Sungai Zarqa

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Sungai Yabok)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Sungai Zarqa (نهر الزرقاء)
River
Landscape of Jordan.JPG
Sungai Zarqa
Nama asal: Arabic زرقاء, "sungai biru"[1]
Negara  Yordania
Provinsi Kegubernuran Zarqa, Kegubernuran Jerash, Kegubernuran Balqa
Anak sungai
 - kiri Wadi Dhuleil
Kota Amman, Zarqa, Jerash
Markah tanah Sungai Yordan
Sumber 'Ain Ghazal
 - location Amman
 - elevation 776 m (2.546 ft)
Muara Sungai Yordan
 - elevation
Panjang 65 km (40 mi)
DAS 3.900 km2 (1.506 sq mi)
Sungai Zarqa (Yabok)

Sungai Zarqa ( نهر الزرقاء, Nahr az-Zarqāʾ, lit. "Sungai [Kota] Biru") adalah anak sungai terbesar kedua pada hilir Sungai Yordan, setelah Sungai Yarmouk. Merupakan sungai terbesar ketiga di wilayah tersebut dengan debit tahunan, dan DAS-nya meliputi wilayah yang paling padat penduduknya di sebelah timur Sungai Yordan. Mata air terletak dekat Amman, dan mengalir melalui sebuah lembah mendalam dan luas ke sungai Yordan, dengan ketinggian 1090 meter (3580 ft) lebih rendah. Sungai ini tercemar berat dan restorasinya adalah salah satu prioritas utama untuk Kementerian Lingkungan Hidup Yordania.[2]

Sungai Zarqa ini umumnya diidentifikasi dengan Sungai Yabok (Ibrani: נָּחַל יַבֹּקנָּחַל יַבֹּק, Nahal Yabok) yang tercatat dalam Alkitab.

Secara geologis, sungai Zarqa diperkirakan berusia sekitar 30 juta tahun. Asal sungai ini, 'Ain Ghazal, adalah sebuah situs arkeologi utama yang bertarikh ke era Neolitikum. Temuan arkeologis di sepanjang jalur sungai menunjukkan daerah itu kaya akan flora dan fauna di masa lalu. Sungai Zarqa ini juga dikenal dengan deposit amber yang bertarikh ke era Hauterivian pada era Awal Cretaceous (135 juta tahun). Sejumlah flora dan fauna luar biasa dilaporkan dari amber ini mencerminkan kondisi paleoenvironmental tropis pada saat pengendapan resin (Kaddumi, 2005; 2007).

Nama[sunting | sunting sumber]

Nama Arab modern, Nahr az-Zarqa' (نهر الزرقاء) berarti "sungai biru", di mana nahr berarti "sungai" dan zarqa (زرقاء) berarti "biru".

Sungai Yabok dalam Alkitab[sunting | sunting sumber]

Sungai Yabok (Jabbok River) mengalir ke sungai Yordan (Jordan River). Sungai Yarmouk (Yarmouk River berada di sebelah utaranya.

Sungai Zarqa diidentifikasi dengan sungai Yabok[3] (bahasa Ibrani: יבוק). Dalam Alkitab Yakub menyeberangi sungai Yabok dalam perjalanan ke Kanaan, setelah meninggalkan Haran. Jalur itu mengarah ke bagian barat ke Sukkot Valley, dari mana orang itu melintasi sungai Yordan dan dapat dengan mudah mencapai Sikhem, yang akhirnya dilakukan oleh Yakub. Kota Zaretan dan Adam yang juga tercatat di Alkitab terletak pula di mulut lembah.

Sungai ini pertama kali disebutkan dalam kaitannya dengan pertemuan Yakub dan Esau, dan dengan pergumulan Yakub melawan seorang malaikat (Kejadian 32:23 et seq.). Menjadi batas yang memisahkan wilayah suku Ruben dan Gad dari Amon (Ulangan 3:16), yang terakhir digambarkan sebagai berbaring sepanjang sungai Yabok (Bilangan 21:24; Ulangan 2:37, Ulangan 3:16; Yosua 12:2). Wilayah Sihon digambarkan sebagai membentang "dari (sungai) Arnon sampai (sungai) Yabok" (Bilangan 21:24), dan hal itu kemudian diklaim kembali oleh Raja Amon (Hakim-hakim 11:13, 22). Eusebius[4] menempatkan sungai itu di antara Gerasa (sekarang: Jerash) dan Philadelphia (sekarang: Amman).

