Angkatan Udara Malaysia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Royal Malaysian Air Force
Tentera Udara DiRaja Malaysia
Royal Malaysian Air Force ensign
Bendera dan Lambang TUDM
http://www.airforce.gov.my
Didirikan 2 Juni 1958
Negara  Malaysia
Angkatan Angkatan Tentera Malaysia
Tipe unit Angkatan burung besi
Spesialisasi Mempertahan kedaulatan dan keutuhan negara serta kepentingannya melalui penggunaan kuasa udara yang berkesan
Motto Sentiasa Di Angkasaraya
Warna seragam Navy Blue, Maya Blue
        
Ulang tahun Juni 2 1958 (founded)
Pertempuran Kedaruratan Malaya
Konfrontasi Indonesia-Malaysia
Perang Kosovo
Komando tempur
Panglima TUDM Jendral Dato' Rodzali bin Daud
Wakil Panglima TUDM Letnan Jendral Dato' Haji Shahron bin Ibrahim
Lencana
Roundel & Fin Flash
Roundel of the Royal Malaysian Air Force.svg Finflash.svg
Roundel 1963-1982
Roundel of the Royal Malaysian Air Force 1963-1982.svg
Pesawat/Helikopter tempur
Pesawat serbu BAE Hawk Mk.208
Radar pesawat Sapura UVA, RJX1 UVA
Pesawat tempur Sukhoi Su-30 MKM Flanker, Boeing F/A-18D Hornet, Mikoyan MiG-29N Fulcrum
Pesawat sergap Mikoyan MiG-29N Fulcrum
Pesawat patroli Beechcraft Super King Air
Pesawat pengintai Northrop RF-5
Pesawat latih Aermacchi MB-339, MD3-160 Aerotiga, BAE Hawk Mk.108, Pilatus PC-7 Turbo Trainer
Pesawat pengangkut Lockheed C-130 Hercules, Airbus A400M, CN-235, Sikorsky S-61 Sea King, Mil Mi-17, Eurocopter EC 725

Angkatan Udara Malaysia (nama resmi : Tentera Udara Diraja Malaysia, disingkat TUDM) adalah cabang Angkatan Tentera Malaysia yang bertanggungjawab atas operasi dan pertahanan wilayah udara Malaysia. Tentera Udara Diraja Malaysia didirikan pada tahun 1958 sebagai Tentera Udara Persekutuan Malaya. Saat ini TUDM mengoperasikan sebuah kombinasi unik yang menggabungkan beberapa jenis pesawat udara modern buatan Amerika Serikat, Eropa, dan Rusia.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Berdirinya dan eksistensi TUDM sebagai pengawal wilayah udara Malaysia tidak terlepas dari rangkaian catatan sejarah negara Malaysia. Dimulai sejak masa penjajahan Inggris hingga masa sekarang.

Pasukan Sukarelawan Udara Negeri Selat[sunting | sunting sumber]

Kerajaan Inggris, melalui Perusahaan Hindia Timur Britania, saat masih menguasai sejumlah wilayah di Semenanjung Melayu membentuk Pasukan Sukarelawan Udara Negeri-negeri Selat untuk membantu pertahanan wilayah udara Negeri-negeri Selat dan Negeri-negeri Malaya. Satuan pasukan udara ini dilengkapi dengan pesawat Hawker Audax, salah satu varian pesawat Hawker Hart buatan Hawker Aircraft, Inggris.

Tentera Udara Sukarelawan Malaya[sunting | sunting sumber]

Tahun 1940, di bawah ancaman pecahnya perang melawan Kekaisaran Jepang yang semakin dekat, pasukan ini dikembangkan menjadi Tentera Udara Sukarelawan Malaya (Malayan Volunteer Air Force (MVAF)). MVAF diperkuat dengan sejumlah pesawat udara non-kombatan buatan de Havilland, Inggris, seperti Tiger Moth, Leopard Moth, dan Dragon Rapide. Saat bala tentara Jepang berhasil menguasai wilayah Singapura dalam Pertempuran Singapura pada Februari 1942, pasukan MVAF berhasil melarikan diri. Namun pada pertempuran di wilayah Sumatera, pasukan MVAF ini berhasil dihancurkan oleh angkatan udara Jepang yang memiliki peralatan yang jauh lebih besar dan modern.

