Watch Dogs: Legion

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Watch Dogs: Legion
PengembangUbisoft Toronto[a]
PenerbitUbisoft
Pengarah
ProduserSean Crooks
Perancang
  • Wesley Pincombe
  • Liz England
Pemrogram
  • Gavin Whitlock
  • Matt Delbosc
  • Guillaume Plourde
Seniman
  • Joshua Cook
  • Patrick Ingoldsby
  • Po Yuen Kenny Lam
Penulis
  • Nitai Bessette
  • Cameron Labine
KomponisStephen Barton
SeriWatch Dogs
Platform
Tanggal rilis
  • Windows, PlayStation 4, Stadia, Xbox One
  • 29 Oktober 2020
  • Luna, Xbox Series X/S
  • 10 November 2020
  • PlayStation 5
  • 12 November 2020[b]
GenrePermainan laga-petualangan
ModeSingle-player, multiplayer

Watch Dogs: Legion (gaya tulisan WATCH DOGS LΞGION) adalah game aksi-petualangan yang akan datang yang dibuat oleh Ubisoft Toronto dan dipublikasikan oleh Ubisoft. Game ini akan menjadi edisi ketiga dari seri Watch Dogs dan sekuel dari Watch Dogs 2. Permainan ini diatur dalam representasi fiksi dari kota London yang dirancang sebagai dunia terbuka, dan dapat dimainkan dari perspektif orang ketiga. Game ini memiliki fitur kemampuan untuk mengontrol beberapa karakter yang dapat direkrut di seluruh pengaturan permainan dan mengatur siapa saja yang dapat hilang secara permanen selama permainan. Gim ini juga akan menampilkan multiplayer kooperatif yang akan memungkinkan hingga empat pemain untuk bekerja bersama. Game ini akan dirilis untuk konsol Microsoft Windows, PlayStation 4, PlayStation 5, Xbox One, Xbox Series X/S dan Stadia. Legion semula akan jatuh tempo pada 6 Maret 2020 tetapi sejak itu ditunda hingga tanggal yang belum ditentukan sekitar tahun 2021 tahun fiskal, yang dimulai 1 April 2020.

Kisah gim ini berfokus pada upaya DedSec cabang peretas London untuk memerangi rezim otoriter yang telah mengambil alih Inggris, berkat sistem pengawasan canggih yang dikenal sebagai CTOS. Untuk membantu ini, DedSec merekrut sekutu dari seluruh kota untuk membebaskan kota sebagai kekuatan perlawanan. Setiap karakter dalam game akan memiliki latar belakang dan skillet mereka sendiri dan memberikan pengaruh yang lebih dinamis pada narasi game saat cerita berlanjut.

Permainan[sunting | sunting sumber]

Watch Dogs: Legion adalah Permainan laga-petualangan dimainkan dari perspektif orang ketiga, dan berlangsung dalam open world pengaturan berdasarkan London, yang bisa dijelajahi dengan berjalan kaki ─ memanfaatkan gerakan parkour ─ kendaraan, atau perjalanan cepat melalui kota Underground stasiun. Gim ini terdiri dari beberapa misi, termasuk misi yang melanjutkan cerita utama, misi pembebasan yang bertujuan membebaskan wilayah kota yang ditampilkan dalam latar, misi rekrutmen untuk karakter baru yang dapat dimainkan, dan berbagai aktivitas sampingan, dengan pemain dapat dengan bebas mengejar misi. atau aktivitas, atau jelajahi kota untuk mencari rahasia dan barang koleksi. Setiap tujuan misi dapat ditangani melalui satu atau beberapa pendekatan berbeda: pendekatan pertempuran terbuka yang menggunakan berbagai senjata; pendekatan siluman yang memanfaatkan lingkungan untuk menghindari deteksi dan pemantauan pola musuh; atau pendekatan peretasan menggunakan objek yang dapat diretas untuk menaklukkan musuh dengan jebakan atau gangguan, sambil mencari sasaran melalui kamera dan mengaksesnya dari jarak jauh. Pertarungan mencakup campuran adu senjata ─ melibatkan senjata api yang mematikan dan tidak mematikan ─ dan pertarungan tangan kosong, dengan musuh menggunakan metode yang berbeda tergantung pada bagaimana pemain bertindak melawan mereka dalam pertempuran (Yaitu seorang penjaga yang dipukul dengan pukulan akan menggunakan serangan jarak dekat). Pemain dapat dikejar oleh musuh saat melarikan diri, termasuk drone musuh, tetapi dapat kehilangan mereka dengan memanfaatkan objek lingkungan yang dapat diretas (mis. ventilasi) dan menghindari saling berhadapan dengan pengejar.

