Ubud, Ubud, Gianyar

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Koordinat: 8°30′25″S 115°15′45″E / 8.506899°S 115.262373°E / -8.506899; 115.262373

Ubud
Kantor lurah Ubud
Kantor Kelurahan Ubud
Negara Indonesia
ProvinsiBali
KabupatenGianyar
KecamatanUbud
Kodepos
80571
Kode Kemendagri51.04.05.1005 Edit the value on Wikidata
Luas7,32 km²[1]
Jumlah penduduk11.137 jiwa(2020)
Kepadatan1.427 jiwa/km² (2020)
Jumlah KK1.062 KK[1]

Ubud adalah sebuah kelurahan dan merupakan pusat pemerintahan yang berada di Kecamatan Ubud, Kabupaten Gianyar, Provinsi Bali, Indonesia.[2]

Demografi[sunting | sunting sumber]

Penduduk kelurahan Ubud sampai dengan tahun 2020 berjumlah 11.137 jiwa terdiri dari 5.587 laki-laki dan 5.550 perempuan dengan jumlah Kepala Keluarga (KK) sebanyak 1.062 .[1]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sejarah Singkat Berdirinya Kelurahan Ubud

Dalam perjalanan sejarah Guru Suci Mpu Markandya dari Gunung Raung Jawa ke Bali, dalam proses penyebaran Agama Hindu beliau tiba disebuah lereng atau bukit kecil yang memanjang ke arah utara dan selatan. Bukit ini diapit oleh dua buah sungai yang berliku yang mirip seperti dua ekor naga. Sungai yang berada disebelah barat bernama Sungai Wos Barat, sedangkan yang berada disebelah timur bernama Sungai Wos Timur. Mpu Markandya mendirikan sebuah pemukiman  disebut “Sarwa Ada” yang terletak disekitar Desa Taro.

Kedua Sungai Wos Barat dan Wos Timur bertemu menjadi satu di sebuah lokasi yang disebut dengan Campuhan. Di Campuhan inilah Mpu Markendya mengadakan tempat pertapaan dan beliau mulai merambas hutan untuk membuat pemukiman dan membagikan tanah pertanian bagi pengikutnya. Dengan demikian sempurnalah Yoga Sang Rsi, yang ditandai dengan dimulainya kehidupan masyarakat di desa ini dengan dianugrahinya tanah untuk pertanian sebagai sumber kehidupan.

Sebutan Wos untuk kedua sungai yang telah bercampur ini melekat menjadi nama desa/pemukiman pada jaman itu. Sedangkan nama sungai ini sesuai dengan maknanya. Sesuai dengan isi lontar Markandya Purana, Wos ngaran “Usadi”, Usadi ngaran “Usada”, dan Usada ngaran “Ubad”. Dari kata ubad ini ditranskripsikan menjadi UBUD.

Selain tersebut di atas, Kelurahan Ubud juga memiliki sejarah  kepemimpinan kepala desa. Keperbekelan desa di Ubud dimulai tahun 1922 yang dipimpin oleh seorang perbekel pada waktu itu bernama Pan Grya. Wilayah Ubud waktu itu meliputi Sambahan, Junjungan, Bentuyung, Ubud, Kutuh dan Nagi. Pan Grya kemudian digantikan oleh A.A.Gde Kerepeg yang menambah lagi wilayahnya ke Taman Kaja, Padangtegal dan Tegallantang.

Sejak tanggal 31 Desember 1980 Keperbekelan Ubud berubah status menjadi kelurahan, dan perbekelnya Tjokorda Gde Rai Darmawan diangkat menjadi Kepala Kelurahan Ubud. (lahirnya Kelurahan Ubud tanggal 1 Januari tahun 1981.

Sejak jaman perang kemerdekaan putra-putri Ubud telah banyak yang ikut memberi andil demi kemajuan bangsa dan negara, seperti I Wayan Suweta, Nyoman Sunia, Ida Tjokorda Putra Sudarsana, Nombrog dan Made Kajeng. Demikian juga di jaman pembangunan ini salah seorang putra Ubud, yaitu : DR. Ir. Tjokorda Raka Sukawati juga telah memberikan andil yang sangat berharga bagi kemajuan bangsa dan Negara kita, khususnya dalam bidang pembangunan fisik, berupa penciptaan sebuah teknik pembangunan yang dinamakan “Sosrobahu” dalam pembuatan jalan layang di Jakarta.

Perbekal/Kepala Kelurahan Ubud

Dan dalam perkembangannya, Kelurahan Ubud pernah dipimpin oleh Perbekel/Kepala Kelurahan sebagai berikut :

  1. Pan Grya (1922-1932)
  2. Anak Agung Gde Krepeg (1932-1942)
  3. Gusti Putu Leket (1942-1950)
  4. Tjokorda Alit Dalem (1950-1955)
  5. Anak  Agung Gde Rai Gug (1955-1977)
  6. Tjokorda Gde Rai Darmawan (1977-1983)
  7. Tjokorda Raka Sukawati (1983-1988)
  8. Tjokorda Gde Anom (1988-1991)
  9. Tjokorda Gde Rai Darmawan (1991-1993)
  10. I Ketut Suastika, BA (1993-1998)
  11. Cokorda Gede Putra Darmayuda, S.IP., M.Si (1998-2006)
  12. Drs. I Kadek Alit Wirawan (2006-2006)
  13. I Made Wartana, AP (2006-2009)
  14. I Wayan Ardana, AP., MA (2009-2009)
  15. Dra. Melgia C. Van Harling (2009-2009)
  16. I Dewa Gde Pariyatna, S.STP (2009-2013)
  17. I Wayan Parmadi, S.IP.,M.A.P. (2013-2019)
  18. I Gusti Ngurah Nyoman Suastika, ST (2019-Sekarang)

