Sungai Yarlung Tsangpo

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Yarlung Tsangpo
yar klung gtsang po
ཡར་ཀླུང་གཙང་པོ།
雅鲁藏布江
Yarlung Tsangpo - Tibet - 02.jpg
Yarlung Tsangpo di barat daya Lhasa
Lokasi
NegaraRepublik Rakyat Tiongkok, India, Bangladesh
Ciri-ciri fisik
Hulu sungai 
 - lokasiGletser Angsi di Shigatse, Daerah Otonomi Tibet, Republik Rakyat Tiongkok
Panjang2840 km (1760 mi)
Debit air 
 - rata-rata16240 m3/s (574000 cu ft/s)
Daerah Aliran Sungai
Ukuran cekungan912000 km2 (352000 sq mi)
Anak sungai 
 - kiriRaka Tsangpo, Nimu Maqu, Lhasa, Nyang

Sungai Yarlung Tsangpo (terkadang disebut Yarlung Zangbo atau Yarlung Zangbo Jiang (Tibet: ཡར་ཀླུངས་གཙང་པོ་Wylie: yar kLungs gTsang po; ZWPY: Yarlung Zangbo), atau Sungai Yalu Zangbu (Hanzi sederhana: 雅鲁藏布江; Hanzi tradisional: 雅魯藏布江; Pinyin: Yǎlǔ Zàngbù Jiāng) adalah sungai terpanjang di Daerah Otonomi Tibet, Tiongkok.[1] Bagian Tsangpo kemungkinan berasal dari fakta bahwa sungai mengalir dari atau melalui Tsang yang meliputi bagian Tibet di sebelah barat Lhasa.

Sungai ini merupakan aliran atas dari Sungai Brahmaputra. Berasal dari Gletser Angsi di bagian barat Tibet, sebelah tenggara Gunung Kailash dan Danau Manasarovar, sungai ini kemudian membentuk Lembah Tibet Selatan dan Grand Canyon Yarlung Tsangpo sebelum masuk ke negara bagian Arunachal Pradesh, India.

Setelah aliran bawah dari Arunachal Pradesh, sungai menjadi lebih lebar dan disebut Siang. Setelah mencapai Assam, sungai ini dikenal sebagai Brahmaputra. Dari Assam, sungai memasuki Bangladesh di Ramnabazar. Dari sana hingga sekitar 200 tahun yang lalu, sungai ini mengalir ke arah timur dan bergabung dengan Sungai Meghna dekat Bhairab Upazila. Saluran lama ini telah berangsur-angsur mengering. Saat ini saluran utama sungai disebut Sungai Jamuna, yang mengalir ke selatan untuk bertemu Gangga, yang di Bangladesh disebut sebagai Padma.

Ketika meninggalkan Dataran Tinggi Tibet, sungai ini membentuk ngarai terbesar dan terdalam di dunia, Grand Canyon Yarlung Tsangpo.[2]

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Yarlung Tsangpo, Prefektur Shigatse.
Peta Sungai Yarlung Tsangpo
Sedimen Sungai Yarlung Tsangpo.
Sungai Yarlung Tsangpo saat melalui Tibet, dengan puncak Namche Barwa dan Gyala Peri. Gambar dipusatkan pada 29°09′22″N 93°58′59″E / 29.156°N 93.983°E / 29.156; 93.983

Sungai Yarlung Tsangpo adalah sungai utama tertinggi di dunia. Anak sungai terpanjangnya adalah Sungai Nyang. Anak sungai utama Yarlung Tsangpo antara lain Sungai Nyangchu, Sungai Lhasa, Sungai Nyang, dan Parlung Tsangpo.

Di Tibet sungai mengalir melalui Lembah Tibet Selatan, yang memiliki panjang sekitar 1200 kilometer (750 mi) dan lebar sekitar 300 kilometer (190 mi). Lembah sungai turun dari 4500 meter (14800 ft) di atas permukaan laut hingga 3000 meter (9800 ft).[3][4] Ketika turun, vegetasi sekitarnya berubah dari gurun dingin menjadi padang rumput kering hingga menjadi vegetasi belukar. Pada akhirnya vegetasi tersebut berubah menjadi hutan konifer dan rhododendron. Garis pohon kira-kira berukuran 3200 meter (10500 ft).[5] Batuan batupasir bersedimen yang ditemukan di dekat ibu kota Tibet, Lhasa, mengandung butiran mineral magnetik yang merekam arus medan magnet Bumi.[6]

Cekungan Sungai Yarlung, yang dibatasi oleh pegunungan Himalaya di selatan dan Kang Rinpoche dan Pegunungan Nyenchen Tanglha di utara, memiliki iklim yang lebih buruk daripada bagian utara Tibet, dan merupakan rumah bagi sebagian besar populasi Daerah Otonomi Tibet.