Tidak seperti permainan sebelumnya di seri ini, Legion fitur kemampuan untuk menggunakan banyak karakter selama permainan, yang masing-masing dapat direkrut dari sekitar pengaturan permainan.[3][4] Sementara pemain harus memilih karakter untuk memulai setelah bab prolog cerita, yang lain dapat direkrut setelah menyelesaikan misi cerita awal permainan dari mana saja di sekitar pengaturan permainan, yang juga dapat mencakup mereka yang bekerja untuk faksi yang bermusuhan. Mereka yang direkrut menjadi agen yang pemain dapat dengan bebas beralih kapan saja, serta menyesuaikan dengan pilihan pakaian yang berbeda,[5] dengan setiap karakter yang dapat direkrut mempertahankan gaya hidup dan pekerjaan mereka sendiri saat tidak aktif (yaitu menghabiskan waktu minum di pub). Setiap karakter yang dapat direkrut memiliki ciri dan skill yang berbeda, berdasarkan latar belakangnya ─ Seorang mata-mata memiliki akses ke pistol peredam dan dapat memanggil kendaraan mata-mata khusus untuk bepergian, dipersenjatai dengan roket; Seorang agen hooligan dapat memanggil teman untuk membantu dalam pertarungan tinju; Seorang agen pembangun dapat menggunakan drone besar untuk angkat berat dan senjata paku untuk pertempuran; sementara sebuah "pecandu adrenalin" operatif dapat memberikan lebih banyak kerusakan, tetapi berisiko kemungkinan pingsan/sekarat pada saat-saat acak.[5] Operator dapat memperoleh pengalaman saat digunakan oleh pemain, yang memungkinkan mereka memperoleh keterampilan dan kemampuan tambahan untuk meningkatkannya, dengan pemain dapat memberikan peningkatan tambahan untuk semua karakter dengan menghabiskan "poin teknologi" ─ koleksi yang tersebar di sekitar kota, yang dapat digunakan untuk upgrade senjata dan gadget. Selain NPC standar yang dapat direkrut, pemain juga dapat memperoleh NPC khusus ke daftar mereka, yang disebut "Operasi Prestise" ─ Karakter unik ini memiliki senjata yang luar biasa dan mendapatkan akses ke fasilitas yang lebih kuat saat mereka meningkatkan levelnya daripada operator standar.

Semua calon karyawan memiliki statistik tambahan, yang merinci apakah mereka dapat direkrut saat didekati ─ pemikiran mereka tentang DedSec. Beberapa rekrutan mungkin tidak bergabung kalau mereka menyukai orang-orang yang menentang mereka (seperti faksi yang bermusuhan), kalau pemain memiliki karakter dalam daftar mereka yang mereka benci atau kalau DedSec melakukan sesuatu yang merugikan NPC lain, mereka memiliki hubungan baik dengannya.[5] kalau rekrutan dapat dibawa masuk, pemain akan diminta untuk menyelesaikan misi dari mereka terkait dengan masalah yang perlu mereka selesaikan.[5][6] Contoh dari misi semacam itu akan membantu seseorang menentukan mengapa mereka terus menerus dimata-matai akhir-akhir ini. Setiap karakter yang dapat direkrut dapat dibunuh selama permainan baik dalam pertempuran, kematian atau ledakan yang tidak disengaja, atau dari sifat mereka sendiri, dan karenanya permanently removed dari daftar pemain karakter yang dapat dimainkan, asalkan pemain tersebut mengaktifkan opsi permadeath; kalau tidak, karakter tersebut hanya tidak tersedia dan perlu diselamatkan oleh operator lain. Kalau pemain kehilangan semua karakternya karena kematian atau penangkapan, permainan berakhir.

