Sigibert II

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

Sigibert II (601–613) merupakan seorang Raja Burgundia dan Austrasia (613). Ia adalah anak haram Theuderic II dan menjadi pewaris tahta ayahnya pada tahun 613; namun Wali kota Istana Austrasia, Warnachar II, cemas akan usianya yang masih muda dan mudah dipengaruhi oleh nenek buyutnya Brunhilda.

Brunhilda membawanya ke majelis nasional, di mana ia diumumkan oleh para bangsawan, yang menghormatianya atas kerajaan ayahnya. Tapi Warnachar dan Rado, wali kota istana Burgundia, meninggalkan Brunhilda dan raja muda itu untuk kemudian bergabung dengan Chlothar II dari Neustria, berjanji tidak akan memberontak di dalam mempertahankan tahta ratu dan mengakui Chlothar sebagai pemimpin dan pengawal yang pantas di Sigibert. Brunhilda dan Sigibert berhadapan dengan pasukan Chlothar di Aisne, namun Patrician Aletheus, Adipati Rocco, dan Adipati Sigvald mengkhianati tuan rumah, sehingga wanita tua dan rajanya harus melarikan diri. Mereka melarikan diri sampai ke Orbe sebelum pelayan Chlothar ditangkap oleh mereka di Danau Neuchâtel. Keduanya dan saudara lelaki Sigibert, Corbo di hukum mati atas perintah Chlothar. Brunhilda disiksa di atas gantungan selama 3 hari sebelum dicabik terpisah oleh 4 kuda, yang kemudian mengakhiri pertikaian berdarah yang panjang di antara suku Franka.

Sigibert II
Lahir: 601 Wafat: 613
Didahului oleh:
Theuderic II
Raja Austrasia dan Burgundia
613
Diteruskan oleh:
Chlothar II