Islam di Burkina Faso

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Artikel ini merupakan bagian dari seri
Islam menurut negara

Allah1.png
Masjid Agung di Bobo-Dioulasso, Burkina Faso

Islam di Burkina Faso (Volta Hulu) memiliki sejarah panjang dan beragam. Menurut sensus 2006, populasi negara ini sekitar 60,53 persen Muslim.[1]

Sampai akhir abad 19, Volta Hulu didominasi oleh kerajaan Mossi, yang diyakini berasal dari Afrika tengah atau timur kira pada abad ke-11. Mossi awalnya membela keyakinan agama mereka dan struktur sosial terhadap pengaruh Islam dari Muslim di barat laut. Pada abad ke-15 daerah Volta Hulu menarik para pedagang Muslim dan permukiman dengan pembukaan ladang emas Akan, dan kesempatan untuk perdagangan emas, kacang kola, dan garam. Beberapa pedagang adalah orang berbahasa Soninke dari Timbuktu dan Djenné yang kemudian diadopsi dialek Malinke dan menjadi dikenal sebagai Dyula. Mereka menetap di kota-kota Bobo-Dyulasso, Kong, Bunduku, dan tempat-tempat lain yang mengarah ke ladang emas. Pedagang lain datang dari Kanem, Bornu, dan kota-negara bagian di Hausa dan pindah ke Gonja, Dagomba, dan bagian lain dari wilayah Volta. Muslim menikah dengan perempuan lokal dan mengangkat keluarga, yang terikat kepada masyarakat Muslim melalui ayah dan masyarakat pagan lokal melalui ibu. Keturunan dari pernikahan seringkali diwariskan pada kepala suku dan membawa konversi masyarakat lokal. Mereka mengorganisir festival, doa ditawarkan dan ramalan di pengadilan lokal, jimat didistribusikan, dan berpartisipasi dalam ritual anti-sihir. Akibatnya, Muslim di wilayah itu bukan kelompok bahasa yang berbeda, tetapi menganggap diri mereka sebagai bagian dari kerajaan Mossi.

Seluruh wilayah, masyarakat Dyula mempertahankan standar tinggi pendidikan Islam. Sebuah keluarga Dyula perusahaan berdasarkan lu, unit kerja yang terdiri dari seorang ayah, anak-anaknya, dan laki-laki melekat lainnya, mampu memberikan beberapa orang yang lebih muda dalam pendidikan Muslim. Jadi ada muncul kelas ulama yang dikenal sebagai karamokos, yang dididik dalam Qur'an, hadits, tafsir, dan kehidupan Muhammad. Seorang siswa membaca karya-karya ini dengan seorang guru tunggal selama periode bervariasi 5-30 tahun, dan memperoleh hidup sebagai seorang petani paruh waktu bekerja pada tanah dari gurunya. Setelah menyelesaikan studinya, karamoko memperoleh sebuah sorban dan suatu ijazah, lisensi untuk mengajar, dan dituangkan dalam mencari instruksi lebih lanjut atau untuk memulai sekolah sendiri di sebuah desa terpencil. Keluarga tertentu yang diberikan ulama generasi ke generasi. Selama Senegambian besar jihad dipimpin oleh Ma Ba (1809-1867). Islam tersebar di wilayah berkewarganegaraan dari Volta Hulu, Pantai Gading dan Guinea.

Referensi[sunting | sunting sumber]