'Ain Ghazal

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Ayn Ghazal
Jordan location map.svg
Red pog.svg
Lokasi Ayn Ghazal di Yordania
Lokasi

Ayn Ghazal, Amman, Yordania,

Koordinat

31°59'17"N 35°58'34"E / 31.988°N 35.976°E / 31.988; 35.976Koordinat: 31°59'17"N 35°58'34"E / 31.988°N 35.976°E / 31.988; 35.976

Salah satu `Ain Ghazal patung-Patung.

Ayn Ghazal ('Ain Ghazal, ʿayn ġazāl عين غزال ) adalah situs arkeologi neolitik yang terletak di daerah metropolitan Amman, Yordania, sekitar 2 km sebelah barat laut dari Bandara Sipil Amman.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Pemukiman di 'Ain Ghazal ("Mata Air Kijang") pertama kali muncul di Masa Neolitik Pra-Tembikar Tengah B (MNPTTB) dan dibagi menjadi dua tahap. Tahap I dimulai sekitar 10,300 SM dan berakhir c. 9,950 SM, sementara tahap II berakhir c. 9,550 SM.

Periode MNPTTB, milenium ke 9 sebelum masehi di  MPPNB periode di Levant mewakili transformasi besar dalam gaya hidup prasejarah dari suku-suku kecil pemburu-pengumpul nomadenke desa-desa pertanian dan peternakan besar di wilayah Laut Tengah, dimana proses tersebut telah bermulai 2-3 milenium sebelumnya.

Pada masa kejayaannya sekitar 7000 SM, situs mencakup wilayah lebih dari 10-15 hektar dan ditinggali kurang lebih 3000 orang (4 hingga 5 kali penduduk Yeriko yang kontemporer). Namun, setelah 6500 SM, namun, populasi menurun tajam menjadi sekitar seperenam hanya dalam beberapa generasi, mungkin karena degradasi lingkungan.

Lokasi & dimensi fisik[sunting | sunting sumber]

Situs ini terletak di lingkungan relatif kaya yang berbatasan langsung dengan Sungai Zarqa (Wadi Zarqa), sistem drainase terpanjang di dataran tinggi Yordania. Situs ini terletak di ketinggian sekitar 720m dalam ekoton antara hutan-taman ek ke barat dan padang terbuka-gurun di sebelah timur.

`Ain Ghazal dimulai sebagai desa Neolitik akeramik biasa berukuran kecil yang berletak pada petak tanah di sisi lembah, dan dibangun dengan rumah-rumah bata lumpur persegi panjang yang mencakup ruang utama persegi dan ruang tamu kecil. Dinding diplester dengan lumpur di luar, dan didalam dengan plester kapur yang diperbarui setiap beberapa tahun.

Bukti-bukti yang ditemukan dari penggalian menunjukkan bahwa banyak dari pedesaan sekitarnya adalah hutan dan menawarkan penduduk berbagai macam sumber daya ekonomi. Ada banyak tanah yang subur di sekitar situs ini. Variabel-variabel tersebut tak umum untuk sejumlah besar situs neolitik di Timur Dekat, beberapa di antaranya berada di lingkungan marjinal. Meskipun begitu, daerah 'Ain Ghazal sensitif terhadap cuaca dan lingkungan. karena kedekatannya di Holosen ke perbatasan padang-hutan yang berfluktuasi.

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Sebagai komunitas pertanian awal, penduduk `Ain Ghazal membudidayakan sereal (barli dan gandum kuno), kacang-kacangan (kacang polong, kacang-kacangan dan lentil) dan buncis dalam bidang-bidang di atas desa, dan menggembalakan kambing.[1]. Selain itu, mereka berburu binatang liar – rusa, kijang, kuda-kudaan, babi dan mamalia kecil seperti rubah atau kelinci.

Perkiraan populasi dari situs 'Ain Ghazal MNPTTB adalah 259-1349 individu dengan luas wilayah 3.01-4.7 ha. Ada pendapat bahwa pada pendiriannya pada saat dimulainya MNPTTB 'Ain Ghazal mungkin berukuran sekitar 2 ha  dan tumbuh menjadi 5 ha pada akhir MNPTTB. Pada titik ini, diperkirakan populasi 600-750 orang atau 125-150 orang per hektar

Pola makan penghuni 'Ain Ghazal MNPTTB adalah sangat bervariasi. Produk pertanian termasuk gandum dan spesies barley, tetapi kacang-kacangan (terutama lentil dan kacang polong) tampaknya telah menjadi tanaman pilihan. Sejumlah besar tanaman liar juga dikonsumsi. Penentuan hewan ternak, secara tegas, adalah topik dari banyak perdebatan. Di 'Ain Ghazal MNPTTB kambing adalah spesies penting, dan mereka digunakan secara domestik, meskipun mereka mungkin tidak domestik secara morfologi. Banyak falang yang ditemukan menunjukkan bekas yang khas dari pengikatan. Banyak spesies hewan liar juga dikonsumsi di situs ini. Lebih dari 50 taksa yang telah diidentifikasi, termasuk rusa, Bos, Sus sp., Lepus, dan Vulpes. [2]