Lingkungan/Banjar[sunting | sunting sumber]

Kelurahan Ubud sampai saat ini secara Administrasi/Kedinasan terbagi ke dalam 13 (tiga belas) Lingkungan sebagai berikut:

  1. Lingkungan Ubud Kelod
  2. Lingkungan Ubud Tengah
  3. Lingkungan Ubud Kaja
  4. Lingkungan Sambahan
  5. Lingkungan Bentuyung
  6. Lingkungan Junjungan
  7. Lingkungan Tengallantang
  8. Lingkungan Taman Kaja
  9. Lingkungan Taman Kelod
  10. Lingkungan Padang Tegal Kaja
  11. Lingkungan Padang Tegal Tengah
  12. Lingkungan Padang Tegal Kelod
  13. Lingkungan Padang Tegal Mekar Sari

Desa Pakraman[sunting | sunting sumber]

Jika ditinjau dari aspek keagamaan dan adat di Kelurahan Ubud terdiri dari 6 (enam) Desa Pakraman yang meliputi:

  1. Desa Pakraman Ubud
  2. Desa Pakraman Bentuyung
  3. Desa Pakraman Junjungan
  4. Desa Pakraman Tegallantang
  5. Desa Pakraman Taman Kaja
  6. Desa Pakraman Padangtegal

Masing-masing desa pakraman memiliki Pura Khayangan Tiga yang menjadi tanggung jawab dan sekaligus pemersatu warga masyarakatnya (krama desa). Selain Pura Khayangan Tiga yang merupakan parahyangan pokok dari desa pakraman, juga terdapat pura penyungsungan adat yang lain yang sudah diwarisi secara turun temurun diantaranya seperti di Desa Pakraman Ubud adalah Pura Gunung Lebah, Batukaru, Sakenan, dan sebagainya. Dari gambaran tersebut di atas, dapat dipastikan  bahwa  masyarakat Kelurahan Ubud sangat sarat dengan kehidupan religius dimana pelaksanaan aktifitas keagamaan dan adatnya cukup padat sepanjang tahun.

Dan hubungan kerjasama antara Desa Pakraman yang ada di Kelurahan Ubud selama ini tetap terjalin dengan baik dengan menjungjung tinggi  rasa persatuan dan kesatuan serta mengupayakan tujuan yang sama, yaitu menciptakan keharmonisan dan kekerabatan yang kondusif untuk kemajuan masyarakat Kelurahan Ubud pada umumnya.

Batas Wilayah[sunting | sunting sumber]

Kelurahan Ubud merupakan satu–satunya kelurahan yang ada di antara 8 (delapan) Desa/Kelurahan di Kecamatan Ubud, dengan batas-batas wilayah sebagai berikut:

Di sebelah Utara                                : Kecamatan Tegallalang.

Di sebelah Timur                               : Desa Peliatan.

Di sebelah Selatan                             : Desa Mas.

Di sebelah Barat                                 : Desa Sayan.

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Di Kelurahan Ubud terdapat satu SMA negeri, tiga SMK swasta, satu SMP negeri, satu SMP swasta, dan lima SD negeri.

SMA/SMK[sunting | sunting sumber]

  • SMA Negeri 1 Ubud
  • SMK Negeri 1 Mas-Ubud
  • SMK Pariwisata Ganesha
  • SMK Pariwisata PGRI Ubud
  • SMK Pariwisata Putra Bangsa

SMP[sunting | sunting sumber]

  • SMP Negeri 1 Ubud
  • SMP Kerta Yoga

SD[sunting | sunting sumber]

  • SD Negeri 1 Ubud
  • SD Negeri 2 Ubud
  • SD Negeri 3 Ubud
  • SD Negeri 4 Ubud
  • SD Negeri 5 Ubud

Sebutan[sunting | sunting sumber]

Banyak sebutan yang diberikan untuk Ubud, seperti Desmond Tutu, seorang peraih Nobel Perdamaian Dunia, yang menyebut Ubud sebagai “Pusat Kebudayaan Dunia” atau “Ubud Capital of Culture For the World”.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c "Kecamatan Ubud dalam Angka 2017". Badan Pusat Statistik Indonésia. 2017. Diakses tanggal 16 Désémber 2018.  Kesalahan pengutipan: Tanda <ref> tidak sah; nama "BPS Ubud 2017" didefinisikan berulang dengan isi berbeda
  2. ^ "Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 137 Tahun 2017 tentang Kode dan Data Wilayah Administrasi Pemerintahan". Kementerian Dalam Negeri Republik Indonesia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Desember 2018. Diakses tanggal 3 Oktober 2019. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]