March 2013). "Winners – Index Awards 2013". Index on Censorship. Diakses 12 July 2013. 
  113. ^ "The Fred & Anne Jarvis Award". NUT. 29 March 2013. Diakses 16 April 2013. 
  114. ^ "2013 Global Leadership Awards". Vital Voices. Diakses 12 July 2013. 
  115. ^ "The 100 Most Influential People In The World". Time magazine. 29 April 2013. hlm. 140. 
  116. ^ "Premi Internacional Catalunya". Generalitat de Catalunya. 27 May 2013. Diakses 12 July 2013. 
  117. ^ "Malala Yousafzai receives OFID 2013 Annual Award for Development". Ofid.org. 13 June 2013. Diakses 12 July 2013. 
  118. ^ GNM press office (13 June 2013). "Malala Yousafzai and Joanna Lumley honoured as International and British Campaigners of the Year at the 2013 Observer Ethical Awards". The Guardian. Diakses 12 July 2013. 
  119. ^ "Malala Yousafzai gets peace prize". Daily Express. 21 August 2013. Diakses 23 August 2013. 
  120. ^ "Malala awarded 2013 Children's Peace Prize". Pakistan Tribune. Agence France-Presse. 27 August 2013. Diakses 27 August 2013. 
  121. ^ "Jonathan Yeo portrait of Malala to go on display". BBC News. 10 September 2013. Diakses 10 September 2013. 
  122. ^ Davies, Will (17 September 2013). "Malala Yousafzai Gets Amnesty’s Top Honor". Wall Street Journal. Diakses 19 September 2013. 
  123. ^ "2013 Clinton Global Citizen Awards". wbur. 27 September 2013. Diakses 26 September 2013. 
  124. ^ Becker, Deborah and Lynn Jolicoeur (27 September 2013). "Malala, Pakistani Teen Shot By Taliban, Honored at Harvard". wbur. Diakses 27 September 2013. 
  125. ^ Honorary degree for Malala Yousafzai | News |
  126. ^ David Beckham awards Malala Yousafzai the Pride of Britain Teenager of Courage award after being shot by Taliban - Mirror Online
  127. ^ http://www.dailymail.co.uk/news/article-2502436/Malala-Yousafzai-honored-Glamour-magazines-Women-Year.html
  128. ^ http://www.jagranjosh.com/current-affairs/malala-topped-power-list-101-at-gg2-leadership-awards-1385804499-1
  129. ^ http://www.presstv.ir/detail/2013/11/25/336507/mexico-says-will-award-malala-yousafzai/
  130. ^ "Malala Yousafzai nominated for Children's Nobel Prize 2014". IANS. news.biharprabha.com. Diakses 8 February 2014. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]