Hatshepsut

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Hatshepsut (kadang-kadang dieja Hatchepsut yang berarti Perempuan Bangsawan Paling Terkemuka)[3] adalah firaun kelima dari Dinasti ke-18 di Mesir kuno. Para Egiptologis umumnya menganggapnya sebagai salah seorang firaun perempuan yang paling berhasil di Mesir, yang memerintah lebih lama daripada perempuan penguasa manapun dalam sebuah dinasti bumiputra.

Hatshepsut dipercayai pernah memerintah sebagai salah seorang penguasa dari sekitar 1479 hingga 1458 SM (Tahun 7 hingga 21 dari Thutmose III).[4] Ia dianggap sebagai ratu penguasa yang paling awal dikenal dalam sejarah dan perempuan kedua yang diketahui naik takhta sebagai "Raja Mesir Hulu dan Hilir" setelah Ratu Sobekneferu dari Dinasti ke-12.

Pada 27 Juni 2007, sebuah mumi dalam makam KV60 di Lembah Para Raja diidentifikasikan sebagai Hatshepsut.[2]

Masa Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Menurut sejumlah penulis sejarah pada zaman dulu, masa pemerintahan Hatshepsut adalah sekitar 22 tahun. Flavius Yosefus mencatat lama pemerintahannya 21 tahun 9 bulan, sedangkan Sextus Julius Africanus menyatakan lamanya 22 tahun, keduanya mengutip tulisan Manetho. Di titik waktu ini dalam sejarah, catatan mengenai pemerintahan Hatshepsut berakhir, karena penyerangan ke luar negeri oleh Thutmosis III terjadi pada tahun ke-22 pemerintahannya, yang juga merupakan tahun ke-22 pemerintahan Hatshepsut sebagai Firaun.[5] Penentuan waktu naik tahtanya lebih sulit. Pemerintahan ayahnya, Thutmose I, berawal pada tahun 1506 SM atau 1526 SM menurut kronologi Mesir muda atau tua.[6] Lama pemeritahan Tuthmosis I dan Tuthmosis II tidak dapat dipastikan. Jika masa itu pendek, Hatshepsut diduga naik tahta 14 tahun setelah penobatan ayahnya, Tuthmosis I, menjadi raja.[7] Jika masa ini panjang, maka naik tahta itu terjadi 25 tahun setelah penobatan Tuthmosis I.[8] Karennya, Hatshepsut mungkin mulai memerintah paling awal tahun 1512 SM, atau paling lambat tahun 1479 SM.

Bukti pemerintahan Firaun Hatshepsut ditemukan di makam Ramose and Hatnofer, orang tua Senenmut, dimana terdapat koleksi barang-barang pemakaman yang dimasukkan ke dalam pot tembikar atau amphora dari ruang makam, yang diberi stempel tanggal Tahun 7.[9] Pot lain dari makam yang sama, ditemukan pada tahun 1935–1936 oleh ekspedisi Metropolitan Museum of Art di lereng bukit dekan Thebes, diberi stempel 'Istri Dewa, Hatshepsut' sedangkan 2 pot lain berstempel ' Dewi yang baik, Maatkare. '[10] Penentuan tanggal amphorae, "disegel ke dalam ruang pemakaman oleh kepingan-kepingan dari makam Senenmut sendiri," sudah tidak diperdebatkan, berarti Hatshepsut diakui sebagai raja Mesir pada tahun ke-7 pemerintahannya.[10]

Dalam budaya populer[sunting | sunting sumber]

Ketika gerakan feminis menjadi matang, tokoh-tokoh penting perempuan dari zaman dahulu dicari dan keberhasilan mereka semakin dipublikasikan. Hatshepsut berubah dari pemimpin Mesir yang paling tak dikenal pada awal abad ke-20 menjadi tokoh paling terkenal dari negara itu pada akhir abad tersebut. Berbagai biografi seperti misalnya Hatshepsut oleh Evelyn Wells meromantisasikannya sebagai perempuan yang cantik dan pasifis — "perempuan besar pertama dalam Sejarah". Hal ini cukup berlawanan dengan pandangan abad ke-19 tentang Hatshepsut yang melukiskannya sebagai ibu tiri yang kejam, yang merebut takhta dari Thutmose III.

