Islam di Gabon

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Artikel ini merupakan bagian dari seri
Islam menurut negara

Allah1.png
Masjid di Port-Gentil, Gabon

Sekitar 12% dari populasi Gabon mempraktikkan ajaran Islam (dari yang 80 sampai 90 persen adalah orang asing).

Islam, Katolik, dan denominasi Protestan mengoperasikan sekolah dasar dan menengah di Gabon. Sekolah-sekolah ini diperlukan untuk didaftarkan dengan Departemen Pendidikan, yang dibebankan dengan memastikan bahwa sekolah-sekolah agama memenuhi standar yang sama diperlukan untuk sekolah umum. Pemerintah tidak memberikan kontribusi dana untuk sekolah swasta, baik agama atau sekuler. Pemerintah Gabon merayakan beberapa hari raya Kristen dan hari-hari suci umat Islam sebagai hari libur nasional; ini termasuk Paskah hari Minggu dan Senin, Hari Kenaikan, Asumsi Hari, All Saints 'Day, Natal, Eid al-Kebir, dan Idul Fitri.

Stasiun televisi pemerintah yang memberikan waktu transmisi bebas untuk Gereja Katolik, beberapa jemaat Protestan, dan masjid-masjid Islam. Beberapa denominasi Protestan menduga bahwa stasiun televisi pemerintah tidak sesuai dengan waktu mengudara bebas kepada kelompok-kelompok minoritas agama. Protestan telah menduga pada masa lalu bahwa angkatan bersenjata mendukung Katolik dan Muslim dalam mempekerjakan dan promosi.[1]

Eksekutif Gabon itu dikendalikan oleh seorang Muslim, Omar Bongo, sejak 1973 hingga 2009. Bongo masuk Islam pada tahun 1973 dan mengubah namanya dari Albert Bernard Bongo hingga saat ini.

Pada tahun 2004 konferensi nasional pertama bagi kaum Muslim di Gabon diadakan di ibu kota negara, Libreville, dengan tema "Serikat demi Islam yang berkembang dan toleran". Selama konferensi, sekitar 34 kepala masyarakat Islam Gabon menandatangani perjanjian untuk melakukan karya-karya Islam terkoordinasi di sela-sela acara.[2]

Referensi[sunting | sunting sumber]