Tahun 1950 Tentera Udara Sukarelawan Malaya kembali dibentuk untuk mendukung operasi-operasi militer melawan Parti Komunis Malaya saat peristiwa Kedaruratan Malaya tahun 1948-1960. Unit inilah yang menjadi cikal bakal pembentukan Tentera Udara Diraja Persekutuan Malaya pada tahun 1958.

Tentera Udara Diraja Persekutuan Malaya[sunting | sunting sumber]

Setelah memperoleh kemerdekaan dari Inggris pada 31 Agustus 1957, Kerajaan Persekutuan Tanah Melayu, atau yang juga disebut Federasi Malaya, memandang perlunya membentuk sebuah angkatan udara sendiri untuk keperluan pertahanan negara agar tidak tergantung pada kekuatan militer yang diberikan oleh Inggris. Pasukan Tentera Udara Sukarelawan Malaya dijadikan cikal bakal pembentukan Tentera Udara Diraja Persekutuan Malaya. Parlemen mengesahkan satu keputusan, yang disebut Ordinan Tentera Udara 1958, yang memberi kuasa untuk pembentukan sebuah angkatan udara yang disebut "Tentera Udara Diraja Persekutuan" atau TUDP. Pada awal pembentukannya, TUDP dipimpin oleh Air Commodore (setingkat Brigadir Jenderal) A.V.R. Johnstone, seorang anggota AU Inggris. Air Commodore A.V.R. Johnstone yang sengaja dipinjam untuk memimpin dan menjadi panglima pertama Tentera Udara Diraja Persekutuan sekaligus juga sebagai penasehat Federasi Malaya. Air Commodore A.V.R. Johnstone bertanggungjawab membuat rencana pengembangan dan pelatihan personel, alutsista, organisasi, dan peraturan-peraturan lain yang terkait.

Sebagai sebuah unit pasukan yang masih baru, personel TUDP terdiri dari personel yang dipinjam dari AU Inggris. Kemudian personel AU Inggris yang berasal dari daerah setempat dialihstatuskan menjadi anggota TUDP pada November 1958. Di antara personel yang dialihstatuskan tersebut ialah Flying Officer (Leftenan/Letnan) Lim Heng Lip, Sergeant (Sarjan/Sersan) Subramaniam, Corporal (Koperal/[[Kopral) Othman Mohd Ismail, Corporal Wan Said, Corporal JD Parsley, Corporal Mahadeven, Senior Aircraftman (Laskar Udara Kanan/Prajurit Kepala) Surindam, Senior Aircraftman Md. Noor, Senior Aircraftman Zainal, Senior Aircraftman Mohd. Hussain, dan Junior Technician (Laskar Udara Kanan/Prajurit Kepala) Ismail Ariffin. Beberapa orang pribumi Malaya yang berdinas di AU Inggris dapat masuk menjadi anggota Tentera Udara Diraja Persekutuan, termasuk di antaranya ialah Marsyal Udara (Marsekal) Sulaiman bin Sujak.

Pesawat jenis Twin Pioneer Mk.1 “Lang Rajawali” (FM1064 c/n:583) yang dipajang di Museum Transportasi di Melaka, Malaysia.

Pada 25 Oktober 1960, usai berakhirnya Kedaruratan Malaya, AU Inggris menyerahkan pangkalan udara pertamanya di Malaya kepada TUDP, yaitu Landasan Udara Simpang. Pangkalan yang berlokasi di Sungai Besi, Kuala Lumpur, ini pertama kali dibuka pada 1 Juni 1941 oleh AU Inggris.

