Wangsa Hohenzollern

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
"Hohenzollern" beralih ke halaman ini. Untuk kegunaan lainnya, lihat Hohenzollern (disambiguasi).
Wangsa Hohenzollern
Lambang Hohenzollerns
Negara Jerman, Rumania
Gelar Count Zollern
Margrave Brandenburg
Adipati Prusia
Burgrave Nuremberg
Margrave Bayreuth
Margrave Brandenburg-Ansbach
Raja Prusia
Kaisar Jerman
Pangeran Neuchâtel
King of Romania
Pangeran Hohenzollern-Hechingen
Pangeran Hohenzollern-Sigmaringen
Didirikan Abad ke-11
Pendiri Burkhard I, Count Zollern
Penguasa terakhir

Jerman dan Prusia:
Kaisar Wilhelm II (1888–1918)
Rumania:

Raja Mikael I (1927–1930, 1940–1947)
Kepala saat ini

Jerman dan Prusia:
HI&RH Pangeran Georg Friedrich (1994–)
Hohenzollern-Sigmaringen:
HH Pangeran Karl Friedrich (2010–)

Rumania:
HM Raja Mikael (1947–)
Turun tahta Jerman dan Prusia:
1918: Revolusi Jerman
Rumania:
1947: Stalinis mengambil alih
Suku bangsa Jerman, Rumania
Cabang kadet Rumania
Wangsa Prusia

Wangsa Hohenzollern adalah sebuah dinasti dari bekas pangeran, elektor, raja, dan kaisar Hohenzollern, Brandenburg, Prusia, Kekaisaran Jerman, dan Rumania. Keluarga tersebut berkembang di wilayah di sekitar kota Hechingen di Swabia pada abad ke-11 dan mengambil nama mereka dari Istana Hohenzollern.[1] Leluhur pertama dari wangsa Hohenzollern disebutkan pada 1061.

Keluarga Hohenzollern terbagi dalam dua cabang, cabang Katolik Swabia dan Protestan cabang Franconian,[2] yang kemudian menjadi cabang Brandenburg-Prusia. Cabang Swabia memerintah kepangeranan Hohenzollern-Hechingen dan Hohenzollern-Sigmaringen sampai 1849. Para anggota cabang Franconian menjadi Margrave Brandenburg pada 1415 dan Adipati Prusia pada 1525.

Margraviate Brandenburg dan Kadipaten Prusia memerintah di serikat pribadi setelah 1618 dan disebut Brandenburg-Prusia. Kerajaan Prusia yang dibentuk pada 1701, kemudian dihadapkan pada penyatuan Jerman dan pembentukan Kekaisaran Jerman pada 1871, dengan orang-orang dari wangsa Hohenzollern dijadikan sebagai Kaisar Jerman dan Raja Prusia.

Kekalahan Jerman saat Perang Dunia I pada 1918 mengakibatkan terjadinya Revolusi Jerman. Orang-orang dari wangsa Hohenzollern turun tahta dan Republik Weimar didirikan, yang menandai berakhirnya monarki Jerman. Georg Friedrich, Pangeran Prusia adalah kepala garis kerajaan Prusia saat ini sementara Karl Friedrich, Pangeran Hohenzollern adalah kepala Swabian.[2]

Kabupaten Zollern[sunting | sunting sumber]

William II adalah Kaisar Jerman terakhir dan memerintah sampai 1918.

Zollern, dari 1218 Hohenzollern, adalah sebuah kabupaten dari Kekaisaran Romawi Suci. Dinasti pemerintahannya pertama kali disebutkan pada 1061.

Anggota keluarga setelah abdikasi 1918[sunting | sunting sumber]

Cabang Kerajaan Prusia[sunting | sunting sumber]

Georg Friedrich, Pangeran Prusia, kepala wangsa Hohenzollern cabang Prusia

Pangeran cabang Swabian[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Encyclopædia Britannica. Hohenzollern Dynasty
  2. ^ a b Genealogisches Handbuch des Adels, Fürstliche Häuser XIX. "Haus Hohenzollern". C.A. Starke Verlag, 2011, pp. 30-33. ISBN 978-3-7980-0849-6.

Bacaan tambahan[sunting | sunting sumber]

  • Bogdan, Henry. Les Hohenzollern : La dynastie qui a fait l'Allemagne (1061-1918)
  • Carlyle, Thomas. A Short Introduction to the House of Hohenzollern (2014)
  • Clark, Christopher. Iron Kingdom: The Rise and Downfall of Prussia, 1600–1947 (2009), standard scholarly history ISBN 978-0-7139-9466-7
  • Koch, H. W. History of Prussia (1987), short scholarly history

Pranala luar[sunting | sunting sumber]


Wangsa Hohenzollern
Tahun pendirian: Abad ke-12
Penyatuan Jerman Wangsa Pemerintahan Jerman
18 Januari 1871 – 9 November 1918
Lowong
Prusia didirikan Wangsa Pemerintahan Prusia
1525 – 9 November 1918
Penyatuan Rumania Wangsa Pemerintahan Rumania
26 Maret 1881 – 30 Desember 1947
Lowong