Wilhelm, Putra Mahkota Jerman

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Wilhelm
Putra Mahkota Jerman Putra Mahkota Prusia
Kronprinz Wilhelm 1. Leib-Husarenregiment.jpg
Kepala Wangsa Hohenzollern
Berkuasa4 Juni 1941 — 20 Juni 1951
PendahuluWilhelm II
PenerusLouis Ferdinand, Pangeran Prusia
Lahir6 Mei 1882
Marmorpalais, Potsdam, Kekaisaran Jerman
Wafat20 Juli 1951(1951-07-20) (umur 69)
Hechingen, Württemberg-Hohenzollern, Jerman Barat
Pemakaman20 Juli 1951
Kastil Hohenzollern, Württemberg-Hohenzollern, Jerman Barat
WangsaHohenzollern
Nama lengkap
Friedrich Wilhelm Viktor August Ernst
AyahWilhelm II
IbuAugusta Victoria dari Schelswig-Holstein
PasanganDuchess Cecilie of Mecklenburg-Schwerin (m.1905)
AnakPangeran Wilhelm

Louis Ferdinand, Pangeran Prusia Pangeran Hubertus Pangeran Frederick Putri Alexandrine

Putri Cecilie
AgamaLutheran

Wilhelm, Putra Mahkota Jerman ( Jerman : Friedrich Wilhelm Victor August Ernst ; 6 Mei 1882 - 20 Juli 1951) adalah anak tertuadan kaisar Jerman terakhir, Wilhelm II, dan Putra Mahkota Terakhir Kekaisaran Jerman dan Kerajaan Prusia. Setelah kematian kakeknya, Kaisar Frederick III,Wilhelm menjadi putra mahkota pada usia enam tahun, dan ia mempertahankan gelar itu selama lebih dari 30 tahun hingga jatuhnya kekaisaran pada 9 November 1918. Selama Perang Dunia I,ia memerintahkan Angkatan Darat ke - 5 dari 1914 hingga 1916 dan menjadi komandan Grup Angkatan Darat Putra Mahkota Jerman selama sisa perang. Putra Mahkota Wilhelm menjadi kepala Rumah Hohenzollern pada 4 Juni 1941 setelah kematian ayahnya dan memegang jabatan itu sampai kematiannya sendiri pada 20 Juli 1951.


Kehidupan Awal[sunting | sunting sumber]

Wilhelm lahir pada 6 Mei 1882 di Marmorpalais Potsdam di Provinsi Brandenburg. Dia adalah putra tertua Wilhelm II, Kaiser Jerman terakhir (1859–1941), dan istri pertamanya, Putri Augusta Victoria dari Schleswig-Holstein (1858–1921).

Ketika dia lahir, kakek buyutnya adalah kaisar dan kakeknya Pangeran Frederick adalah pewarisnya , menjadikan Wilhelm urutan ketiga dalam urutan takhta. Kelahirannya memicu pertengkaran antara orang tuanya dan neneknya Putri Mahkota Victoria . Sebelum Wilhelm lahir, neneknya diharapkan akan diminta untuk membantu menemukan perawat, tetapi karena putranya melakukan segala yang dia bisa untuk menghinanya, masa depan Wilhelm II meminta bibinya Helena untuk membantu. Ibunya terluka dan neneknya, Ratu Victoria , yang merupakan nenek moyang Wilhelm yang lebih muda, sangat marah.  Ketika kakek buyut dan kakek keduanya meninggal pada tahun 1888, Wilhelm yang berusia enam tahun menjadi pewaris tahta Jerman dan Prusia.

Wilhelm adalah pendukung sepakbola asosiasi , yang pada waktu itu merupakan olahraga yang relatif baru di negara itu, menyumbangkan piala kepada Asosiasi Sepak Bola Jerman pada tahun 1908 dan dengan demikian memprakarsai Kronprinzenpokal (sekarang Länderpokal), kompetisi piala tertua di sepakbola Jerman.  Klub Jerman BFC Preussen juga awalnya bernama BFC Friedrich Wilhelm untuk menghormatinya.

Pada tahun 1914, Kaiser memerintahkan pembangunan Schloss Cecilienhof di Potsdam untuk Pangeran Wilhelm dan keluarganya. Schloss terinspirasi oleh Bidston Court di Birkenhead, Inggris, menyerupai puri Tudor.  Selesai pada tahun 1917, itu menjadi tempat tinggal utama untuk Putra Mahkota untuk sementara waktu.