Alur[sunting | sunting sumber]

Daerah Aliran Sungai Zarqa (Executive Action Team/ EXACT), Kelompok Kerja Multilateral mengenai Sumber Daya Air)
Sungai Zarqa yang mengalir di Kegubernuran Jerash

Hulu Zarqa dimulai di sebelah timur laut kota Amman, muncul dari mata air yang bernama Ain Ghazal ("Gazelle musim semi"). Sungai ini mengalir ke utara sebelum menuju ke barat. Keluar di sisi timur pegunungan Gilead, mengalir sekitar 105 kilometer (65 mi) di jurang liar dan dalam sebelum mengalir ke Sungai Yordan antara Genesaret dan Laut Mati, pada titik 1090 meter (3576 ft) di bawah asal mulanya.[5] Pada daerah lebih tinggi, tepi sungai sebagian besar curam dan seperti ngarai. Dekat Ain Ghazal, dua wadi anak sungai bergabung dengan sungai ini, dan mengiris ke sebuah cekungan dangkal.[6] Sungai ini membentuk perbatasan antara wilayah administratif Yordania: Kegubernuran Irbid dan Balqa.

Sungai adalah perenial (terus mengalir), namun dengan aliran dasar yang sangat rendah, sekitar 2-3 juta meter kubik per bulan selama bulan-bulan musim panas, dan sebanyak 5-8 juta meter kubik per bulan selama musim hujan pada bulan-bulan musim dingin. Ini menjadikan sungai ini anak sungai terbesar kedua pada hilir sungai Yordan, setelah Sungai Yarmouk, dan sungai terbesar ketiga di wilayah tersebut dari segi debit tahunan. Banjir tidak teratur setelah hujan badai dapat meningkatkan aliran sebanyak 54 juta meter kubik. Rata-rata aliran tahunan sebesar 63,3 juta meter kubik.[7] Total daerah aliran sebesar 3900 km2 (1500 sq mi) terbesar di Yordania.[8] Sebuah bendungan kecil, Al-Rwyha, dekat desa Deir Alla, menandai akhir bagian hulu sungai, dimana arus alami dan cepat mengalirkan air yang sangat jernih. Ada sangat sedikit pertanian di sepanjang tepi sungai di wilayah ini, yang sangat berbatu. Pada bagian hilir dari bendungan ini, tingkat air sangat rendah, dan sungai ini secara intensif digunakan untuk pertanian, serta bagi domba dan kambing merumput.[9] Bendungan King Talal dibangun di hilir sungai Zarqa pada tahun 1970, dan menciptakan sebuah reservoir dengan kapasitas 55 juta meter kubik, dan meningkat pada tahun 1987 menjadi 86 juta meter kubik. Ketika dibangun, diharapkan bahwa waduk akan memasok air untuk penggunaan kota-kota di wilayah Amman. Namun, saat ini tingkat polusi di danau itu membuat air tidak layak untuk konsumsi manusia, dan akhirnya digunakan untuk irigasi saja.[10]

Jembatan[sunting | sunting sumber]

Jembatan Jerash Baru melintasi hulu Zarqa pada waduk King Talal, pada jalan dari Amman ke Jerash. Jembatan itu merupakan tempat stasiun pengukuran aliran yang dilakukan terus-menerus.

Di kota Zarqa, beberapa jembatan, kendaraan dan pejalan kaki, menyeberangi sungai ini. Awalnya dibangun oleh orang Chechnya pendiri kota ini. Saat ini terdapat Jembatan Zawahreh, suatu jembatan kendaraan yang menghubungkan Jalan Baha' al-Din dengan Jalan al-Zuhur serta menghubungkan Jalan Baha' al-Din dengan Jalan King Talal. Dua jembatan pejalan kaki menghubungkan Jalan al-Zuhur dan Jalan Baha' al-Din, serta Jalan Wasfi al-Tal dan Jalan Petra.[11]

Sejarah alam[sunting | sunting sumber]

