Daftar Presiden Brasil

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Halaman ini memuat daftar Presiden Brasil.

Republik Lama[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1989 Repulic itu proclamated dipimpin oleh Marsekal Deodoro da Fonseca, yang digulingkan Brasil Kaisar Dom Pedro II dan membentuk pemerintahan sementara. Dua tahun kemudian, pada tahun 1891, Konstitusi ditulis, yang berbasis di federasi republik dari Amerika Serikat dan negara sendiri bernama Republik Amerika Serikat Brasil. Deodoro terpilih sebagai presiden consitutional oleh parlemen pada tahun yang sama namun mengundurkan diri sepuluh bulan kemudian dan Floriano Peixoto diresmikan. Peixoto itu succeded oleh presiden terpilih pertama di Brazil, Prudente de Morais.

Meskipun itu secara teori demokrasi konstitusional, Republik Lama caracterized oleh kekuatan daerah oligarki dan alternance ketat kekuasaan antara negara-negara São Paulo dan Minas Gerais. Pemungutan suara di pedesaan sering dikendalikan oleh pemilik tanah lokal, dan kurang dari 6% penduduk memiliki hak suara.

Pada tahun 1930, presiden Washington Luiz, yang didukung oleh São Paulo oligarki, melanggar aturan alternance antara São Paulo dan Minas dan didukung calon yang juga dari São Paulo, Júlio Prestes. Prestes memenangkan pemilihan, tapi Washington Luiz digulingkan tiga minggu sebelum akhir masa jabatannya.

# Presiden Mulai Menjabat Akhir Jabatan Wakil Presiden Catatan
1 Marshal Deodoro da Fonseca Deodoro da Fonseca (gravura).jpg 15 November 1889 23 November 1891 Floriano Peixoto Saat Proklamasi Kemerdekaan Republik
2 Floriano Peixoto Florianovieirapeixoto.jpg 23 November 1891 15 November 1894 Diambil sumpah setelah Deodoro mengundurkan diri
3 Prudente de Morais Prudentedemorais.jpg 15 November 1894 15 November 1898 Manuel Vitorino Terpilih menjadi presiden pertama Brasil
4 Campos Sales Campos Sales.jpg 15 November 1898 15 November 1902 Rosa e Silva
5 Rodrigues Alves FranciscodePaulaRodriguesAlves.jpg 15 November 1902 15 November 1906 Silviano Brandão
Afonso Pena
6 Afonso Pena Afonso Pena.jpg 15 November 1906 14 Juni 1909 Nilo Peçanha Meninggal saat menjabat
7 Nilo Peçanha NiloProcópioPeçanha.jpg 14 Juni 1909 15 November 1910 Diambil sumpahnya setelah Pena meninggal
8 Marshal Hermes da Fonseca HermesFonseca.jpg 15 November 1910 15 November 1914 Venceslau Braz
9 Venceslau Braz Venceslau Brás (retrato oval).jpg 15 November 1914 15 November 1918 Urbano Santos
- Rodrigues Alves FranciscodePaulaRodriguesAlves.jpg Delfim Moreira Meninggal setelah diambil sumpahnya
10 Delfim Moreira Delfim Moreira.jpg 15 November 1918 28 Juli 1919 Diambil sumpahnya setelah Rodrigues Alves meninggal
11 Epitacio Pessoa Epitacio2.jpg 28 Juli 1919 15 November 1922 Delfim Moreira
Bueno de Paiva
12 Artur Bernardes ArturBernardes1.jpg 15 November 1922 15 November 1926 Estacio Coimbra
13 Washington Luiz WashingtonLuiz.gif 15 November 1926 24 Oktober 1930 Melo Viana Digulingkan tiga minggu sebelum masa jabatannya berakhir
- Julio Prestes JulioPrestes.jpg Vital Soares Terpilih sebagai presiden, digulingkan oleh Revolusi 1930 sebelum pelantikannya

Era Vargas[sunting | sunting sumber]

Vargas Era ( Era Vargas) adalah periode dalam sejarah Brasil antara tahun 1930 dan 1945, ketika negara itu di bawah pimpinan Getúlio Vargas Dornelles.

