Tragedi kepemilikan bersama

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Tragedi Kepemilikan Bersama (Inggris: Tragedy of the Commons) adalah suatu ketidakbahagiaan akibat kekejaman dalam bekerja untuk merebut sesuatu[1].

Tragedi Kepemilikan Bersama timbul saat setiap manusia berusaha mengambil kekayaan alam yang menjadi milik bersama untuk kepentingan pribadinya sehingga merugikan mahkluk hidup lain[1]. Oleh karena itu, Tragedi Kepemilikan Bersama ini umumnya terjadi pada sumber daya yang merupakan milik umum[1].

Pandangan yang menyebabkan terjadinya Tragedi Kepemilikan Bersama adalah keinginan untuk meraih untung yang banyak untuk kepentingan pribadi daripada membagi-bagikannya kepada manusia lain dan masing-masing mendapat jatah sedikit[2]. Pendangan seperti ini awalnya akan terasa menguntungkan bagi pihak yang memakai banyak sumber daya alam, namun pada akhirnya ketersediaan sumber daya alam akan habis dan justru berdampak negatif bagi pihak yang memakai dan bagi manusia lain[2]. Untuk mencegahnya dibutuhkan keinginan berkorban dengan mendapatkan sedikit namun akan berdampak positif bagi kelestarian sumber daya alam yang digunakan[3].

Hubungan dengan Polusi[sunting | sunting sumber]

Pembuangan limbah ke air seperti kimia, radioaktif, sampah rumah tangga, dan ke udara seperti sisa pembakaran, aerosol, dan lain-lain dapat menyebabkan polusi pada lingkungan[4]. Manusia berpikir bahwa limbah yang mereka buang hanya sedikit dibandingkan luas alam yang mereka tempati dan nantinya limbah tersebut akan hilang dengan sendirinya[4]. Pemikiran semacam ini akan menyebabkan penumpukan limbah yang akan menyebabkan polusi[4].

Polusi akan menyebabkan kerugian pada populasi. Populasi pun juga terkait dengan polusi yang dihasilkan. Semakin padat populasi maka limbah buangan yang dihasilkan akan semakin banyak[4].

Kesimpulan[sunting | sunting sumber]

Menurut Hardin (1982), ada lima kesimpulan mengenai Tragedi Kepemilikan Bersama:[5]

  1. Tidak semua permasalahan dapat diselesaikan dengan pendekatan teknis tetapi kadang-kadang membutuhkan suatu penyelesaian non teknis. Misalnya perebutan pemanfaatan ruang pesisir antara berbagai instansi, masyarakat dan stakeholder lainnya, dapat diselesaikan dengan konsep non teknis pengelolaan terpadu.
  2. Tragedi Kepemilikan Bersama dapat terjadi di lautan, apabila setiap orang menganggap bahwa laut adalah milik bersama. Dan secara beramai-ramai meningkatkan kapasitas dan kemampuan alat tangkapnya untuk meningkatkan hasil produksinya, di mana setiap orang beranggapan bahwa sumber daya ikan adalah tetap ada dan tersedia.
  3. Tragedi Kepemilikan Bersama dapat juga terjadi pada permasalahan polusi. Dengan menganggap bahwa laut dan pesisir adalah milik bersama dan menjadikannya seperti keranjang sampah, di mana setiap orang bebas membuang limbah dan sampahnya tanpa memperdulikan akan akibat polusi yang akan diterima.
  4. Tragedi Kepemilikan Bersama dapat diselesaikan dengan menggunakan moralitas dan hati nurani, di kala perdebatan menemui jalan buntu maka akan dikembalikan kepada kesadaran pribadi. Seseorang yang tidak bisa menggunakan hati nuraninya dianggap sebagai seseorang yang memiliki penyakit jiwa.
  5. Kebebasan yang tidak bertanggungjawab hanyalah mendatangkan penderitaan dan kesengsaraan. Awalnya memang masih dianggap baik, tetapi dikala jumlah populasi penduduk meningkat, maka permasalahannya akan segera muncul.
  6. Terkadang untuk menghindari tragedi pada barang kepemilikan umum harus ditempuh dengan cara pemaksaan seperti pembuatan peraturan tentang larangan-larangan, pajak dan aturan-aturan non formal yang disepakati bersama oleh unsur masyarakat dan pemangku kepentingan lainnya.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Lubis S. 2009. Tragedy Of The Commons (Kaitannya Dgn Ilmu Manajemen Kelautan).[1].[4 Mar 2010].
  2. ^ a b Hutagalung RA. 2010. Ekologi Dasar.
  3. ^ Hardin G. 1963. Perspec. Biol. Med. 6, 366.
  4. ^ a b c d The Garret Hardin Society. 2005. the Tragedy of the Commons.[2].[5 mei 2010].
  5. ^ Hardin GJ. 1982. The tragedy of the commons. US: Environmental Fund.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

http://www.scribd.com/doc/7680562/Hubungan-Tragedy-of-the-Commons-Dengan-Revolusi-Industri

http://salehlubis.blogspot.com/2009/02/tragedy-of-common-kaitannya-dgn-ilmu.html