Novel Mara, Daughter of the Nile oleh Eloise Jarvis McGraw, mempertahankan pandangan tentang ibu tiri yang kejam dengan menempatkan Hatshepsut sebagai tokoh utama cerita itu. Plotnya berkembang sekitar upaya-upaya Mara, seorang budak perempuan, dan sejumlah bangsawan untuk menggulingkan Hatshepsut dan mengangkat pewaris yang "sah", Thutmose III, sebagai Firaun. Mereka mempersalahkan berbagai proyek pembangunan Hatshepsut sebagai penyebab kebangkrutan negara Mesir. Ia juga digambarkan telah menahan Thutmose III sebagai tawanan di lingkungan tembok istana.

Pada 1960 sebuah lingkaran utama asteroid yang ditemukan oleh Cornelis Johannes van Houten, Ingrid van Houten-Groeneveld dan Tom Gehrels dinamai 2436 Hatshepsut untuk menghormatinya. Ada teori popular yang menyatakan bahwa Hatshepsut adalah putri yang menemukan Musa saat terapung-apung di sungai Nil, namun teori ini umumnya dibantah oleh para Egiptologiwan dan pakar Alkitab.[11]

Sekurang-kurangnya ada tiga pengarang yang telah menulis novel fiksi sejarah yang menggambarkan Hatshepsut sebagai pahlawannya: Hatshepsut: Daughter of Amun oleh Moyra Caldecott, Child of the Morning oleh Pauline Gedge dan Pharaoh oleh Eloise Jarvis McGraw, dan seri novel misteri Lieutenant Bak yang mengambil tempat pada masa pemerintahannya.

Hatshepsut juga muncul dalam plot Illinois Jane and the Pyramid of Peril, sebuah sandiwara lucu oleh T. James Belich (Colorado Tolston). Di sini dilukiskan Hatshepsut menemukan ramuan panjang umur. Dalam cerita ini, hilangnya Hatshepsut digambarkan telah menyebabkan ia abadi, meskipun ia tak pernah secara langsung tampil dalam sandiwara ini.

Humoris Amerika, Will Cuppy, menulis sebuah esai tentang Hatshepsut yang diterbitkan setelah kematiannya dalam buku The Decline and Fall of Practically Everybody. Tentang salah satu tulisannya di dinding, ia menulis,

Tentang penampilan Hatshepsut pada suatu tahap kariernya, kita berutang kepada salah satu tulisan di dinding. Di situ dikatakan bahwa "memandang dia jauh lebih cantik dari apapun juga, kemolekannya dan bentuk tubuhnya sungguh bagaikan seorang dewi." Sebagian menganggap aneh bahwa seorang Firaun perempuan ternyata begitu berani, dalam usia 50-an seperti Hatshepsut. Sama sekali tidak. Ia Cuma mengatakan bagaimana keadaannya sekitar 35 tahun sebelumnya, sebelum ia menikahi Thutmose II dan kemudian menghantam Thutmose III. "Ia adalah seorang putri, cantik dan memekar," demikian dikatakan dalam hieroglif, dan kita tidak mempunyai alasan untuk meragukannya. Memang, tak ada salahnya menceritakan kepada dunia bagaimana rupa seseorang pada 1514 SM.[12]

Dalam pertunjukan laga hidup untuk anak-anak, The Secret of Isis (1975), tokoh utamanya, Andrea Thomas, menemukan sebuah jimat Mesir kuno dan kemudian menyadari bahwa ia adalah seorang keturunan Hatshepsut dan pewaris daya kekuatan Isis. Hatshepsut dirujuk dalam narasi pembukaan.

Dalam Civilization IV ia digambarkan sebagai pemimpin Mesir yang menggantikan Cleopatra VII dari Civilization III.

