Willem Maris

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Willem Maris; portrait by
Floris Arntzenius (1903)

Willem Maris (lahir di The Hague, 18 Februari 1844 – meninggal di The Hague, 10 Oktober 1910 pada umur 66 tahun) adalah seorang pelukis lanskap Belanda dari Sekolah Den Haag.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Willem adalah anak ketiga dari lima bersaudara. Dua saudara laki-lakinya Jacob dan Matthijs Maris mendahuluinya sebagai pelukis. Dalam literatur ia sering dicirikan sebagai orang yang belajar sendiri, dan Maris menggambarkan tahun-tahun awal studinya sebagai berikut: "Sejak saya masih muda, saya bekerja di luar rumah. Bahkan sebelum saya berusia dua belas tahun saya akan duduk di padang rumput dan menonton sapi-sapi sebelum dan sepulang sekolah. Karena saudara laki-laki saya lebih tua dari saya, tentu saja saya mendapat bagian dari pelatihan saya dari mereka, dan di musim dingin saya pergi ke Akademi Seni, di mana saya sering menggambar dari model plester dan juga sering berlatih menggambar dalam perspektif. musim panas saya selalu belajar di luar ruangan, dan di musim dingin di kandang." Maris juga menerima saran dari pelukis ternak Pieter Stortenbeker [nl], yang memberinya pekerjaan untuk disalin.

Milking Time - Oil on canvas.

Pada tahun 1862, Maris memulai debutnya dengan "Cows on the Heath", yang mungkin telah dilukis di Oosterbeek, yang ia kunjungi untuk pertama kalinya tahun itu. Di Oosterbeek dia bertemu Gerard Bilders dan Anton Mauve. Maris akan menulis tentang pertemuannya yang legendaris dengan Mauve:

beberapa hari setelah itu aku sedang duduk di suatu tempat dan melukis—ketika salah satu pembual ini muncul di belakangku. Nah, hei, ketika Anda masih muda, Anda tidak berpikir itu sangat bagus. Dan tiba-tiba pria itu memelukku dan mengaum: 'Aku duduk di sini sepanjang hari, berjalan lamban dengan pensil -menggaruk dan menggaruk-dan kamu langsung mendapatkannya!' Itu ... Mauve.

Mereka akan tetap berteman baik selama sisa hidup mereka.

Boys herding Donkeys
Cows at a Lake - Oil on canvas.

Pada tahun 1863, keluarga Mauve pindah dan mendirikan studio tempat ketiga bersaudara itu bisa bekerja. Seperti yang telah dilakukan saudara-saudaranya sebelumnya, Willem juga melakukan perjalanan di sepanjang Sungai Rhine. Kemudian dia berbagi studio dengan Bernard Blommers, dan Matthijs Maris serta Anton Mauve sering ditemukan di sana. Dalam Mauritshuis, Willem menyalin karya Paulus Potter, seorang pelukis ternak abad ketujuh belas yang juga mengilhami Gerard Bilders, Jan Hendrik Weissenbruch dan para pelukis Barbizon.

Karir lukisan Willem berkembang secara teratur dan ia mempertahankan produksi yang stabil. Sepanjang hidupnya dia tetap setia pada subjek yang telah dia pilih di masa mudanya: lanskap padang rumput dengan pohon willow dan parit, sapi atau anak sapi di padang rumput, di tepi sungai atau kolam, dan kemudian bebek dan ayam. Lukisan dan cat airnya terkenal karena penekanannya pada cahaya. Motto Maris yang sering dikutip adalah: "Saya tidak melukis sapi, melainkan efek cahaya." Karya awalnya secara khusus sering kali berisi suasana yang sejuk dan mendung. Seseorang menulis: " Pada masa itu, pelukis muda itu sangat menyukai selubung kabut, yang cukup aneh. Pada beberapa kesempatan dia dengan marah menghentikan perjalanan studinya segera setelah matahari dan angin mengusir kabut pagi. "

Tiga fase utama dapat dibedakan dalam karyanya. Karya-karya pertama dicirikan oleh reproduksi yang tepat dari lingkungan. Maris masih menemukan jalannya dalam penggambaran anatomis ternak. Pada fase kedua dia benar-benar menguasai ini dan penggunaan warnanya menjadi lebih pasti. Padang rumput dan pepohonan dicat dalam gradasi warna hijau jenuh.

Ducks, minyak di atas kanvas, Rijksmuseum Amsterdam.

Sekitar tahun 1880, ia mulai menggunakan sapuan yang lebih luas, menggabungkan ini dengan impasto. Namun karya-karya ini memiliki suasana yang akrab. Penggunaan warna yang semarak membedakan Maris dari 'suasana abu-abu' orang-orang sezamannya, dan dia sering disebut 'impresionis' Sekolah Den Haag.

Maris menulis bahwa dia tidak pernah memiliki murid, tetapi sekitar tahun 1880, George Hendrik Breitner pasti pernah belajar dengannya. Dia juga mengajar putranya, Simon Willem dan tentu saja memengaruhi orang lain. Ketika Maris berusia enam puluhan, dia sering tampak lelah hidup. Dia pergi ke Karlsbad beberapa kali untuk mengambil air, seperti yang dilakukan saudaranya, Yakub. Pada 10 Oktober ia meninggal di Den Haag.

Sumber[sunting | sunting sumber]

  • Sillevis, John and Tabak, Anne, The Hague School Book, Waanders Uitgegevers, Zwolle, 2004 (pp 311–320)
  • Joost Bergman, & Nico de Reus: Willem Maris : impressionist van de Haagse School, Wbooks, Zwolle (2012) ISBN 978-90-400-7837-8

Pranala luar[sunting | sunting sumber]