Kutukan Tak Termaafkan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Tiga kutukan tak termaafkan yang ditampilkan dalam film Harry Potter seperti: (1)Kutukan Pembunuh (Voldemort membunuh Lily Potter), (2)Kutukan Cruciatus (Voldemort menyiksa Harry), dan (3)Kutukan Imperius (Harry menyihir goblin di Bank Gringots).

Kutukan Tak Termaafkan (bahasa Inggris: 'Unforgivable Curses') adalah beberapa yang dikenal paling kuat mantra Ilmu Hitam. Mereka pertama kali diklasifikasikan sebagai dimaafkan pada tahun 1717. Digunakan oleh penjahat dalam buku, seperti Voldemort dan para Pelahap Maut dan dalam beberapa kasus oleh Kementerian Sihir, penggunaannya mengilhami kengerian dan ketakutan besar antara lain.

Kutukan yang dinamakan demikian karena penggunaannya adalah - kecuali oleh otorisasi Departemen - dilarang dan tidak terampuni di dunia sihir bila digunakan pada manusia lain atau mungkin setiap hidup. Penggunaan salah satu mantra pada manusia lain diancam dengan hukuman seumur hidup di Azkaban. Karena itu kutukan ini sangat jarang digunakan secara terbuka. Namun, dalam Deathly Hallows,Kutukan Tak Termaafkan itu digunakan secara bebas oleh karakter yang baik, mulai dari Profesor McGonagall dengan Kutukan Imperius, untuk Harry efektif menggunakan Kutukan Cruciatus Dia juga menggunakan kutukan Imperius pada goblin dan Pelahap Maut yang mencurigakan selama serangan terselubung mereka pada Bank Gringotts. Namun, pada saat itu kutukan Tak Termaafkan telah dibuatkan suatu hukum. Karena mantra yang sangat kuat, penggunaannya membutuhkan keinginan yang kuat untuk menyebabkan efek, kemauan yang terarah, dan keahlian tinggi.

Perlu dicatat bahwa untuk melakukan Kutukan Tak Termaafkan, pemantera harus "berarti". Ini berarti bahwa mereka harus ingin efek cukup untuk efek ke terakhir. di Order of the Phoenix, Harry berusaha untuk menggunakan Kutukan Cruciatus pada Bellatrix, tapi ia menggambar hanya dari kemarahan yang benar dan tidak benar-benar 'berarti itu. Bellatrix menjelaskan bahwa pemantera yang benar-benar harus mau korban mereka menderita, dan dengan demikian mantra Harry menyebabkan dia merasa sakit hanya sesaat. Meskipun demikian, kekuatan semata-mata kutukan itu cukup untuk ledakan Bellatrix off dari kakinya.

Penggunaan Kutukan Tak Termaafkan diberi wewenang melawan Voldemort dan para pengikutnya berdasarkan Bartemius Crouch Sr, selama Perang Sihir Pertama. Tak lama setelah kebangkitan-Nya, Voldemort menyebutkan nama dua Pelahap Maut "yang dibunuh oleh Auror".

Jenis Kutukan Tak Termaafkan[sunting | sunting sumber]

Avada Kedavra (Kutukan Pembunuh)[sunting | sunting sumber]

Voldemort sedang mengucapkan mantera Avada Kedavra saat melawan Harry di Harry Potter and The Goblet of Fire.
!Untuk detail lebih lanjut tentang Avada Kedavra, lihat Daftar mantera dalam Harry Potter#Avada Kedavra (Kutukan Pembunuh).

Mantra dari Avada Kedavra menyebabkan baut hijau menyilaukan intens cahaya untuk menembak dari ujung tongkat pemantera, yang, pada kontak dengan korban, menyebabkan kematian instan. Tidak ada efek sekunder; korban hanya "turun mati" tanpa alasan biologis. Ada kemungkinan bahwa organ dalam korban berhenti berfungsi. Koroner Muggle tidak akan mampu untuk menemukan penyebab kematian pada serangan itu, tapi Kementerian Sihir mengakui tanda-tanda kutukan.

Kutukan Membunuh tidak memiliki kontra-kutukan atau mantra memblokir, meskipun baut hijau bisa menghindari atau diblokir dengan benda padat. Misalnya, Albus Dumbledore pernah berubah di sebuah patung dari Air Mancur Persaudaraan Sihir untuk melindungi Harry Potter dari Kutukan Voldemort Membunuh selama Pertempuran Departemen Misteri. Jika kutukan merindukan korban dan menyerang benda mati sebagai gantinya, ledakan kecil pada titik hasil dampak, yang mungkin memulai api api hijau.