Asal-usul geologi sungai Zarqa sungai adalah sekitar 30 juta tahun lalu, ketika Jordan Rift Valley dibentuk. Efek riak pembentukannya adalah penciptaan wadi-wadi di samping-sampingnya. Sungai Zarqa memahat ke tepi barat dari salah satu sisi wadi ini.[12] Formasi paling awal di daerah ini bertarikh era Trias dan awal Jurassic, dan telah diberi nama formasi Zerqa dan Kurnub. Formasi batuan bercorak sedimen laut, sisa-sisa Laut Tethys prasejarah, yang pernah menutupi daerah dengan rentang timur–barat, pada setengah jalan ke Laut Mati. Sepanjang sungai Zarqa, ditemukan kristal batu kapur berselang-seling dengan serpih. Lapisan berikutnya adalah lapisan gypsum, 20-30 meter tingginya, berlempung kapur marly, dengan serpihan dan batuan yang kaya akan zat besi serta batu pasir. Lapisan ini kaya akan fosil.[13] Lembah Zarqa itu merupakan lorong penting yang menghubungkan Gurun Timur dan Lembah Yordan.

Flora[sunting | sunting sumber]

Temuan arkeologis dari fosil batu bara menunjukkan bahwa poplar dan tamarix pernah tumbuh di sepanjang tepi sungai Zarqa, dengan hutan-hutan liar oak yang tumbuh di lereng bukit.[14] Saat ini, belukar tamarix masih tersebar luas di dataran banjir, dan tepian sungai dibudidayakan dengan kebun buah-buahan dan ladang sayur. Sepanjang aliran sungai Zarqa, air dipompa secara langsung dan digunakan untuk mengairi tanaman sayuran berdaun seperti peterseli, bayam, kubis, kembang kol dan selada, serta kentang. Pohon-pohon Zaitun juga ditemukan di sepanjang tepi sungai.[15] Tulip tumbuh pada banyak bukit sungai,[16] sementara di area sumber air dan aliran air, vegetasi air banyak ditemukan.[17] Hutan alam pinus tumbuh di daerah Bendungan King Talal. Di sepanjang tepian hulu, di mana sungai mengalir liar, banyak ditemukan buluh, oleander dan spesies Typha. Sejak air Zarqa terkontaminasi berat, dengan kadar tinggi bahan organik dan berbagai senyawa kimia (terutama deterjen dan pewarna), penggunaan air Zarqa untuk irigasi secara signifikan telah mengubah keanekaragaman hayati flora alami, dan menyebabkan hilangnya sebagian besar spesies air tawar.[18]

Fauna[sunting | sunting sumber]

Di zaman prasejarah, daerah itu kaya dengan fauna, dan 45 spesies hewan yang berbeda telah diidentifikasi, setengahnya adalah hewan liar. Pemeliharaan kambing adalah yang paling umum, dan rusa adalah spesies hewan liar yang paling sering ditemukan. Saat ini, daerah ini masih menjadi habitat populasi burung dan mamalia yang beragam, dan beberapa spesies berkembang biak ditemukan tidak berkembang biak di tempat lain di Yordania.[19] Di antara spesies-spesies burung yang ditemukan adalah roller Eropa, burung lark gurun, Dead Sea sparrow, gurun finch dan biru-cheeked bee-eater. Bendungan King Talal bendungan telah menciptakan sebuah danau yang merupakan habitat unggas air yang bermigrasi dan berbagai spesies ikan. Burung terkenal yang ditemukan di danau ini termasuk, bittern kecil, burung kuntul, bangau abu-abu, bangau putih, umum teal dan mandar Eurasia. Perairan danau memelihara banyak ikan, beberapa di antaranya adalah spesies asli dan beberapa lainnya spesies yang diperkenalkan. Yang paling umum adalah ikan nila. Burung migran juga meluangkan musim dingin pada kolam buatan yang membentuk Pabrik Pengolahan Limbah Kherbit Al-Samra, terletak pada daerah depresi luas dekat Wadi Dhulayl, anak sungai utama dari sungai Zarqa. Sebanyak 6,000 bangau putih pernah terlihat bertengger di sana. Mamalia yang ditemukan di area ini mencakup berang-berang (Lutra lutra), dan tupai persia (Sciurus anomalus). Otter dianggap sebagai spesies yang terancam.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

'Ain Ghazal, tempat mata air sungai Zarqa, adalah sebuah situs arkeologi utama, bertarikh ke era Neolitik. Terus-menerus dihuni selama lebih dari dua ribu tahun, dan penemuan paling awal bertarikh 7200 SM.[20] 'Ain Ghazal merupakan salah satu pemukiman manusia yang paling awal dikenali dari bukti-bukti dari hewan peliharaan. Dengan populasi sekitar 3.000 orang pada puncaknya, merupakan salah satu pusat populasi prasejarah yang terbesar di Timur Dekat, dengan sekitar lima kali jumlah penduduk wilayah tetangganya, Yerikho.

