Urraca dari León

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Urraca
UrracaRegina TumboA.jpg
Miniatur Ratu Urraca pada abad ke-13 yang memimpin istana dari Tumbo A codex
Katedral Santiago de Compostela
Maharani Spanyol; Ratu León, Kastilia, dan Galisia
Berkuasa1109–1126
Penobatan1108
PendahuluAlfonso VI
PenerusAlfonso VII
LahirApril 1079
Burgos
Wafat8 Maret 1126(1126-03-08) (umur 46)
Saldaña di Río Carrión, Kastilia
Pemakaman
WangsaJiménez
AyahAlfonso VI dari León
IbuConstance dari Bourgogne
PasanganRaymond dari Bourgogne
Alifonso I (dibatalkan)
AnakSancha Raimúndez
Alfonso VII dari León
Fernando Pérez Furtado (tidak sah)
Elvira Pérez de Lara (tidak sah)
AgamaKatolik Roma

Urraca (April 1079 – 8 Maret 1126) dijuluki yang Sembrono (la Temeraria),[1] merupakan seorang Ratu León, Kastilia, dan Galisia, dan ahli waris gelar kerajaan sebagai ratu suo jure dari seluruh Spanyol [2] dari tahun 1109 sampai kematiannya pada saat melahirkan, dan Ratu Seluruh Galisia.[3]

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Kelahiran dan masa muda[sunting | sunting sumber]

Lahir di Burgos, Urraca adalah putri tunggal Alfonso VI dari Kastilia dan istri keduanya Constance dari Bourgogne; oleh karena itu, ia menjadi pewaris dugaan Kerajaan Kastilia dan León sampai tahun 1107, ketika ayahandanya mengakui anak haramnya, Sancho sebagai ahli warisnya.

Tempat Urraca di dalam garis suksesi membuatnya sebagai fokus politik dinastik, dan ia menjadi seorang pengantin anak pada usia delapan tahun (1087) dengan Raymond dari Bourgogne, seorang tentara yang berpetualang.[4] Penulis Bernard F. Reilly menunjukkan bahwa itu bukan sebuah pertunangan, Urraca yang berusia delapan tahun menikah sepenuhnya dengan Rayond dari Bourgogne, karena tak lama kemudian ia muncul di dalam protokol dokumen sebagai menantu Alfonso VI, perbedaan yang tidak akan pernah dilakukan tanpa pernikahan. Reilly meragukan bahwa pernikahan itu dilaksanakan sampai Urraca berusia 13 tahun, karena ia ditempatkan di bawah perlindungan wali tepercaya raja. Kehamilan dan bayi lahir mati pada usianya yang keempat belas menyatakan bahwa pernikahan itu memang terwujud ketika ia berusia 13 atau 14 tahun.

Pernikahan Urraca dan Raymond adalah bagian dari strategi diplomatik Alfonso VI untuk menarik aliansi di seberang Pirenia, dan ia melahirkan dua orang anak: seorang putri, Sancha Raimúndez (lahir sebelum tanggal 11 November 1095 dan setelah tahun 1102) dan seorang putra, Alfonso Raimúndez, yang akan menjadi Alfonso VII (lahir pada tanggal 1 Maret 1105). Namun, Raymond meninggal pada tahun 1107, meninggalkan Urraca sebagai seorang janda dengan dua anak kecil.

Urraca sekali lagi menjadi pewaris dugaan setelah kematian saudaranya, Sancho di Pertempuran Uclés pada tahun 1108. Alfonso VI menyatukan kembali para bangsawan Kerajaan Toledo dan mengumumkan bahwa putrinya yang janda akan menjadi ahli waris satu-satunya yang akan menggantikannya. Para bangsawan setuju dengan penunjukan itu namun mereka menuntut bahwa Urraca harus menikah lagi. Beberapa calon untuk Urraca segera terpilih dari León dan Kastilia, termasuk Comte Gomez Gonzalez dan Pedro Gonzalez de Lara. Alfonso VI takut bahwa persaingan di antara bangsawan Kastilia dan Leon akan meningkat jika ia menikah dengan salah satu dari pelamar tersebut dan memutuskan bahwa putrinya harus menikah dengan Alfonso I dari Aragon, yang dikenal sebagai sang Pejuang, sehingga membuka kesempatan untuk menyatukan Leon-Kastilia dengan Aragon.

