Terarium

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Terarium

Terarium atau Vivarium merupakan replikasi mini suatu eksosistem terdiri dari elemen tanaman, mikroorganisme, dan mineral yang diletakkan dalam wadah kaca transparan. Terarium tertutup dapat memenuhi kebutuhan ekosistem secara mandiri dengan pemberian air dan nutrisi awal yang cukup serta wadah kaca transparan memungkinkan cahaya masuk untuk memenuhi kebutuhan energi cahaya.[1]

Terarium dapat mensimulasikan kondisi di alam sebenarnya dalam media kaca tersebut. Misalnya ekosistem gurun, ekosistem padang rumput, ekosistem hutan hujan tropis dan bermacam-macam ekosistem lainnya.Pembuatan terarium dilakukan untuk beragam kebutuhan seperti untuk penelitian, metode bercocok tanam maupun dekorasi.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Seorang fisikawan dari London, Nathaniel B. Ward (1791-1868), merupakan ilmuwan yang memperkenalkan prisnsip dasar terarium. Ward menempatkan pupa seekor ngengat sphinx dalam botol berisi tanah lembap. Beberapa hari kemudian, tumbuhan paku dan beberapa tumbuhan kecil tumbuh dalam wadah. Pada siang hari, air akan menguap dan terkondensasi di permukaan botol, sedangkan pada malam hari, air akan mengalir kembali ke tanah. Konsep atau alat ini dikenal dengan Wadah Wardian (bahasa Inggris: Wardian Case). [1][2]

Penemuan Ward diabadikan di Kerajaan Inggris pada Era Victoria. Rumah kaca mini berukuran panjang 150 cm, lebar 75 cm, dan tinggi 110 cm ditempatkan di tengah kebun kerajaan. Wadah Wardian tersebut berisi berbagai tanaman suplir dan pakis. [3]

Komponen Dasar[sunting | sunting sumber]

Sebuah terarium terdiri dari wadah, media tanam, dan tanaman. Berbagai jenis terarium dapat dibuat sesuai dengan tema ekosistem yang ingin direplika. Hal yang perlu diperhatikan adalah media tanam yang digunakan dan kombinasi tanaman yang ditanam harus seimbang dan sesuai.

Wadah[sunting | sunting sumber]

Wadah yang digunakan untuk terarium adalah wadah transparan, umumnya terbuat dari kaca. Wadah terarium tersedia dalam berbagai bentuk dan ukuran. Jenis wadah yang mudah dijumpai adalah botol kaca, toples kue, gelas kaca, dan wadah acar. Selain itu, wadah kaca dapat juga dibeli di toko khusus yang menyediakan wadah kaca.[4]

Media Tanam[sunting | sunting sumber]

Media tanam terarium terdiri dari beberapa lapisan. Bahan yang umum digunakan untuk terarium adalah batu kerikil, pasir, moss, arang, dan tanah.[1][4] Berdasarkan urutan susunan media dari paling bawah hingga paling atas sebagai berikut.

  • Batu kerikil: penempatan kerikil di paling bawah berfungsi untuk memperbaiki drainase. Kelebihan air dari tanah akan turun ke lapisan batu untuk mencegah kelembapan tanah berlebih.
  • Arang: pemberian lapisan arang dapat mengurangi toksin pada ekosistem terarium. Pemberian arang merupakan pilihan opsional.
  • Moss: lapisan moss memiliki sifat menyerap air dan menghambat evaporasi sehingga mempertahankan kelembapan tanah. Penggunaan lapisan moss untuk terarium tanaman kaktus dan sukulen tidak diperlukan.
  • Tanah: lapisan tanah merupakan ruang tumbuh perakaran tanaman yang menopang dan menyuplai nutrisi bagi tanaman terarium.
  • Pasir: lapisan pasir meningkatkan aerasi dan drainase media tanam. Penggunaan pasir dapat juga difungsikan sebagai hiasan atau dibuat lapis bertumpuk dengan tanah untuk memberikan pola yang bagus.

Tanaman[sunting | sunting sumber]

Umumnya tanaman yang digunakan untuk terarium adalah sukulen, kaktus, dan bromelia untuk terarium kering (dry terrarium), serta paku-pakuan, palem, scindapsus, dan episcia untuk terarium basah (wet terrarium).[3] Tanaman yang digunakan adalah tanaman dengan ukuran muat di wadah, pertumbuhan lambat, dan cocok dengan konsep terarium. Penggunaan lumut dan rumput juga dapat diterapkan.

Hiasan[sunting | sunting sumber]

Beberapa terarium dapat dikreasikan dengan tambahan hiasan seperti kerang, patung manusia atau hewan, rumah-rumahan, pasir warna-warni, atau batu-batuan.

Catatan Kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Bauer, Anna; Levy, Noam (2018-02-27). Terrarium: 33 Glass Gardens to Make Your Own (dalam bahasa Inggris). Chronicle Books. ISBN 978-1-4521-7021-3. 
  2. ^ Colletti, Maria (2015-09-18). Terrariums - Gardens Under Glass: Designing, Creating, and Planting Modern Indoor Gardens (dalam bahasa Inggris). Cool Springs Press. ISBN 978-1-59186-633-6. 
  3. ^ a b Kristiani, Anie (2008-01-01). Membuat Terarium; dari Hobi Menjadi Bisnis. AgroMedia. ISBN 978-979-006-192-7. 
  4. ^ a b Aiello, Amy Bryant; Bryant, Kate (2011-04-25). Terrarium Craft: Create 50 Magical, Miniature Worlds (dalam bahasa Inggris). Timber Press. ISBN 978-1-60469-309-6.