The Revolusi Brasil 1930 yang menandai berakhirnya Old Republic (dengan pengendapan Presiden Washington Luís; pencabutan 1891 Konstitusi negara dengan maksud untuk pembentukan tatanan konstitusi baru, pembubaran Kongres Nasional; intervensi pemerintah federal Negara dan perubahan lanskap politik, dengan penekanan hegemoni sampai kemudian dinikmati oleh oligarki dari São Paulo dan Minas Gerais), sinyal awal Era Vargas (mengingat bahwa, setelah kemenangan Revolusi, junta militer sementara menyerahkan kekuasaan kepada Vargas, diakui sebagai pemimpin gerakan revolusioner).

The Vargas Era terdiri dari tiga fase berturut-turut: periode Pemerintahan Sementara (1930-1934), ketika Vargas diatur oleh peraturan sebagai Kepala Pemerintahan Sementara dilembagakan oleh Revolusi, sambil menunggu adopsi sebuah konstitusi baru bagi negara, periode Konstitusi 1934 (ketika, setelah adopsi dari konstitusi baru oleh Majelis Konstituante 1933-1934, Vargas - dipilih oleh Majelis Konstituante berdasarkan ketentuan peralihan UUD - diatur sebagai Presiden, di samping Legislatif yang terpilih secara demokratis ), dan 'Estado Novo' periode (1937-1945), yang dimulai ketika, guna melanggengkan kekuasaannya, Vargas membebankan baru, Konstitusi otoriter dalam kudeta, dan menutup Kongres, dengan asumsi kekuasaan diktator.

Pengendapan Getúlio Vargas dan rezim Estado Novo pada tahun 1945 dan selanjutnya redemocratization negara dengan adopsi sebuah konstitusi baru pada tahun 1946 menandai akhir era Vargas dan awal periode yang dikenal sebagai Republik 46.

# Presiden Mulai Menjabat Akhir Jabatan Wakil Presiden Catatan
- Jenderal Augusto Fragoso Tasso Fragoso.jpg 24 Oktober 1930 3 November 1930 Junta militer sementara setelah Revolusi 1930
Menna Barreto Mena Barreto.jpg
Isaías de Noronha Isaías de Noronha.jpg
14 Getúlio Vargas Getulio.gif 3 November 1930 29 Oktober 1945 Jabatan ini dihapuskan pada 1934 Presiden pemerintahan sementara dari 1930 hingga 1934, Presiden konstitusional, dipilih oleh Parlemen dari 1934 hingga 1937, diktator Estado Novo (Orde Baru) dari 1937 hingga 1945
15 José Linhares JoseLinhares.jpg 29 Oktober 1945 31 Januari 1946 Presiden sementara setelah kudeta terhadap Getúlio Vargas

Republik Kedua[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1945, Vargas digulingkan oleh kudeta militer yang dipimpin oleh dua mantan pendukung. Namun demikian, ia akan terpilih sebagai presiden sekali lagi dan pengaruhnya dalam politik Brasil akan tetap sampai akhir republik kedua. Pada periode ini, tiga partai mendominasi politik nasional. Dua pro-Vargas - di sebelah kiri, PTB dan di kanan-tengah, PSD - dan satu lagi anti-Vargas, UDN kanan.

Periode ini sangat tidak stabil. Pada tahun 1954, Vargas bunuh diri selama krisis yang mengancam pemerintahannya dan ia diikuti oleh serangkaian presiden jangka pendek. Pada tahun 1961, UDN memenangkan pemilihan nasional untuk pertama kalinya, mendukung Janio Quadros, yang dirinya adalah anggota dari partai kecil bersekutu dengan UDN. Quadros, yang sebelum pemilu, naik meteor dalam politik dengan sikap anti-korupsi, tiba-tiba mengundurkan diri presiden tujuh bulan kemudian. Beberapa sejarawan menyatakan bahwa Quadros adalah sangat mabuk ketika ia menandatangani surat pengunduran dirinya, sementara yang lain menunjukkan bahwa Quadros merasa bahwa Kongres tidak akan menerima nya wakil presiden sebagai presiden, dan akan meminta untuk kembali. Mereka sejarawan, oleh karena itu, melihat pengunduran diri Quadros 'sebagai upaya untuk kembali ke kantor dengan peningkatan kekuatan dan dukungan politik yang lebih. Ada kemungkinan bahwa keduanya terjadi: Quadros mabuk ketika ia mengundurkan diri, dan dalam keadaan itu, ia menciptakan rencana untuk kembali ke kekuasaan oleh permintaan Kongres. Plot gagal: Kongres hanya menerima surat Quadros ', dan di tengah shock politisi dan Bangsa, surat itu entred ke catatan Kongres dan presiden dinyatakan kosong. Presiden Kongres, Senator Auro de Moura Andrade, mengambil pandangan bahwa akta pengunduran diri adalah provinsi dari presiden terpilih, bahwa itu tidak tunduk pada keputusan Kongres, perlu ada konfirmasi, dan bahwa pernyataan presiden pengunduran diri sudah final .