Grand Canyon Yarlung Tsangpo, yang dibentuk oleh tikungan berbentuk sepatu kuda di sungai di mana ia meninggalkan Dataran Tinggi Tibet dan mengalir di sekitar Namcha Barwa, adalah ngarai terdalam, dan mungkin yang terpanjang di dunia.[7]

Sungai Yarlung Tsangpo memiliki tiga air terjun utama di seluruh jalurnya.[8] Air terjun terbesar sungai ini yang disebut sebagai "Air Terjun Tersembunyi", tidak dipublikasikan di Barat sampai tahun 1998, ketika dilihat oleh orang Barat secara singkat dan dipuji sebagai suatu "penemuan."[9] Mereka bahkan digambarkan sebagai penemuan air terjun besar yang telah menjadi topik yang diceritakan kepada orang Barat oleh pemburu Tibet dan biarawan Buddha, tetapi tidak pernah ditemukan oleh penjelajah Barat pada saat itu.[10] Otoritas Tiongkok mengajukan protes, dengan mengatakan bahwa ahli geografi Tiongkok, yang telah menjelajahi jurang tersebut sejak 1973, telah mengambil gambar air terjun pada tahun 1987 dari sebuah helikopter.[11]

Eksplorasi kayak[sunting | sunting sumber]

Bagian Sungai Yarlung Tsangpo yang memiliki jeram sungai.

Sejak 1990-an Sungai Yarlung Tsangpo telah menjadi tujuan sejumlah tim yang terlibat dalam eksplorasi dan arung kayak.[12] Sungai ini disebut "Everest Sungai" ("Everest of Rivers") karena kondisi ekstrim sungai.[13] Upaya pertama dilakukan pada tahun 1993 oleh sekelompok orang Jepang yang kemudian kehilangan satu orang anggota di sungai.

Pada bulan Oktober 1998, sebuah ekspedisi kayak yang disponsori oleh National Geographic Society berusaha untuk menjelajahi Grand Canyon Yarlung Tsangpo. Karena memiliki masalah dengan ketinggian air yang tak terduga, ekspedisi berakhir dengan tragedi ketika ahli kayak Doug Gordon kehilangan nyawanya.[14]

Pada Januari-Februari 2002, sebuah kelompok internasional yang terdiri dari Scott Lindgren, Steve Fisher, Mike Abbott, Allan Ellard, Dustin Knapp, dan Johnnie dan Willie Kern, berhasil menyelesaikan turunan pertama dari bagian atas Tsangpo.[15]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Yue-man Yeung & Jianfa Shen 2004.
  2. ^ "The New largest Canyon in the world - The Great Canyon of Yalung Tsangpu River (Tibet)". www.100gogo.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-02-28. Diakses tanggal 2009-07-19. 
  3. ^ Yang Qinye & Zheng Du. Tibetan Geography. China Intercontinental Press. hlm. 30–31. ISBN 7508506650. 
  4. ^ Zheng Du, Zhang Qingsong, Wu Shaohong: Mountain Geoecology and Sustainable Development of the Tibetan Plateau (Kluwer 2000), ISBN 0-7923-6688-3, p. 312;
  5. ^ "Yarlung Tsangpo arid steppe". Terrestrial Ecoregions. World Wildlife Fund. Diakses tanggal 2007-06-29. 
  6. ^ "Yarlung Tsangpo River in China". Atmospheric Data Science Center. Diakses tanggal 2007-06-27. 
  7. ^ "The World's Biggest Canyon". www.china.org. Diakses tanggal 2007-06-29. 
  8. ^ "Hidden Falls". WWD - Waterfall Database. Diakses tanggal 2007-06-30. 
  9. ^ "Fabled Tibetan Waterfalls Finally Discovered". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-09-27. Diakses tanggal 2007-07-07. 
  10. ^ Compiled by Nima Dorjee (7 January, 1999). Fabled Tibetan Waterfalls Finally Discovered. World Tibet Network News. Published by The Canada Tibet Committee. Issue ID: 99/01/07 Diarsipkan 2007-09-27 di Wayback Machine. Diakses pada 14 September 2008.
  11. ^ Peter Heller (July 2002). Liquid Thunder. Outside Online. Diakses pada 14 September 2008.
    Antonio Perezgrueso (undated). The Echo of Liquid Thunder. (span. original: Los ecos del trueno líquido) Explorations and Expeditions on the English pages of the Sociedad Geográfica Española. Diakses pada 14 September 2008.
    Who found it first? no longer existing website, quoted without further information on The Ancients. Shangri-La Found as: "Little attention was paid to the Chinese team that had been striking for the falls during that fateful trekking season. They claimed to have reached the falls before Baker but were ignored for the most part by everybody except their government who decided to close the gorge to westerners." Diakses pada 14 September 2008.
  12. ^ "Tibet Hidden Falls | The Hidden Lands of Tibet". Diakses tanggal 2017-03-16. 
  13. ^ Press release of successful kayak run
  14. ^ Doug Gordon
  15. ^ Heller, Peter. "Tsangpo Expedition: Liquid Thunder". Outside Magazine. Outside Online. Diakses tanggal 2009-02-07. 

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]