'Ain Ghazal berada di daerah yang cocok untuk pertanian dan kemudian tumbuh sebagai akibat dari dinamika yang sama. Para arkeolog berpikir bahwa di seluruh Timur Tengah sejumlah besar lahan telah menjadi tandus setelah 700 tahun penanaman dan menjadi tidak cocok untuk pertanian. Orang-orang dari desa-desa kecil yang meninggalkan lahan mereka yang tidak produktif dan bermigrasi dengan hewan ternak, ke tempat-tempat dengan kondisi ekologi baik seperti 'Ain Ghazal yang bisa menopang populasi yang lebih besar. Berbeda ke situs lain, ketika orang baru bermigrasi ke 'Ain Ghazal mungkin dengan sedikit harta dan mungkin kelaparan, perbedaan kelas mulai berkembang. Masuknya orang-orang baru ditempatkan menekan struktur sosial – penyakit baru, lebih banyak orang untuk diberi makan dari apa yang ditanam dan hewan lainnya yang perlu merumput.

Ada bukti-bukti dari kegiatan pertambangan sebagai bagian dari urutan produksi yang dilakukan oleh pengrajin di lokasi 'Ain Ghazal, spesialis-spesialis paruh-waktu potensial ini entah bagaimana mengontrol akses ke bahan baku yang dibutuhkan.

Genetika[sunting | sunting sumber]

Haplogroup T-M184 Y-DNA ini ditemukan di antara penduduk 'Ain Ghazal dari penghujung MNPTTB, tetapi tidak ditemukan di antara populasi MNPTTB awal dan tengah. Diduga bahwa penduduk Neolitik B pratembikar sebagian besar terdiri dari dua populasi yang berbeda: anggota peradaban Natufian awal dan populasi yang dihasilkan dari imigrasi dari utara, yaitu Anatolia timur laut. Namun, anggota-anggota Natufian kebanyakan termasuk keturunan E1b1b1b2 – yang ditemukan di antara 60% dari seluruh penduduk MNPTB dan 75% dari penduduk 'Ain Ghazal, yang hadir dalam ketiga tahap MNPTTB. Mengingat ketidakberadaan T-PF7466 antara orang-orang Natufian dan tahap MNPTTB sebelumnya bisa berarti bahwa haplogroup T tiba kemudian bersama imigrasi dari utara.

Seperti yang sebelumnya ditemukan pada pemukiman Neolitik awal dari Karsdorf (Jerman) subklad mtDNA R0 ditemukan dengan Y-DNA T di 'Ain Ghazal.

Budaya[sunting | sunting sumber]

Patung[sunting | sunting sumber]

Di tingkat sebelumnya di 'Ain Ghazhal ada figur-figur keramik kecil yang tampaknya telah digunakan sebagai untuk ritual personal atau keluarga. Ada patung-patung hewan dan manusia. Figur-figur hewan memiliki tandukdan bagian depan dari hewan ini yang paling jelas dimodelkan. Mereka semua memberikan kesan suatu daya dinamis. Beberapa figur hewan telah ditikam di bagian vital mereka - mereka telah dikubur dalam rumah-rumah. Figur-figur lainnya dibakar dan kemudian dibuang dengan sisa abu. Mereka membangun bangunan ritual dan menggunakan patung-patung besar atau arca. Pembangunan bangungan tersebut juga merupakan cara bagi kelompok elit untuk menunjukkan dan mereifikasi otoritas atas orang-orang yang berutang tenaga kepada masyarakat atau para elit sebagai layanan dan untuk mengikat buruh bersama-sama sebagai bagian dari sebuah komunitas baru. Selain patung-patung monumental kecil, tanah liat dan batu token, beberapa dengan torehan bentuk geometris atau naturalistik ditemukan di 'Ain Ghazal.[3][4]

195 patung-patung (40 manusia dan 155 hewan) yang ditemukan berasah dari konteks MNPTTB; 81% dari patung-patung yang telah ditemukan berasal dari MNPTTB sementara hanya 19% milik MNPTAB dan PPNC. Sebagian besar patung-patung sapi, spesies yang hanya 8% dari keseluruhan jumlah spesimen teridentifikasi. Pentingnya sapi buruan untuk lingkup ritual 'Ain Ghazal jelas. Tampaknya penting bagi individu rumah tangga untuk memiliki anggota yang ikut berburu sapi – kemungkinan kegiatan kelompok – dan selanjutnya berpesta.

`Ain Ghazal dikenal karena sekumpulan patung-patung antropomorfik yang ditemukan terkubur di lubang-lubang di sekitar beberapa bangunan khusus yang mungkin memiliki fungsi ritual. Patung-patung ini adalah sosok manusia setengah ukuran termodelkan dalam plester putih di sekitar inti ranting ikat. Patung-patung ini memiliki pakaian, rambut, dan dalam beberapa kasus tato ornamental atau cat tubuh tergambar di tubuh mereka.Mata yang dibuat menggunakan kerang cowrie dengan pupil aspal dan penyorotan dioptase.[5] Total, 32 figur plester ditemukan dari 2 lokasi, 15 dari antaranya figur utuh, 15 dada, dan 2 kepala terpecah. Tiga patung berkepala dua.