Selama survei lembah Zarqa tahun 1982, ditemukan sejumlah situs Zaman Besi Awal, yang terkonsentrasi di sepanjang tepi Zerqa dan anak-anak sungainya.[21] salah satunyaa, Tulul adh-Dhahab, sekarang terus diteliti lebih lanjut.

Wadi Jarash, anak sungai di bagian utara sungai Zarqa, mengalir melalui kota modern Jerash. Dihuni sejak Zaman Perunggu, Jerash merupakan kota Yunani-Romawi dikenal sebagai Gerasa, rumah ahli matematika terkenal Nicomachus. Reruntuhan kota ini terpelihara dengan baik dan telah banyak diekskavasi.

Zarqa, kota terbesar kedua Yordania, dibangun di tepi Sungai Zarqa, merupakan pemukiman terbesar sepanjang alirannya. Kota Zarqa didirikan pada tahun 1902 oleh para imigran Chechnya.[22] Populasinya tumbuh pesat dengan masuknya pengungsi Palestina yang melarikan diri dari Tepi Barat selama Perang Enam Hari.

Masalah lingkungan[sunting | sunting sumber]

Sungai Zarqa sangat tercemar. Di banyak daerah, limbah mentah tidak diolah mengalir langsung ke sungai melalui sungai kering (wadi), mencemari dan menimbulkan bau busuk yang telah menyebabkan banyak keluhan, terutama selama bulan-bulan musim panas. Meskipun stasiun pengolahan limbah telah dibangun di beberapa lokasi (termasuk Ain Ghazal dan Khirbet As Samra), stasiun-stasiun ini sering menerima lebih banyak air daripada yang dapat mereka tangani.[23][24] Kelimpahan itu terjadi selama musim banjir, serta selama bulan-bulan musim panas ketika penduduk meningkat dengan kembalinya para tenaga kerja imigran di Amman. Selama meluap, air yang tidak diolah mengalir langsung ke sungai Zarqa. Akibatnya, air sungai Zarqa berwarna kecoklatan, sering dengan busa kental karena sejumlah besar bahan organik. Sumber polutan ini adalah pembuangan limbah industri ilegal, termasuk yang berasal dari pabrik-pabrik tekstil, dan baterai serta oli dari garasi.