Pada waktu itu, presiden dan wakil presiden yang terpilih secara terpisah. Wakil presiden adalah musuh politik Janio Quadros, sayap kiri João Goulart. Goulart berada di luar negeri, dan Kongres dikendalikan oleh politisi sayap kanan. Selama absennya Goulart itu, presiden Kamar Deputi, Ranieri Mazzilli, menjabat sebagai penjabat presiden. Ada kemudian plot untuk memblokir pelantikan wakil presiden sebagai presiden, tetapi perlawanan Kongres ke peresmian Goulart menyebabkan reaksi oleh Gubernur Rio Grande do Sul, yang memimpin sebuah "kampanye legalitas", dan perpecahan di militer (yang, selama Republik kedua, sangat mengintervensi dalam politik). Di tengah krisis politik, solusinya adalah adopsi oleh Kongres dari Amandemen Konstitusi menghapuskan Eksekutif presiden dan menggantikannya dengan sistem parlementer Pemerintah. Di bawah itu solusi yang dirundingkan, pelantikan Goulart yang diizinkan untuk melanjutkan, tapi Goulart akan Kepala Negara hanya, dan perdana menteri disetujui oleh Kongres akan memimpin pemerintahan. Sistem baru terus ada pemerintah tunduk pada persetujuan populer dalam referendum yang dijadwalkan untuk 1963. Hasil referedum ini dikembalikan Eksekutif presiden dan kudeta militer menggulingkan Goulart pada tahun 1964, mulai kediktatoran militer.

# Presiden Mulai Menjabat Akhir Jabatan Wakil Presiden Catatan
16 Gaspar Dutra Eurico Gaspar Dutra.jpg 31 Januari 1946 31 Januari 1951 Nereu Ramos
17 Getúlio Vargas Getulio.gif 31 Januari 1951 24 Agustus 1954 Café Filho Terpilih secara demokratis. Bunuh diri sementara masih menjabat.
18 Café Filho Café Filho.jpg 24 Agustus 1954 9 November 1955 Dilantik setelah Vargas bunuh diri. Mengundurkan diri karena masalah kesehatan.
19 Carlos Luz CarlosLuz.jpg 9 November 1955 11 November 1955 Dilantik setelah Café Filho mengundurkan diri. Digulingkan oleh kontra-kudeta.
20 Nereu Ramos Presidente Nereu Ramos.jpg 11 November 1955 31 Januari 1956 Presiden Senat
21 Juscelino Kubitschek Juscelino.jpg 31 Januari 1956 31 Januari 1961 João Goulart
22 Jânio Quadros Janio1.jpg 31 Januari 1961 25 Agustus 1961 João Goulart Mundur setelah tujuh bulan menjabat
23 Ranieri Mazzilli Mazzilli.jpg 25 Agustus 1961 7 September 1961 Presiden Senat, presiden sementara setelah Goulart diambil sumpahnya.
24 João Goulart Jango.jpg 7 September 1961 1 April 1964 Setelah Jânio mundur, ia dilantik sebagai Presiden dengan kekuasaan terbatas dalam sebuah sistem parlementer. Sebuah plebisit pada

1963 memulihkan sistem presidensial. Digulingkan oleh kudeta militer.