Praktek penguburan[sunting | sunting sumber]

Cukup bukti praktik penguburan selama periode PPNB telah dijelaskan dalam beberapa tahun terakhir. Pengeluaran tengkorak post-mortem, umumnya terbatas pada tempurung kepala, tapi terkadang termasuk mandibula, dan nampaknya setelah penguburan awal tubuh utuh. Perlakuan seperti itu umumnya dianggap mewakili ritual yang berkaitan dengan penghormatan orang mati atau sejenis penyembahan nenek moyang.[6]

Ada bukti kelas dari perlakuan orang mati. Beberapa orang dimakamkan di lantai rumah mereka sebagaimana situs Neolitik lainnya. Setelah dagingnya telah terdekomposisi, sejumlah tengkorak digali dan dihiasi. Ini adalah salah satu bentuk penghormatan atau sehingga mereka bisa memberikan kekuatan mereka untuk rumah dan orang-orang di dalamnya. Namun, tidak seperti situs Neolitik lain, beberapa orang dibuang di tumpukan sampah dan tubuh mereka tetap utuh. Para ahli telah memperkirakan bahwa sepertiga penguburan orang dewasa ditemukan di lubang sampah dengan kepala utuh. Mereka mungkin menganggap pendatang baru sebagai kelas yang lebih rendah.

Orang `Ain Ghazal mengubur sejumlah mayat mereka dibawah lantai rumah, sebagian lainnya di daerah luar sekitar mereka. Dari yang dikubur di dalam, sering kepala mereka kemudian diambil dan tengkorak mereka dikubur di lubang dangkal terpisah di bawah lantai rumah. Juga, banyak sisa-sisa manusia telah ditemukan dalam apa yang tampaknya lubang sampah dimana limbah domestik dibuang, yang menunjukkan bahwa tidak setiap almarhum ditempatkan untuk beristirahat dengan upacara. Mengapa hanya sebagian kecil yang dipilih dari penduduk dikubur dan sebagian besar hanya dibuang masih belum terselesaikan. Penguburan tampaknya telah terjadi kira-kira setiap 15-20 tahun, menunjukkan satu penguburan per generasi, meskipun jenis kelamin dan usia tidak konstan dalam praktek ini.

Penggalian dan pelestarian[sunting | sunting sumber]

Situs ini terletak di perbatasan antara distrik Amman Tariq dan Basman di samping Ayn Ghazal Interchange (yang memberi nama situs ini) yang menghubungkan Al-Shahid Street dan Army Street (Ayn Ghazal adalah nama sebuah desa kecil di utara jalan, kini bagian distrik Tariq).

Situs ini ditemukan pada tahun 1974 oleh pengembang yang sedang membangun Army St, jalan yang menghubungkan kota Amman dan Zarqa. Penggalian dimulai pada tahun 1982, namun pada saat ini, sekitar 600 meter (1,970 ft) dari jalan melintas melalui situs. Meskipun kerusakan oleh ekspansi perkotaan, apa yang tersisa dari `Ain Ghazal memberikan banyak informasi dan terus melakukannya sampai tahun 1989. Salah satu temuan arkeologis yang penting selama penggalian-penggalian pertama terungkap pada tahun 1983. Ketika memeriksa penampang bumi di jalan yang diukir oleh buldoser, arkeolog tiba di tepi sebuah lubang besar 2,5 meter (8 kaki) di bawah permukaan yang berisi patung-patung plester.

Set penggalian lain, di bawah arahan Gary O. Rollefson dan Zeidan Kafafi berlangsung di awal 1990-an.

Situs ini termasuk dalam World Monuments Watch tahun 2004 oleh World Monuments Fund untuk mengundang perhatian terhadap ancaman pembangunan perkotaan.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Graeme Barker; Candice Goucher (16 April 2015). The Cambridge World History: Volume 2, A World with Agriculture, 12,000 BCE–500 CE. Cambridge University Press. pp. 426–. ISBN 978-1-316-29778-0. 
  2. ^ Simmons, Alan H. et al. (2014). "'Ain Ghazal: A Major Neolithic Settlement in Central Jordan". American Association for the Advancement of Science. 
  3. ^ Rollefson, G. et al. (1992). "Early Neolithic exploitation patterns in the Levant: cultural impact on the environment". Population and Environment. 
  4. ^ Rollefson, G. O. et al. (1998). "Invoking the Spirit Prehistoric religion at Ain Ghazal". Archaeology Odyssey. 
  5. ^ Kleiner, Fred S.; Mamiya, Christin J. (2006). Gardner's Art Through the Ages: The Western Perspective: Volume 1 (Twelfth ed.). Belmont, California: Wadsworth Publishing. pp. 11–2. ISBN 0-495-00479-0. 
  6. ^ Goren, Yuval et al. (2001). "The Technology of Skull Modelling in the Pre-Pottery Neolithic B (PPNB): Regional Variability, the Relation of Technology and Iconography and their Archaeological Implications". Journal of Archaeological Science. 
Bacaan lebih lanjut

Pranala Luar[sunting | sunting sumber]