Perang Dunia I[sunting | sunting sumber]

Wilhelm telah aktif dalam mendorong ekspansi Jerman, dan mencari peran utama dalam pecahnya perang. Meskipun baru berusia tiga puluh dua dan belum pernah memimpin satu unit yang lebih besar dari resimen, Putra Mahkota Jerman diangkat menjadi komandan Angkatan Darat ke - 5 pada Agustus 1914, tak lama setelah pecahnya Perang Dunia I. Namun, di bawah model Staf Umum Prusia / Jerman yang mapan yang digunakan, para bangsawan yang tidak berpengalaman yang diberikan perintah dari formasi tentara besar selalu diberikan (dan diharapkan tunduk pada saran dari) kepala staf berpengalaman untuk membantu mereka dalam tugas Sebagai Kaisar, ayah Wilhelm menginstruksikan Putra Mahkota untuk tunduk pada saran dari kepala stafnya yang berpengalaman yaitu, Konstantin Schmidt von Knobelsdorf .

Pada Oktober 1914 Wilhelm memberikan wawancara pertamanya kepada koresponden asing dan pernyataan pertama kepada pers yang dibuat oleh seorang bangsawan Jerman sejak pecahnya perang.   Ia membantah mempromosikan solusi militer untuk masalah diplomatik, dan mengatakan ini dalam bahasa Inggris:

"Tidak diragukan lagi ini adalah perang paling bodoh, tidak masuk akal dan tidak perlu di zaman modern. Ini adalah perang yang tidak diinginkan oleh Jerman, saya dapat meyakinkan Anda, tapi itu dipaksakan pada kami, dan fakta bahwa kami begitu siap untuk membela diri adalah sekarang digunakan sebagai argumen untuk meyakinkan dunia bahwa kita menginginkan konflik. " - Putra Mahkota Wilhelm

Dari Agustus 1915 dan seterusnya, Wilhelm diberi peran tambahan sebagai komandan Grup Tentara Putra Mahkota Jerman. Pada tahun 1916 pasukannya memulai Serangan Verdun, upaya selama setahun untuk menghancurkan tentara Prancis yang akan berakhir dengan kegagalan. Wilhelm melepaskan komando Angkatan Darat ke-5 pada bulan November tahun itu, tetapi tetap menjadi komandan Grup Angkatan Darat Putra Mahkota Jerman selama sisa perang.

1918-1934[sunting | sunting sumber]

Setelah pecahnya Revolusi Jerman pada tahun 1918, Kaisar Wilhelm II dan Putra Mahkota menandatangani dokumen pengunduran diri. Pada 13 November, mantan Pangeran Mahkota melarikan diri dari Jerman, menyeberang ke Belanda di Oudvroenhoven  dan kemudian diinternir di pulau Wieringen (sekarang bagian dari daratan), dekat Den Helder. Pada musim gugur 1921, Gustav Stresemann mengunjungi Wilhelm, dan mantan Putra Mahkota menyuarakan minat untuk kembali ke Jerman, bahkan sebagai warga negara. Setelah Stresemann menjadi kanselir pada Agustus 1923, Wilhelm diizinkan kembali setelah memberikan jaminan bahwa ia tidak akan terlibat dalam politik. Dia memilih 9 November 1923 untuk ini, yang membuat ayahnya marah, yang belum diberitahu tentang rencana putranya dan yang merasa tanggal bersejarah menjadi tidak pantas.  

Pada Juni 1926, sebuah referendum tentang pengambil-alihan mantan Pangeran Jerman yang berkuasa tanpa kompensasi gagal dan sebagai akibatnya, situasi keuangan keluarga Hohenzollern meningkat pesat. Sebuah penyelesaian antara negara dan keluarga menjadikan Cecilienhof milik negara tetapi memberikan hak tempat tinggal kepada Wilhelm dan Cecilie. Ini terbatas dalam durasi hingga tiga generasi.   Keluarga juga mempertahankan kepemilikan Istana Monbijou di Berlin, Kastil Oels di Silesia, dan Istana Rheinsberg hingga 1945. [ rujukan? ]

Wilhelm mengingkari janji yang dibuatnya untuk Stresemann agar tetap keluar dari politik. Adolf Hitler mengunjungi Wilhelm di Cecilienhof tiga kali, pada tahun 1926, pada tahun 1933 (pada "Hari Potsdam") dan pada tahun 1935. Wilhelm bergabung dengan Der Stahlhelm, yang bergabung pada tahun 1931 ke dalam Front Harzburg , sebuah organisasi sayap kanan yang menentangn republik yang demokratis.  