Pesawat udara pertama yang digunakan oleh TUDP adalah pesawat angkut ringan jenis Scottish Aviation Twin Pioneer, buatan Scottish Aviation, Inggris. Pesawat dengan nomor registrasi FM-1001 ini dinamai "Lang Rajawali" oleh Perdana Menteri Tunku Abdul Rahman.

Pada awalnya, peran TUDM hanya terbatas dalam bidang komunikasi dan dukungan operasional darat Tentera Persekutuan saat terjadi peristiwa Kedaruratan Malaya, selain mendukung operasi-operasi militer yang dilakukan oleh AU Inggris (RAF) dan AU Australia (RAAF) dalam peristiwa yang sama. Peran yang dijalankan oleh TUDM ini karena pada saat itu Malaysia masih belum memiliki satuan pesawat tempur militer dan oleh sebab itu Malaysia masih menggantungkan kebutuhan satuan pesawat udara dari angkatan udara kedua negara tersebut.

Pada tahun 1960 TUDM menerima satuan pesawat tempur pertamanya, yaitu 20 unit Canadair CL41G Tebuan, versi militer dari pesawat jenis Canadair Tutor Trainer buatan Kanada yang telah ditambah daya mesinnya serta dilengkapi dengan cantelan bom dan roket. Pesawat jenis ini dibagi dalam 2 skuadron, yaitu Skuadron 6 dan Skuadron 9. Malaysia merupakan pengguna satu-satunya pesawat jenis ini. Dalam kurun waktu ini pula TUDM menerima 29 helikopter Aérospatiale Alouette III buatan Prancis yang dipergunakan sebagai unit transportasi udara militer. Di kemudian hari pada tahun 1970, helikopter milik TUDM ini dilengkapi dengan kanon 20mm atau senapan mesin kaliber 12,7mm sebagai bagian dari satuan pesawat bantuan udara.

Tentera Udara Diraja Malaysia[sunting | sunting sumber]

Saat Persekutuan Malaysia dibentuk dan ditetapkan pada 16 September 1963, sesuai

Resolusi Majelis Umum PBB 1514, maka nama pasukan udara ini pun berubah menjadi Tentera Udara Diraja Malonsia (TUDM). Sejumlah jenis pesawat udara pun masuk dalam jajaran TUDM. Di antaranya ialah pesawat angkut jenis Handley Page Herald dan De Havilland Canada DHC-4 Caribou. Pada akhir tahun 1960an dana awal tahun 1970an TUDM menerima 36 unit helikopter Sikorsky S-61A-4 sebagai satuan angkut udara. Helikopter ini mampu mengangkut 31 personel pasukan atau membawakargo hingga 3 ton. TUDM kemudian mencapai kemampuan pertahanan udara saat menerima sumbangan (hibah) 10 unit pesawat tempur CAC Sabre (atau juga disebut CA27 Sabre Mk.32) bekas pakai AU Australia (saat itu AU Australia sedang dalam proses penggantian pesawat tempur mereka dari CAC Sabre ke Mirage III). CAC Sabre merupakan varian pesawat F-86 Sabre yang dibuat khusus untuk AU Australia oleh Commonwealth Aircraft Corporation (CAC) berdasarkan lisensi dari North American Aviation. Satuan pesawat tempur CAC Sabre ini ditempatkan di Pangkalan Udara Butterworth, Penang.

Menjelang tahun 1970an, TUDM telah memiliki 16 skuadron dengan 1 pusat latihan penerbangan. Setelah penarikan pulang kekuatan militer Inggris dari Malaysia dan Singapura, kemudian ditandatangani Perjanjian Pertahanan 5 Negara atau Five Power Defence Arrangements (FPDA), yaitu antara Malaysia, Singapura, Selandia Baru, Australia, dan Inggris, yang menetapkan bahwa kelima negara akan saling membantu jika terdapat serangan dari luar terhadap Malaysia atau Singapura. FPDA dilakukan karena tanggung jawab pertahanan Inggris atas Malaysia dan Singapura karena pilihan Inggris pada tahun 1967 untuk menarik pasukan dari timur Suez. Sebagai bagian dari komitmen FPDA, AU Australia menempatkan skuadron pesawat tempur Mirrage III di Pangkalan Udara Butterworth. Pada tahun 1983 skuadron ini ditarik pulang kembali ke Australia meski penempatan satuan tempur udara AU Australia sesekali masih dilakukan.