Komponen online game, yang akan diperkenalkan pada awal 2021, akan memungkinkan empat pemain cooperative gameplay, dengan pemain yang dapat berbagi perkembangan antara single-player dan multiplayer mode.[1] Mereka juga dapat mengakses Operasi Taktis, yang merupakan misi kerja sama yang dirancang untuk 4 pemain, atau sekadar menjelajahi London bersama. Invasi mode multiplayer asimetris juga akan kembali. Gim ini juga memiliki mode multipemain kompetitif bernama "Arena Robot Laba-laba" di mana pemain memegang kendali atas gadget yang disebut spiderbot dan bersaing satu sama lain dalam free for all korek api.[7]

Ringkasan[sunting | sunting sumber]

Pengaturan[sunting | sunting sumber]

Watch Dogs: Legion terjadi dalam representasi fiksi dalam waktu dekat London sekitar akhir tahun 2020-an/awal tahun 2030-an setelahnya Inggris kiri Eropa persatu dan Kemerdekaan Skotlandia;[8] pengaturannya meliputi landmark terkenal, wilayah, dan gaya budaya kota, seperti wilayah politik Westminster. Sejak peristiwa Watch Dogs 2, teknologi telah sangat berubah sebagai akibat dari percepatan otomasi dan artificial intelligence (AI), yang secara efektif telah meningkatkan ekonomi Inggris dengan mengorbankan banyak pekerjaan kerah biru dan putih, dengan Pound Inggris telah diambil alih oleh cryptocurrency. Sistem AR dan VR adalah hal biasa di seluruh kota, dengan peningkatan drone dan mobil listrik, dan diperkenalkannya mobil tanpa pengemudi, yang sebagian besar ditingkatkan melalui penggunaan ctOS (Pusat Pengoperasian Sistem) ─ jaringan komputer terpusat yang dikembangkan oleh perusahaan teknologi Blume, ditampilkan di keduanya Watch Dogs dan Watch Dogs 2.

Permainan ini berfokus pada DedSec ─ kelompok peretas yang terdiri dari berbagai cabang di seluruh dunia, yang melawan rezim otoritas dan kelompok yang menggunakan ctOS untuk tujuan mereka sendiri dengan mengorbankan warga biasa. Musuh utama mereka termasuk: Zero Day ─ grup peretas nakal yang menjebak DedSec untuk serangkaian pemboman di London; Albion ─ sebuah perusahaan militer swasta yang mengambil alih sebagai penegak hukum di London; Clan Kelley ─ sindikat kriminal yang telah memonopoli penggunaan dark web, melakukan perdagangan manusia dan penculikan; dan Respon Sinyal Intelijen (RSI) ─ sebuah badan intelijen yang mengkonsolidasikan semua jaringan intelijen Inggris.

Plot[sunting | sunting sumber]

DedSec Cabang London, dipimpin oleh Sabine Brandt dan karyanya yang baru dibuat AI, Bagley, deteksi penyusup bersenjata yang menanam bahan peledak di Houses of Parliament. Operasi DedSec Dalton Wolfe pergi untuk menjinakkan bom dan menemukan penyusup menjadi anggota kelompok peretas nakal yang disebut "Zero Day". Sementara Dalton berhasil mencegah kehancuran Parlemen, ia dengan cepat ditembak mati oleh drone yang dipimpin oleh pemimpin Zero Day, yang meledakkan bahan peledak tambahan di sekitar London dan memerintahkan serangan ke tempat persembunyian DedSec, memaksa Sabine untuk menutup Bagley dan bersembunyi. Setelah pemboman, pemerintah Inggris mengontrak Albion untuk memulihkan ketertiban ke London dan memburu DedSec, yang dianggap bertanggung jawab atas kekacauan tersebut, yang secara efektif menyebabkan keresahan sosial dan politik di antara penduduk kota.