Memerintah[sunting | sunting sumber]

Tanda tangan Urraca dari piagam tahun 1097

Negosiasi pernikahan masih berlangsung ketika Alfonso VI meninggal pada tanggal 29 Juni/Juli 1 1109 dan Urraca menjadi ratu. Banyak dari penasihat terkemuka Alfonso VI dan tokoh terkemuka di Inggris membentuk "oposisi diam-diam" untuk pernikahan ratu dengan Raja Aragon. Menurut Bernard F. Reilly, magnate ini takut pengaruh Raja Aragon akan mencoba untuk memanfaatkan Urraca dan atas politik Leon.

Urraca memprotes pernikahan tersebut namun menghargai keinginan almarhum ayahandanya (dan saran Konsili Kerajaan) dan melanjutkan negosiasi pernikahan itu, meskipun ia dan penasihat ayahandanya telah muak dengan tuntutan-tuntutan Alifonso I. Selain oposisi dari para penasihat, prospek Comte Henrique dari Portugal mengisi setiap kekosongan kekuasaan yang menyebabkan mereka dapat meneruskan rencanan pernikahan yang berlangsung pada awal Oktober 1109 di Kastil Monzon de Campos, dengan mayor benteng, Pedro Ansúrez, bertindak sebagai wali laki-laki di dalam pernikahan. Ketika beberapa peristiwa terjadi, penasihat-penasihat ini meremehkan kecakapan politik Urraca, dan kemudian menyarankannya untuk mengakhiri pernikahannya.

Patung Ratu Urraca di Madrid, yang diukir oleh Juan Pascual de Mena.

Pernikahan Urraca dan Alifonso I segera memicu pemberontakan di Galicia[5] yang direncanakan oleh saudari tirinya Teresa dan saudara iparnya, Henrique, Comtesse dan Comte Portugal. Juga, mereka percaya bahwa pernikahan baru Urraca bisa membahayakan hak-hak putra pernikahan pertamanya, Alfonso Raimúndez. Salah satu tindakan pertama dari pasangan baru itu adalah menandatangani perjanjian di mana raja memberikan masing-masing soberana potestas atas kerajaan yang lain, menyatakan bahwa keturunan mereka akan menjadi ahli waris, dan di dalam kasus jika mereka tidak memiliki keturunan, maka pasangan yang masih hidup akan menggantikan yang lainnya di atas takhta. Dari awal, fraksi Galisia dibagi kedalam dua kecenderungan: satu dipimpin oleh Diego Gelmírez, Uskup agung Santiago de Compostela (yang membela posisi Alfonso Raimúndez sebagai penerus Urraca) dan yang lainnya dipimpin oleh Comte Pedro Fróilaz de Traba, guru pangeran muda (yang cenderung mendukung kemerdekaan penuh dari Galisia di bawah pemerintahan Alfonso).

Kelopok oposisi ketiga atas pernikahan kerajaan itu berada di istana dan dipimpin oleh Comte Gomez Gonzalez, dan motivasinya menentang Urraca dan Alfionso I dari Aragon yang membuatnya khawatir akan kehilangan kekuasaannya, kekhawatiran itu menjadi jelas ketika Alifonso I ditunjuk bangsawan Aragon dan Navarra untuk jabatan-jabatan penting dan sebagai pemegang benteng-benteng.

Dari Galicia, Comte Traba memulai gerakan yang lebih agresif melawan raja yang mengklaim kembali hak turun-temurun dari Alfonso Raimúndez. Menanggapi pemberontakan Galisia, Alifonso I dari Aragon berbaris dengan pasukannya ke Galicia dan pada tahun 1110, menegakkan kembali ketertiban di sana setelah mengalahkan pasukan lokal di Kastil Monterroso.

Pemberontakan Galicia terhadap kekuasaan raja hanya merupakan awal dari serangkaian konflik politik dan militer yang, dengan kepribadian Urraca dan Alifonso I yang saling berlawanan, menimbulkan peperangan sipil di kerajaan Hispanik pada tahun-tahun berikutnya.

Ketika hubungan mereka memburuk, Urraca menuduh Alifonso melakukan kekerasan fisik, dan pada Mei 1110 ia berpisah dengan Alfonso. Selain keberatannya untuk penanganan pemberontakan Alifonso, pasangan itu bertengkar atas pengeksekusian salah satu pemberontak yang telah menyerah kepada ratu, kepada siapa ratu cenderung bermurah hati. Selain itu, Urraca menikah dengan seseorang yang tidak begitu disukai oeh banyak pihak di kerajaan, putra ratu dan ahli waris menjadi titik kumpul bagi lawan-lawan untuk pernikahan.