Modernisasi TUDM[sunting | sunting sumber]

Sebuah pesawat tempur intai taktis jenis Northrop RF-5E Tigereye buatan AS.

Sejak penarikan kekuatan militer Inggris dari Malaysia, TUDM secara bertahap melakukan modernisasi kekuatannya pada tahun 1970an hingga 1990an. Pada tahun 1975 pesawat tempur CAC Sabre digantikan 16 unit Northrop F-5E Tiger-IIs dan 4 unit Northrop F-5 B Tiger (pesawat ini kemudian digantikan oleh 4 unit F-5F). Satuan pesawat tempur ini kemudian diperkuat dengan datangnya 2 unit Northrop RF-5E Tigereye yang merupakan varian intai taktis. TUDM juga membeli 88 unit A-4 Skyhawk bekas pakai AL Amerika Serikat, 40 unit di antaranya mengalami perubahan airframe yang dikerjakan oleh Grumman Aircraft Engineering di Bethpage, New York, AS, hingga nama variannya berubah menjadi A-4PTM (Peculiar To Malaysia) yang mirip dengan spesifikasi standar varian A-4M yang dioperasikan oleh satuan udara Marinir Amerika Serikat (USMC) dan AL Amerika Serikat (US Navy).

Untuk memenuhi kebutuhan pesawat tempur latih di jajaran TUDM, mulai tahun 1983 TUDM menggunakan 8 unit pesawat Aermacchi MB339AM buatan Italia sebagai pesawat tempur latih lanjut. Kemudian TUDM kembali memperoleh pesawat tempur latih jenis Pilatus PC-7 buatan Swiss sebanyak 44 unit yang mulai diterima dan dioperasikan pada tahun 1984 sebagai pesawat tempur latih dasar.

F/A-18D Hornet, salah satu jenis pesawat tempur yang dimiliki oleh TUDM.

Secara tradisional, TUDM berkiblat ke barat untuk setiap belanja peralatan militernya, terutama ke Amerika Serikat. Namun demikian, dengan adanya pembatasan yang diberlakukan oleh Amerika Serikat atas sejumlah "teknologi baru" pada suatu wilayah regional, seperti rudal udara ke udara AIM-120 AMRAAM, membuat Malaysia mempertimbangkan pembelian peralatan militer ke Rusia dan sumber-sumber non-tradisional lainnya. Pembatasan belanja "teknologi baru" oleh Malaysia ini merupakan hasil dari "pengajuan keberatan' oleh Singapura yang merupakan sekutu dekat Amerika Serikat.

MiG-29, salah satu jenis pesawat tempur buatan Rusia yang dimiliki oleh TUDM.

Pada tahun 1990an masuk pesawat tempur buru sergap jenis BAE Hawk Mk108/208 ke dalam jajaran TUDM menggantikan A-4PTM. Kemudian disusul dengan kedatangan 18 unit pesawat tempur taktis MiG-29N/NUB pada tahun 1995 dan 8 unit pesawat tempur taktis F/A-18D Hornet pada tahun 1997. Pesawat ini setipe dengan yang digunakan oleh Marinir Amerika Serikat (USMC). Pada awalnya, pesawat F/18D Hornet milik TUDM hanya dibekali rudal jarak menengah AIM-7 Sparrow. Pada akhirnya TUDM dapat memperoleh rudal AMRAAM versi C-5 yang memiliki jarak jangkauan hanya 64 km, lebih pendek jika dibandingkan dengan rudal AIM-120D AMRAAM yang memiliki jangkauan hingga 95 km.

