Stenolagnia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Binaragawan profesional kadang-kadang secara terbatas menyediakaan sesi “pemujaan otot” sebagai sumber pemasukan tambahan.

Stenolagnia atau pemujaan otot (bahasa Inggris: muscle worship) adalah sebuah perilaku sosial yang biasanya menyangkut aspek seksual, berupa parafilia di mana pelaku pertama menyentuh otot pelaku kedua (yang mendominasi), secara merangsang, termasuk tindakan memeluk, mengusap, menggosok, memijat, mencium, menjilat, menggendong, atau berbagai jenis kuncian gulat. Pihak yang mendominasi biasanya adalah seorang binaragawan, pegulat, atau praktisi kebugaran — yaitu seseorang yang memiliki ukuran tubuh besar dan massa otot besar. Pihak yang didominasi seringkali disebut “pemuja” biasanya (tapi tidak selalu), adalah orang yang berperawakan lebih kurus, kecil, dan berfisik kurang bugar dan kurang prima.[1][2][3] Stenolagnia dapat mencakup peserta dari jenis kelamin apapun dan semua orientasi seksual.[4][5]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Jumlah kekuatan, tenaga, dan rasa sakit yang terjadi pada sesi stenolagnia sangat bervariasi, bergantung pada hasrat pelaku (pesertanya). Kadang-kadang pihak pendominasi menggunakan keunggulan ukuran tubuh dan kekuatannya untuk mengunci pihak yang didominasi. Dapat pula memaksa pihak yang didominasi untuk memuja dan memuji otot dominator, atau pada beberapa kesempatan “pemuja” hanya menyentuh dan memuji sang dominator yang tengah menegangkan ototnya.[3] Baik binaragawan (laki-laki) ataupun binaragawati (perempuan) ada yang menawarkan sesi stenolagnia dengan sejumlah imbalan tertentu. Alasan ekonomi ini untuk mencukupi pendapatan mereka yang rendah atau bahkan tidak ada, melalui kompetisi binaraga. Sesi berbayar ini kadang mencakup layanan gratifikasi seks; bahkan jika tokoh binaragawan atau olahragawan itu adalah tokoh selebritas terkenal, kadang ditawarkan acara jumpa fans, yang memberikan kesempatan bagi penggemar mereka untuk bertemu langsung, bahkan menyentuh pria atau wanita yang sangat berotot ini.[3][6]

Pemujaan otot adalah praktik yang dapat ditemukan dalam komunitas laki-laki gay yang menganggap binaragawan sebagai objek seks. Belum lagi kecenderungan bahwa kebugaran dan binaraga adalah kegiatan yang lazim dalam komunitas gay.[7] Terdapat banyak situs web menawarkan sesi “pemujaan otot” dengan beberapa binaragawan terkenal dalam jangka waktu tertentu berbayar dengan biaya tertentu.[8][9] Meskipun umumnya berbayar, ada beberapa binaragawan menikmati praktik ini dan kadang ada pula yang terangsang karenanya, dan kadang terlibat didalamnya karena menikmati ketegangannya.

Film dokumenter tahun 2001 Highway Amazon menggambarkan kehidupan binaragawati Christine Fetzer dan menunjukan dia dan beberapa kliennya terlibat dalam kegiatan “pemujaan otot” ini.[10] Dokumenter yang lebih mutakhir meliput fenomena ini, termasuk segmen American Beauty dari HBO Real Sports with Bryant Gumbel episode 160,[3] dan dokumenter Channel Five tahun 2007 bertajuk Muscle Worship, dokumenter (bagian dari seri Real Lives ), secara dalam memprofilkan kehidupan dua orang binaragawati Lauren Powers dan Gayle Moher.[6] “Pemujaan otot” kini menimbulkan genre baru pornografi, biasanya dibuat secara profesional oleh studio film, atau melalui sesi kamera web berbayar,[3] literatur erotik bawah tanah,[11] dan diskusi internet khusus seperti #gaymuscle IRC channel.[5] Sebuah catatan (mungkin fiksi) mengenai fenomena pemujaan otot karya H. A. Carson menggabungkannya dengan infantilisme.[12]

Salah satu artikel mengenai gulat dalam daftar Ensiklopedia mengenai Praktik Seksual yang Tidak Biasa menyebutkan sthenolagnia ("rangsangan seksual yang dicapai dengan memamerkan kekuatan otot") dan kratolagnia ("rangsangan dari kekuatan") sebagai suatu jenis parafilia yang dikaitkan dengan kegiatan gulat untuk tujuan erotik.[13] Sepertinya tidak terdapat penelitian mengenai konsep yang diajukan ini;[14] Karya monograf komprehensif tahun 2008 karya Anil Aggrawal tidak pernah beranjak lebih jauh daripada mendefinisikan istilah “stenolagnia”, dengan sekitar 500 daftar definisi yang ditemukan dalam literatur ilmiah.[15] Tabloid Inggris The Sun memasukkan stenolagnia pada daftar kedua Lima Besar fetish teraneh setelah dorafilia. The Sun menggambarkannya sebagai "kondisi" ketika para laki-laki menganggap betapa menariknya [...] perempuan berotot berwarna perunggu dalam suatu kompetisi binaraga aneh", dan juga menyebutkan mereka "suka diajak bergulat, diangkat, bahkan digendong “gadis impian” berotot besar".[16]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Hunks, hotties, and pretty boys, Cambridge Scholars, 2008, ISBN 1-4438-0018-X, pp. 159-164
  2. ^ Shaun Assael, Steroid Nation, ESPN Books, 2007, ISBN 1-933060-37-9, book excerpt
  3. ^ a b c d e American Beauty, HBO Special Real Sports with Bryant Gumbel, #160 aired on July 14th, 2010 official synopsis, a text summary and critique, streaming video: part 1, part 2 (the muscle worship proper coverage starts at 3:30 in the 2nd part)
  4. ^ Benoit Denizet-Lewis, America Anonymous: Eight Addicts in Search of a Life, Simon and Schuster, 2009, ISBN 0-7432-7782-1, pp. 94-96
  5. ^ a b John Edward Campbell, Getting it on online: cyberspace, gay male sexuality, and embodied identity, Routledge, 2004, ISBN 1-56023-432-6, pp. 141-145
  6. ^ a b Muscle Worship, Hidden Lives series, Channel Five, 9 Apr. 2007, imdb entry, streaming video
  7. ^ [1]
  8. ^ [2]
  9. ^ [3]
  10. ^ Highway Amazon (2001) (more detailed synopsis)
  11. ^ http://www.thevalkyrie.com/library.html
  12. ^ Carson, H. A (2010-08). "A Roaring Girl: An Interview with the Thinking Man's Hooker". ISBN 9781449080907. 
  13. ^ Love, Brenda (1994). The Encyclopedia of Unusual Sex Practices. Barricade Books, Incorporated. hlm. 313. ISBN 1-56980-011-1. 
  14. ^ Google scholar search returns only [4] as of 3 Oct. 2010
  15. ^ Aggrawal, Anil (2008). Forensic and Medico-Legal Aspects of Sexual Crimes and Unusual Sexual Practices. CRC Press. hlm. 372 and 380. ISBN 1-4200-4308-0. 
  16. ^ Burt, Josh (9 May 2007). "Top five freaky fetishes". The Sun. London.