Beberapa bulan kemudian, Albion memberlakukan hukum tanpa pengawasan politik, mengubah kota menjadi surveillance state dengan bantuan SIRS ─ kumpulan badan intelijen Inggris. Akibatnya, kebebasan pribadi warga London sangat dibatasi dan kehidupan mereka terus dipantau,[5] dan mereka yang mempertanyakan metode Albion akan ditangkap atau dihilangkan, termasuk mereka yang sedang diproses untuk dideportasi ke Eropa. Selain itu, kejahatan terorganisir sedang meningkat, meskipun kehadiran Albion. Meskipun sebagian besar anggota DedSec telah ditangkap atau dibunuh oleh Albion, Sabine muncul kembali ketika dia menemukan anggota baru melalui ctOS kota, menugaskan mereka untuk mengaktifkan kembali safehouse grup dan Bagley. DedSec perlahan-lahan membangun kembali kekuatan mereka ketika mereka menemukan lebih banyak rekrutan yang, di bawah koordinasi Sabine dan dengan bantuan Bagley, membebaskan berbagai wilayah dengan mendorong warga untuk bangkit menentang penindas mereka.

Selama waktu ini, DedSec menyelidiki pengeboman dan segera menemukan bahwa baik CEO Albion Nigel Cass dan pemimpin Clan Kelley, Mary Kelley, entah bagaimana terlibat, dan memanfaatkan situasi London saat ini untuk tujuan mereka sendiri. DedSec kemudian dihubungi oleh Richard Malik, anggota SIRS, yang memimpin Zero Day dan memberikan bukti bahwa pemimpin SIRS Emily Child bertanggung jawab atas pemboman tersebut. Namun, ketika Child menghadapi DedSec, dia mengungkapkan bahwa petunjuk Malik palsu dan dia ingin menyusup ke grup untuk memberikan identitas mereka ke Albion. Saat mencoba menangkap Malik, DedSec disalahkan atas pemboman lain yang membunuh Child dan memungkinkan Malik mengambil alih SIRS. Dengan bantuan Bagley, kelompok tersebut akhirnya menangkap Malik dan membersihkan nama mereka, tetapi mengetahui bahwa dia tidak berada di balik pemboman Zero Day.

Melanjutkan penyelidikan mereka pada Cass dan Kelley, DedSec menemukan bahwa yang terakhir membantu Zero Day menyelundupkan bom mereka ke negara itu dan saat ini terlibat dalam penculikan orang-orang dari pusat deportasi besar untuk dijual sebagai budak atau donor organ. Mendapat masuk ke pelelangan budaknya, DedSec menghadapi Kelley dan membiarkannya dieksekusi oleh budaknya. Mengalihkan fokus ke Cass, DedSec mengetahui bahwa dia membantu menyiapkan bom Zero Day, dan bahwa dia bermaksud untuk menegakkan perdamaian di seluruh London dengan tentara drone otomatis. DedSec menutup proyek drone dan mengekspos kejahatan Cass, memaksanya untuk membarikade dirinya di pangkalan utama Albion di Tower of London. Takut akan pembalasan Cass terhadap mereka yang berusaha menangkapnya, DedSec terpaksa melenyapkannya.