Pesawat Tempur Taktis Sukhoi Su-30.

Pada tahun 2003 ditandatangani perjanjian pembelian 18 unit pesawat tempur taktis Sukhoi Su-30MKM dengan jadwal pengiriman mulai tahun 2007 untuk memenuhi kebutuhan peran satuan pesawat tempur multi peran atau ulti-role combat aircraft (MRCA). Kontrak pembelian Sukhoi Su-30 ini sebesar 900 juta dollar AS dengan sebagian pembayarannya diwujudkan dalam bentuk komoditi. Sebagai bagian dari kontrak pembelian Sukhoi Su-30 ini Rusia juga menyetujui seorang calon astronot Malaysia untuk ikut terbang dan bergabung dengan astronot lain di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS). Sukhoi Su-30 milik TUDM ditempatkan di pangkalan baru TUDM di Gong Kedak, Kelantan. Kebutuhan untuk opsi penambahan 18 unit Sukhoi-30 berikutnya ternyata tidak dapat terlaksana. TUDM juga tengah mengkaji pembelian pesawat peringatan dini AWACS meski hingga saat ini belum ada pesanan yang dilayangkan ke pihak produsen.

Pada 8 Desember 2006 Malaysia telah menandatangani kontrak pemesanan 8 unit pesawat angkut Airbus A400M. Pesawat A400M pertama Malaysia akan diserahterimakan pada tahun 2016. [1] Pada akhir tahun 2006 Pemerintah Malaysia menandatangani kontrak pembelian 8 unit pesawat Aermacchi MB339AM untuk menambah pesawat sejenis yang telah ada sebelumnya.

Pada Maret 2007, Wakil Perdana Menteri dan Menteri Pertahanan Malaysia, Najib Tun Razak, mengumumkan kepada publik bahwa masa dinas aktif pesawat tempur MiG-29 dalam jajaran TUD akan tetap dipertahankan hingga tahun 2010. Kemudian pada tahun yang sama, Najib Tun Razak juga mengumumkan bahwa helikopter Nuri (Sikorsky S-61A-4) akan dinon-aktifkan mulai tahun 2012 dan akan digantikan oleh helikopter Eurocopter EC725. [2] Wakil Panglima TUDM, Letnan Jenderal Bashir Abu Bakar, menyatakan pada media usai membuka acara Heli-Asia 2007, bahwa tender pengadaan helikopter pengganti Sikorsky S-61A-4 akan dimulai awal Juli 2008. [3]

Eurocopter EC725

Pada Juni 2009, Panglima TUDM, Jenderal Azizan Ariffin, menyatakan keinginan pihak TUDM bahwa akan mengganti pesawat tempur MiG-29 dengan pesawat tempur yang memiliki kemampuan manuver yang lebih lincah dan kemampuan menyerang lawan yang lebih baik daripada pesawat sebelumnya. [4]

Pada Pameran Pertahanan Asia ke-12 tahun 2010, [5] telah dilakukan penandatangan kontrak perjanjian pembelian 12 unit helikopter Eurocopter EC725 oleh TUDM untuk keperluan operasi militer. [6] Dengan kontrak perjanjian tersebut, pihak EADS selaku produsen Eurocopter EC725 telah menjanjikan investasi senilai 100 juta euro untuk mendirikan pusat helikopter yang komprehensif di Subang, Selangor sebagai akademi penerbangan, pelatihan, simulasi, dan sebagai fasilitas pemeliharaan, perbaikan, dan overhaul untuk helikopter Eurocopter EC725, baik versi militer maupun versi sipil. [7]

Organisasi[sunting | sunting sumber]

Hingga akhir tahun 1970an, Tentera Udara Diraja Malaysia (TUDM) masih menggunakan sistem jenjang kepangkatan yang sama dengan AU Inggris (RAF).[8] Jenjang kepangkatan ini kemudian digantikan dengan pola kepangkatan angkatan darat. Daftar kepangkatan yang saat ini berlaku di TUDM adalah sebagaimana disebutkan di bawah ini, berurutan mulai dari pangkat tertinggi hingga terendah.