Dalam buku The Exodus Reality: Unearthing the Real History of Moses, Identifying the Pharaohs, and Examining the Exodus from Egypt karya Scott Alan Roberts dan John Richard Ward disebutkan bahwa Musa hampir selama 40 tahun hidup di istana Mesir sebagai seorang pria bernama Senenmut, yang merupakan guru putri Hatshepsut, Nefrure, serta penasihat Hatshepsut yang paling terpercaya. Menurut cerita tradisional Yahudi di Mishnah, Musa dikenal keras dan ambisius dibawah didikan Firaun. Ratu Hatshepsut memiliki keturunan tetapi tidak ada ahli waris kerajaan yang bisa menggantikan takhta, kecuali putrinya Nefrure yang meninggal sekitar usia 16 tahun. Berkisar antara tahun ke-11 dan 16 pemerintahan ibunya. Hatshepsut menikah dengan Thutmoses II yang tak lain adalah kakaknya sendiri dan meninggal karena sakit-sakitan, dan menurut penelitian arkeologi Thutmoses II tenggelam di Laut Merah. Setelah kematian suami, Hatshepsut diangkat sebagai ahli waris dan menguasai istana Mesir. Hatshepsut menjadi pemimpin Mesir dan benar-benar merebut tahta suaminya yang tenggelam di Laut Merah, mendominasi pemerintahan sebagai Firaun hingga hari akhir hayat sekitar 1482 SM. Anak tiri Hatshepsut yang menjadi Thutmoses III memiliki kebencian mendalam setelah ibunya meninggal, hal itu tercermin ketika mengadopsi Musa. Musa, salah seorang yang bisa menggeser tahta Firaun sehingga menyebabkan Thutmoses III tidak tergambar pada dinding istana. Bukti kebencian besar Thutmoses III pada Hatshepsut, setelah kematiannya, Thutmoses III mengubah citranya di setiap dinding, lukisan, patung dan bahkan orang-orang di kuil Dier el Bhari. Hal ini menyiratkan bahwa dia mengatakan tentang Ratu Hatshepsut pada hari pengangkatan tahta Mesir "Yang membenci, berbohong, wanita hina."

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d Ratu Hatshepsut diakses 1 Agustus 2006
  2. ^ a b c Tooth may have solved mummy mystery, International Herald Tribune, 27 Juni 2007
  3. ^ Clayton, Peter. Chronicle of the Pharaohs, Thames & Hudson Ltd, 1994. hlm.104
  4. ^ Dodson, Aidan. Dyan, Hilton. The Complete Royal Families of Ancient Egypt Thames & Hudson, 2004. ISBN 0-500-05128-3. hlm.130
  5. ^ Steindorff, George; and Seele, Keith. When Egypt Ruled the East p.53. University of Chicago, 1942
  6. ^ Grimal, Nicolas. A History of Ancient Egypt, pp. 204. Librairie Arthéme Fayard, 1988.
  7. ^ Gabolde, Luc (1987).La Chronologie du règne de Tuthmosis II, ses conséquences sur la datation des momies royales et leurs répercutions sur l'histoire du développement de la Vallée des Rois SAK 14: pp. 61–87.
  8. ^ Grimal, Nicolas. A History of Ancient Egypt, p.204. Librairie Arthéme Fayard, 1988
  9. ^ Joyce Tyldesley, Hatchepsut: The Female Pharaoh, Penguin Books, 1996 hardback, p.99
  10. ^ a b Tyldesley, Hatchepsut, p.99
  11. ^ Harbin, 122. lih. sumber-sumber di bawah
  12. ^ Will Cuppy, The Decline and Fall of Practically Everybody; Barnes & Noble Books, New York, cetak ulang 1992.

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Donald B. Redford, History and Chronology of the 18th dynasty of Egypt: Seven studies, Toronto: University Press, 1967.
  • Ian Shaw, The Oxford History of ancient Egypt, Oxford University Press, 2000, 512 hlm, ISBN 0-19-280293-3
    • Gae Callender The Middle Kingdom Renaissance (Chapter 7)
  • Joyce Tyldesley, Hatchepsut: The Female Pharaoh, Penguin Books, 1998, paperback, 270 hlm, ISBN 0-14-024464-6
  • Evelyn Wells, Hatshepsut, Double Day, 1969, sampul tebal, 211 hlm, Kartu katalog Library of Congress # 69-10980
  • Harbin, Michael, The Promise and the Blessing, Grand Rapids, Michigan: Zondervan Press, 2005.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]