Sputnik 1

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Sputnik 1
Sputnik asm.jpg
Replika dari Sputnik 1
Nama
  • Спутник 1
  • Object PS
  • Prosteishiy Sputnik
Jenis misiDemonstrasi teknologi
OperatorOKB-1
Identifikasi Harvard1957 Alpha 2[1]
COSPAR ID1957-001B[2]
SATCAT no.00002
Durasi misi21 hari
Frekuensi orbit1440[3]
Properti wahana
Produsen
  • OKB-1
  • Ministry of Radiotechnical Industry
Massa luncur83,6 kg (184 pon)
Dimensi58 cm (23 in) diameter
Daya1 watt
Awal misi
Tanggal luncur4 Oktober 1957, 19:28:34 (4 Oktober 1957, 19:28:34) UTC
Roket peluncurSputnik (roket)[4]
Tempat peluncuranBaikonur 1/5[4]
Akhir Misi
Jenis akhir misiPeluruhan orbit
Kontak terakhir26 Oktober 1957 (1957-10-26)
Tanggal lepas dari orbit4 Januari 1958[4]
Parameter orbit
Sistem rujukanOrbit geosentris
Sistem orbitOrbit bumi rendah
Sumbu semi-mayor6955 km (4322 mi)
Eksentrisitas orbit0.05201
Ketinggian perigee215 km (134 mi)
Ketinggian apoogee939 km (583 mi)
Inklinasi65.1°
Periode96.2 menit
Epoch4 Oktober 1957, 15:12 UTC[5]
Instrumen
  • Radio transmitter
  • (20.005–40.002 MHz)
← None
 

Sputnik 1 (bahasa Rusia Спутник-1, Satelit 1) adalah satelit buatan pertama yang diorbitkan, pada 4 Oktober 1957. Sputnik diluncurkan dari Kosmodrom Baykonur, di RSS Kazakhstan.

Peluncuran Sputnik I yang merupakan buatan Uni Soviet pada saat puncak Perang Dingin mengejutkan dunia Barat, dan menyebabkan Amerika Serikat memulai Perlombaan Antariksa .

Sputnik 1 diluncurkan dari Situs No.1 / 5, di Tyuratam No. 5, Kazakh SSR (sekarang dikenal sebagai Kosmodrom Baikonur). Satelit ini mengorbit dengan kecepatan sekitar 29.000 kilometer per jam (18.000 mph; 8.100 m / s), dan membutuhkan 96,2 menit untuk menyelesaikan tiap orbit. Satelit ini ditransmisikan pada 20.005 dan 40.002 MHz,[6] yang dipantau oleh operator radio di seluruh dunia. Sinyal berlanjut selama 21 hari sebelum baterai pemancar habis pada tanggal 26 Oktober 1957. Sputnik 1 terbakar pada tanggal 4 Januari 1958 ketika memasuki atmosfer bumi. Setelah tiga bulan, satelit ini menyelesaikan 1440 orbit Bumi,[7] dan jarak yang ditempuhnya sekitar 70 juta km.[8]

Sebelum peluncuran[sunting | sunting sumber]

Proyek pembangunan satelit[sunting | sunting sumber]

Pada 17 Desember 1954, kepala roket Soviet Sergei Korolev mengusulkan rencana pengembangan satelit buatan kepada Menteri Industri Pertahanan, Dimitri Ustinov. Korolev meneruskan laporan Mikhail Tikhonravov, dengan tinjauan proyek serupa di luar negeri.[9] Tikhonravov telah menekankan bahwa peluncuran satelit merupakan tahap yang tak terhindarkan dalam perkembangan teknologi roket.[10]

Pada tanggal 29 Juli 1955, Presiden AS Dwight D. Eisenhower mengumumkan melalui sekretaris persnya bahwa selama Tahun Geofisika Internasional (TGI) Amerika Serikat akan meluncurkan satelit buatan.[11] Empat hari kemudian, Leonid I. Sedov, fisikawan Soviet terkemuka, mengumumkan bahwa mereka juga akan meluncurkan satelit buatan. Pada 8 Agustus, Politbiro Partai Komunis Uni Soviet menyetujui proposal untuk membuat satelit buatan.[12] Pada tanggal 30 Agustus Vasily Ryabikov, kepala komisi negara untuk uji coba peluncuran roket R-7, mengadakan pertemuan di mana Korolev mempresentasikan data kalkulasi untuk lintasan penerbangan luar angkasa ke Bulan. Mereka memutuskan untuk mengembangkan versi tiga tahap dari roket R-7 untuk meluncurkan satelit.[13]