Kepangkatan hingga 1970[sunting | sunting sumber]

Flag Officer
(Perwira Tinggi)
Air Chief Marshal Air Marshal Air Vice Marshal Air Commodore - - -
Commissioned Officer
(Perwira Menengah)
Group Captain Wing Commander Aquadron Leader Flight Lieutenant Flying Officer Section/Pilot Officer Cadet Officer
Enlisted
(Bintara & Tamtama)
Warrant Officer I Flight Sergeant Sergeant Corporal Leading Aircraftman Aircraftman 2nd Class Aircraftman 1st Class

Kepangkatan sejak 1990[sunting | sunting sumber]

Tamtama, Bintara, dan Perwira

  • Perajurit Muda (Recruit)
  • Laskar Udara II (Aircraftman 2nd Class)
  • Laskar Udara I (Aircraftman 1st Class)
  • Laskar Udara Kanan (Leading Aircraftman)
  • Koperal Udara (Air Corporal)
  • Sarjan Udara (Air Sergeant)
  • Flait Sarjan (Flight Sergeant)
  • Pegawai Waran 2 (Warrant Officer 2)
  • Pegawai Waran 1 (Warrant Officer 1)

Perwira
Semua penyebutan jenjang pangkat perwira diikuti dengan akronim TUDM.

  • Leftenan Muda TUDM (Junior Lieutenant of the RMAF)
  • Leftenan TUDM (Lieutenant of the RMAF)
  • Kapten TUDM (Captain of the RMAF)
  • Mejar TUDM (Major of the RMAF)
  • Leftenant Kolonel TUDM (Lieutenant Colonel of the RMAF)
  • Kolonel TUDM (Colonel of the RMAF)

Perwira Tinggi
Semua penyebutan jenjang pangkat perwira tinggi / jenderal diikuti dengan akronim TUDM

Tanda Pangkat Keterangan
US-O7 insignia.svg Brigadier Jeneral TUDM
(Brigadier General of the RMAF)
Pada umumnya seorang brigadir jenderal menjabat sebagai wakil komandan sebuah divisi dan membantu mengawasi perencanaan dan koordinasi sebuah misi/operasi. Pada satuan setingkat brigade yang tidak melekat pada sebuah divisi, seorang brigadir jenderal bertindak sebagai komandan brigade dengan wakilnya seorang perwira berpangkat kolonel.
US-O8 insignia.svg Mejar Jeneral TUDM
(Major General of the RMAF)
Pada umumnya seorang mayor jenderal memimpin satuan setingkat divisi dengan kekuatan antara 10.000 - 16.000 personel.
US-O9 insignia.svg Leftenan Jeneral TUDM
Lieutenant General of the RMAF
Pada umumnya seorang letnan jenderal memimpin sebuah pasukan setingkat korps dengan kekuatan antara 20.000 - 45.000 personel.
US-O10 insignia.svg Jeneral TUDM
General of the RMAF
Memimpin semua operasi militer yang berada dalam ruang lingkup wilayahnya. Panglima pasukan pertahanan dan panglima angkatan udara adalah seorang jenderal bintang empat.
US-O11 insignia.svg Marsyal Tentera Udara Di Raja Malaysia
Marshal of the Royal Malaysian Air Force
Jenjang pangkat ini hanya dimiliki oleh Yang di-Pertuan Agong (Raja Malaysia) sebagai panglima tertinggi angkatan bersenjata Malaysia (Tentera Diraja Malaysia/TDM).

Pangkalan TUDM[sunting | sunting sumber]

Divisi TUDM[sunting | sunting sumber]

Divisi 1[sunting | sunting sumber]

Pangkalan dan satuan udara Tentera Udara Diraja Malaysia (TUDM) yang berada di bawah komando Divisi 1 TUDM berkedudukan di Malaysia Barat yaitu di wilayah Semenanjung Malaysia.