Daerah aliran sungai melingkupi wilayah paling padat penduduknya di sebelah timur Sungai Yordan, dan mengalir melalui daerah industri yang merupakan lokasi lebih dari 52% dari pabrik industri Yordania, termasuk Perusahaan Kilang Minyak Yordania. Selama bulan-bulan musim panas, air limbah domestik dan industri yang diolah merupakan hampir seluruh alirannya, dan secara substansial menurunkan kualitas air. Ditambah dengan over-ekstraksi air dari akuifer bawah tanah serta arus dasar sungai Zarqa alami yang rendah, hal ini telah menjadi masalah utama, digambarkan sebagai salah satu "noda-noda hitam lingkungan" Yordania.[25] dan telah membuat rehabilitasi Zarqa prioritas utama bagi Kementerian Lingkungan Hidup Yordania. Proyek restorasi ini diperkirakan menelan biaya $30 juta.[26]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Placenames of the World, Adrian Room, p. 42, McFarland, 2006
  2. ^ "IUCN - Roadmap for Restoration of the Zarqa River Laid Out". IUCN. 2008-03-05. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-08-28. Diakses tanggal 2017-08-28. 
  3. ^ The Oxford History of the Biblical World, Michael David Coogan, p. 10, Oxford University Press, 2001
  4. ^ Onomasticon, ed. Ferdinand Larsow and Gustav Parthey, pp. 222, 224, Berlin, 1862.
  5. ^ Middle East Patterns, Colbert C. Held, Mildred McDonald Held, p.291 Westview Press, 2000
  6. ^ Rollefson, Gary O, Ain Ghazal: An Early Neolithic Community in Highland Jordan, near Amman, Bulletin of the American Schools of Oriental Research, No. 255 (Summer, 1984)
  7. ^ "Surface Water: Zarqa River, Jordanian Ministry of Water and Irrigation, compiled by the U.S. Geological Survey for the Executive Action Team, Middle East Water Data Banks Project, 1998, page 35". www.exact-me.org. Diakses tanggal 2009-01-25. 
  8. ^ GIS-hydrological models for managing water resources in the Zarqa River basin, N. Al-Abed, F. Abdulla and A. Abu Khyarah, Environmental Geology, Volume 47, Number 3 / February, 2005
  9. ^ Results of an initial field survey for otters (Lutra lutra) in Jordon
  10. ^ Ramsar Sites Information Service Error in webarchive template: Check |url= value. Empty.
  11. ^ "CSBE Architectural News: January 2005". www.csbe.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 25, 2011. Diakses tanggal 2016-02-16. 
  12. ^ Zarqa River Eco Development
  13. ^ Tribes and Territories In Transition
  14. ^ Gary Rollefson &, Zeidan Kafafi. "The Town of 'AinGhazal". menic.utexas.edu. Diakses tanggal 2009-01-25. 
  15. ^ Reclamation’s history of the Jordan River Basin in Jordan, a focus on agriculture: past trends, actual farming systems and future prospective. Error in webarchive template: Check |url= value. Empty.
  16. ^ Khammash, Ammar. "Flora of Jordan". www.jordanflora.com. Diakses tanggal 2009-01-25. 
  17. ^ The Royal Society for the Conservation of Nature, Jordan Error in webarchive template: Check |url= value. Empty.
  18. ^ Water scarcity in relation to food security and sustainable use of biodiversity in Jordon
  19. ^ Observations on the avifauna of the eastern Jordan Valley, during July and August of 2005 Error in webarchive template: Check |url= value. Empty.
  20. ^ Feldman, Keffie. "Architecture, Body and Performance: Ain-Ghazal (Jordan) Pre-pottery Neolithic B Period pit of lime plaster human figures". proteus.brown.edu. Diakses tanggal 2009-01-23. 
  21. ^ Robert L. Gordon, Linda E. Villiers: Telul edh Dhahab and its environs surveys of 1980 and 1982: a preliminary report. In: Annual of the Department of Antiquities of Jordan. Vol. 27, 1983, p. 275-289.
  22. ^ The Chechens, Amjad M. Jaimoukha, p.231, Routledge, 2005
  23. ^ "As-Samra Wastewater Treatment Plant Project on BOT Basis Development and Lessons Learned". Performance Management Unit (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-08-28. Diakses tanggal 2017-08-28. 
  24. ^ "Short-term Improvements to the As-Samra Wastewater Stabilization Pond System: Environmental Assessment Report" (PDF). U.S. Agency for International Development (dalam bahasa Inggris). 1993-07-18. hlm. 13. Diarsipkan (PDF) dari versi asli tanggal 2017-08-28. Diakses tanggal 2017-08-28. 
  25. ^ Namrouqa, Hana. "Jordan Times". www.jordantimes.com. Diakses tanggal 2009-01-25. 
  26. ^ "Jordan: USD30 million estimated cost for Zarqa River Basin Restoration". EMWIS. 2006-08-27. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-02-27. Diakses tanggal 2009-01-25. 

Pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Room, Adrian (2005). Placenames Of The World: Origins and Meanings of the Names for 6,600 Countries, Cities, Territories, Natural Features and Historic Sites (edisi ke-2nd). McFarland & Company. ISBN 0-7864-2248-3. 
  • Coogan, Michael David (March 2001). The Oxford History of the Biblical World. Oxford University Press. ISBN 0-19-513937-2. 
  • Larsow, Ferdinand (1862). Onomasticon. Berlin. 
  • Held, Colbert C. (November 1, 2000). Middle East Patterns: Places, Peoples, and Politics (edisi ke-3rd). Westview Press. ISBN 0-8133-3488-8. 
  • Jaimoukha, Amjad (2005-01-13). The Chechens: A Handbook. Routledge. ISBN 0-415-32328-2.