Tuan Dibangarna

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Marga Tuan Dibangarna
Aksara Batakᯖᯮᯀᯉ᯲ ᯑᯪᯅᯝᯒ᯲ᯉ
(Surat Batak Toba)
Nama MargaTuan Dibangarna
(marga tidak digunakan)
Nama/
Pengejaan
Alternatif
Tuan Di Bangarna
Silsilah
Jarak
generasi
dengan
Siraja Batak
1Siraja Batak
2Raja Isumbaon
3Tuan Sorimangaraja
4Tuan Sorbadibanua
(Nai Suanon)
5Sibagot Ni Pohan
6Tuan Dibangarna
Nama Lengkap
Tokoh
Tuan Dibangarna
Nama Istribr. Pasaribu
Nama Anak1. Raja Panjaitan
2. Raja Silitonga
3. Raja Siagian
4. Raja Sianipar
Kekerabatan
Induk MargaSibagot Ni Pohan
Persatuan
Marga
Tuan Dibangarna
Kerabat
Marga
(Dongan Tubu)
Tuan Sihubil (Abang)
Tuan Somanimbil (Abang)
Sonak Malela (Adik)
Sub-Marga/
Cabang Marga
Panjaitan
Silitonga
Siagian (Pardosi)
Sianipar
Mata ni Ari
Binsar
Pasaribu
Asal
SukuToba
Sub-SukuToba Holbung
Kampung
Asal
Kec. Balige
Kawasan
Marga
Kec. Balige
Kec. Habinsaran
Kec. Laguboti
Kec. Nassau
Kec. Pintu Pohan Meranti
Kec. Siborongborong
Kec. Sigumpar
Kec. Sipahutar


Tuan Dibangarna adalah seorang tokoh dalam marga Batak dari sub-suku Toba. Nama Tuan Dibangarna tidak dipergunakan sebagai marga oleh keturunannya, namun sebagai nama persatuan marga. Keturunan Tuan Dibangarna berasal dari daerah Balige, Kabupaten Toba Samosir.

Tarombo[sunting | sunting sumber]

Berikut merupakan tarombo (silsilah) keturunan Tuan Dibangarna:

Tuan Dibangarna
Raja PanjaitanRaja SilitongaRaja SiagianRaja Sianipar


Menurut silsilah garis keturunan Suku Batak (tarombo), Tuan Dibangarna adalah generasi keenam dari Siraja Batak dan anak ketiga dari Sibagot Ni Pohan.

Tuan Dibangarna memiliki empat orang anak, dan dalam perkembangannya keturunan Tuan Dibangarna mengklasifikasikan diri ke dalam lima marga sesuai dengan nama anak-anak Tuan Dibangarna:

  • Keturunan Raja Panjaitan menggunakan marga Panjaitan
  • Keturunan Raja Silitonga menggunakan marga Silitonga
  • Keturunan Raja Siagian menggunakan marga Siagian dan Pardosi
  • Keturunan Raja Sianipar menggunakan marga Sianipar

Kekerabatan[sunting | sunting sumber]

Keturunan Tuan Dibangarna memiliki hubungan erat dengan memegang teguh ikatan persaudaraan untuk tidak menikah antar satu dengan yang lain.

Tuan Dibangarna menikah dengan br. Pasaribu, oleh sebab itu Hulahula (mataniari binsar) dari seluruh marga keturunan Tuan Dibangarna adalah marga Pasaribu.

Sumber[sunting | sunting sumber]

  • Hutagalung, W.M. (1991), Pustaha Batak Tarombo dohot Turiturian ni Bangso Batak, hlm. 226–230 
  • Siahaan, Amanihut N.; Pardede, H. (1957), Sejarah perkembangan Marga - Marga Batak 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]