Rudal darat ke udara jenis Starburst yang dimiliki oleh TUDM sebagai bagian dari sistem pertahanan udara.

Divisi 2[sunting | sunting sumber]

Pesawat intai maritim TUDM jenis CN235MPA buatan Indonesia.

Pangkalan dan satuan udara Tentera Udara Diraja Malaysia (TUDM) yang berada di bawah komando Divisi 2 TUDM berkedudukan di Malaysia Timur (Pulau Kalimantan bagian utara).

Divisi Pelatihan[sunting | sunting sumber]

TUDM memiliki sejumlah Pusat Latihan Penerbangan (Pulatibang) sebagai tempat untuk melatih para calon penerbang TUDM.

  • Pulatibang 1, merupakan sekolah penerbang pesawat udara, berlokasi di Pangkalan TUDM Alor Setar, Kedah, menggunakan pesawat latih jenis Pilatus PC-7/PC-7 Mk.II.
  • Pulatibang 2, merupakan sekolah penerbang helikopter, berlokasi di Pangkalan TUDM Alor Setar, Kedah, menggunakan helikopter latih jenis Alouette III.
  • Pulatibang 3 atau Institut Latihan Instruktur Terbang (ILIT), merupakan sekolah calon instruktur penerbang, berlokasi di Pangkalan TUDM Kuantan, Pahang, menggunakan pesawat latih Pilatus PC-7 Mk.II dan MB-339AM/CM.

Aset Kekuatan TUDM[sunting | sunting sumber]

Aset Saat Ini[sunting | sunting sumber]