Diktatur Militer[sunting | sunting sumber]

pemerintah militer Brasil adalah otoriter kediktatoran militer yang memerintah Brasil dari 31 Maret 1964 hingga 15 Maret 1985. Ini dimulai dengan 1964 kudeta dipimpin oleh Angkatan Bersenjata terhadap pemerintah terpilih secara demokratis Presiden sayap kiri João Goulart dan berakhir ketika José Sarney menjabat sebagai Presiden. Pemberontakan militer digerakkan oleh Magalhães Pinto, Adhemar de Barros, dan Carlos Lacerda, Gubernur Minas Gerais, São Paulo , dan Rio de Janeiro, masing-masing. Rezim militer Brasil merupakan contoh tentang rezim militer lain dan kediktatoran di seluruh Amerika Latin, sistematisasi "Doktrin Keamanan Nasional" yang membenarkan tindakan militer sebagai operasi untuk kepentingan Keamanan Nasional dalam saat krisis, menciptakan landasan intelektual di mana rezim militer lainnya mengandalkan.

Angkatan Bersenjata Brasil memperoleh pengaruh politik yang besar setelah Perang Paraguay. Politisasi Angkatan Bersenjata itu dibuktikan oleh Proklamasi Republik, yang menggulingkan Empire, atau dalam Tenentismo ( [ [Letnan]] 'gerakan) dan Revolusi 1930. Ketegangan meningkat lagi pada tahun 1950, sebagai kalangan militer penting bergabung aktivis sayap kanan dalam upaya untuk menghentikan Presiden Juscelino Kubitschek dan João Goulart dari mengambil kantor, karena keselarasan persepsi mereka dengan Komunis ideologi . Sementara Kubitschek terbukti ramah kepada lembaga-lembaga kapitalis, Goulart menjanjikan reformasi yang luas, kepentingan bisnis diambil alih dan terbuka yang dianut simpati dengan Komunis Bloc.

Pada tahun 1961, Goulart diizinkan untuk mengambil kantor, di bawah pengaturan yang menurun kekuasaannya sebagai Presiden dengan instalasi parlementerisme. Negara ini kembali ke Presiden pemerintah dalam satu tahun, dan sebagai kekuatan Goulart tumbuh, menjadi jelas bahwa ia akan berusaha untuk menerapkan kebijakan kiri seperti land reform dan nasionalisasi perusahaan di berbagai sektor ekonomi, terlepas dari persetujuan dari lembaga mapan seperti Kongres. Masyarakat menjadi sangat terpolarisasi, dengan banyak ketakutan Brasil akan bergabung Kuba sebagai pihak dalam Blok Komunis di Amerika Latin di bawah Goulart. Politisi berpengaruh, seperti Carlos Lacerda dan bahkan Kubitschek, raja media (Roberto Marinho, Octavio Frias, Júlio de Mesquita Filho), yang [[Gereja Katolik | Gereja] ], pemilik tanah, pengusaha dan kelas menengah menyerukan "kontra-revolusi" oleh Angkatan Bersenjata untuk menghapus pemerintah.

Pada tanggal 31 Maret 1964, operasi pasukan pemberontak pergi berlangsung. Goulart melarikan diri ke Uruguay pada tanggal 1 April. Kediktatoran militer berlangsung selama lima belas tahun, meskipun janji awal untuk sebaliknya, pemerintahan militer segera diundangkan baru, membatasi Konstitusi, dan tertahan kebebasan berbicara dan [[oposisi politik] ]. Rezim mengadopsi nasionalisme, pembangunan ekonomi dan oposisi terhadap komunisme sebagai pedoman. Kediktatoran mencapai puncak popularitasnya pada tahun 1970-an, dengan Keajaiban Brasil, bahkan ketika rezim menyensor semua media, disiksa dan dibuang pembangkang. Pada 1980-an, sebagai rezim militer di Amerika Latin jatuh, dan pemerintah gagal untuk merangsang ekonomi dan abate inflasi kronis, gerakan pro-demokrasi mendapatkan momentum. Pemerintah melewati Hukum Amnesty untuk kejahatan politik yang dilakukan untuk dan terhadap rezim, pembatasan santai kebebasan sipil, maka diadakan Pemilihan Presiden tahun 1984 dengan calon sipil. Sejak 1988 Konstitusi disahkan dan Brasil kembali ke demokrasi, militer telah berdiri di bawah kontrol institusi sipil, dengan tidak ada peran politik yang relevan.