Saat DedSec merayakan tindakan mereka, Zero Day tiba-tiba meretas grup, mencuri teknologi yang mereka peroleh. Menelusuri peretasan, mereka dengan cepat menemukan bahwa Sabine berada di balik pemboman dan Zero Day, dan bahwa Cass bekerja bersamanya sampai dia menyilangkannya untuk mengontrol teknologi pengumpulan data. Sebagai tanggapan, Sabine berusaha untuk memulai kembali DedSec hanya untuk membalas dendam pada Cass, memulihkan apa yang telah dicurinya, dan mencari komponen lain yang dia butuhkan. Saat kelompok tersebut menghindari upaya Sabine untuk menghentikan mereka, mereka menemukan bahwa dia bermaksud menggunakan teknologi yang dia curi untuk membuat tambalan untuk Bagley yang akan digunakan untuk mengambil kendali infrastruktur ctOS Inggris, menjerumuskan negara ke dalam kekacauan dengan harapan hal itu akan memaksa masyarakat untuk melupakan teknologi dan memulai kembali. Untuk mencegah hal ini, Bagley dengan rela setuju untuk ditutup. Menghindari kekacauan yang merajalela yang disebabkan oleh Sabine di London, DedSec menghadapi dan membunuhnya, sementara berhasil menutup Bagley dan mencegah patch dikirim ke seluruh negeri.

Sementara pemerintah Inggris meninjau kontraknya dengan Albion dan penegak hukum setempat mulai bekerja untuk melanjutkan operasi, DedSec akhirnya membersihkan nama mereka dan dipuji karena mengungkap kejahatan dan korupsi yang cukup besar di seluruh kota. Dalam adegan epilog, mereka berhasil mengembalikan Bagley ke keadaan semula, dan terus mengandalkannya untuk membantu mereka mengungkap korupsi di seluruh kota dan menyelesaikan masalah.

Pengembangan[sunting | sunting sumber]

Clint Hocking adalah direktur kreatif untuk Legion.

Watch Dogs: Legion dikembangkan oleh Ubisoft Toronto,[1] dengan pekerjaan tambahan yang disediakan oleh studio saudara Ubisoft Montreal, Ubisoft Paris, Ubisoft Bucharest, Ubisoft Kyiv dan Ubisoft Reflections.[1] Tim pengembangan dipimpin oleh direktur kreatif Clint Hocking,[9] yang direkrut untuk membantu pembuatan game karena Ubisoft memindahkan pengembangan dari studio mereka di Montreal ke Toronto, dan merekrut pengembang yang sebelumnya bekerja dengannya di Far Cry dan Far Cry 2.[10]

Setelah terungkap pada E3 2019, banyak outlet menggambarkan pengaturan London futuristik sebagai post-Brexit, apa yang berpotensi terjadi setelah kepergian Inggris dari Uni Eropa. Pilihan setting ini menjadi perdebatan di media, karena ada beberapa pertanyaan politik terkait pasca Brexit. Hocking menyatakan bahwa mereka telah sampai pada gagasan tentang pengaturan ini sekitar satu setengah tahun sebelum pemungutan suara Brexit yang sebenarnya pada tahun 2016, dan bahwa meskipun permainan itu melibatkan Brexit, tujuannya bukan untuk mencoba memperdebatkan sifat Brexit, tetapi untuk menampilkan dan memperdebatkan elemen yang sudah ada di dunia saat ini yang mengarah pada peristiwa seperti Brexit.[11] Pada 25 Januari 2020, Hocking menunjukkan bahwa, sebagai file "creator of culture",[12] Tujuan memasukkan elemen dunia nyata seperti Brexit adalah untuk menyediakan sarana keterlibatan bagi para pemain tentang dunia di sekitar mereka, meskipun dengan tim pengembangan yang mempertimbangkan secara matang tentang cara mengimplementasikan ini dan peristiwa lain yang terjadi di dunia nyata di dalam Legion's pengaturan.[12]

Ubisoft bermitra dengan rapper Inggris Stormzy untuk misi dalam permainan khusus bernama "Jatuh pada Musuhku" yang akan tersedia saat peluncuran permainan. Stormzy juga merekam video musik untuk "Rainfall", lagu terbarunya, menggunakan motion capture untuk permainan.[13]

Rilis[sunting | sunting sumber]

