Warembungan, Pineleng, Minahasa

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Warembungan
Desa
Negara Indonesia
ProvinsiSulawesi Utara
KabupatenMinahasa
KecamatanPineleng
Kodepos95361

Warembungan adalah sebuah desa di wilayah Kecamatan Pineleng, Kabupaten Minahasa, Sulawesi Utara, Indonesia.

Sejarah Desa[sunting | sunting sumber]

Nama Warembungan berasal dari bahasa Tombulu yaitu "Pahemungan" yang mengandung arti "tempat pertemuan".

Pada awalnya daerah ini hanyalah sebuah daerah perkebunan dan penduduk asli berasal dari Lota. Sekitar tahun 1834, ketika wabah penyakit malaria dan muntaber melanda Lota, para tonaas/dotu melakukan migrasi ke beberapa daerah seperti Kali dan Pineleng, termasuk ke Warembungan. Para tonaas/dotu yang menetap di daerah ini membentuk suatu perkampungan yang dinamakan "Paemungan" dan seiring perubahan zaman serta perkembangan bahasa kemudian berganti nama menjadi Warembungan.

NAMA-NAMA HUKUM TUA / KEPALA DESA
1. Perintis 1850 DOTU RORI DIAKUI OLEH MASYARAKAT
2. Perintis 1850 DOTU TAMANDATU DIAKUI OLEH MASYARAKAT
3. Perintis 1850 DOTU MONTORORING DIAKUI OLEH MASYARAKAT
4. Perintis 1850 DOTU MARAMIS DIAKUI OLEH MASYARAKAT
5.

Kondisi Geografis[sunting | sunting sumber]

Batas Wilayah

Potensi Alam[sunting | sunting sumber]

Sumber Mata Air di Warembungan
Mata Air Warembungan
  • Pertambangan: Batu
  • Mata air,
  • Perkebunan.

Objek Wisata[sunting | sunting sumber]

Menara Salib[sunting | sunting sumber]

Menara salib setinggi 40 meter menjulang di Puncak Warembungan, dibangun di atas tanah seluas 2 hektar dan pada ketinggian 3.000 meter di atas permukaan tanah.

Menara salib ini awalnya dibangun oleh para pekerja Muslim asal Jawa dan Provinsi Gorontalo. Karena hal itu, menara salib ini disebut-sebut juga sebagai simbol kerukunan umat beragama di Sulawesi Utara. Pembangunannya memakan biaya mencapai Rp 850 juta.[1]

Air Terjun[sunting | sunting sumber]

Pemandangan Air Terjun di Warembungan
Air Terjun Warembungan

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Ketika Umat Muslim Mendirikan Menara Salib (2000). http://news.liputan6.com/read/5661/ketika-umat-muslim-mendirikan-menara-salib

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

http://desawarembungan.url.ph