# Presiden Mulai Menjabat Akhir Jabatan Wakil Presiden Catatan
25 Ranieri Mazzilli Mazzilli.jpg 2 April 1964 15 April 1964 Presiden sementara sesudah kudeta militer
26 Marshal Castelo Branco Castelobranco.jpg 15 April 1964 15 Maret 1967 José Maria Alckmin Diktator Militer Pertama
27 Costa e Silva Costa e Silva.jpg 15 Maret 1967 31 Agustus 1969 Pedro Aleixo Diktator Militer, turun jabatan setelah terserang stroke
- Aurélio Lyra Aurelio Lyra.jpg rowspan=3| 31 Agustus 1969 30 Oktober 1969 Junta militer, dilantik setelah Costa e Silva menderita sakit.
Admiral Augusto Rademaker
Brigadier Márcio de Souza e Mello
28 Garrastazú Medici Garrastazu médici.jpg 30 Oktober 1969 15 Maret 1974 Augusto Rademaker Diktator Militer
29 Ernesto Geisel Ernesto Geisel.jpg 15 Maret 1974 15 Maret 1979 Adalberto Pereira dos Santos Diktator Militer
30 João Figueiredo Figueiredo.jpg 15 Maret 1979 15 Maret 1985 Aureliano Chaves Diktator militer terakhir

Republik Baru[sunting | sunting sumber]

Pada awal 1980-an pemerintah militer memulai proses keterbukaan politik bertahap, disebut' abertura, tujuan akhir yang demokrasi. Ketika istilah presiden militer terakhir adalah untuk mengakhiri, bagaimanapun, tidak ada pemilihan langsung presiden berlangsung. Untuk pemilihan presiden sipil pertama negara itu sejak kudeta militer tahun 1964, militer mempertahankan aturan yang berlaku selama rezim diktator, yang menurut sebuah Universitas Pemilihan terdiri dari seluruh Kongres Nasional dan perwakilan dari Majelis Negara adalah untuk memilih presiden. Kali ini, bagaimanapun, Militer menempatkan Electoral College di bawah tidak ada paksaan, sehingga anggotanya akan bebas untuk memilih presiden pilihan mereka.

Kamar Deputi dan Majelis Negara telah terpilih, sudah di bawah abertura proses di 1982 pemilihan parlemen, tapi Senator dipilih secara tidak langsung, oleh Majelis Negara, di bawah aturan yang telah disahkan oleh Rezim Militer pada tahun 1977 untuk melawan meningkatnya dukungan dari oposisi: sepertiga dari Senator terpilih pada tahun 1982, dan dua pertiga telah dipilih pada tahun 1978. Setelah pemilu 1982, partai yang berkuasa, PDS (penerus ARENA), masih menguasai mayoritas kursi di Kongres Nasional.

Tancredo Neves, yang menjadi perdana menteri selama presiden João Goulart, dipilih menjadi calon PMDB, partai oposisi utama (dan penerus dari MDB Partai, yang telah menentang Rezim Militer sejak awal), tetapi Tancredo juga didukung oleh spektrum politik besar, bahkan termasuk bagian penting dari mantan anggota ARENA, partai yang mendukung presiden militer. Dalam bulan-bulan terakhir rezim militer, bagian besar anggota ARENA membelot dari Partai, dan sekarang mengaku menjadi orang kecenderungan demokratis. Mereka membentuk Front Liberal, dan Front Partai Liberal bersekutu untuk PMDB, membentuk koalisi yang dikenal sebagai Aliansi Demokratik. PMDB membutuhkan dukungan Front Liberal dalam rangka untuk mengamankan kemenangan dalam Electoral College. Dalam pembentukan koalisi yang luas mantan anggota ARENA juga beralih pihak dan bergabung PMDB. Jadi, untuk menutup pengaturan ini, tempat wakil presiden di tiket Tancredo Neves 'diberikan kepada José Sarney, yang mewakili mantan pendukung rezim yang kini telah bergabung dengan Aliansi Demokratik.