Pesawat Negara Asal Peran Versi Jumlah Aktif[9] Keterangan
Pesawat Tempur
Sukhoi Su-30  Rusia Pesawat tempur multifungsi Su-30MKM 18 Initial Operational Test and Evaluation (IOTE)
F/A-18 Hornet  Amerika Serikat Pesawat tempur multifungsi segala cuaca F/A-18D 8 Dirancang untuk dapat bertempur di udara dan menyerang sasaran di darat. F/A adalah inisial untuk fighter (tempur) dan attack (serang). Berkemampuan tempur di segala cuaca, termasuk malam hari.
Northrop F-5 Tiger II  Amerika Serikat Pesawat intai F-5E
RF-5
16
2
Telah di-upgrade, namun status operasional tidak diketahui.
Mikoyan MiG-29  Rusia Pesawat tempur superioritas udara MiG-29N 14 Masih berstatus dinas aktif dan difungsikan sebagai pesawat buru sergap. Berperan sebagai pesawat pendukung Su-30MKM, pesawat tempur multifungsi baru milik TUDM. [10]. Namun demikian pesawat ini sedang dalam proses penggantian dan hanya akan dipergunakan hingga pesawat penggantinya telah ditentukan dan diterima oleh TUDM.
BAE Hawk  Britania Raya Pesawat tempur ringan Mk.208 13 Dipergunakan sebagai pesawat tempur pembom. Berperan sebagai pesawat pendukung MIG-29 dan SU-30 MKM.
Pesawat Tempur Latih
Aermacchi MB-339  Italia Pesawat tempur latih MB-339AM
MB-339CM
9
8
Digantikan oleh MB-339CM
MD3-160 Aerotiga Bendera Malaysia Malaysia Pesawat tempur latih 20 Tidak diketahui
BAE Hawk  Britania Raya Pesawat tempur latih Mk.108 5
Mikoyan MiG-29  Rusia Pesawat tempur latih MiG-29NUB 2
Northrop F-5 Tiger II Templat:US Pesawat tempur latih lanjut F-5F 4
Pilatus PC-7 Turbo Trainer  Swiss Pesawat tempur latih PC-7
PC-7 Mk II
37
5
Pesawat latih dasar
UAV
CTRM Eagle ARV Bendera Malaysia Malaysia Pesawat intai
UAV
3 Pesawat mata-mata tak berawak (UAV)
Pesawat angkut
Airbus 319  Uni Eropa Angkut VIP - 1 PMB/RMAF
Airbus A400M  Uni Eropa Pesawat angkut berat A400M 4 4 unit pesawat dalam pesanan.
Beechcraft Super King Air  Amerika Serikat Pesawat patroli maritim B200T 4
Boeing 737  Amerika Serikat Angkut VIP 737-700 1 Dipergunakan untuk Perdana Menteri dan/atau Wakil Perdana Menteri.
Bombardier Global Express Bendera Kanada Canada Angkut VIP BD700 1 -
CASA CN-235  Indonesia Angkut VIP
Pesawat angkut ringan
CN-235-220M-VIP
CN-235-220M
8 Pesawat angkut militer untuk operasional lintas udara militer (airborne/PAC) dan untuk operasi kemanusian. 4 unit saat ini dalam pesanan untuk patroli maritim.
Cessna 402  Amerika Serikat Pesawat angkut ringan 402B 10 -
Dassault Falcon 900  Perancis Angkut VIP 900B 1 -
Fokker F28 Fellowship  Belanda Angkut VIP F28-1000 1
Lockheed C-130 Hercules  Amerika Serikat Angkut taktis
Angkut taktis
Angkut taktis
C-130H-30
C-130H
C-130MP
16
3
1
Angkutan lintas udara taktis
Helikopter
Aérospatiale Alouette III Bendera Perancis France Multifungsi SA-316B/SA-319B 20 Total 36 unit telah diterima TUDM (tidak termasuk 7 unit SA-316Bs hibah dari AU Singapura pada tahun 1978/1979). 20 unit SA-316Bs kemudian diserahkan ke satuan udara Angkatan Darat Malaysia (PUTD).
Agusta A109 Bendera Italia Italy Multifungsi A109C 1 Cadangan
Agusta AS-61N1  Italia Angkut VIP AS-61N1 2 Transportasi VIP
Eurocopter EC 725  Perancis SAR Tempur Super Cougar 12 Dalam pesanan[11]
Mil Mi-171Sh  Rusia SAR Tempur Mi-171Sh 4 4 unit telah diterima
Sikorsky S-61 Sea King  Amerika Serikat Angkut multifungsi S61A-4 Nuri 30 Untuk mengangkut pasukan dan bantuan kemanusian.
Sikorsky S-70 Black Hawk  Amerika Serikat Angkut VIP S-70 2 Transportasi VIP

Pesawat yang Pernah Digunakan[sunting | sunting sumber]

Tipe Varian Negara Asal Keterangan
Bell 47 Bell 47G  Amerika Serikat
Canadair CL-41 Tutor CL-41G Tebuan  Kanada Tempur ringan
CAC Sabre Sabre Mk. 32  Australia Tempur
De Havilland DHC-4 Caribou DHC-4A  Kanada Angkut sedang
Douglas A-4 Skyhawk A-4PTM dan TA-4PTM  Amerika Serikat Tempur
Grumman HU-16 Albatross HU-16B  Amerika Serikat Angkut
Handley Page Dart Herald  Britania Raya Angkut
Hawker Siddeley HS125  Britania Raya Transportasi VIP
Percival Provost T51  Britania Raya Latih
Scottish Aviation Bulldog  Britania Raya Latih
Scottish Aviation Pioneer  Britania Raya Angkut ringan
Scottish Aviation Twin Pioneer  Britania Raya Angkut ringan

Resimen Pasukan TUDM[sunting | sunting sumber]

Pasukan Khas Angkatan Udara (PASKAU)[sunting | sunting sumber]

Unit Provost TUDM[sunting | sunting sumber]

Skandal Hilangnya Mesin Jet Pesawat Tempur[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala Luar[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]