Kerenggangan di antara suami istri yang meningkat dari diskrit dan permusuhan sengit menjadi perang terbuka bersenjata di antara bangsa Leon-Kastilia dan Aragon. Aliansi di antara Alifonso dari Aragon dan Henrique dari Portugal memuncak pada tahun 1111 Pertempuran Candespina di mana kekasih Urraca kepala pendukung Gomez Gonzalez tewas. Ia segera digantikan di kedua perannya oleh comte lainnya, Pedro Gonzalez de Lara, yang mengangkat perjuangan dan akan menjadi ayah dari kedua anak Urraca. Pada musim gugur tahun 1112, gencatan senjata ditengahi di antara Urraca dan Alfonso dengan pembatalan pernikahan mereka. Meskipun Urraca memulihkan Asturias, Leon, dan Galicia, Alfonso menduduki porsi yang signifikan di Kastilia (di mana Urraca mendapatkan dukungan besar), sementara saudari tirinya Teresa dan suaminya Comte Henrique dari Portugal menduduki Zamora dan Extremadura. Memulihkan wilayah-wilayah tersebut dan ekspansi ke negeri-negeri Muslim akan menempati banyak kebijakan luar negeri Urraca.

Menurut penulis Bernard F. Reilly, ukuran keberhasilan pemerintahan Urraca adalah kemampuannya untuk memulihkan dan melindungi integritas warisannya – yaitu, kerajaan ayahandanya - dan memindahkan warisan itu sepenuhnya untuk ahli warisnya. Kebijakan dan peristiwa yang dikejar oleh Alfonso VI – yaitu melegitimasi saudaranya dan dengan demikian menyediakan kesempatan bagi saudari tirinya untuk menuntut sebagian dari warisan, serta pernikhan paksa dengan Alifonso I dari Aragon – yang memberikan banyak kontribusi tantangan Urraca dihadapan suksesinya. Selain itu, keadaan jenis kelamin Urraca ditambah dengan pembalikan peran dimensi untuk diplomasi dan politik, yang digunakan Urraca untuk keuntungan dirinya.

Karakter[sunting | sunting sumber]

Urraca digambarkan di dalam Historia Compostelana sebagai tokoh yang bijaksana, sederhana, dan berakal baik. Menurut Reilly, Historia Compostelana juga mengatribusikan "kegagalan" gendernya, "wanita yang lemah dan suka berubah-ubah, kesesatan feminin, dan menyebut dirinya sebagai seorang Izebel" atas hubungannya dengan pemimpin magnatenya, dengan setidaknya satu hubungan yang memproduksi seorang anak haram. Pengamatan ini hampir tidak netral atau tidak memihak, menurut Reilly, yang menulis: "Tidak ada pertanyaan bahwa ratu berada di dalam kendali, dari kejadian-kejadian." Penggunaan sex Urraca di dalam politik-politik harus dilihat lebih sebagai strategi yang diberikan ratu dengan sekutu namun tanpa adanya master.

Kematian dan peninggalan[sunting | sunting sumber]

Sebagai ratu, Urraca melayani tantangan-tantangan yang disajikan kepadanya dan solusi-solusinya yang pragmatis, menurut Reilly, dan meletakkan dasar masa pemerintahan putranya Alfonso VII, yang meskipun mendapat tantangan dari kekasih Urraca, Pedro Gonzalez de Lara berhasil naik ke atas takhta kerajaan sepenuhnya dan damai pada kematian Urraca pada tahun 1126.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Urraca, first queen of Castile.
  2. ^ The actual title in the text is Queen of Spain (Ispanie regina), a title analogous to that of Imperator totius Hispaniae, according to Bernard F. Reilly
  3. ^ La Reina Urraca (Spanyol)
  4. ^ Klapisch-Zuber, Christine; A History of Women: Book II Silences of the Middle Ages, The Belknap Press of Harvard University Press, Cambridge, Massachusetts, London, England. 1992, 2000 (5th printing).
  5. ^ Galician nobles feared their influence in the kingdom of Leon would be significantly lessened in favor of Alfonso I and his Aragonese nobles.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Urraca dari León
Lahir: April 1079 Wafat: 8 Maret 1126
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Alfonso VI dari Kastilia
Maharani Spanyol
Ratu León
Ratu Kastilia

1109–1126
Diteruskan oleh:
Alfonso VII
Ratu Galisia
1109–1111
Gelar penyandang kekuasaan
Didahului oleh:
Berta dari Italia
Permaisuri Aragon
1109–1114
Diteruskan oleh:
Agnes dari Aquitaine
Permaisuri Navarra
1109–1114
Diteruskan oleh:
Marguerite dari L'Aigle