Kutukan Membunuh digunakan secara teratur oleh Lord Voldemort, mungkin lebih dari mantra lain, dan itu Pelahap Maut menggunakannya juga. Mantra ini dilakukan secara lisan sebagai suatu peraturan; Bellatrix Lestrange membunuh rubah dengan mantra non-verbal setelah Apparate dengan Narcissa Malfoy end Spinner, berpikir bahwa itu adalah Auror yang mengintai, tetapi tidak diketahui apakah itu adalah Avada Kedavra atau kutukan mematikan lainnya.

Hanya dua orang yang pernah mampu mengalahkan efek dari kutukan, bahkan pada tembakan langsung: Harry Potter, yang diberikan perlindungan magis terhadap penggunaan Lord Voldemort dari kutuk melalui pengorbanan mencintai ibunya dan Voldemort sendiri karena Horcrux-nya yang masing-masing memiliki bagian dari dirinya ke dalam. Harry kemudian diselamatkan oleh efek Priori Incantatem saat dan tongkat Voldemort terkunci selama duel di 1995. Ketika Voldemort menyerang dia dengan Kutukan Membunuh lagi pada tahun 1998, Harry mampu bertahan sekali lagi karena Voldemort telah mengambil beberapa perlindungan Lily Potter ke dalam tubuh Harry sendiri dengan menggunakan darah Harry dalam ritual kelahiran kembali pada tahun 1995.

Crucio (Kutukan Crusiatus)[sunting | sunting sumber]

Frank dan Alice Longbottom, korban dari Kutukan Cruciatus.
!Untuk detail lebih lanjut tentang Crucio, lihat Daftar mantera dalam Harry Potter#Crucio (Kutukan Crusiatus).

Kutukan Cruciatus yang menimbulkan sakit luar biasa pada korban, membutuhkan mantra verbal dan penggunaan tongkat. Efek dari kutukan itu tergantung pada keinginan dan emosi dari karakter - untuk menghasilkan rasa sakit luar biasa yang ditunjukkan oleh nama, satu keharusan, menurut pemantera dicapai Bellatrix Lestrange, keinginan untuk menyebabkan rasa sakit murni untuk kepentingan diri sendiri. Rasa sakit yang hebat yang ditimbulkan oleh kutukan membuatnya unik cocok sebagai bentuk penyiksaan, dan digunakan secara teratur oleh para Pelahap Maut.

Cruciatus adalah kutukan yang menyebabkan penderitaan Alice dan Frank Longbottom sehingga mereka dirawat di bangsal permanen di Rumah Sakit St Mungo untuk Penyakit dan Luka-luka Sihir sebagai kasus kegilaan. Ini dilakukan oleh Barty Crouch Jr dan Bellatrix, Rodolphus dan Rabastan Lestrange.

Imperio (Kutukan Imperius)[sunting | sunting sumber]

!Untuk detail lebih lanjut tentang Imperio, lihat Daftar mantera dalam Harry Potter#Imperio (Kutukan Imperius).

Kutukan Imperius menempatkan korban dalam trance atau keadaan mimpi, meninggalkan dia di bawah kontrol penuh terhadap pemantera. Pengalaman ini digambarkan sebagai "rilis yang indah" dari rasa tanggung jawab. Korban tenang, dari melakukan hal-hal mereka akan secara fisik tidak mampu jika tidak, untuk melakukan kejahatan mengerikan, dan mereka mematuhi perintah apapun. Sebagai contoh, Barty Crouch Jr, sementara menyamar sebagai Alastor Moody, memiliki Neville Longbottom melakukan serangkaian menakjubkan membalik bawah Kutukan Imperius. Hal ini juga terlihat bahwa kutukan bekerja pada hewan, karena ia juga melemparkan Kutukan Imperius pada laba-laba selama kelas.

Pelahap Maut telah memanfaatkan kutukan ini, misalnya, dalam memaksa Broderick Bode dan Sturgis Podmore untuk mencoba mencuri ramalan dari Departemen Misteri dan menempatkan beberapa pejabat di bawah kendali mereka untuk memfasilitasi mereka mengambil-alih Kementerian Sihir di 1997. Pelahap Maut Banyak juga mengaku berada di bawah Kutukan Imperius selama Perang Sihir Pertama untuk menghindari hukuman penjara di Azkaban.

Melawan Kutukan Imperius adalah mungkin, tapi sangat sulit. Hanya mereka dari kemauan yang sangat kuat dapat mencapainya. Harry Potter, Barty Crouch Sr dan Barty Crouch Jr setiap belajar untuk melawan kutukan setelah mengalami dampaknya.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]