Di sisi lain, mereka yang tetap setia kepada rezim militer dan warisannya nama ARENA sebagai PDS. Dalam Konvensi Nasional PDS, dua pendukung sayap kanan dari pemerintahan militer berjuang untuk Partai nominasi: Kolonel Mário Andreazza, maka Menteri Dalam Negeri dalam pemerintahan Jenderal Figueiredo, adalah calon yang disukai dari incumbent Presiden dan elit militer, tetapi ia dikalahkan oleh Paulo Maluf, seorang Gubernur sipil dan mantan São Paulo Negara. Koalisi Tancredo dikalahkan Maluf, dan pemilihannya dielu-elukan sebagai fajar' New Republic. Kekalahan Andreazza itu (dengan 493 suara untuk 350) dan pemilihan Maluf sebagai canditate presiden PDS yang banyak menyumbang perpecahan dalam Partai yang menyebabkan pembentukan Front Liberal. The Liberal depan menolak untuk mendukung Maluf dan bergabung dengan PMDB dalam mendukung Tancredo Neves, sehingga penempaan Aliansi Demokratik. Tanpa perpecahan dalam PDS, pemilihan calon oposisi tidak akan mungkin terjadi.

Meski terpilih sebagai presiden, Tancredo Neves menjadi sakit parah pada malam pelantikannya dan meninggal tanpa pernah menjabat. Oleh karena itu, presiden sipil pertama sejak 1964 adalah cawapres Tancredo ini, José Sarney, dirinya mantan anggota ARENA. Administrasi José Saynery yang memenuhi janji kampanye Tancredo tentang melewati amandemen konstitusi ke UUD diwarisi dari rezim militer, sehingga untuk memanggil pemilu untuk Majelis Konstituante Nasional dengan kekuatan penuh untuk menyusun dan mengadopsi sebuah konstitusi baru untuk negara, untuk menggantikan undang-undang otoriter yang masih tetap di tempatnya. Pada Oktober 1988, sebuah konstitusi yang demokratis baru disahkan, dan demokrasi dikonsolidasikan.

Pada tahun 1989, pemilu pertama bagi presiden di bawah konstitusi baru diadakan dan muda Fernando Collor terpilih untuk masa jabatan lima tahun - presiden pertama yang dipilih melalui pemungutan suara populer langsung sejak kudeta militer. Ia diresmikan pada tahun 1990 dan pada tahun 1992 ia menjadi presiden pertama di Brasil yang akan dimakzulkan karena korupsi. Sebuah Amandemen Konstitusi disahkan pada tahun 1993 mengurangi jabatan presiden 5-4 tahun.

Pada tahun 1995, Fernando Henrique Cardoso diresmikan untuk jangka empat tahun. Pada tahun 1997 Amandemen Konstitusi disahkan memungkinkan presiden Brasil dipilih kembali untuk satu masa jabatan. Pada tahun 1998, Presiden Fernando Henrique Cardoso menjadi presiden pertama Brasil yang akan dipilih kembali untuk jangka waktu segera berturut-turut. Pada tahun 2003 Luiz Inácio Lula da Silva diresmikan. Dia terpilih kembali pada tahun 2006. Pada tahun 2011 Dilma Rousseff menjadi presiden wanita pertama Brasil.

# Presiden Mulai Menjabat Akhir Jabatan Wakil Presiden Catatan
- Tancredo Neves Tancredo Neves.jpg José Sarney Presiden sipil pertama sejak kudeta militer. Dipilih oleh parlemen, meninggal sebelum dilantik.
31 José Sarney Sarneyoficial.jpg 15 Maret 1985 15 Maret 1990 Presiden Sipil, diambil sumpahnya setelah Tancredo meninggal.
32 Fernando Collor Fernando collor.jpg 15 Maret 1990 2 Oktober 1992 Itamar Franco Presiden terpilih pertama sejak kudeta militer. Dipecat oleh parlemen karena korupsi.
33 Itamar Franco Itamar.jpg 2 Oktober 1992 1 Januari 1995 Dilantik setelah Collor dipecat.
34 Fernando Henrique Cardoso Brazil.FernandoHenriqueCardoso.01.jpg 1 Januari 1995 1 Januari 2003 Marco Maciel Presiden pertama yang terpilih dua kali berturut-turut.
35 Luiz Inácio Lula da Silva Luiz Inácio Lula da Silva.jpg 1 Januari 2003 1 Januari 2011 José Alencar Presiden kedua yang terpilih dua kali berturut-turut.
36 Dilma Rousseff Dilma faixapres.jpg 1 Januari 2011 sekarang Michel Temer


Lihat pula