Watch Dogs: Legion diejek oleh Ubisoft melalui Twitter pada 5 Juni 2019, sebelum diumumkan pada E3 2019.[14] Permainan ini awalnya dijadwalkan rilis pada 6 Maret 2020,[3] dengan versi PC dari game tersebut menjadi judul eksklusif untuk Epic Games Store selama periode satu tahun,[15] tetapi Ubisoft menunda peluncurannya pada Oktober 2019.[16][17][18] Pada Juli 2020, mereka mengumumkannya selama "Ubisoft Forward" acara, bahwa game tersebut akan dirilis pada 29 Oktober 2020, untuk Microsoft Windows, PlayStation 4, Xbox One, dan Stadia.[19][1] Tanggal rilis untuk versi permainan PlayStation 5 dan Xbox Series X/S, diungkapkan selama pengumuman yang sama ini,[20] dibuat selama September dan Oktober: versi Seri X / S diumumkan sebagai judul peluncuran untuk platform tersebut setelah Microsoft mengkonfirmasi tanggal peluncuran konsol tersebut untuk 10 November 2020;[21] sedangkan versi PlayStation 5 telah dikonfirmasi untuk rilis sebagai judul peluncuran digital pada 12 November, dengan salinan fisik pada 24 November.[2] Versi untuk Amazon Luna secara resmi diumumkan pada 29 Oktober, dengan jadwal rilisnya pada 10 November.[22]

Pada Januari 2020, BBC reporter Marc Cieslak melakukan wawancara dengan Shocking about the game for Click, yang, pertama di dunia, melibatkan penggunaan studio motion capture perangkat lunak untuk memungkinkannya berlangsung dalam pengaturan virtual permainan.[12][23]