Pada 30 Januari 1956, Dewan Menteri menyetujui proyek satelit buatan yang mengorbit Bumi. Satelit ini bernama Object D, yang direncanakan selesai pada tahun 1957–1958. Satelit ini akan memiliki massa 1.000 hingga 1.400 kg (2.200 hingga 3.100 lb) dan akan membawa 200 hingga 300 kg (440 hingga 660 lb) instrumen ilmiah.[14] Uji peluncuran pertama "Object D" dijadwalkan pada tahun 1957.[10] Instrumen pada satelit itu akan dibagi di antara institusi sebagai berikut:[15]

  • Akademi Ilmu Pengetahuan Uni Soviet bertanggung jawab atas kepemimpinan ilmiah dan penyediaan instrumen penelitian
  • Kementerian Industri Pertahanan dan biro desain, OKB-1, ditugaskan untuk membangun satelit tersebut
  • Kementerian Industri Radioteknik akan mengembangkan sistem kendali, radio, dan sistem telemetri
  • Kementerian Industri Pembuatan Kapal akan mengembangkan perangkat giroskop
  • Kementerian Mesin akan mengembangkan sarana peluncuran, pengisian bahan bakar, dan transportasi
  • Kementerian pertahanan bertanggung jawab untuk melakukan peluncuran

Desain awal selesai pada Juli 1956 dan instrumen ilmiah yang akan dibawa oleh satelit telah ditentukan. Instrumen ini akan digunakan untuk mengukur kepadatan atmosfer dan komposisi ionnya, angin matahari, medan magnet, dan sinar kosmik. Data ini sangat berharga dalam pembuatan satelit buatan generasi selanjutnya. Sistem di stasiun bumi juga akan dikembangkan untuk mengumpulkan data yang dikirim oleh satelit, mengamati orbit satelit, dan mengirimkan perintah ke satelit.[16]

Pada akhir tahun 1956, jelas-lah bahwa kompleksitas desain yang ambisius membuat 'Object D' tidak dapat diluncurkan tepat waktu karena kesulitan menciptakan instrumen ilmiah dan spesifikasi rendah dari mesin R-7 yang telah selesai dibuat. Akibatnya, pemerintah menjadwalkan ulang peluncurannya pada April 1958.[10] Objek D nantinya akan terbang sebagai Sputnik 3.[17]

Khawatir AS akan meluncurkan satelit sebelum Uni Soviet, OKB-1 menyarankan pembuatan dan peluncuran satelit pada April – Mei 1957, sebelum TGI dimulai pada Juli 1957. Satelit baru akan lebih sederhana, ringan, dan mudah dibuat, tanpa menggunakan peralatan ilmiah yang rumit dan berat demi pemancar radio sederhana. Pada tanggal 15 Februari 1957, Dewan Menteri Uni Soviet menyetujui satelit sederhana ini, yang disebut 'Objek PS'.[18] Versi ini memungkinkan satelit untuk dilacak secara visual oleh pengamat di Bumi, dan dapat mengirimkan sinyal ke stasiun penerima di darat. Peluncuran dua satelit, PS-1 dan PS-2, dengan dua roket R-7 (8K71), telah disetujui, asalkan R-7 menyelesaikan setidaknya dua uji terbang yang sukses.[18]

Persiapan kendaraan peluncur dan pemilihan lokasi peluncuran[sunting | sunting sumber]