Mantan Putra Mahkota dilaporkan tertarik pada gagasan mencalonkan diri untuk Reichspräsident sebagai kandidat sayap kanan melawan Paul von Hindenburg pada tahun 1932, sampai ayahnya (yang secara pribadi mendukung Hindenburg) melarangnya bertindak atas ide tersebut. Setelah rencananya untuk menjadi presiden dihalangi oleh ayahnya, Wilhelm mendukung kenaikan Hitler ke kekuasaan.

1934-1951[sunting | sunting sumber]

Setelah pembunuhan temannya Kurt von Schleicher, mantan Kanselir, di Night of the Long Knives (1934), ia menarik diri dari semua kegiatan politik.

Ketika Wilhelm menyadari bahwa Hitler tidak berniat memulihkan monarki, hubungan mereka menjadi dingin dan tegang. Setelah kematian ayahnya pada tahun 1941, Wilhelm menggantikannya sebagai kepala Wangsa Hohenzollern, dinasti kekaisaran Jerman. Dia didekati oleh orang-orang di militer dan dinas diplomatik yang ingin menggantikan Hitler, tetapi Wilhelm menolaknya. Setelah upaya pembunuhan yang naas pada 20 Juli 1944, Hitler tetap menempatkan Wilhelm di bawah pengawasan Gestapo dan mengawasi rumahnya di Cecilienhof.  

Pada Januari 1945, Wilhelm meninggalkan Potsdam ke Oberstdorf untuk perawatan masalah empedu dan hatinya. Istrinya Cecilie melarikan diri pada awal Februari 1945 ketika Tentara Merah semakin dekat ke Berlin, tetapi mereka telah hidup terpisah untuk waktu yang lama. Di akhir perang, rumah Wilhelm, Cecilienhof, direbut oleh Soviet. Istana kemudian digunakan oleh Kekuatan Sekutu sebagai tempat untuk Konferensi Potsdam.  

Pada akhir perang, Wilhelm ditangkap oleh pasukan Maroko Prancis di Baad, Austria dan diinternir sebagai penjahat perang (Perang Dunia I). Ditransfer ke Hechingen, Jerman, ia tinggal sebentar di Kastil Hohenzollern di bawah tahanan rumah sebelum pindah ke rumah lima kamar kecil di Fürstenstraße 16 di Hechingen di mana ia meninggal pada 20 Juli 1951, karena serangan jantung. Tiga hari kemudian, lawannya dalam Pertempuran Verdun, Marshal Philippe Pétain, meninggal di penjara di Prancis.

Wilhelm dan istrinya dimakamkan di Kastil Hohenzollern.

Keluarga dan Anak-anak[sunting | sunting sumber]

Wilhelm menikah dengan Duchess Cecilie dari Mecklenburg-Schwerin (20 September 1886 - 6 Mei 1954) di Berlin pada 6 Juni 1905. Setelah pernikahan mereka, pasangan itu tinggal di Istana Putra Mahkota di Berlin pada musim dingin dan di Marmorpalais di Potsdam. Cecilie adalah putri dari Adipati Agung Frederick Francis III, Adipati Mecklenburg-Schwerin (1851–1897) dan istrinya, Adipati Agung Anastasia Mikhailovna dari Rusia (1860–1922). Putra tertua mereka, Pangeran Wilhelm dari Prusia, terbunuh dalam pertempuran untuk Tentara Jerman di Prancis pada tahun 1940. Namun, pada tahap awal pernikahannya, putra mahkota memiliki hubungan romantis singkat dengan penyanyi opera Amerika Geraldine Farrar, dan ia kemudian menjalin hubungan dengan penari Mata Hari, serta dengan aktris Ossi Oswalda. [ rujukan? ]

Anak-anak mereka adalah: