Wangsa Andechs

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Lambang
Lambang Andechs Diessen

Wangsa Andechs adalah wangsa pangeran-pangeran jerman feodal pada abad ke-12 dan 13. Para Comte Diesen-Andechs (~1100 sampai 1180) memperoleh wilayah di utara Dalmasia di pantai Laut Adriatik, di mana mereka menjadi Markgraf Istria dan akhirnya adipati sebuah negara imperii berumur pendek yang bernama Merania dari tahun 1180 sampai 1248.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Keluarga bangsawan tersebut awalnya tinggal di Bayern barat daya di kastil Ambras di dekat Innsbruck, yang mengendalikan jalan menuju Markgrafschaft Verona di jalur gunung Brenner, di Diesen am Ammersee dan Wolfratshausen. Seorang Comte Rasso (Rath) didokumentasikan di Dießen, yang diduga berjuang melawan invasi Bangsa Hongaria pada awal abad ke-10 dan mendirikan biara Grafrath. Oleh leluhur mereka Comte Palatinus Berthold dari Günzburg, cucu Adipati Bayern, Arnulf I dari Bayern, Andechser mungkin berafiliasi dengan Wangsa Luitpold. Berthold muncul sebagai musuh sengit Kaisar Otto I dari Jerman dan dituding sebagai pengkhianat di Pertempuran Lechfeld tahun 955 melawan Bangsa Hongaria. Ia diduga menikahi putri Adipati Friedrich I dari Lorraine; keturunannya Comte Berthold II (meninggal 1151), dari sekitar tahun 1100 tinggal di Andechs, berjasa sebagai  moyang dari dinasti komital.

Berthold II mewarisi wilayah keluarga Bayern, namun juga memperoleh harta benda di sekitar wilayah Franken, di mana pada sekitar 1135 ia membangun Plassenburg di dekat Bayreuth dan mendirikan kota Kulmbach. Ia menjabat sebagai vogt di Biara Benedikybeuern dan menikahi Sophia, putri Markgraf Poppo II, yang datang ke tanah-tanah properti Markgrafschaft Istria dan Krain.

Pada tahun 1180, Kadipaten Andechs memperoleh kota Innsbruck.[1]

Otto II dari Andechs adalah uskup Bamberg pada tahun 1177–1196. Pada tahun 1208, ketika Philipp dari Swabia, Raja Jerman, dibunuh di Bamberg oleh Otto VIII dari Wittelsbach, anggota Wangsa Andechs terlibat.

Saint Jadwiga dari Silesia (skt. 1174 – Oktober 1243) adalah salah satu dari delapan anak Berthold IV, Adipati Merania, Comte Diesen-Andechs dan Markgraf Istria. Dari empat bersaudara, dua menjadi uskup, Ekbert dari Bamberg (1203-1231), dan Berthold, Patriark Aquileia.

Otto menggantikan ayahandanya sebagai Adipati Dalmasia, dan Henryk menjadi Markgraf Istria. Dari tiga bersaudara, Gertrud dari Merania (1185–24 September 1213) adalah istri pertama András II dari Hongaria dan ibunda Santa Erzsébet dari Hungaria; Mechtilde menjadi kepala suster di Kitzingen; sementara Agnes, yang terkenal akan kecantikannya, menjadi istri ketiga Philip II dari Perancis yang tidak sah pada tahun 1196, atas penolakan istri sahnya, Ingeborg, namun diabaikan pada tahun 1200, setelah Paus Innosensius III meletakkan Perancis di bawah sebuah larangan.

