Islam di Somalia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Artikel ini merupakan bagian dari seri
Islam menurut negara

Allah1.png

Hampir semua warga Somalia adalah Muslim Sunni. Selama lebih dari 1400 tahun, Islam membuat sebagian besar masyarakat Somalia.[1] Mempraktikkan Islam memperkuat perbedaan yang lebih mengatur Somalia selain dari tetangga langsung mereka, banyak di antaranya yang baik Kristen atau penganut agama asli pribumi. Kaum Muslim awal mencari perlindungan dari penganiayaan di kota-kota di pantai utara Somalia.

Ideal Islam adalah masyarakat diatur untuk menerapkan ajaran Islam di mana tidak ada perbedaan yang ada antara sekuler dan ranah religius. Di antara warga Somalia yang ideal ini kurang sepenuhnya telah didekati di utara daripada di antara beberapa kelompok di daerah yang menetap di selatan di mana pemimpin agama pada satu waktu merupakan bagian integral dari struktur sosial dan politik. Di antara pengembara, urgensi kehidupan pastoral memberi bobot yang lebih besar untuk peran prajurit, dan pemimpin agama diharapkan untuk tetap jauh dari masalah politik.

Peran pemangku agama mulai menyusut pada 1950-an dan 1960-an karena sebagian kekuatan hukum dan pendidikan dan tanggung jawab dialihkan kepada otoritas sekuler.[2] Posisi pemimpin agama berubah secara substansial setelah revolusi 1969 dan pengenalan sosialisme ilmiah. Siad Barre bersikeras bahwa sosialisme versinya ini kompatibel dengan prinsip Qur'ani, dan dia mengutuk ateisme. Pemimpin agama diperingatkan untuk tidak ikut campur dalam politik.

Pemerintahan baru mengadakan perubahan hukum bahwa beberapa tokoh agama melihat ada produk hukum yang bertentangan dengan ajaran Islam. Rezim tersebut bereaksi tajam terhadap kritik, dan mengeksekusi beberapa demonstran. Selanjutnya, pemimpin agama tampaknya menyesuaikan diri dengan pemerintah.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ A Country Study: Somalia from The Library of Congress
  2. ^ Nina J. Fitzgerald, Somalia: Issues, History, and Bibliography-page 48