Ubisoft mengumumkan bahwa pembaruan pasca-peluncuran pada 3 Desember akan menambahkan multiplayer ke dalam game tetapi telah ditunda hingga awal 2021. Perusahaan juga meluncurkan paket DLC berjudul Bloodline yang akan dirilis pada 2021, dengan pemilik tiket masuk musim menerima paket tersebut lebih awal. Paket tersebut akan memasukkan alur cerita misi baru, dan menampilkan penampilan empat karakter baru yang dapat direkrut oleh pemain ke dalam daftar mereka, termasuk Aiden Pearce, protagonis pertama Watch Dogs; Wrench, karakter pendukung dari Watch Dogs 2; Mina, karakter baru dengan kemampuan pengendalian pikiran; dan Darcy, anggota Assassin Order, sebagai bagian dari persilangan non-kanonik dengan Assassin's Creed seri. Kemampuan tambahan, karakter dan New Game Plus mode, memungkinkan pemain untuk mempertahankan kemajuan dan item yang diperoleh setelah menyelesaikan permainan, juga akan tersedia di kemudian hari melalui pembaruan.[7]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Additional work by Ubisoft Montreal, Ubisoft Paris, Ubisoft Bucharest, Ubisoft Kyiv, Ubisoft Reflections, Ubisoft Leamington and Ubisoft Mumbai.[1]
  2. ^ Versi digital dirilis pada 12 November, sedangkan versi fisik dirilis pada 24 November.[2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e "Ubisoft ® Announces Watch Dogs®: Legion". Business Wire. Berkshire Hathaway. 10 Juni 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 Juni 2019. Diakses tanggal 10 Juni 2019. 
  2. ^ a b Nunneley, Stephany (6 Oktober 2020). "Watch Dogs: Legion trailer focuses on story, post-release content detailed". VG247. Diakses tanggal 13 Oktober 2020. 
  3. ^ a b Fahey, Mike (10 Juni 2019). "Watch Dogs Legion Looks Wild And Ambitious, Will Be Out In March". Kotaku. G/O Media. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Juni 2019. Diakses tanggal 10 Juni 2019. 
  4. ^ Helm, Jordan (4 Juni 2019). "Watch Dogs 3 Called Watch Dogs Legion, Set in London". Hardcore Gamer. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Juni 2019. Diakses tanggal 10 Juni 2019. 
  5. ^ a b c d e Dwair, Rob (18 Juni 2019). "Watch Dogs Legion: everything we know so far". PCGamer. Future Plc. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 Juni 2019. Diakses tanggal 18 Juni 2019. 
  6. ^ Wakeling, Richard (11 Juni 2019). "E3 2019: Watch Dogs Legion First Gameplay And Release Date Revealed". GameSpot. CBS Interactive. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 Juni 2019. Diakses tanggal 11 Juni 2019. 
  7. ^ a b Nunneley, Stephanny (6 Oktober 2020). "Watch Dogs: Legion trailer focuses on story, post-release content detailed". VG 247. Diakses tanggal 19 Oktober 2020. 
  8. ^ Hern, Alex (26 Juni 2019). "Watch Dogs Legion's dystopian post-Brexit London". The Guradian. Diakses tanggal 20 Januari 2020. 
  9. ^ Webster, Andrew (10 Juni 2019). "Watch Dogs Legion hands-on: an ambitious evolution of the series". The Verge. Vox Media. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 Juni 2019. Diakses tanggal 11 Juni 2019. 
  10. ^ Francis, Bryant (27 Juni 2019). "Why Clint Hocking wanted every NPC in Watch Dogs: Legion to be playable". Gamasutra. UBM Technology Group. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 Juni 2019. Diakses tanggal 27 Juni 2019. 
  11. ^ Yin-Poole, Wesley (14 Juni 2019). "Of course Watch Dogs: Legion made it onto the BBC". Eurogamer. Gamer Network. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 Juni 2019. Diakses tanggal 14 Juni 2019. 
  12. ^ a b c "Watch Dogs Legion: Click goes inside the post-Brexit game". BBC News. 25 Januari 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Januari 2020. 
  13. ^ Mercante, Alyssa (10 September 2020). "Watch Dogs: Legion will have special Stormzy mission available on launch day". GamesRadar. Diakses tanggal 19 Oktober 2020. 
  14. ^ Webster, Andrew (5 Juni 2019). "Ubisoft teases Watch Dogs Legion ahead of E3". The Verge. Vox Media. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Juni 2019. 
  15. ^ Strickland, Derek (13 Juni 2019). "Watch Dogs Legion is Epic exclusive, skipping Steam". TweakTown. 
  16. ^ Rivera, Joshua (24 Oktober 2019). "Ubisoft Delays Watch Dogs Legion, Other Games". Kotaku. G/O Media. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 Oktober 2019. Diakses tanggal 24 Oktober 2019. 
  17. ^ Peters, Jay (24 Oktober 2019). "Ubisoft delays multiple titles, including Watch Dogs Legion". The Verge (dalam bahasa Inggris). Vox Media. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 Oktober 2019. Diakses tanggal 24 Oktober 2019. 
  18. ^ Wales, Matt (24 Oktober 2019). "Ubisoft delays Watch Dogs Legion, Gods & Monsters, Rainbow 6 Quarantine". Eurogamer (dalam bahasa Inggris). Gamer Network. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 Oktober 2019. Diakses tanggal 24 Oktober 2019. 
  19. ^ "Watch Dogs Legion Gets October Release Date". IGN. 12 Juli 2020. Diakses tanggal 12 Juli 2020. 
  20. ^ Purslow, Matt (31 Oktober 2019). "Watch Dogs Legion, Rainbow Six Quarantine, and Gods and Monsters Are Now Next-Generation PS5 and Xbox Scarlett Games". IGN (dalam bahasa Inggris). Ziff Davis. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 November 2019. Diakses tanggal 4 November 2019. 
  21. ^ Wakeling, Richard (9 September 2020). "Watch Dogs Legion Release Date Announced, And It's An Xbox Series X/S Launch Title". GameSpot. Diakses tanggal 9 September 2020. 
  22. ^ Reparaz, Mikel (29 Oktober 2020). "Watch Dogs: Legion Out Now". Ubisoft News. 
  23. ^ Boudreau, Ian (25 Januari 2020). "BBC sends reporter into Watch Dogs: Legion to interview creative director". PCGamesN. Network N. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Januari 2020. Diakses tanggal 3 Februari 2020. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]