Yesus menyembuhkan seorang tuli

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kristus menyembuhkan orang bisu tuli dari Dekapolis, oleh Bartholomeus Breenbergh, 1635

Penyembuhan seorang bisu tuli dari Dekapolis adalah salah satu dari mukjizat-mukjizat Yesus dalam Injil (Perjanjian Baru), yang hanya dicatat dalam Injil Markus, yaitu Markus 7:31-37.[1] Narasinya memiliki banyak persamaan dengan penyembuhan orang buta dari Betsaida yang dicatat dalam Markus 8:22-26.

Catatan Alkitab[sunting | sunting sumber]

Markus 7:31-37 (TB)

Kemudian Yesus meninggalkan pula daerah Tirus dan dengan melalui Sidon pergi ke danau Galilea, di tengah-tengah daerah Dekapolis. Di situ orang membawa kepada-Nya seorang yang tuli dan yang gagap dan memohon kepada-Nya, supaya Ia meletakkan tangan-Nya atas orang itu.
Dan sesudah Yesus memisahkan dia dari orang banyak, sehingga mereka sendirian, Ia memasukkan jari-Nya ke telinga orang itu, lalu Ia meludah dan meraba lidah orang itu. Kemudian sambil menengadah ke langit Yesus menarik nafas dan berkata kepadanya: "Efata!", artinya: Terbukalah!
Maka terbukalah telinga orang itu dan seketika itu terlepas pulalah pengikat lidahnya, lalu ia berkata-kata dengan baik. Yesus berpesan kepada orang-orang yang ada di situ supaya jangan menceriterakannya kepada siapapun juga. Tetapi makin dilarang-Nya mereka, makin luas mereka memberitakannya. Mereka takjub dan tercengang dan berkata: "Ia menjadikan segala-galanya baik, yang tuli dijadikan-Nya mendengar, yang bisu dijadikan-Nya berkata-kata." [2]

Komentari[sunting | sunting sumber]

Menurut Injil Markus, ketika Yesus memasuki wilayah Dekapolis setelah melewati Sidon dan menyusuri danau Galilea, orang-orang membawa kepadanya seorang pria yang tuli dan hampir tidak bisa bicara, dan mereka memohon kepada Yesus untuk menempatkan tangannya pada dirinya. Akun ini mengikuti penyembuhan dari putri Siro-Fenisia wanita yang berbicara dengan Yesus tentang apakah misi-nya meluas ke orang-orang bukan yahudi (Markus 7:24-30). Orang bisu-tuli itu hidup dalam wilayah Dekapolis yang kebanyakan dihuni oleh orang-orang bukan Yahudi, meskipun teks tidak memastikan bahwa ia adalah seorang non-Yahudi.

Komentator Perjanjian Baru Lamar Williamson menulis bahwa ini merupakan unit terakhir dalam serangkaian mukjizat yang bersangkutan dengan identitas Yesus, yang kemudian dikonfirmasi oleh penegasan kristologis Rasul Petrus dalam Markus 8:29, di mana Petrus menyatakan: "Engkau adalah Mesias".[3]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Yesus menyembuhkan seorang tuli
Didahului oleh:
Perempuan Siro-Fenisia yang percaya
Injil Markus
pasal 7
Diteruskan oleh:
Yesus memberi makan empat ribu orang

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Biblegateway Mark 7:31-37". Biblegateway.com. Diakses tanggal 2018-04-19. 
  2. ^ Markus 7:31-37 - Sabda.org
  3. ^ Lamar Williamson (1983), Mark ISBN 0-8042-3121-4 pages 138-140