Roket R-7 awalnya dirancang sebagai rudal balistik antarbenua oleh OKB-1. Keputusan untuk membangunnya dibuat oleh Komite Sentral Partai Komunis Uni Soviet dan Dewan Menteri Uni Soviet pada tanggal 20 Mei 1954.[19] Roket ini adalah yang paling kuat di dunia, dirancang dengan daya dorong yang berlebihan karena mereka tidak yakin seberapa berat muatan bom hidrogen yang diangkutnya.[20] R-7 juga dikenal dengan GRAU (kemudian GURVO, singkatan Rusia untuk "Direktorat Kepala Pasukan Roket") dan 8K71.[21] Pada saat itu, R-7 dikenal oleh NATO sebagai T-3 atau M-104,[22] dan Tipe A.[23] Sebuah komisi pengintaian khusus memilih Tyuratam sebagai tempat untuk meluncurkan roket. Pemilihan tersebut disetujui pada 12 Februari 1955 oleh Dewan Menteri Uni Soviet, tetapi situs tersebut tidak selesai dibangun sampai 1958.[24] Pekerjaan aktual pada pembangunan situs dimulai pada 20 Juli oleh unit bangunan militer. Pada 14 Juni 1956, Korolev memutuskan untuk mengadaptasi roket R-7 ke 'Object D' (Sputnik 3),[25] yang kemudian akan digantikan oleh 'Object PS' yang jauh lebih ringan (Sputnik 1).[26]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Krebs, Gunter. "Sputnik 1 (PS-1 #1)". Gunter's Space Page. Diakses tanggal 13 July 2019. 
  2. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama NSSDC
  3. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama rswSM
  4. ^ a b c Wade, Mark. "Sputnik 1". Encyclopedia Astronautica. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 December 2016. Diakses tanggal 8 January 2017. 
  5. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama nssdc.orbit
  6. ^ Jorden, William J. (5 October 1957). "Soviet Fires Earth Satellite Into Space". New York: The New York Times Co. Diakses tanggal 28 Desember 2015. 
  7. ^ Zak, Anatoly (2015). "Sputnik's mission". RussianSpaceWeb.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Januari 2013. Diakses tanggal 27 Desember 2015. 
  8. ^ "Sputnik 1 – NSSDC ID: 1957-001B". NSSDC Master Catalog. NASA. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Juli 2019. Diakses tanggal 26 Maret 2008. 
  9. ^ Korolev, Sergei (26 Mei 1954). "On the possibility of Earth's artificial satellite development" (dalam bahasa Rusia). Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 April 2008. Diakses tanggal 26 Maret 2008. 
  10. ^ a b c Создание первых искусственных спутников Земли. Начало изучения Луны. Спутники "Зенит" и "Электрон", book: Гудилин В.Е., Слабкий Л.И.(Слабкий Л.И.)(Gudilin V., Slabkiy L.)"Ракетно-космические системы (История. Развитие. Перспективы)",М.,1996 Diarsipkan 14 Maret 2007 di Wayback Machine. (dalam bahasa Rusia)
  11. ^ "Korolev and Freedom of Space: 14 February 1990 – 4 October 1957". NASA. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Oktober 2006. Diakses tanggal 18 Febuari 2007. 
  12. ^ "On the creation of the Earth's artificial satellite" (dalam bahasa Rusia). 8 August 1955. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 April 2008. Diakses tanggal 26 Maret 2008. 
  13. ^ "G. S. Vetrov, Korolev And His Job. Appendix 2" (dalam bahasa Rusia). Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Maret 2008. Diakses tanggal 26 Maret 2008. 
  14. ^ "The Beginning" (dalam bahasa Rusia). Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 September 2007. Diakses tanggal 26 Maret 2008. 
  15. ^ Lidorenko, Nikolai. "On the Launch of the First Earth's artificial satellite in the USSR". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 April 2008. Diakses tanggal 26 Maret 2008. 
  16. ^ "40 Years of Space Era" (dalam bahasa Rusia). Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Februari 2008. Diakses tanggal 26 Maret 2008. 
  17. ^ Lanius, et al, p. 38.
  18. ^ a b Lafleur, Claude (2004). "Spacecrafts launched in 1957". ClaudeLafleur.qc.ca. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 Agustus 2011. Diakses tanggal 26 Maret 2008. 
  19. ^ "Межконтинентальная баллистическая ракета Р-7" [Intercontinental ballistic missile R-7] (dalam bahasa Rusia). Arms.ru. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Maret 2012. Diakses tanggal 10 Januari 2013. 
  20. ^ Isachenkov, Vladimir (30 September 2007). "Sputnik at 50: An improvised triumph". USA Today. Diakses tanggal 13 Juli 2019. 
  21. ^ Zaloga, p. 232.
  22. ^ Cox & Stoiko, p. 69.
  23. ^ Bilstein, p. 387.
  24. ^ Zak, Anatoly (2015). "Origin of the test range in Tyuratam". RussianSpaceWeb.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 November 2015. Diakses tanggal 27 Desember 2015. 
  25. ^ Zak, Anatoly. "Sputnik-3". RussianSpaceWeb.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Oktober 2007. 
  26. ^ Lanius, et al, p. 38


Didahului oleh
tidak ada
Program Sputnik Dilanjutkan oleh
Sputnik 2