Silsilah[sunting | sunting sumber]

  1. Arnold IV, Comte Dießen (d. 1098), menikahi Gisela dari Schweinfurt, putri Adipati Otto III dari Swabia
    1. Berthold (II) (wafat 1151), Comte Dießen dan Andechs di Bayern, Comte Plassenburg dan Kulmbach di Franken, Vogt Biara Benediktbeuern, menikahi Sophia, putri Markgraf Poppo II dari Istria, kedua menikahi Kunigunde dari Vornbach
      1. Poppo
        1. Henry, Abbas Biara Millstatt
      2. Markgraf Berthold I dari Istria (skt. 1110/15 – 14 Desember 1188), menikahi Hedwig, putri Comte Otto IV dari Scheyern, kedua dengan Luitgard, putri Raja Svend III Grathe
        1. Berthold IV, Adipati Merania (wafat 12 Agustus 1204), menikahi Agnes dari Wettin, putri Markgraf Dedo III dari Lausitz
          1. Otto I, Adipati Merania (wafat 7 Mei 1234), Comte Palatinus Bourgogne, Markgraf Istria, menikahi Beatrice dari Hohenstaufen, putri Comte Otto I dari Bourgogne, kedua dengan Sophia dari Ascania, putri Comte Heinrich I dari Anhalt
            1. Otto III dari Bourgogne (skt. 1226 – 19 Juni 1248), Adipati Merania, menikahi Elizabeth, putri Comte Albert IV dari Tirol
            2. Agnes (wafat 1263), menikah dengan adipati Wangsa Babenberg, Friedrich II dari Austria (cerai), kedua adipati Sponheim terakhir, Ulric III dari Kärnten
            3. Beatrix (wafat set. 1265), menikah dengan Comte Ascania Hermann II dari Weimar-Orlamünde
            4. Margaretha (wafat 18 Oktober 1271), menikah dengan Přemysl dari Mähren, putra Raja Ottokar I dari Bohemia, kedua dengan Comte Friedrich dari Wassertrüdingen
            5. Adelaide (wafat 8 Maret 1279), menikah dengan Comte Hugues dari Chalon, kedua dengan Comte Filippo I dari Savoia
            6. Elisabeth (wafat 18 Desember 1272), menikah dengan Burkgraf Hohenzollern, Friedrich III dari Nürnberg
          2. Heinrich (wafat 18 Juli 1228), Markgraf Istria, menikahi Sophia dari Weichselburg
          3. Ekbert (wafat 6 Juni 1237) Uskup Bamberg
          4. Berthold V (wafat 23 Mei 1251), Uskup Agung Kalocsa, Patriarkat Aquileia
          5. Agnes (skt. 1180 – 29 Juli 1201), menikah dengan Raja Philippe II dari Perancis
          6. Gertrud (dibunuh 8 September 1213), menikah dengan Raja András II dari Hongaria
          7. Santa Hedwig (skt. 1176/80 – 14 Mei 1243, kepala suster Trzebnica, menikah dengan Henryk Brodaty, Adipati Silesia
          8. Mathilde (wafat 1 Desember 1254), kepala suster Kitzingen
          9. seorang putri tdk bernama, menikah dengan keluarga kerajaan Serbia dari Wangsa Nemanjić
        2. Sophia (wafat 1218), menikah dengan Comte Poppo VI dari Henneberg
        3. Kunigunde (wafat 1207), menikah dengan Comte Eberhard III dari Eberstein
        4. Mechtild (wafat 1245), menikah dengan Comte Friedrich I dari Hohenburg, kedua dengan Comte Engelbert III dari Görz
        5. Poppo (1175 – Desember 1245), Uskup Bamberg
        6. Bertha, kepala suster Gerbstedt
      3. Otto (skt. 1132–1196), Uskup Brixen dan Bamberg
      4. Mechtildis dari Edelstetten (wafat 1160)
      5. Euphemia (wafat 1180), kepala suster Altomünster
      6. Kunigunde (wafat 1139), suster di Biara Admont

Sejarah Wangsa Andechs ditulis oleh negarawan dan sejarawan Joseph Hormayr, Baron zu Hortenburg, dan diterbitkan pada tahun 1796.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Chizzali. Tyrol: Impressions of Tyrol. (Innsbruck: Alpina Printers and Publishers), p. 5

Pranala luar[sunting | sunting sumber]